Image Slider

Waktu Mudik Menumpang 4848 dan Kebanyakan Penumpang di Terminal Bis Kelakuannya Kayak Zombie

June 08, 2018
Mudik tuh udah kayak medan perjuangan. Gini ceritanya. 

Anak sulung bukan cuma kebagian barang-barang baru yang masih segar, anak sulung tuh saksi perekonomian keluarga. Kayak saya.

Dari jadi guru, kepala sekolah, sampai jadi pengawas tingkat provinsi, saya mengikuti perjalanan karir Bapak. Uangnya cukup buat beli televisi tabung ukuran 14 inch sampai ia sanggup naro 1 tv di ruang tengah dan 1 tv di kamarnya, ya saya mengalami juga perkembangan itu.

Dalam hal mudik, sama juga. Transisi kemampuan finansial Bapak dan Ibu, saya ikut jadi saksi matanya.

Mudik -sewaktu saya masih bocah cilik- adalah menumpang bis. Bisnya kelas ekonomi. Rasanya awut-awutan banget. Duduk tertindih sebagian badan penumpang lain. Belum lagi harus jaga barang atau adik-adik. Ruwet! Paling gak suka deh dengan bis kayak gini. Saya udah cerita bagian rebutan masuk bisnya belum? Deuh kesel banget lah kalau bapak udah bilang "bisnya udah dateng, siap-siap". Heuheu. 

Jadi penumpang elf, pernah juga. Tapi samar-samar ingatnya. Gak bisa cerita banyak tentang angkutan ini.

Lantas perekonomian bapak bergerak naik, kami bisa duduk di kursi bis AC yang nyaman. Tapi kalau musim mudik mah bisnya tetap penuh saja sampai ada penumpang yang berdiri. Udah gitu masuknya pun masih berebutan. Yah lumayan gak semenyiksa bis ekonomi sih tapinya.

Shuttle 4848. Ah ini mah saya ingat. Menumpang di kursi paling belakang dan kartu profil pesepakbola favorit saya tertinggal di saku kursi. Dennis Bergkamp kalau gak salah nama pemainnya. Sedang ramai piala dunia rasanya waktu itu. Pas nyadar kartunya ketinggalan, yah sedih banget…

Photo credit: 4848 Transportasi

Menumpang mobil keluarga yang kebetulan mau atau lewat ke Bandung. Rasanya? Kayak tamu :D mau rikwes berhenti sebab perut mual dan pengen muntah, gak bisa. Cuma bisa diam aja. Diajak makan, hayuk. Mau jalan terus juga saya ikut aja. Manut wae lah judulnya.

Dikirim mobil jemputan oleh nenek dari Bandung lengkap dengan sopirnya. Biasanya di dalam mobilnya bau ayam. Sebab kakek saya pedagang ayam kan. Mobilnya suka dipake buat antar jemput kakek dari-ke pasar. Yah bau banget mobilnya! Kami suka bersihin dulu sih sampe disemprot pewangi. Tapi seneng aja sih pake mobil gini, lebih mending daripada angkutan massal.  

Mobil angkutan ilegal. Biasanya bentuknya Carry atau Zebra. Satu mobil ditumpuk penumpangnya sampai 18-20 orang. Cih mobil durjana! Susah duduk. Keluar mobil, lutut tuh udah kayak stek, tinggal ditanem aja.  

Mobil dinas dari kantor bapak saya. Aheuuuu. Mobilnya gede banget kayak Hiace lah tapi versi jelata. Adik saya yang ada 8 itu muat ditaro di mana aja bisa. Wkwk. Luas banget bagian dalamnya. Kacanya dong bening. Kami udah kayak ikan di dalam aquarium. Terus di badan mobilnya tercantum tulisan besar sekali: DINAS PENDIDIKAN BLABLABLABLA (blablabla merujuk ke kantor ayah saya). Sampai awal saya jadi anak kuliah, ini mobil masih dipake. Kalau udah masuk Ujung Berung, saya tenggelemin kepala sampe bawah jendela. Sebab malu pake mobil dinas. Kampungan banget. Bapak saya ya entahlah. Dia cuek bebek aja kelihatannya. Atau ditegar-tegarin :,)

Mobil pribadi. AKHIRNYA! Memang gak ada yang bisa ngalahin nyamannya naik mobil sendiri. Kecuali: pertengkaran domestik antara kakak dan adik di dalam mobil juga mood si sopir alias bapak saya :D Nah kalau udah berantem sama adek, saya mah milih naik bis aja wkwk.

Kereta Api. ANGKUTAN TERBAIK! Baru muncul di tahun 2013, setelah PT. KAI mereformasi sistem dan pelayanannya itu lho. Rute Bandung-Cirebon baru lahir. Gila ini angkutan terberadab tersuci dan terislami! Bersih, tertib, dan gak kena macet! Saya cinta kereta api!

Kenapa kalian baru muncul sih, wahaaaaiiii gerbong-gerbong kereta api!

Kalian pernah nonton Train To Busan kan? Itu zombie-zombie yang ngejer kereta persis sama dengan kelakuan para penumpang yang rebutan naik bis. Sikut-sikutan. Hukum rimba banget. Heeuuugh. 

Bapak saya sih seringnya masuk dari pintu supir :D 

Saya tuh suka mikir ini kapan Dishub mau berbenah. Kapan mau pasang loket dan karcis. Biar tertib masuknya. Biar penumpang tenang aja, naik bis gak usah sikut-sikutan sebab udah dapet tempat duduk juga toh.

Terus muncul lah shuttle yang sistemnya persis yang saya pikirin. Ahahahaha. Ongkos lebih mahal daripada bis tapinya. Ahahahaha. Ada harga ada rupa.

Memang selalu ada harga untuk sebuah kenyamanan. Perjuangan banget buat dapetin kenyamanannya. Beda usia, beda juga kenyamanan yang saya dapat waktu mudik. Seru sih kalau saya review lagi perjalanan mudiknya sekarang. Kalo pas ngalamin banget mah antara seneng dan kesel yang terasa eheee. 

Blogger-blogger yang Mengajarkan Saya Tentang: Tulis Saja Dulu!

June 05, 2018
Meski sudah jarang nulis di blog selama tiga bulan ini, saya masih rajin baca blog. Istilahnya mah blogwalking. Alias jalan-jalan ke blog orang lain. Wah gilagilagila! Blogger keren di luaran sana tuh banyak banget!

Bagian menariknya adalah, gak dikit juga dari mereka yang nulisnya gak sering-sering. Kayak saya sekarang. Mungkin bosan atau kehabisan bahan juga ide untuk ditulis.

Bisa jadi semangatnya lagi diserap saripati kehidupan bernama tagihan listrik, tagihan air, belanja bulanan, dan asuransi pendidikan untuk anak. Hahaha. Saya tertawa saat menulis ini, tapi di dalam hati perih yang terasa.

Blogger juga manusia. Sesekali butuh 'berhenti'. Ambil jeda.


Kita balik lagi ke blogger keren. Coba ditebalkan satu kata tadi: KEREN.

Keren tuh masalah selera. Karenanya ia objektif.

Saya bikin daftar blogger yang blognya langganan saya baca nih. Saya juga paparkan alasan kenapa mereka keren. Sekali lagi, keren itu perkara perspektif.

Dengan demikian, menurut perspektif saya, blogger yang keren itu ialah:

The Babybirds

Ini blog keluarga, terdiri dari tiga orang (ibu-ayah-anak). Blognya beralamat di www.thebabybirds.net, memuat tulisan-tulisan bertema desain, parenting, traveling dan DIY (proyek do-it-yourself). Pendek kata isi blognya ramai tema, tapi kamu bakal tahu ada kesamaan jalinan antara satu tema dengan tema lain.



Mereka gak rajin perbarui isi blog. Di Instagram, salah satu akun yang notifikasinya saya aktifkan adalah akunnya @thebabybirds ini.

Coba kamu scroll arsip blognya, mereka udah ngeblog sejak belum menikah sampai sekarang anaknya udah kelas 1 SD (apa kelas 2 SD ya :D). Edan konsisten pisan.

Tulisannya juga yah kayak tulisan ala diary. Kayak orang lagi cerita ke temennya gitu. Kadang ada typo. Kadang salah eja. Kadang gak sesuai EYD. Ah gak masalah ternyata, enak aja bacanya. Keren abis! Huehehehe.

Annisast

Berhubung saya udah jadi ibu-ibu, tema parenting tuh udah cocok lah. Annisa nih menurut saya konsisten di tema 'orang tua' ini nih. Terkadang ia bahas tema kecantikan juga, tapi saya gak tertarik baca tema cantik ini mah.

Udah pernah baca blognya dia? Gimana menurut teman-teman tulisannya? Coba dibaca dulu di www.annisast.com. 



Menurut saya, tulisan dia tuh brutal. Tapi jujur. Realistis dan lugas. Dari cara menulisnya juga saya nebak ini orangnya lempeng dan judes. Ahahah.

Sudut pandang dia tentang mengurus anak juga segar. Gak sok suci berceramah tentang jadi orang tua yang baik. Dia tuh… apa ya…praktikal gitu lah orangnya. Gak bertele-tele.

Coba baca kategori Parenting. Annisa adalah pengamat yang baik saya rasa. Amat sangat baik. Usai mengamati, ia menganalisis, mencerna isu-isu yang terjadi di dekatnya dan menemukan solusi.

Kayak tulisan dia tentang Ibu Pekerja dalam judul Ibu Bekerja, Demi Apa? Cara mikir dia tuh sederhana. Justru itu, kesederhanaan berpikir yang banyak hilang di kepala kita saat ini bukan? :D

Buat saya, dia blogger tema parenting terbaik. Seru! Keren!

Sastri

Blog traveling kesukaan saya? Blognya Sastri lah sudah pasti. Sayang ia gak pernah lagi perbarui tulisan di blognya. Tapi kita bisa baca tulisannya di Kompas sih, secara dia wartawan Kompas.



Tapi beda ya nulis untuk pekerjaan dan hobi. Hobi mah ruangnya lebih bebas. Tulisan sastri tuh puitis dan pendek. Piawai sekali ia bermain dengan kata-kata.

Di tiap tulisannya, saya nih sebagai pembacanya, kayak dikasih kaca. Untuk berefleksi. Keren. Jujur aja saya iri dengan kemampuan Sastri menulis. Pengen bisa menulis sepertinya. Untuk baca tulisannya, klik www.anindiati.wordpress.com.

Blognya siapa yang tipenya kayak Sastri ini ya? Ada rekomendasi blogger serupa?

Ini saya aja yang merasakan atau kamu juga? Setiap kali saya membaca catatan perjalanan, saya gak butuh rekomendasi dan itinerary. Biasanya saya baru nyari rekomendasi dan susunan perjalanan kalau saya mau pergi ke daerah yang sama.

Tapi kalau lagi gak ada niat jalan-jalan, saya cari tulisan perjalanan yang naratif. Tulisan yang sifatnya memancarkan sebuah rasa dan pengalaman. Tulisan Sastri tuh naratif kayak gitu. Cantik dan sentimentil. Keren.

Gara

Oh ya Tuhan kalau baca tulisan Gara tuh gak bisa sambil makan, sambil nonton, atau numpang ojek online. Ahahaha. Dia nih kalau nulis, tulisannya ‘gemuk-gemuk’. Ohiya, tentu saja panjang.

Walo panjang, saya betah bacanya. Coba dibuka-buka blognya Gara. Tulisan dia temanya budaya dan sejarah.

Dia sering bahas tentang kehidupannya sebagai orang Bali. Kayak upacara-upacara adat yang unik yang kita gak pernah lihat di televisi dan internet (kecuali kita sengaja googling). Upacara Mewinten, misalnya.



Tulisannya berbobot udah kayak tesis sejarah bercitarasa buku harian. Kalau bahas satu benda, dia bisa bahas sejarah-sejarahnya sampai jauuhhhh ke belakang. Lalu ia hubungkan dengan kehidupan masa kini.

Tulisan yang berat sih saya rasa. Makanya saya baca sambil duduk tenang, supaya fokus bacanya. Kecuali kamu menyukai tema yang sama, rada susah baca tulisan dia tuh. Nih nama blognya aja www.mencarijejak.com. Heuheuheu. Keren gila!

Tanzil Hernadi

Ohooo orang yang satu ini masuk ke daftar orang paling rendah hati dan terkenal di jagat raya perbukuan. Utamanya di Bandung. Blognya digunakan untuk menulis resensi saja. Baca deh nama blognya: bukuygkubaca.blogspot.com.

Umurnya udah gak muda kok. Tapi apalah umur, itu cuma masalah sudut pandang aja. Ehehehe. Darinya saya belajar meresensi buku. Juga darinya saya mencerap tentang konsistensi dan rendah hati.



Kamu buka blognya, apa adanya banget. Sederhana tuh tampilan blognya. Gak ada template blog yang cakep. Malah kalau baca via desktop, alamak blognya pengen saya perbaiki. Tapi ya gak usah.

Pak Tan, demikian saya menyapanya, sudah merasa cukup dengan tulisan resensinya, kok pembaca kayak saya malah merumitkan tampilan blog. Heuheu.

Kalau saya bikin kesimpulan dari blogger-blogger keren favorit saya di atas, terangkum dalam empat kata: konsistensi, tulus, & kerjain aja. 

Saya rasa ketulusan itu terasa kok menembus layar smartphone dan laptop kita. Tulisannya jujur dan sedap dibaca. Seolah-olah terlewat satu kata saja kita tak mau.

Konsistensi. Ah satu kata ini memang intimidatif. Berat untuk dilakukan, bahkan saat kita sudah merasa konsisten sekalipun.

Kerjain aja? Iya kerjain aja, tulis aja. Kebanyakan mikir, kapan nulisnya woy :D

Rumusnya sederhana aja kan? Tapi justru susah banget buat diterapkan.

Dipikir-pikir mah tiga hal itu sedang saya lakukan. Berkat niru dan menerapkan cara yang mereka lakukan pada blognya.  ATM. Amati. Tiru. Modifikasi.

Juga banyak baca.

Hampa di Malang

April 17, 2018
Dari Bromo saya mampir ke Malang. Tiga hari lamanya di kota apel ini. Pertama-tama main di Jatim Park 2 tentu saja. Barulah di hari berikutnya mulai main di kota, menyusuri bangunan tuanya.




Seperti biasa, peta sudah di tangan. Rencana disiapkan. Saya dan Nabil berjalan kaki dengan titik mula di Pasar Besar Malang. Ke sana untuk makan sate klomoh yang legendaris. Tidak sulit cari warungnya yang mana. Pasarnya sepi gak seramai pasar yang saya bayangkan pada umumnya. 

Bisa jadi sayanya kesiangan ke pasar ya, jam 9.30 waktu itu. Sate Klomoh tiga tusuk cukup sudah. Ngobrol dengan dua ibu-ibu yang dulu pernah bermukim di Bandung. Tahun 90an katanya pernah tinggal di Jalan Suci. Balik ke Malang awal tahun 2000.

Saya pamit kepada ibu-ibu tersebut. Keluar pasar dan cek daftar kuliner yang mau saya coba.

Ketan bubuk. Saya cari-cari pedagangnya, dua orang yang saya tanya bilang saya kesiangan. Pedagangnya udah tutup lapak. Ah ya sudahlah. 

Saya ajak Nabil ke Museum Bentoel. Kali ini naik ojek online. Ternyata museumnya ada di sebelah pasar aja tinggal jalan dikit ahahahaha. Kesalnya belum berakhir. Museumnya tutup. Yaaah sudahlah.




Akhirnya berjalan kaki saja mengikuti rute di peta. Kira-kira dua jam kemudian kami mendarat di Toko Oen. 

Semestinya seorang teman baru menemani perjalanan saya di Malang ini. Namun mendadak ia harus lembur sehingga saya dan Nabil berjalan tanpa pegangan. Rasanya hampa banget jalan melihat-lihat bangunan kuno di Malang tanpa ditemani narator. Udah gitu harus nyebrang-nyebrang jalan aduh sejak tertabrak motor di Yogyakarta, saya trauma menyebrang sendiri :D 

Kira-kira di Jalan Tumapel, saya putuskan sewa ojek online lagi. Saya membayarnya lebih banyak untuk mengantar saya ke beberapa lokasi yang tercantum di peta. Ini sopir ojeknya keukeuh mau bawa saya dan Nabil ke Kampung Pelangi. 

Buat apa ke Kampung Pelangi, Mas? 
Buat foto-foto, Mbak.

Euuurrr... kami sudah berhenti di mulut masuk ke Kampung Pelangi dan saya dengan sedih harus menolak ajakannya. Sebab saya sudah punya tujuan sendiri dan kampung warna-warni seperti itu (dan semua yang dibuat untuk instagram) bukan favorit saya. Kecuali kampung yang di Kali Code. 

Hampa banget nih jalan di Malang. Kayak kurangnya banyak banget. Beda banget dengan perjalanan singkat di Blitar yang malahan terasa begitu 'penuh'. 

Saya udah bilang sih sama Indra, pengen balik lagi ke Malang. Main lagi di Jatim Park 2 (bagian kebun binatangnya mau saya lewatkan saja, lebih seru main di wahana fantasinya ahahahahaha). Tentu saja pengen lagi datengin bangunan kunonya. Nanti mah wajib ditemenin warga lokal biar gak garing. Biar gak hampa. Halah :D




Kesan saya terhadap kota ini adalah:

1. Dia gak sedingin Bandung. Malang 400++ mdpl kalau Bandung di 700++ mdpl.
2. Walo begitu Malang tetep adem, saya suka kotanya ehehehehe. Minimal mah abis makan teh teu kesangan kayak di Cirebon, Surabaya, atau Jakarta :D
2. Jalan-jalannya kecil mirip di Bandung. Dibikin searah juga terus belok-belok mulu ah lieur.
3. Waktu di Jalan Ijen, hwaduh rasanya kayak ketemu cinta lama, yaitu jalan Pasteur di Bandung sebelum ada Jalan Layang Pasupati. Mirip banget 99%. Rumah-rumah kuno di tepi jalan. Taman kecil sepanjang jalan di bagian tengah. Jalan rayanya terbagi dua dipisah taman. Pohon palem raja di sepanjang pinggir jalan. Duh jatuh cinta saya mah sama jalan Ijen.
4. Makanan jalanannya enak-enak.

Ini kota-kota adem begini memang jadi kecintaan.
Bandung difavoritkan Jakarta.
Malang juga disukai Surabaya.

Tapi...Malang kalau gak hati-hati dalam perencanaan kota, nasibnya bisa sama kayak Bandung. Macet menggila. Kawasan Batu itu tuh ya serupa Lembang. Tempat wisatanya banyak. Tapi ya gimana ya, saya aja datang ke Jatim Park 2 dan itu teh menyenangkan banget.

Cukup gak sih tempat wisata 1-2 aja. Gak usah ada Jatim Park 3, 4, 5, dst, dll, dsb. Maksudnya apa ya bikin banyak tempat wisata? memecah keramaian? mendatangkan uang lebih banyak? membuka lapangan kerja lebih hwedan sehingga warga lokal terpenuhi pendapatannya?

Kok saya merasa ada yang salah ya. Gak di Bandung, gak di Malang...

Sesampainya di Bandung, beberapa hari kemudian saya nonton berita di televisi. Walikota Malang ditangkap KPK...

Di Sudut-sudut Antik Kotagede

April 11, 2018
Dalam tubuh saya mengalir darah Pantura, Indramayu dan Cirebon. Ketika saya sampai di Kotagede, Yogyakarta, agak aneh geli sendiri rasanya. Karena Kotagede yang dahulunya kerajaan Mataram ini pernah mencaplok kawasan nenek moyang saya. Bergiliran dengan kerajaan Pajajaran, Mataram menguasai  Cirebon jauh sebelum Belanda datang. Sampai pada akhirnya Belanda yang menjajah kita semua. 

Mungkin begini ya rasanya orang Indonesia yang berkunjung ke negara Belanda. Hahaha perumpamaan yang gak terlalu tepat sih tapi ya kira-kira begitu lah. 

Masih lekat dalam ingatan, saya pernah berkunjung ke Yogyakarta untuk pertama kali -selama 10 hari- di tahun 2007. Umur saya 22 tahun waktu itu. Lama tak bersua dengan Kota Pelajar, bulan Juni di tahun 2015 saya kembali ke Yogyakarta. 

Wajah Yogyakarta sekarang banyak berubah. Yhaaa serupa Bandung lah. Lebih riuh, makin padat. Tapi tidak dengan rindu saya padanya yang masih sama sejak terakhir kali saya meninggalkannya. Masih sama segitu-gitu aja. Hehe. 

Berada di Yogyakarta, saya berlibur bersama dua orang lainnya, anak (nabilkubil) dan suami (indra). Satu tempat yang sudah kami niatkan untuk kunjungi namanya adalah Kotagede. 

Di sana kami bertiga hendak menikmati segelas es dawet di Warung Sido Semi, melongok makam-makam Raja Mataram, dan menyusuri bangunan antik sepanjang Kotagede.





Ke Jogja, saya dan Indra membawa bekal peta perjalanan buatan Emile Leushuis. Karena kami gak berencana belanja atau wisata kuliner, tujuannya satu: gedung-gedung kuno di Kotagede.

Kotagede pernah menjadi sentranya kerajinan dan perdagangan. Wilayah ini merupakan pusat kota Mataram. Banyak jejak pemukiman bangsawan yang pernah atau masih tinggal di sini. 

Mengingat statusnya, ini kawasan berarti tua banget. Sudah ada sejak Sultan Agung masih hidup. Sekitar 5 abad lalu.

Berbekal sebuah peta yang kami fotokopi dari buku Panduan Jelajah Kota-kota Pusaka di Indonesia yang ditulis oleh ahli geografi dan pemandu wisata Emile Leushuis, kami menapaki satu demi satu gedung bersejarah di Kotagede. 

Perjalanan di Kotagede kami mulai pukul sembilan pagi. Cuaca masih segar meski panasnya sudah begitu terasa menggigit. Titik keringat sudah bermunculan. Maklumlah, kami orang gunung. Datang dari Bandung yang suhunya sejuk, ke Yogyakarta yang temperaturnya hangat. 

Belum banyak langkah kaki kami alun sejak Jalan Tegalgendu, beberapa bangunan tua sudah dapat dilihat. 

Berdasarkan buku yang saya baca, itu rumah tua Rumah Kalang namanya. Orang Kalang asalnya dari zaman Majapahit yang ada campuran etnis Bali. Ini saya baca di internet aja sih asal-usulnya. Orang Kalang ini profesinya saudagar. Kaya raya pula. Cerita menarik tentang orang Kalang bisa kamu baca di sini ya. 

Bangunan di Kotagede gaya arsitekturnya ala kolonial campur jawa. Itu rumah-rumah di tepi jalan. Kalau kamu masuk ke gang-gang kecil, nah baru kelihatan rumah-rumah tradisionalnya. Ada sih bangunan modern, tapi ada juga yang bentuknya masih joglo. 

Dapat memasuki sebuah bangunan tua menjadi pengalaman yang saya tunggu-tunggu. Di toko perhiasan silver bernama Silver Anshor saya melakukannya. Wah indah sekali gedungnya. Warna bangunan putih, lantainya masih model tempo dulu, interiornya yang megah, dan pilar-pilar gedungnya mencirikan pemiliknya yang berasal dari kaum bangsawan. Kebanyakan gedung-gedung kuno di Kotagede cat dindingnya berwarna putih. Warna yang sama dengan bangunan sejenis di Eropa, khususnya Belanda. 




Dari satu rumah ke rumah yang lain, dari satu gedung ke gedung yang lain, Kotagede sungguh memikat. Saya tidak melihat ada bangunan komersil yang lebih tinggi dari rumah-rumah (kuno) di sini. Kelestariannya cukup terjaga (bila dibanding Bandung). 

Di tengah perjalanan kami mampir ke suatu warung sederhana. Seorang teman -sebelum kami berangkat ke Kotagede- menyarankan begini: kalau ke Kotagede harus jajan Kipo! 

Di warung tersebut saya hendak menunaikan pesan dari teman. Tugas mulia bernama makan Kipo! 

Oala ternyata bentuknya sangat kecil sekali. Sebesar ibu jari. Tak terbayang sebelumnya bahwa Kipo adalah kue yang ukurannya mini. Warnanya hijau. Terbuat dari tepung beras dan pada bagian dalamnya campuran gula merah dan kelapa parut. Kipo serupa dengan kue Dadar Gulung. Konon Kipo adalah kue yang dahulu menjadi suguhan di Keraton. 



Kipo sudah habis. Istirahat cukup. Energi sudah kembali. Perjalanan kembali dilanjut. 

Kali ini kami memasuki gang kecil, menyelami Kotagede lebih dalam, mengenalnya lebih dekat. Bahkan di dalam ruang yang lebih sempit semacam gang, Kotagede memiliki pemandangan yang sama seksinya dengan panorama yang kami lihat di pinggir jalan raya. Bahkan ada gedung tua yang megah di dalam gang. Rumah Rudi Pesik, misalnya. Juga ada beberapa rumah tradisional Jawa, yaitu Joglo, dan rumah-rumah sederhana yang kuno dan apik. 

Saya melihat pintu rumah antik terbuka. Sungguh menggoda untuk saya ketok pintunya dan ngobrol dengan penghuninya. Suara ibu-ibu terdengar sedang bicara. Medok dan merdu. Saya intip dari jendela, mereka kayak lagi asyik masak begitu. 



Warung Sido Semi yang saya tuju tutup sudah. Tutup selama-lamanya. Tetangganya berkata demikian. Waduh sayang uhuhuhu....

Ya sudah kami berjalan saja ke Pasar Legi. Dan sudah terlalu siang untuk belanja atau jajan. Uhuhuhuhu. Rencananya mau melongok isi pasar. Tapi pasarnya kayak udah agak sepi. Agak menyesal juga saya langsung tinggalin pasarnya. Lebih baik saya masuk saja dulu mana tahu di dalam pasar bagaimana pemandangannya.

Pasar Legi Kotagede sudah ada sejak abad 16.

Kami berbelok saja ke Makam Raja-raja Mataram. Menapaki Gerbang Paduraksa rasanya terasa begitu syahdu. Ini pertama kalinya saya mengunjungi makam Raja-raja Mataram. 

Sinar matahari meredup. Langit berawan. Angin semilir di kompleks pemakaman tersebut menyambut kami bertiga. Jalur jalan pelancong dan peziarah di makam ini sangat berkelok. Jalan lurus - ketemu tembok - belok kiri - lurus - belok kanan - lurus. Serupa adat orang Jawa yang kalau sedang bicara terdengar berputar-putar. Cara orang membangun sebuah tempat konon persis sama dengan adat budaya cara berpikirnya. 

Tentu saja makam seorang raja berbeda dengan makam orang-orang kebanyakan. Tempat yang saya kunjungi itu sangat mewah, bukan hanya gapuranya tinggi-tinggi dan megah, tapi juga ada tempat pemandian bernama Sendang Seliran. Sungguh ini kompleks pemakaman yang luas, sakral, dan eksotik. 

Berada di kompleks Makam Raja Mataram saya harus melewati pintu-pintu (gapura) berukuran besar dan pepohonan beringin. Makamnya sendiri tidak boleh dilihat sembarangan. Butuh orang dengan status tertentu untuk melihat langsung makam para Raja Mataram. 

Waktu saya ke sana sih sepi banget. Karena bukan hari akhir pekan dan hari libur. Saya gak merasa ada yang angker di sini. Tiap sudutnya cantik dan tradisional. Di pintu masuk gapura agak terganggu pemandangan jemuran warga sih. 

Rencananya kami ingin beristirahat lagi di Masjid Besar Mataram, sayang masjidnya ditutup karena renovasi. Kami beranjak keluar dari kompleks tersebut. Matahari kembali terang dan panas. Aneh sekali. Di dalam kompleks pemakaman Raja Mataram tadi rasanya sangat sejuuuuk banget. 


Kembali ke luar masuk gang, kami sempat tersesat. Tapi tak sulit keluar dari labirin gang-gang Kotagede. Papan nama jalan terpancang rapi. Penduduk lokal pun selalu menjawab ramah jika kami tanya. 

Dua jam sudah berlalu sejak jam makan siang berlaku. Kami sudah berada di Kotagede sejak jam 9 pagi. 

Pukul dua siang perjalanan di Kotagede kami akhiri. Restoran atau warung makan menjadi destinasi kami berikutnya. Memesan taksi, kami putuskan kembali ke pusat kota. 

Dari dalam taksi kami kembali menyusuri jalanan Kotagede, kembali melewati Jalan Tegalgendu. Saya menyaksikan lagi bangunan-bangunan yang kami saksikan dari dalam jendela kendaraan, sekilas rasanya seperti sedang me-review perjalanan yang kami lakukan dari tadi pagi. Mengkaji ulang dan merekam baik-baik pemandangan dan rasa Kotagede. 

Setelah delapan tahun akhirnya saya bisa bertemu lagi denganmu, Yogyakarta. Di Kotagede, saya menuntaskan rindu itu. Semoga kita bersua lagi ya. Masih ada sudut-sudut Yogyakarta yang ingin saya saksikan, sudut yang sama, sudut-sudut kota yang tradisonal dan bersahaja (kecuali bangunan miliknya Keraton dan Raja-raja Mataram :D). 

Disclaimer: tulisan ini adalah tulisan lama yang saya buat di tahun 2016. Saya perbaiki tulisannya dan saya unggah ulang per bulan April 2018 ini. 





Teks : Nurul Ulu W
Foto : Indra Yudha

Jelajah Nusantara dengan Menyusuri Jejak Pendiri Bangsa

April 09, 2018
Bapak pendiri Indonesia ada empat: Soekarno, Hatta, Tan Malaka, dan Sjahrir. Dari keempatnya, Soekarno yang terbanyak saya datangi jejaknya karena terjangkau jarak dan waktu. 

Di Bandung bertebaran sejarah presiden RI pertama tersebut, kota saya bermukim.

Monumen Penjara Banceuy, pemerintah kolonial memenjarakan Soekarno di kompleks penjara ini

Jejak Soekarno di kampung halaman sendiri sudah saya temui. Sekolah tempatnya mengajar, rumah ia menjalin hubungan dengan Inggit Garnasih, kampusnya menuntut ilmu arsitektur, gedung bersejarah yang gaungnya menggema ke seluruh dunia Gedung Merdeka, termasuk pengadilan Landraad, penjara Banceuy dan penjara Sukamiskin. Benar-benar semua tempat di mana Soekarno pernah berada saya kunjungi.

Di Blitar, saya kembali menemui nama Soekarno yang diagungkan. Meski terasa asing, namun menambah pengalaman berarti juga karena saya berhasil mengunjungi rumah masa kecilnya.


di Istana Gebang, rumah masa kecil Soekarno di Blitar

Soekarnonya disimpan dulu. Sekarang waktunya membahas satu sosok yang bersahaja, cerdas, dan pecinta buku kelas kakap. Darinya kita belajar bahwa berjuang dapat dilakukan dari pena dan budi pekerti.

Pada suatu hari di tahun 2016, secara tidak sengaja, saya membeli buku biografi mengenai Hatta sewaktu saya sedang mencari buku tentang Tan Malaka.

Dalam buku tersebut dibahas kota kelahiran hingga pulau ia diasingkan pemerintah kolonial. Tidak ketinggalan kota-kota di Belanda dan Saudi Arabia, muaranya mencari ilmu pengetahuan dan mencerap pengalaman berorganisasi.

Dari keempat bapak bangsa tersebut, kepada Hatta hati ini jatuh cinta. Sungguh beliau ini sosialis rasionalis alias gak berlebihan dalam menelan dogma-dogma  paham kehidupan. Ia berjuang dengan pena, ia membenci kekerasan dan pertumpahan darah. Kekurangan beliau adalah…orangnya serius banget. Sampai-sampai keseriusannya adalah sumber kelucuannya. Ah kamu harus baca biografinya deh agar tahu apa yang saya maksud :D

Pada suatu sore sewaktu menamatkan kisah Hatta, saya ikut mendidih baca perjalanan hidupnya.




Dalam keadaan semangat bergejolak, saya berkata pada diri sendiri: saya harus datangi satu per satu jejak para pendiri bangsa ini. Dari penjuru barat di Aceh hingga timur Papua. Semuanya. Cita-cita yang muluk tapi berdoa saja mana tahu dikabulkan.

Kadangkala saya berpikir butuh berapa tahun saya hidup di dunia ini agar misi jelajah nusantara saya tepenuhi satu per satu. Bukan hanya menyusuri jejak para pendiri bangsa ini, saya juga ingin menyaksikan keagungan taman nasional, mencerap hawa di situs-situs bersejarah yang terdaftar dalam UNESCO, dan menyusuri bangunan kuno di kota-kota tua Jalan Raya Pos.

Seenggak-enggaknya, saya harus kerja dahulu untuk cari ‘bensin’ mendanai perjalanan tersebut bukan :D karena uang tidak jatuh dari pohon. Satu tahun bekerja, menabung untuk 2x perjalanan sudah paling maksimal usahanya hahaha. Ah Nia Ramadani, aku sering iri padamu lho sebenarnya.

Baiklah, Rakyat Jelata. Kita sambung bahas Bung Hatta saja.

Mari fokus pada satu hal ini: saatnya merencanakan perjalanan ke Bukit Tinggi, dan Banda Neira, mencari kenangan tempat-tempat yang pernah dihuni seorang Hatta. 





Dari Bandung, tiket pesawat Garuda Indonesia membawa saya ke Padang. Barulah perjalanan dilanjut dengan kendaraan roda empat menuju Bukit Tinggi, di Aur Tajungkang tepatnya. Dalam pelukan Gunung Manggalang dan Marapi, ada rumah kelahiran Hatta di sana.

Sama halnya dengan Banda Neira.  Perjalanan menuju pulau di timur Indonesia ini bakalnya lebih panjang dibanding bila ke Padang. Justru makin menarik!

Lagi-lagi berbekal tiket pesawat (yang saya booking via app skyscanner), saya harus mengambil tujuan ke Bandara Pattimura di Ambon. Barulah bersiap mencari kendaraan menuju Pelabuhan Tulehu. Sekitar 6-7 jam nah sampailah saya di Banda Neira. Semolor-molornya ya delapan jam di laut barulah sampai di tanah  pengasingan Hatta dan Sjahrir.

Sekarang kita tiba di bagian mungkin-kamu-malas-bacanya tapi aplikatif pas kamu butuh. Terutama untuk kamu yang suka bepergian. Review aplikasi, khusus Skyscanner dong.

Apalah kita ini yang doyan jelajah tanpa aplikasi traveling. Akomodasi dan transportasi gampang digenggam (selama ada uang dan koneksi internet tentu saja :D).

Skyscanner memuat layanan transportasi (pesawat terbang), rental kendaraan, dan akomodasi. Coba kamu udah install belum appnya? Udah? Belum? Udah belum? Hehehe :D

Coba lah install juga. Kan saya suka tuh banding-bandingin harga di tiap aplikasi. Buka aja semua terus cek harga. Mana yang terjangkau. Lumayan selisih 20ribu juga atuh. Skyscanner ini termasuk yang ada di radar smartphone saya. Pemakaian fiturnya oke juga, friendly user experience lah istilahnya.

Skyscanner merangkum semua jadwal penerbangan maskapai di Indonesia (dan dunia). Kamu tinggal pilih mau yang kelas ekonomi, premium ekonomi, bisnis, sampai yang kelas eksekutif alias penerbangan mevvaaahhh!

Poin menarik dari penggunaan aplikasi Skyscanner khusus pesawat adalah: rating. Rating alias skor dalam bentuk angka ini diperoleh dari Skyscanner dari data pengalaman pengguna aplikasi. Komponen skornya dinilai berdasarkan harga yang terpercaya, biaya tambahan, pelayanan pelanggan, kemudahan menggunakan website penyedia layanan (penerbangan dan akomodasi).




Sudah beberapa tahun ini saya traveling berpedoman buku. Kesemuanya menyenangkan. Bahagianya dapat, tujuannya tercapai, dukanya juga banyak (aheuheuheu). Namun yang terpenting sih perjalanannya.

Sepulang dari perjalanan tersebut saya seperti diberi kaca, disuruh ngaca dan berpikir. Iya tahu, liburan seharusnya menyegarkan otak kita. Saya rasa begitulah otak saya disegarkan, dengan menyusuri masa lalu dan mengambil keping-keping terbaiknya untuk saya jadikan bekal di masa kini dan masa depan nanti. Kalau kata orang sunda mah: tan hana huni, tan hana mangke. Tidak ada masa kini bila tidak ada masa lalu. Kamu tahu tidak, Soekarno juga pernah mengatakan hal yang sama: jas merah. Sudah tahu kan kepanjangannya jas merah yang dimaksud olehnya? 


**********

Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh ID Corners dan Skyscanner