Image Slider

Akasa Bookstore Adalah Warung Teh di Cihapit

August 25, 2019
Udah saatnya saya keluar zona nyaman di Bandung Diary ini. Makanya saya kontak Deni bosnya Lawang Buku. 

Saya minta bertemu. Deni ajak nongkrong di Akasa. Ada warung teh di sana. Yang juga merangkap toko buku. 


Berhubung Deni ini teman lama, kami ngobrol kepanjangan. Urusan inti selesai dalam waktu 15 menit. Lain-lainnya 1,5 jam! 

Emang seneng ya bisa ketemu muka gini. Saya rasa yang ngerti kalimat barusan adalah orang-orang yang umurnya kepala tiga, berkeluarga, atau yang serat-serat nadinya habis untuk bekerja. 

Memang gak gampang lagi bertemu temen lama. Ya sibuklah. Ya batal. Ya wacana doang. 
Bila saat ini kamu berumur kepala dua dan masih nongkrong-nongkrong selow, wah selamat menikmati. Sebab ada waktu di mana akan terngiang kalimat ini: bila nanti kita tua dan hidup masing-masing, ingatlah hari ini. 

Hahaha apa sih ini saya kan mau ceritain Akasa.

Akasa ini hanya ruang kecil di sudut Pasar Cihapit. Bener-bener mungil. Sajian nongkrongnya hanya air teh. Bila lapar, pesan makanan ke kios-kios sebelah. Ada mie rebus, ada gorengan, juga ada buah-buahan.

Kami memesan Teh Angon made in Pekalongan. Satu ceret bisa saya minum berkali-kali. Untuk itu harganya Rp5.500. 


Lima ribu untuk teh. Lima ratus untuk gula batu. Pantas saja Deni mau traktir saya di sana! Hahaha. 

Kalo sama Deni, ngobrolnya gak jauh dari perbukuan. Memang itu pula tujuan saya ketemu dia. 

Topik dari Bandung Readers Fest, Mocosik, peta perbukuan, penerbitan, hingga rencana-rencana kami yang masih menggantung. 

Seneng bisa ngobrol gini. Rasanya jadi semangat lagi.

Namun Deni bergegas pergi. Katanya ada tadarusan di Museum Konperensi Asia Afrika. Oke baik. 

Karena jalanan masih macet, saya mutusin lebih lama di Akasa. Bonil, wiraniaga Akasa, nemenin saya. Baik banget orangnya emang. Seneng ngobrol jadi saya ga berasa sendiri. Hehe. 

Dari dia saya tahu Akasa baru jalan setahun. Ia juga cerita bikin penerbitan. Dari rak buku di atas meja kerjanya, ia ambil tiga buku. Salah satunya tentang Sanskrit. 

Tunggu tunggu...Sanskrit? 

Orang yang buka kios buku di dalam pasar, hanya berjualan teh, harganya lima ribu saja, bikin penerbitan sendiri, buku yang ia cetak tentang sanskrit?


Untuk hal-hal yang absurd, menarik, dan berani kayak gitu, apa yang telah terjadi dalam  hidupnya?! 

Hahaha. Unik sekali. 

Kalian datanglah ke Akasa. Bukan tempat yang nyaman saya rasa. Baca buku di sana pun gak cocok menurut saya. Sebab rada poek. Namun ia ngasi pengalaman yang beda. Kalo ke sana, mesti buat ngobrol. Hehe. 

Akasa buka selasa - minggu.
Jam 10-22 atau sekosongnya.
Senin tutup.
Lokasi di Pasar Cihapit. Ya, masuk ke dalam pasarnya, cari Warung Ma Eha, deket-deket situ. 

Pasar Cihapit ini emang oase tengah kota. Saya pernah menulis beberapa kali tentang Cihapit di blog.  Cek ke sini kalo mau baca:

Jalan-jalan di sekitar Cihapit
Surabi Oncom Cihapit, Terenak Se-Bandung!
Itinerary Satu Hari di Bandung
Kuliner di Cihapit
Makasih banyak Deni yang ngenalin saya sama Akasa. Tentu saya akan balik ke sana :) 


WSATCC Adalah Cinta Lama

August 24, 2019
Venue gignya White Shoes & The Couple Company gak jauh dari rumah. Di 372 Coffee. 10 menit dari rumah. 

Acaranya gak tau on time atau tidak. Sebab saya datangnya pun telat 30 menit. Tidak ada ART, suami masih kerja. Emang susah atur-atur waktu keluar rumah sendiri. Heuu. Ya syukurnya bisalah si kubil ditinggal bentar. 

Itu pun dalam kondisi ketinggalan: dompet, tiket, dan kacamata, saya paling sebel barang yang terakhir itu sih. Soalnya sepanjang acara buram nontonnya ahahaha kesel. 


Anw, gig berlangsung 1,5 jam cenah kata penonton sebelah yang udah duduk di sana sejak jam 19.00. Tracklist ada 24. Padat ya. 

Ada 3 lagu yang saya sukaaa banget tapi ga dinyanyiin. 

Kampus Kemarau.
Senja Menggila.
Sunday Memory Lane. 

Entah ga dinyanyikan atau saya aja yang telat datang. 

Walo begitu seneng aja sih apa aja yang dilantunkan nona sari (atau nyonya sekarang?). Rasanya baru kemarin duduk di bangku kuliah dan membeli kaset Skenario Masa Muda. 

Waktu emang bener-bener terbang. 

Terus, gaya manggungnya Sari emang gak ada matinya sih. Seru banget! Vokalis perempuan dengan signature style yang gak ada tanding. Unik, classy, seksi tapi gak geuleuh lihatnya malah kayak...ohhhh ya tuhan tolong lahirkan saya kembali dan jadikan saya seperti diaaaa! wqwqwqwq. 

Oya saya nonton WSATCC barengan sama adek. Si Unis dan Babay pacarnya. Juga sama Mayang. Saya rasa, di umur-umur kayak saya sekarang, sulit mencari teman dateng ke acara kayak gini. Karena, tahu sendirilah. Tentang hal-hal yang kamu lalui setelah kamu berkeluarga dan bekerja. Hahaha. 

Ya begitulah. Malam-malam yang menyenangkan, ya kayak malam kemarin itu, waktu nonton WSATCC. 

SehatQ.com Sebelum Imunisasi

August 23, 2019
Baru aja kemarin ada Vaksin Day di sekolah si Kubil. Dua minggu sebelumnya, pihak sekolah buka pedaftaran vaksin campak. Dari kelas anak saya, yang daftar hanya tiga orang. Termasuk kubil anak saya. Ada 23 anak di kelas tuh, sisanya pada gak mau divaksin apa gimana?

Ternyata mereka pada sakit batuk pilek. Dueng!

kalo gak sakit: manjat-manjat
kalo sakit: murung dan diem aja heuheu kacian

Saat pengumuman vaksin ini saya baca, si kubil emang lagi sakit. Tiba-tiba demam. Duh euy baru juga sekolah belum sebulan masa udah sakit aja heuheuheue. Usut punya usut, dia ketularan temannya. "Temen kamu sakit apa emangnya, Bil?" saya interogasi kubil. Gak apa-apalah demam tapi masih bisa ngomong kah. Heeuu.

"Sakit pilek," jawabnya. Satu enak kena, satu kelas mewabahnya.

Ah elah. Dua minggu ke depan dia akan divaksin sehingga saya ngebut memulihkan kondisinya supaya sehat jagjag waringkas. "Pokoknya tanggal 22 Agustus kamu mesti ikutan vaksin campak, Bil. Ayo kita sembuhin sakit kamu sama-sama!" kata saya gagah. Haha.

Saya belum tahu dia akan sakit apa. Gejalanya baru demam saja. Dalam hati berdoa semoga sakitnya biasa aja gitu bukan yang parah.

Malam itu, saat kubil tertidur, saya browsing di SehatQ.com. Menggunakan kata kunci 'gejala demam' saya coba cek deh 2nd opinion siapa tahu demamnya aneh-aneh heuheuehu.

SehatQ bisa diakses dari smartphone. Maupun desktop. Saya ceknya dari hp sih karena lebih gampang. Tinggal download aja di appstore terus install. Gratis! Lumayan ada layanan kesehatan kayak SehatQ tuh kayak punya dokter pribadi. Saya tahu layanan ini dari Diana yang kemaren lahiran anak keduanya (makasih, Na!). Dia rajin baca-baca artikel kehamilan, persalinan, dan konsultasi masalah kandungan di SehatQ.

Yhaaa lumayanlah, kalo apa-apa mesti ketemu dokter tatap muka langsung repot juga sih.



Oke kembali ke demamnya kubil.

Udah ketik 'gejala demam' nih. Muncul lah aneka macam demam. Mulai dari demam tifoid, demam berdarah, demam rheumatik juga ada! Oke. Setelah baca-baca dan mencocokannya dengan gejala yang dialami si kubil, dia cuma demam biasa. Dini hari, munculah si pilek.

Baik! Kamu cuma kena pilek, Bil!

Saya tetep browsing di SehatQ.com tentang pilek. Rasanya saat itu kami belum perlu ke dokter. Demamnya udah turun dan berganti rupa jadi bunyi idung strooot sroooot. Ditambah suara yang kayaknya mau batuk gimana gitu.

Hasil baca-baca di web yang udah kayak asisten pribadi kesehatan ini bilang, jangan dikasih antibiotik dulu. Ya! Saya pun setuju. Jadi di SehatQ artikelnya yang nulis adalah dokter. Tiap dokternya bisa kita cek profilnya gimana-gimana.

Jadi, mau konsultasi kesehatan di SehatQ juga bisa. Lha tinggal cari dokter aja di sana mana yang kamu butuhkan.

Nah di artikel tentang pilek yang ditulis oleh dr. Indra Wijaya, katanya gini: antibiotik tidak dapat melawan virus pilek dan tidak boleh digunakan kecuali terdapat infeksi bakteri.

Ya udah saya nurut. Si kubil saya siapkan makan enak dan hangat. Lantas minum air putih yang banyak. Dia bilang kepalanya pusing. Entahlah mungkin bawaan pilek kan ngefek ya ke kepala.

Saya suruh dia tidur. Pokoknya gitu aja: makan-minum-tidur-minum-tidur-pipis-makan-pipis-minum-tidur.

Di hari ketiga, pileknya belum usai juga. Hadoh target saya tuh dia sakit seminggu ajalah. Pokoknya kata SehatQ banyakin istirahat dan asupan gizi aja dulu. Kalo 2-3 hari belon ada perubahan, baru bawa ke dokter.

Dokter Indra dari SehatQ cuma ngasih resep Asetaminofen untuk ngilangin rasa sakit nyeri-nyeri di badan. Saya beli buat jaga-jaga. Tapi mengamati gejala dari muka dan badannya kubil, dia belum butuh obat nampaknya.

Nah malam di hari ke-3 kondisinya sehat kembali. Kayak...anehlah hahaha. Suara parau dan batuknya hilang. Pilek masih ada sedikit. Semangatnya kembali. Kebiasaan manjat-manjatnya nongol lagi. Kubil bilang mau ke sekolah.

Berbekal masker, saya kirim kubil ke sekolah. Beberapa temannya masih pilek. Kubil juga berpotensi menularkan virus influenza ke temannya.

Beberapa hari kemudian, dia sembuh total. Kurang dari seminggu alhamdulillah! Tanggal 22 Agustus kemarin dia ikutan vaksin campak di sekolahnya. Disuntik katanya. "Nangis gak?" hahaha karena dia takut jarum suntik.

"Ya enggaklah," kata kubil bangga. Oke baik kamu resmi jadi anak kelas 1 SD kalo gitu. Haha.

Yok pada jaga kesehatan. Istirahat yang cukup. Makan minum yang bergizi. Dan gak lupa download SehatQ biar ada teman ngobrol masalah medis begini nih.

Oiya, teman-teman bisa cek SehatQ di sini nih.
IG: @sehatq_id
Twitter: @sehatq
Facebook: SehatQ Indonesia


Melihat Gedung Eks Interlink Lebih Dekat

August 07, 2019
Pernah melintas Jalan Wastukencana dan membaca signage di atas sebuah gedung antik berbunyi: Interlink?

Warga Bandung sih pasti pernah. Siganagenya gede gitu lho. Pasti terbaca mudah.

interlink

Interlink ini kantor agen wisata. Rasa-rasanya sih belum lama saya lihat signagenya dicopot. Entah ke mana kantor Interlink pindah. Kini gedung berasitektur ala kolonial itu tak lagi bertuan. Kosong.

Dewi dan Isma dari komunitas Heritage Lover merancang kegiatan berkunjung ke Eks Interlink. Tentu saja saya gak mau melewatkannya. Hari minggu waktu itu (14/7/2019).

Gedung eks-interlink adanya di Jalan Wastukencana no. 5. Gak jauh dari Gereja Bethel. Di seberangnya Balaikota.

Bisa masuk ke dalamnya, saya semangat banget! Senang! Gak tahu nih gimana harus berterima kasih pada Dewi dan Isma :)

Bagian paling mencolok dari gedung ini adalah tegelnya. Di satu bangunan ini ada lima motif tegel! Gokil banyak ya. Sekaya apa ini orang yang punya gedung hahaha.

Di dalam gedung gak ada perabotan. Kosong blas. Hanya ada seperangkat alat tidur dan berjaga. Itu pun di ruang depan saja. Sisanya hampa. Langit-langit tinggi dan pintu ukuran besar.

Ada dua kamar utama. Terlalu sedikit ya jumlah kamarnya buat rumah sebesar itu. Tapi ini gedung memang bukan rumah. Melainkan kantor, perusahaan.

Berdasarkan tulisan Kodar Solihat yang saya baca di web Jabar Agro, gedung ini dahulu bekas perusahannya Pirelli. Pirelli memiliki perkebunan karet di Bunisari - Lendra di Garut.

Ya, Pirelli yang dimaksud adalah sponsor yang namanya nempel terus di seragamnya Intermilan! Siapa sangka nama yang sering penggemar sepakbola liga italia lihat ini ada hubungannya dengan Bandung, Garut, Indonesia!

Gimana cerita Pak Kodar tahu kalau gedungnya pernah jadi kantor perusahaan Pirelli? Baca ada di websitenya. Saya rasa gak sopan juga kalau saya salin semua informasinya di sini.

Di sini mah saya pajang foto-foto aja ya. Sejarah lengkap bacanya di sini: Perkebunan Bunisari-Lendra Dulunya Milik Industri Ban Pirelli.

interlink

Dari risetnya, Dewi membaca kalau di buku telpon tahun 1941 tercatat ada enam orang yang alamatnya di jalan yang sama: Logeweg no 5. Alias jalan wastukencana.

Ke enam orang ini punya nama belakang yang berbeda. Artinya, bukan kerabat dong. Mereka bekerja di alamat yang berbeda-beda. Ada yang kerjanya di apotek, PLN (dulu Gebeo namanya), juga ada yang kerjanya di sekolah (di St Augustinus). Lantas mengapa di buku telpon alamat mereka sama. Apa mereka ngontrak di Logeweg 5?

Di era kemerdekaan, bangunan ini jadi kantor Departemen Perdagangan Jawa Barat. Setelah itu entah dimiliki siapa dan disewakan pada Interlink. Sekarang pun gedungnya terbuka untuk disewa dan dijual.

Siapa sangka ya. Di sudut kota pegunungan ini ada asetnya produsen ban salah satu yang terbesar di dunia.

Ruang depan
Masih di ruang paling depan
Di ruang tengah
Di ruangan belakang, kamar
Di kamar satunya lagi








Teks & foto: Ulu

Main Pasar Komik Bandung ke-8 dan Beli Komik Malika

August 01, 2019
Kalo ke Pakoban, pasti saya ketemu Ozora. Hahaha. Si Oz ini temen kantor dulu di Mahanagari. Beberapa kali ke Pakoban emang kayak tali kasih gitu. Ketemu temen lama kayak OZ, Yori, dan Kuke.


Pasar Komik Bandung alias Pakoban ini event tahunan yang wajib sih saya datangi. Yang tahun ini acaranya tanggal 14 Juli kemaren. Lokasi di Braga City Walk. Biasanya dia berlangsung selama dua hari, sabtu minggu.

Saya sih sering nemu harta karun di sini. harta karun berupa cerita yang seru-seru. Bayangin aja komikus ilustrator lokal tumplek tublegh di Pakoban. Ngapain? Pajang karya dong. Dijual juga malahan.

Mana cerita komiknya lucu-lucu. Bukan cuma lucu bikin ketawa, tapi juga lucu dalam arti keren. Udah gitu, komik yang saya beli ditandatangani sama komikusnya. Whoaaa senang bukan main! Makasih banyak, Oz dan Mba Sherika!

Saya sih bayangin ya, mereka kan bikin cerita sendiri tuh. Ngeprint sendiri kan. Semuanya serba DIY lah walo meureun weh mereka perginya ke Polar atau Angkasa Putra buat ngeprint hahahaha. Ya tapi tetep aja kan dikerjain sendiri.

Ini gak ada event buat penulis nih yang kayak gini. Kalo ada, saya mau ikutan. Heuheuehu. Ngeprint tulisan sendiri, jilid sendiri, jual sendiri.

Di sini saya gak bisa gak belanja komik. Dikit sih belinya: komik buatan Oz, komik Malika - Maliha, dan postcard bagus-bagus! 150 ribu habis buat jajan dan saya merasa masih kurang. Ada komik Banggaber yang saya gak beli dan nyesel. Kebanyakan mikir sih.

Walo demikian, saya kan beli komik Catatan Maliha Malika. Dan saya rasa ini pembelian terbaik di Pakoban. Komiknya bagus banget! Saya suka, Nabil juga seneng bacanya.



Catatan Maliha Malika tuh memperlihatkan problematika anak-anak. Yang mana relevan dengan kita dan masalah orang dewasa: minder karena rambut keriting, malu punya tahi lalat di muka, hambur-hamburin air, rakus pas dapet gratisan, cuek sama makanan padahal udah capek-capek dimasakin deh.

Baca buku kayak komik Maliha Malika, saya seneng banget. Ringan ceritanya udah pasti. Gambarnya lucu, terasa hangat dilihat. Bagus nih, dibaca anak buat nambahin bekalnya dalma berperilaku. DIbaca orang dewasa kayak saya juga cocok, buat...ngaca?

Oiya, buku Maliha Malika ini bisa dibeli online di akun instagram @maliha.malika.

Untuk Pakoban, kamu bisa cek juga di IG @pasarkomikbdg. Tahun depan ada lagi, jangan dilewatin.