Pernah Ada Pengalaman Horor Mengunjungi Bangunan Tua?

October 07, 2019
Situs-situs tua tepatnya, bukan cuma bangunan tua.

Saya bukan indigo. Juga gak sensitif terhadap hal-hal yang demikian. Kecuali aura gaibnya kuat banget sampai-sampai orang biasa kayak saya juga merinding, nah pernah sih ngerasain gitu. Serem juga sih. Hehe.

Di Gunung Padang Cianjur waktu itu. Siang-siang terang benderang. Di sana kan ada lima undakan/teras. Di teras paling tinggilah saya dengar suara perempuan cekikikan ala mba kunti. Saat itu saya sedang berdiri menghadap bebatuan. Kuncen ada tidak jauh dari posisi saya berdiri.

Gunung Padang Cianjur, photo courtesy: Zahra Fatimatuz

Saya bertanya padanya. Apa dengar suara tawa tadi? Ia, sambil tertawa, bilang ada yang lewat di bawah mungkin. Warga sekitar katanya. Lalu saya cek sekeliling, rasanya gak mungkin ada orang lewat berjalan kaki. Ah yasudahlah saya gak pernah mikirin ini terus. Namun saya yakin itu yang tertawa bukan manusia. Hehe.

Di Gedung Gas Negara di Jalan Braga, sewaktu gedung itu belum dipugar. Saya masuk dalam rangka apa entahlah lupa lagi. Sewaktu mencari kamar mandi, saya belum menginjak benar-benar ruang toiletnya lantas saya berhenti.  Hati kecil saya bilang jangan ke sana. Seram. Gelap. Becek. Sepertinya mundur saja dan cari kamar mandi ke...Alfamart! Hahaha.

Benar saja. Seorang teman saya yang bisa 'lihat' segala macam bilang di kamar mandinya ada penunggu bertubuh besar hitam warnanya. Hwaduh! Terakhir kali ke sana, bangunan ini kondisinya sudah bagus sekali. Terang benderang. Saya pun ngecek kamar mandinya, sudah terang, gak becek, bersih pula. Gak lagi ada perasaan horor membayangi.

Gunung Padang di Ciwidey, ini tempat aura mistisnya kuat sekali. Kenapa ya? tempat-tempat yang dipake untuk bertapa atau keramat, mengapa membuat bulu-bulu kuduk saya merinding. Di sini bagian paling gak enak hawanya adalah di bawah batu-batu raksasa. Di situlah saya lihat berbagai macam sesajen.

Pulang ke rumah, saya seperti tidak sendiri. Apa ada yang ikut saya pulang ke rumah? Hahaha :D Seminggu lamanya saya merasa gak sendiri. Ya tapi saya gak mikir-mikir amat. Biar saja. Entah benar atau enggak perasaan saya itu. Mudah-mudahan perasaan saya keliru.

Terakhir. Inilah tempat yang hingga kini masih membayangi saya dengan aura tidak nyaman. Masjid Kaliwulu. Membahas ini artinya membangkitkan perasaan itu kembali. Seolah-olah kami sudah terikat oleh entah apa? apa ya? Hahaha.




Suasananya senyap. Hawanya sejuk. Begini, Masjid Kaliwulu lokasinya di belakang pemukiman warga. Halaman depannya ada pohon besar. Beringin mungkin. Di situ juga ada juga pemakaman warga. Ya, di halaman depannya itu.

Di belakang masjid ada hutan kecil dan pesawahanan luaaaaas sekali. Gak ada ujung sawahnya tuh. Benar-benar sunyi di Masjid Kaliwulu. Waktu seperti berhenti. Bila siang hari terasa damai. Entah kalau malam.

Ada dua lokasi yang menurut saya titik berat kegaiban itu berada. Sotoy amat saya wqwq ya tapi gimana dong pas di sana kerasa banget.

Satu, di dalam masjid di ruang utama. Di balik paduraksa. Saya gak masuk ke dalam tapi mengintip dari luar pintu. Terus saya mikir "eh kayaknya saya salah deh ngintip-ngintip!" gimana kalo ada yang gak suka saya curi-curi lihat?

Dua, di sumur. Sumur di Kaliwulu dibangun ruang terbuka berbata merah. Saya menengok sumurnya. Secara itulah situs tua, pengen megang aja gitu situsnya. Juga ingin lihat airnya masih ada gak, bagus gak. Dan ya begitulah airnya bagus. Tapi begitu selangkah dekat sumur saya sadar wah kayaknya jangan lama-lama di sini :D

Sumur itu sih yang tiba-tiba ngasi alarm ke tubuh saya untuk udahlah pergi aja. Baik, saya pun keluar dari area sumur.

Perasaan horor di Kaliwulu mengekor hingga...sekarang. Ya, gak boong. Sampai sekarang. Sesungguhnya saya gak keberatan ke sana lagi. Berkawan dengan perasaan horor ya sudah terima saja yang penting makhluknya gak muncul. Namanya juga mengunjungi tempat-tempat tua yang dikeramatkan, begitu memang. Toh kita tahu kita gak sendiri di alam semesta ini kan.

Saya kira, tidak sensitif terhadap hal-hal gaib adalah berkah. Sebab mudah saja bagi saya mengenyampingkan perasaan takut. Ya saya takut, tapi kesukaan saya pada bangunan tua sepertinya lebih besar. Namun nalar saya pun cukup waras untuk bilang: sudah lihat dari jauh saja gak usah dekat-dekat. Haha.

Oke satu lagi!

Pernah saya pergi ke Batuloceng. Indra dan Nabil ikut serta. Seperti biasa kami selalu jadi peserta paling belakang bila berjalan kaki. Sebab ada anak kecil kan. Saat kami beranjak dari situs tersebut, gak ada perasaan aneh-aneh. Biasa saja. Di angkot pun normal saja.

Lantas Malia pemandu turnya yang juga indigo bilang, bahwa saat kami berjalan pulang kami diikuti oleh 'nenek-nenek'. Ia menyukai anak saya. Ia bahkan ikut dalam angkot hingga Cibodas, sebelum kami pindah angkot ke Lembang.




Saya bertanya pada Nabil. Kamu lihat ada nenek-nenek ngikutin kamu gak?
Gak ada, katanya.
Saya pun gak ada perasaan horor. Kecuali di situs Batulocengnya sih. Rada keueung di sana.

Ya sudah. Nampaknya bukan saya saja, Nabil pun diberkahi mata yang biasa-biasa saja. Hahaha. Syukurlah. Selama jalan-jalan bawa anak, dia gak pernah tantrum aneh pun. Semuanya normal saja buat kami. Syukur hamdalah. Mudah-mudahan selamanya begini saja. Saya mengapresiasi sebuah situs bukan untuk berburu hal-hal gaib. Gak ada niat mencari makhluk halus.

Total penampakan yang muncul/ngeluarin suara dua kali saja.

Baik. Satu cerita lagi deh janji! :D

Pernah satu kali di pinggir jalan Cikole, tepi hutan pinus, jam 8 malam. Saya lihat ada makhluk transparan putih warnanya. Gerak geriknya seperti balon-balon yang hits sekarang itu lho, di pinggir jalan. Geraknya heri, heboh sendiri. Hahaha. Gak tau apakah itu pocingca atau makhluk gaib berwujud amuba. Heuheu.

Penumpang di sebelah saya bertanya, apa saya melihat yang ia lihat? Mata kami berpandangan seolah-olah bilang, nu tadi teh naon? Hahah! Sekarang aja ketawa, pas di sana mah takut parah.

Herannya lagi saya turun di pinggir hutan dan nunggu elf lewat (malam itu saya nebeng mobil orang, ngompreng ceritanya mah, mobilnya belok ke kanan, saya mau ke Bandung jalurnya lurus). Dipikir-pikir lagi sekarang, geblek amat ya saya dulu..

Memang di tempat-tempat kayak gitu kamu harus merasa tahu kapan cukup, kapan terus aja, kapan berhenti. Tubuh biasanya ngasih alarm. Buat orang-orang biasa kayak saya udahlah pake intuisi aja. Hehe. Namun ketiban sial tanpa ada alarm kayak di Cikole itu bikin kesel juga :D

Udahlah cukup saya gak mau lihat/dengar penampakan lagi ya Allah.

Kalo ditanya tempat yang paling horor? jawaban saya adalah Masjid Kaliwulu dan Gunung Padang Ciwidey.

Begitu kira-kira. Kalo pengalaman horor kamu di situs-situs bersejarah ada gak?



Post Comment
Post a Comment