Image Slider

Waktu Sore-sore di TB Hendra Bandung

June 14, 2019
Indra yang keidean ajak kami ke TB Hendra. Siang itu kami nyantai banget. Mau tidur siang, takut gendut (LOL). Mau jalan-jalan ke mall, ngabisin uang. Tapi hasrat mau keluar rumah gitu. Ya sudah Indra bilang nongkrong di perpustakaan aja mau gak?

Perpustakaan bukan barang langka buat kami. Si Kubil emang doyan baca juga. Cuuuss ke TB Hendra.

Nyampe di sana, digembrong nyamuk! Hahaha. Lupa kalo di sini nyamuknya udah kayak mobil-mobil di Bandung: banyak.

Iya lupa, karena terakhir kami datengin TB Hendra itu sekitar...delapan tahun lalu? atau 10 tahun sudah? Heuuu...ini padahal sekota tapi gak pernah kami jenguk TB Hendra lagi. Tiba-tiba saya mengasihani diri sendiri...


TB Hendra adalah perpustakaan di jantung kota Bandung. Udah ada sejak 1967. Legendaris memang. Tanya aja temen-temen kamu yang bermukim di Bandung dan sekarang umur kepala 3 dan 4. Dahulu pernah berkunjung ke TB Hendra enggak. Pasti pada jawab pernah.

Ya hiburan apalagi buat anak kota zaman dulu. Main kelereng, bersepeda, main rumah-rumahan, dan baca buku. Hal-hal sederhana yang kini udah jarang.

TB Hendra menyewakan novel, komik, buku-buku berbagai genre. Ada 70ribu buku di sini. Baca di tempat bisa, bisa sewa bawa pulang.

Kubil sewa komik Kungfu Boy. Seribu doang baca di tempat. Saya baca Tintin. Indra ngecek email.

Ngomong-ngomong TB Hendra masih sama kayak dulu. Bila ada yang berubah, itu teras depannya yang jadi kafe mungil. Ada wifi. Ada kopi. Ada berbagai macam camilan. Ya bagian dari perubahan zaman.

Pertama kalinya nongolin muka di perpustakaan ini setelah sekian tahun, di perut saya kayak ada kupu-kupu. Begitu juga Indra. Di dalam perpusnya, waktu seperti berhenti. Saya harap, saat saya keluar dari toko tersebut, hari itu adalah tahun 1999. Tahun di mana badan saya setipis triplek dengan idealisme yang gemuk.

Tapi enggak. Keluar dari pintu perpusnya, masih tahun 2019 dan idealisme saya mengering.

Old and new di TB Hendra terbagi dalam dua ruang. Seperti ada dua zaman di sana. Di teras adalah masa kini. Di perpustakaannya merupakan masa lalu.

Yang tua pasti tahu apa. Buku-bukunya, raknya, perabotannya, pintu, gantungan tas, teralis jendela, kipas angin, sampai dengan jejeran kartu anggota perpus. Bapak penunggu perpusnya aki-aki. Seorang diri. Saat saya di sana, ia sedang menyapu. Lihat kami nepak-nepak udara, ia sigap mengamil Baygon. Terus semprot-semprot si nyamuk. Hehe.

Nah bagian yang muda, ketebak apalah. Terasnya. Di sinilah pembaca buku nongkrong. Waktu kami nongkrong di sana, bila pagi-siang kosong. Nah sore ke malam penuh mahasiswa/pelajar. Pada mangkal di sini juga, bawa laptop dan tablet. Wifi di kafenya kenceng :D

Kafenya bernama Ency Koffee.



Sayangnya banyak yang merokok. Kami gak suka asap rokok. Tapi di mana ada kopi dan wifi, di situ ada rokok. Hehe. Jadi pelajaran yang kami catat baik-baik dari kunjungan bulan April kemarin: nongkrongnya pagi aja.

Terus, wiraniaganya masi muda banget. Mahasiswa kayaknya. Bener-bener beda dengan perpusnya. Pas kami sedang baca, baik si bapak maupun si wiraniaga, keduanya nganggur. Sebab gak ada pengunjung lain. Melihat diam-diam, saya amati si bapak ambil kursi dan duduk dekat pintu. Ia membaca koran. Si wiraniaga juga duduk dan membuka laptopnya.

Btw, makanan di kafe ini enak-enak banget! begitu juga minumannya. Antara pemiliknya jago masak atau bahan bakunya bagus-bagus. Beneran di luar dugaan. Cuma roti gandum cokelat aja tapi nikmatnya eugh! Milkshake stroberi juga waduh segar dan mencerahkan. Hahaha beneran. Jadinya antara mau baca atau mau makan, fokus terbelah. Wk.

Berada di TB Hendra dan menyaksikan semua itu, saya berkata pada Indra. Kalo kita gak tinggal di kampung, sebaliknya malah pensiun di kota, kita bikin perpustakaan aja yuk. Dengan teras di depannya. Pasang wifi. Tapi harus ada larangan merokok.

Indra mengiyakan sambil tertawa. Saya juga.

Ini sungguhan. Kelak kami pensiun, pengen punya tempat kayak gini aja. Ketemu tamu-tamu penyewa buku. Terus ngobrol biar gak pikun. Dikelilingi buku. Mencium aroma kopi. Pasang  kipas angin yang banyak. Juga nanam bunga lavender supaya gak usah ngusir nyamuk pake baygon. Hehe.

TB Hendra
Jl Sabang 28 Cihapit Bandung

Perpustakaannya buka jam 10, tutup jam 19.
Kalo kafenya buka jam 10 sampai jam 22.

Bawa Autan dan datang jam 10 pagi, tip kalo mau nongkrong di TB Hendra. Oh iya, isi ovonya biar dapet diskon kalo jajan di kopisopnya.



Braga Travel Guide (ke mana aja, ngapain aja)

June 12, 2019
Jalan Braga ini pendek saja. Sekira 1 km panjangnya. Tapi sejarahnya kental sekali. Bila ditulis, panjang teksnya bisa lebih dari sekilo. Gak deng.

Cobacoba komen di bawah, kalo ke Braga pada ngapain aja?


Sebagai warga lokal, saya pengen ngasitahu kami ngapain aja di Braga. Apa sama dengan turis kebanyakan?

Beberapa kali saya baca artikel yang bilang Braga itu wisata mainstream. Benar sekali. Braga tuh udah kayak studio foto. Saya dan Indra sering lewat sana dan yang berfoto emang gak ada habisnya. Ada terus. Ya latarnya bagus sih, bangunan kolonial gitu. Walo banyak yang gak terawatnya, ironis juga.

Kira-kira nih, selain berfoto, di Braga enaknya ngapain aja?

1. Jajan Roti Granat di French Bakery

Roti yang unik. Gak ada di tempat lain sok cari aja. Rasa dan teksturnya bener-bener berbeda. Saya pernah panjang lebar nulis tentang Roti Granat. Baca di Tentang Roti Granat.

Kira-kira setahun lalu saya ke sana, untuk membeli Roti Granat harus memesan dulu di hari sebelumnya. Sekarang mah enggak. French Bakery punya stok Roti Granat siap beli. Horeee!

Terakhir saya beli harganya Rp20.000. Bila ke Bandung dan kamu ngotot pengen berburu hal-hal yang antimainstream, ya Roti Granat inilah jawabannya. Braganya mainstream, rotinya enggak :D

Lagipula kenapa sih emangnya sama yang mainstream haduh orang-orang ini ya pengennya jadi berbeda supaya apa aheuheueheu :D



2. Makan Suikerbol di Sumber Hidangan

Wah ini mah restoran legendaris. Udah terkenal pokoknya. Orang Bandung pasti tahu. Begitu juga turis-turis domestik. Semua menunya ala kolonial. Bangunannya pun apalagi. Udahlah ini restoran menang semuanya ahahaha.

Rekomendasi kalo ke Sumber Hidangan beli apa aja? Kalo saya mah ini nih:

  1. Suikerbol. Roti bulet bentuknya. Rasanya manis karena bertabur gula. Dan ada aroma kayu manisnya. Enak kalo anget-anget makannya. 
  2. Roti kadet dan es krim Noga. Rotinya polos gak ada rasa. Tapi empuuuk banget. Terus makannya dicocol ke es krim Noga. Noga ini menurut saya paling enak es krimnya, karena taburan kacang di atasnya sih. Kacang apa sih itu kok enak banget!
  3. Kaasstok. Roti panjang bentuknya. Isinya krim keju. Krimnya agak pahit. Namun entah kenapa enak banget. Terus kalo diperhatiin, krimnya selapis doang gak yang bergumpal-gumpal dan bikin mulut penuh krim. Ini mah tipis aja. Cocok banget kalo teman minumnya teh manis anget.
  4. Risoles kentang. Ini menu favorit keluarga kami. Tekstur kentangnya aduh gak ada tandingan. Lembut dan halus. Dan halal.
  5. Roti Soes bertabur gula putih. Aduuuhhhh nikmat parah ini rotinya! beli! beli! beli! 
  6. Krentenbrood juga enak (roti kismis)
  7. Roti manisnya juga adududu dibeli aja sok sekalian
  8. Cakenya pilih yang ada kacang. Saya lupa nama kuenya apa, pokoknya itu kue jadul banget. Kedoyanan ibu saya. 
Suikerbol

3. Makan-makan fancy perginya ke Braga Permai

Terakhir kali makan di sini, tahun 2009 ahahahaha udah lama banget. Waktu itu restorannya sedang menapak dunia baru. Mereka bikin promo makan siang. Harganya murah banget. 

Nah terhitung sejak tahun 2009-2010 itu restonya lepas landas alias rame bangeeeet! gak pernah lihat Braga Permai sepi kayak tahun-tahun sebelum 2009. 

Restoran legendaris ini menyajikan menu-menu kolonial. Ala western. Dari makanan berat sampai yang ringan buat camilan. Saya gak bisa review karena belum makan di sana lagi. 

Ya kalo uang gak jadi masalah buat kamu, mampir ke Braga Permai. Tanya aja yang bestseller di sana apa. Atau rikwes menu-menu legendarisnya.


4. Toko Kopi Djawa dan Cookiesnya yang Enyaaakkk!

Toko kopi yang kemunculannya menggebrak dunia wisata di Braga. Halah naon sih :D 

Emang toko kopi ini populer banget. Padahal baru nih tokonya. Entah karena instagramgenic atau karena tempatnya yang legendaris. Dulunya toko buku Djawa. Mereka gak ubah nama Djawanya. 

Di sini yang enak adalah cookiesnya! cobain beli.

Kalo kopinya saya gak bisa review karena saya bukan penikmat kopi. Adek-adek saya sih doyan banget nongkrong di Kopi Djawa ini. Katanya kopi awan apaaa gitu & enak. Pas saya coba mah ya kopi-kopi juga sih aheuheuheu gak bisa bedain. 

Tapi cookiesnya ya, beli! beli! beli! 



5. Menonton Pohon Tabebuya Bermekaran

Kalo lagi mekar daunnya, waduuhhhh cakep banget pemandangan Braga! Semarak bunga warna kuning. Waktu yang tepat buat berfoto sih. Atau sekedar duduk dan menikmati Braga.

Paling enak datang ke Braga kalo nonwiken. Pagi atau siang. Jajan dulu di tempat yang udah saya sebutin di atas, terus cari bangku taman yang kosong. Duduklah di sana. Nikmati suasana Braga yang rame. Hehehe. 

pepohonan Tabebuya yang belon mekar :D

6. Stilasi Bandung Lautan Api di Depan BJB


Ada satu tugu kecil, stilasi namanya. Letaknya di Jalan Braga. Di depan Bank Jabar.

Sebenernya stilasi ini kayak puzzle sih. Dia nyambung ke 9 stilasi lainnya di Bandung. Tapi ya layak untuk kamu lihat. Siapa tahu memicu rasa ingin tahu dan akhirnya menyusuri 9 stilasi lainnya. Hehehe. 

Stilasi ini bertutur tentang sejarah Bandung Lautan Api. Gedung Bank Jabar ini kan legendaris banget. Pernah ada kejadian penyobekan bendera Belanda di atapnya. Saya pernah tulis sejarah Bandung Lautan Api, klik linknya dan mangga dibaca :D

Nah itu deh kira-kira yang seru di Braga buat saya. Siapa tahu mau menambah memori perjalanan di Braga selain berfoto doang kan, boleh didatengin semua tempatnya tuh. 

Ada lagi sih Rumah Seni Ropih, tapi mereka jarang bikin pameran. Kalo sering mah bisa saya masukin di daftar tujuan di Braga. Dulu mereka bikin pameran judulnya Pameran Potret Keluarga Penghuni Lama

Anyway, selamat jalan-jalan di Braga! Ayo komen dan kasihtahu kesan teman-teman waktu nongkrong di Braga gimana nih. Hehe. 


Museum Konperensi Asia Afrika dan Bandung di Mata Dunia

June 11, 2019
Gak banyak museum gratis di Bandung. Tapi juga gak ada museum dengan tarif mahal di Bandung. Karenanya, kondisi museumnya begitu-begitu aja :D

Becanda. Museum yang gratis di Bandung malahan yang terbaik kondisinya sih menurut saya. Museum apa emang?

Museum Konperensi Asia Afrika.



Lokasi di Jalan Asia Afrika.
Buka Selasa - Minggu.
Tutup hari Senin.

Jam Buka Museum KAA


Selasa - kamis: 08.00 - 16.00
Jumat: 14.00 - 16.00
Sabtu Minggu: 09.00 - 16.00

Masuknya gratis. Pintu museum selalu tertutup. Tapi ada keterangan di depan pintu kalo museum emang buka. Tinggal dorong aja pintunya.



Di dalam museum, ada pemandu. Bila kamu datang sendiri atau jumlah sedikit (2-3 orang) jarang ditawari pemandu. Tapi kalo rombongan sih pasti ada pemandunya dan wajib konfirmasi sebelum kedatangan.

Bukan berarti sendirian gak bisa dipandu. Kalo ada petugas yang sedang nganggur, mereka bersedia mendampingi tamunya kok. Gratis? ya gratis. Tapi saya kurang tahu kalo ngasi tip apa diperbolehkan.

Btw, saya gah usah jelasin kan Museum Konperensi Asia Afrika isinya apa? Udah pada tau kali kan.

Gini deh. Museum KAA ini memajang koleksi sejarah dari peristiwa besar Konferensi Asia Afrika tahun 1955. Satu tonggak penting negara ini. Sebab negara-negara Asia dan Afrika berkumpul di Bandung dan kompak melawan imperialisme, apartheid, dan perang dunia II.

Lokasi konferensi ini di Bandung, di Gedung Merdeka.

Gedung ini dahulu milik pemerintah kolonial. Cuma orang kolonial yang boleh masuk. Warga pribumi dilarang.

Oleh karena itu Soekarno milih Gedung Merdeka, sebagai perlambang imperialisme sudah musnah. Tak ada lagi penjajahan.

Pemilihan kota Bandung sebagai lokasi konferensinya juga subjektif sih. Karena Soekarno cinta sama Bandung. Kuliah di sini, jadi aktivis di sini, menulis di sini, dipenjara di sini. Juga jatuh cinta di Bandung.

"Kota yang menyenangkan hati," kata Soekarno ke Cindy Adams dalam buku Bung Karno Penyambung Lidah Rakyat.


Di dalam museumnya boleh foto-foto gak? 

Setahu saya boleh tapi gak boleh pake blitz. Sebab blitz merusak koleksi foto tua di sana.

Boleh megang koleksi museum gak? 

Sebagaian besar ditutup kaca sih koleksinya. Tapi ada juga yang enggak, ditaro di tempat yang gak kejangkau pengunjung.

Menarik gak museumnya buat anak-anak?

Kalo anak balita yang belum bisa baca sih enggak. Mereka akan anggap ruangan di museum sebagai playground aja. Buat lari-lari. Seperti anak saya. Ehehehe.

Tapi kalo anak kamu udah bisa baca, interaksi dengan museum bisa lebih seru. Bisa baca-baca caption poster. Bisa ngutak-ngatik komputer yang isinya lagu-lagu kemerdekaan bangsa-bangsa Asia Afrika. Anak saya gitu soalnya.

Buat orang dewasa menarik gak?

Menarik banget! Di museum ini kamu akan lihat betapa besarnya nama Indonesia dahulu! Kita dihormati banget lho sama negara-negara tetangga negara senasib, dan dipantau negara-negara maju yang soksok mau menguasai dunia. Hehehe.

Bayangin aja kita bisa memprakarsai pertemuan besar antar negara Asia Afrika. Di Indonesia. Di Bandung. Kita pernah sehebat itu dulu. Dan masih sampai sekarang (kelihatannya begitu setelah hasil pilpres kemaren sih :D).

Jadi nih wahai kampret dan cebong yang berisik dan fanatik, datanglah ke museum ini dan tobat kalian semua. Ngaca di museum KAA. Perhatiin kebesaran negara kita kayak gimana. Serap pesan-pesan Soekarno.

Nih coba hirup kutipan dari Jawaharlal Nehru.

"...and Bandung has been the focal centre perhaps I might ever say the capital of Asia and Africa during this period."

Gitu kata Nehru. Bayangkan negara lain serespek apa sama kita sampe diakui kayak gitu.



Satu lagi nih buat antek-antek khilafah sekalian yang melihat dunia dari warna hitam dan putih aja, coba disedot ucapan Sir John Kotelawala: "apapun agama yang kita anut, kita tidak bisa lain kecuali bersatu dalam masalah-masalah perdamaian..."

Gimana udah cukup kebuka hatinya buat tobat? Belum?

Coba disimak kalimat-kalimat yang datangnya dari U Nu: "Walaupun kita tidak mencapai keputusan-keputusan yang membuka zaman baru namun kenyataan bahwa kita dapat mengemukakan perbedaan-perbedaan kita secara bebas dan terbuka sudah merupakan hal yang berguna. Pertukaran pikiran semacam itu pasti akan menghasilkan pengertian yang lebih baik di antara kita. Dalam dunia yang penuh kesulitan ini, yang penuh prasangka, kecurigaan, dan salah paham, tercapainya pengertian yang sedikit lebih baik pun sudah dapat dianggap sebagai upaya ke arah kemantapan dan perdamaian."

OMG saya menyalin isi museum aja sekalian di sini ya hahahaha.

Gak lah. Saya cuma ngutip dikit. Kalian datengin museumnya. Kalo udah pernah, datang lagi. Perhatiin bener-bener maksud penyelenggaraan Konferensi Asia Afrika buat apa. Sebab, 64 tahun sejak penyelenggaraannya, ternyata masih relevan dengan kehidupan yang kita jalani sekarang.

Btw sebenernya saya mau nulis edisi Museum Gratis di Kota Bandung. Kenapa jadi semangat nulis satu museum ini ya, padahal saya pernah nulis kok tentang Museum Konperensi Asia Afrika.

Museum yang pernah saya tulis juga reviewnya adalah Museum Kota Bandung. Sok dibaca klik linknya. Sementara itu, saya tulis dulu museum yang lainnya ya. Hehe.

Museum favorit kalian apa di Bandung coba ayo komen silakan :)




Foto : Ulu
teks : Ulu

Oeroeg Adalah Kita

June 10, 2019
Begitu bukunya saya tamatkan, saya merasa Oeroeg adalah kita. Ya kita semua yang tumbuh dimakan usia dengan otak berjejalan idealisme. Kita semua yang menonton ketidakadilan namun diam saja. Kita yang umurnya sudah dewasa ini dan menengok ke belakang dan berkata "dahulu hidup terasa enteng saja." Tunggu begitu masuk ke umur dewasa. Perubahan adalah satu-satunya kepastian dalam hidup ini. 

Oeroeg adalah novel yang terbit tahun 1948. Ditulis seorang Belanda, Hella S. Haasse. 

Novelnya mengisahkan persahabatan antara orang Belanda dan pribumi. Latarnya di Kebon Jati, Sukabumi. Tahunnya 1930-1940an. 



Tokoh utama tidak bernama. Disebut 'aku'. Sahabatnya bernama Oeroeg. Hubungan keduanya dimulai sejak masih bayi. Masih kanak-kanak. 

Periode perkawanan mereka dimulai pada umur 6 tahun. Berlanjut hingga usia mereka 17 tahun. Di umur-umur masanya pencarian jati diri itulah, Si Aku dan Oeroeg merenggang. Menemukan perbedaan. 

Si Aku berdiri di kutub kolonial. 
Oeroeg jadi pejuang. 

Novel ini menurut saya indah sekali cara bertuturnya. Tidak bertele-tele namun bila diperhatikan, kalimatnya panjang-panjang. Membacanya tidak membuat lelah sama sekali. Sebaliknya, tiap kata merangsang ingin tahu. Tiap kata mengandung emosi yang bertalian dengan saya.

Bagian yang saya suka ialah penggambaran Kebon Jati yang terasa begitu tenang, begitu damai. Desa yang permai. Air sungai mengalir bening. Desa tertutup hutan. Telaga dengan air hitam pekat dengan akar-akar tumbuhan di dalamnya yang menjerat.

Ada halaman yang saya bolak-balik bacanya. Bagian di mana Si Aku menyadari bahwa masa kecilnya berlalu, terlalu indah dan emosional. Seperti sedang mengucap selamat tinggal pada masa-masa terbaik dan ajaib. Saat kepiting dan capung yang beragam warnanya dan memikat, namun tak lagi menggelitik fantasi, saat itulah kita bukan lagi kanak-kanak. Begitu kata Si Aku.

Ada di halaman 82-84. Sok aja baca. 

Dunia ajaib tempat kami berperan sebagai pahlawan dan penjelajah telah lenyap. 
Gua-gua temaram tak lebih dari tempat berbayang di bawah dedaunan yang tergantung rendah di tepi sungai.
Daerah perburuan di dataran tinggi dan jeram yang tak bisa dilewati hanyalah sungai gunung sempit yang beriak melalui dasar kerikil dan bongkahan-bongkahan batu yang lebih besar. 

Bagian itulah yang saya baca dan memberi kesan paling menyesakkan. Saya juga pernah ada di sana, di masa kanak-kanak itu. Tapi saya gak pernah menyadari sedetail itu seperti yang tertulis dalam novel. Membacanya seperti habis dipalu godam kepala saya. 

Indah sekali. Tapi membuat mata saya berkaca-kaca. Juga tak bisa beralih dari bukunya. 

Lantas bagaimana nasib Si Aku dan Oeroeg?

Novelnya secara cantik menghubungkan Telaga Hideung di waktu mereka kanak-kanak dan pada usia mereka dewasa. Brilian dan dramatis sekaligus. Cakep sekali penulisnya naro plot cerita secara rapi dan tepat menusuk-nusuk sanubari pembaca. Heuu.

Baca bukunya. Novel Oeroeg ini memberi kesan dalam bagi saya. Melihat Oeroeg, saya menemukan diri saya padanya. Memperhatikan Si Aku, saya juga berasa ada cermin di sana.

Novelnya tipis saja, 144 halaman. Tapi isinya gemuk.


Udahlah Jajan ke Pasar Cihapit Saja...

June 08, 2019
Sebagai warga Setiabudi, saya mau bilang: kalau musim liburan tiba, jangan ke Lembang.

Juga, jangan ke Dago Giri.
Jangan ke Ciwidey.

Yha destinasi di sana bagus-bagus. Tapi emang mau macet-macetan? Tiap kali lihat kemacetan durjana saya sering bertanya dalam hati. Siapaaa yang mau macet-macetan kayak gituuuu?

Ada banyak ternyata.



Di tahun 2016, saya pernah kena macet yang jujur aja bikin trauma. Saya meluncur dari restoran ibu saya di Cikole Lembang. Di sana tuh bukan abis makan-makan. Tapi abis bantuin cuci piring yang nonstop nyucinya ahahaha teklok tangan dan pinggang saya, tapi karena ibu saya udah bertaruh nyawa untuk brojolin saya, maka sakit pinggang saya anggep aja gak ada. Whehehe.

Terus pas pulang, kena macet huhuhuh. Lupa banget kalo itu musim liburan. Lempeng aja bawa mobil. Taunya....9 jam dari Cikole ke Setiabudi. Tahu gak waktu tempuh normal berapa? satu jam juga enggak.

Satu jam kalo normal.
Sembilan jam di musim liburan.

Sinting.

Jadi, udahlah warga Bandung, kita jalan-jalan ke Lembang, Ciwidey, dan Dago Giri kalo turis-turis udah pada pulang. Biar aja kita piknik di kota deh. Cari taman-taman kota. Nongkrong di ITB. Telusuri jajanan pasar. Serbu kios baso dan mie ayam. Berkunjung ke rumah teman. Masak bareng di rumah siapa gitu.

Saya sendiri gak nyangka nyampe ke titik di mana bagi saya liburan adalah waktunya bersantai. Diam di rumah, bangun pagi tanpa berpikir pekerjaan udah sampe mana, tidur siang, tamatin 1-2 novel :D

Ya saya sadari keistimewaan saya dengan liburan bersantai ini. Sebab gak dikit orang-orang yang ingin menghibur anaknya, orang tuanya, kerabatnya dan membawanya ke tempat-tempat berlibur yang sering disebut di web-web wisata. Perlu perjuangan emang, mudah-mudahan jadi pahala ya. Pasti jadi pahala. Amin.

Dan iya, saya bersyukur untuk keistimewaan bersantai ini. Lain waktu mungkin saya kebagian harus ngangon keluarga. Sementara itu, saya kan kembali tidur siang dulu...