Image Slider

Lupakan Lembang, Ini Dia Rekomendasi Jalan-jalan di Jalan Riau

November 12, 2018
Sudahlah lupakan dulu jalan-jalan ke Lembang. Macetnya gak nahan. Kecuali teman-teman ke sana pas bukan hari libur dan bukan akhir pekan. Tempat wisata di Bandung ada banyak, gak melulu Lembang. 

Gimana kalo menginap di hotel sekitaran Jalan Riau aja. Jalan-jalannya ya di situ-situ juga. Ke mana-mana radius jalan kaki pokoknya mah. Tapi kalau males melangkah, tenang tingga order ojek online :)

Jalan Riau di Bandung sama hitsnya kayak Jalan Dago dan Cihampelas. Populernya sebagai tempat belanja sih. Karena banyak FO di sana. Tahu gak FO apa? tempat belanja produk fashion yang -kata turis-turis mah- harganya murah dan produknya bagus-bagus. Toko baju gitulah. 

Kesukaan turis banget FO ini. Secara, Bandung mah udah jadi destinasi wisata Indonesia dan salah satu kegiatan wisata belanjanya ya jajan produk fashion :D 

Sebagai warga lokal, saya kasih rekomendasi jalan-jalan di sekitar Jalan Riau nih biar seru aja jalan-jalannya gak belanja doang.  Jalan Riau isinya bukan cuma FO dong. Kalau dibedah, isinya Jalan Riau dan sekitarnya seru-seru lho. 

Sarapan di Gempol

Gempol adalah wilayah antik yang letaknya di belakang Jalan Riau. Dahulu di sini berjejer rumah-rumah pegawai Gedung Sate. Masih ada sedikit rumah kuno di sana. 

Di Gempol ini ada dua tempat kuliner yang menjanjikan: Roti Gempol dan Kupat Tahu Gempol. 

Keduanya adalah kuliner legendaris kota Bandung. Umurnya udah puluhan tahun. Bukan tempat yang fancy tapi rasanya alamak endeus nian! 

wisata Indonesia
Roti Gempol yang nikmat!

Warga Bandung kalo nyari kupat tahu enak ya salah satunya ke Gempol ini. Harganya lebih mahal dari lapak kupat tahu yang lain memang, namun rasanya sepadan. 

Sementara itu, Roti Gempol mah tokonya barudak hipster dan indie Bandung. Hahaha. Enggak deng. Saya yang bukan anak hispter juga seneng jajan ke sini. Bila berkunjung ke Roti Gempol, pilih menu roti bakar ham. Pake telor lebih lezat! Mereka tuh produksi sendiri rotinya, pabrik roti ada di sebelah kiosnya. 

Jadi nih, sarapan di hotelnya jangan banyak-banyak. Wkwkwkwk. Pergilah ke luar hotel dan jelajah Jalan Riau, dimulai dengan sarapan di Gempol. Abis makan kupat tahu (atau roti gempol, bahkan keduanya berturut-turut), jalan kaki aja sampai Jalan Riau. Supaya makanan lekas tercerna. 

Nah abis itu, pergi ke tempat berikutnya: Bersepeda di Taman Cibeunying! Tapi gak ada sepedanya nih, gimana dong? Tenang saudara-saudari, ada Boseh di Bandung mah! 

Bersepeda dengan Boseh di Taman Cibeunying

Pada tahu gak kalau di Bandung ada bike sharing alias tempat sewa sepeda? Pemkot yang bikin programnya. Ini warisan rezim Ridwan Kamil. Nuhun, Kang Emil :D 

Jadi si Boseh ini ada banyak shelternya di Bandung. Namun untuk menggunakan sepedanya kita harus register dulu. Tempat registrasinya hanya ada tiga: Taman Cibeunying, Museum Geologi, dan Alun-alun. 

Menurut saya sih, Taman Cibeunying adalah zona paling aman untuk bersepeda. Karenanya paling saya rekomendasikan kalau kamu mau jalan-jalan santai bersepeda. Sebab trafiknya di sana gak gila-gilaan kayak di Alun-alun dan Museum Geologi. Jadi yah untuk bersepeda santai di sini mah oke bangetlah. Mana banyak pohon, adem gitu.


tempat wisata
yok ayok dipilih sepeda Bosehnya

Daftar Boseh gimana caranya?
  1. Harus pake Ektp. Gak mesti Ektp Bandung kok, luar Bandung juga bisa. Pokoknya yang penting Ektp
  2. Biaya daftar dan dapetin kartu Boseh sebesar Rp10.000. 
  3. Bisa sekalian topup kartunya di shelter registrasi Boseh. Mereka berkolaborasi dengan BRI, tapi kalo kamu topup di BRI minimalnya Rp50.000. Kalau topup kartu di shelter Boseh cuma Rp10.000 ajah. 
  4. Sewa satu jam pertama Rp1.000, jam berikutnya Rp2.000
  5. Nanti kamu dapet training cara pake kartu dan sepeda. Digital semua nih jadi perhatiin baik-baik. Saya tahu tapi bisa jelasin secara tertulis karena harus ada di depan mesinnya heuheuheu. 
  6. Info tambahan: shelter registrasi buka dari jam 08.00 sampai 15.30
  7. Tapi kalau kamu sudah punya kartunya, kamu bisa pake sepeda kapan aja dan balikin jam berapapun. Asal jangan dibawa pulang weh atuh :D 
Gunakan sepedanya berkeliling Taman Cibeunying. Bila mulai bosan dan pengen jalan-jalan ke kawasan lain dengan sepedanya, pergilah ke area Pasar Cihapit. Banyak jajanan di sana wkwkwkwk. 

Atau kamu bisa pacu sepeda ke arah museum-museum yang berdekatan jaraknya nih: 
Museum Gedung Sate
Museum Pos Indonesia
Museum Geologi

Saya bahas Museum Gedung Sate aja ya.

Berkunjung ke Museum Gedung Sate

Museum yang belum lama umurnya nih. Tahun berapa ya dia diresmiin? 2017 bulan Desember kalo gak salah. 

Menurut saya mah ini museum keren banget! Keren apanya? desainnya, interiornya dan cara menyajikan datanya. Mantap abis! Saya aja pas ke sana pertama kali sampe mikir apa iya ini yang bikin pemerintah provinsi Jawa Barat? Hahaha :D tahu sendiri kalo instansi pemerintah yang bikin biasanya kaku, konvensional, dan banyak typonya heuheuheu.


wisata Indonesia


Tapi museum ini enggak. Gila bagus banget! Ada timeline sejarah kota Bandung dan timeline pembangunan Gedung Sate. Rinci banget dari material bahan bangunan sampe-sampe batu dibahas segala. Ada displaynya juga. 

Fokus utama pembahasan museum adalah arsitektur Gedung Sate yang emang epik sih. Pada masanya, ini gedung emang monumental dan ambisius. 

Dengan penerangan yang membuat mata nyaman baca tapi masih bisa berfoto, Museum Gedung Sate menyediakan fitur VAR juga. Kita kayak seolah-olah naik balon udara dan menyaksikan Gedung Sate di bawah sana. Ahahaha keren. 

Terus ada lorong artwork Gedung Sate yang hwuidih bagus-bagus bener. Dan ini nih, tim yang merancang museumnya juga ditampilkan kayak prasasti. Baru ada museum yang mengapresiasi timnya sebegini rupa. Oke banget! 

Nongkrong di Kafe-kafe Instagram

Pergi ke Jalan Progo deh, pas banget di belakang FO Heritage. Tuh di sana kafe melulu. Rekomendasi saya: Mom's Bakery dan Blue Doors. 

Bila datang bersama keluarga, bawa ayah ibu, ajak makannya di Dakken. Nah ini mah pas di pinggir Jalan Riau. Sebelahan dengan FO Heritage. Tempatnya oke, rasa makanannya gak akan mengecewakan selera orangtua kamu aheuheueheu. Palingan harganya sih yang rada mahal. Kami sekeluarga pernah makan di sini, ber-12 orang habisnya sekitar 1,5 juta. Heuheueheu. 

Atau kalau jalan-jalannya sama temen dan adek mah bisa cari tempat makan yang rada simpel. Kayak Gang Nikmat misalnya, tempat baru di Bandung dan kelihatannya mah hits sih. Saya belon pernah ke sana ahahaha jadi gak bisa kasihtahu rasa makanan dan harga. Tapi ya cek aja di instagram mereka. Tempatnya sih oke. 

Penginapan di Jalan Riau, Enaknya Nginep di Mana

Banyak hotel di sini mah. Secara jantung kota, pusat kegiatan turis belanja. Saya kasih rekomendasi tempat menginap di Jalan Riau deh nih. 

Hotel termurah di Jalan Riau: 
  1. Subwow Hostel, penginapan kelas backpacker. Tapi tenang aja, kamar mandinya ada di dalam kamar tidur. 
  2. Hotel Progo, hotel lama. kayaknya sih dia murah deh untuk kelas hotel jalan riau mah. Udah mulai usang sih namanya juga hotel lama tapi masih layak tidur.
  3. Hotel kartika. Hotel lama juga. Tapi enak sih posisinya pas di pinggir Jalan Riau
Hotel ratenya di bawah 500ribu lah:
  1. Serela Riau
  2. Hotel Tebu
  3. Hotel Citarum
  4. Hotel Tibera
  5. Hummingbird Guesthouse
Hotel rate di atas 500ribu dan oke karena menarik aja gitu hotelnya bagus wkwkwkwk:

pinjem foto Hotel Ivory By Ayola dari webya Pegipegi.com
  1. Ivory by Ayola
  2. Selaras Guesthouse
  3. Hotel Noor (hotel syariah nih)
  4. Hotel-hotel lama yang elegan kayak Santika juga oke sih menurut saya mah 
Atau kamu cek sendiri aja di Pegipegi. Banyak hotel di sekitaran Jalan Riau di sana tinggal pilih. Lihat fotonya, baca reviewnya. 

Pilihan hotel di Pegipegi udah banyak. Udah pada download aplikasinya? Buat yang mau traveling lama atau sebentaran doang, bisa nih berbekal app Pegipegi aja untuk pesan penginapan dan transportasinya.

Pesan Tiket Pesawat di Pegipegi, Hotel dan Kereta Api juga Bisa

Pegipegi adalah situs online travel yang bisa kamu akses websitenya di pegipegi.com. Tapi paling gampang akses dari aplikasinya aja sih. Gak ribet. 

Download Pegipegi di playstore, lalu buka aplikasinya. Daftar dulu ya baru bisa pesen-pesen di Pegipegi. Bisa berburu tiket apa saja di Pegipegi? 
  • Tiket pesawat: ada 20.000 rute
  • Tiket kereta: tersedia 1.600 rute
  • Hotel: ada buanyak banget! 7.000 hotel
Jadi tenang aja, ada banyak pilihan harga di Pegipegi mah. Tinggal pilih yang sesuai tanggal dan anggaran :)

Kalo buka aplikasinya, langsung ketemu foto kayak di bawah kiri ini. Silakan diklik aja mana yang lagi dicari. Tapi sebelum mulai booking, perhatiin dulu fitur Promonya. Kira-kira lagi ada promo apa aja di app Pegipegi. 



Kenapa memesan hotel, tiket kereta api, atau tiket pesawat di Pegipegi? Selain karena banyak pilihan harganya, mereka juga menyediakan:

Promo Pegipegi

Sebelum memesan dan masukin data, perhatiin dulu fitur Promo Pegipegi buat ambil kode promo, pas transaksi pake kode promonya supaya dapet diskonan. Inget ya, cek dulu ada promo apaan sebelum memesan: promo tiket pesawat, promo hotel, dan promo bank. Terkadang ada juga promo tiket kereta api. 


Pepepoin untuk Diskon Hotel

Ntar setiap abis transaksi pemesanan hotel, kita dapet poin. Poin ini dikasih nama Pepepoin. Pepepoin bisa dipake buat dapetin diskon hotel. Tapi si Pepepoin ini bakal kita dapatkan bila memesan tanpa kode promo. Poinnya cair masuk ke akun kita bila sudah lewat 7 hari sejak kita checkout. Masuk ke halaman Reward untuk tahu berapa besar poin kita, fyi 1 poin = Rp25.


Kemudahan memesan dan pembayaran di Pegipegi

Cara memesan di Pegipegi juga mudah. Tinggal pilih tanggal, masukin jumlah orang, search. Lalu pilih yang tercocok dengan budget bepergian kita. 

Proses transaksi gak pake ribet dan bertele-tele. Pembayaran di Pegipegi bisa pake mbanking. Duh udah gak zaman lah pergi ke ATM kecuali mau narik uang. Heuheueheu.


Refund di Pegipegi

Refundnya gak pake ribet kok. Perhatiin di email konfirmasi pesanan. Bisa juga cek di metode pembayaran. Di sana tertera informasi tentang peraturan dan besaran biaya pembatalan. Ceknya di sebelah kanan bawah, di bagian 'syarat dan ketentuan pemesanan'. 

Pemberitahuan pembatalan nanti masuk via email. Biasanya sih butuh waktu 14 hari untuk proses refund, tapi khusus untuk kartu kredit ada kebijakan dari masing-masing bank. 

Gimana? Udah terpikir untuk gak pergi ke Lembang :D?

Lembang masih oke kok. Tapi kalau kalian stres sebab macet parah menuju ke sana, sudah putar balik saja. Liburan di jantung kota Bandung saja. Tinggalkan kendaraan pribadi di parkiran hotel. Pergilan jalan-jalan dengan berjalan kaki atau naik angkot dan ngojeg. Hehehe.

Selamat jalan-jalan di Bandung. Macetnya emang makin gak nahan, tapi ada banyak cara menikmati kota ini kok :D





Teks: Ulu
Foto: Ulu, Pegipegi

Museum Kota Bandung di Jalan Aceh: Baru, Bagus, Gratis!

November 03, 2018
Tentang berkunjung ke Museum Kota Bandung ini isi tulisan akan terus saya update. Mengingat museumnya masih dalam proses dirancang sih displaynya jadi saya gak tahu kapan museumnya akan benar-benar buka. Udah buka emang, tapi belum siap sepenuhnya. 

Toh kemarin waktu saya ke Museum Kota Bandung, terjadi tiba-tiba aja karena gak sengaja :D 

Niatnya mah mau main aja di Balaikota, pas lagi main di Taman Sejarah lihat ke seberang. Eh kok ada museum. Pintunya buka pula banyak orang keluar masuk. Ah yasudah kami ikut masuk aja. 

Ada tulisan gede di pagarnya:
M U S E U M  K O T A  B A N D U N G. 

Woooh! Ini toh museumnya! udah lama denger berita bakal ada museum ini sih. 


museum kota bandung


Ada Apa di Museum Kota Bandung

Museum ini berada di sebuah bangunan cagar budaya. Bangunan antik peninggalan masa kolonial selesai dibangun tahun 1920. Ntar kalau kamu ada di sana bisa lihat sendiri sebelum masuk museum. Pintu dan jendelanya, wuih bagus bener, gak ada di bangunan masa kini mah :D 

Terus di dalam nih begitu masuk ketemu ruangan besaaaaaar sekali. Langit-langit tinggi. Khas bangunan kolonial.

Di semua dindingnya terpasang display grafis dan teks. Tentang siapa saja walikota Bandung sejak dahulu hingga tahun 2018 ini. Perjalanan sejarah kota Bandung dari tahun ke tahun. Penjelasan tentang asal usul gedung kuno museumnya berada. 

Lalu ada artwork di dinding yang berhadapan dengan pintu masuk. Bagus banget ilustrasinya! 

Masuk ke ruang sebelah kanan, di dinding kiri ada timeline sejarah Bandung di zaman kerajaan. Belum Bandung namanya waktu itu. Di sebelah kanan ada timeline sejarah Bandung di masa kolonial. 

Kontennya bagus. Semua teks disertai penjelasan berbahasa Inggris yang juga oke. Desainnya keren banget! Seneng lihatnya gak malu-maluin ahahaha. Siapa nih yang buatnya, bagus sekali :) 

museum kota bandung

museum kota bandung

museum kota bandung

Udah sih gitu aja museumnya. Belum ada display koleksi apa-apa lagi. Pajangannya baru grafis di area dinding. Pasti akan ditambahin koleksi lain atuh tapi gak tahu kapan. 

Museum Kota Bandung ini udah saya nantikan sejak tahun 2015. Waktu itu Ridwan Kamil bilang mau bikin museum khusus tentang Kota Bandung. Lha ya memang ini kota banyak museumnya, tapi yang bahas secara spesifik tentang kota Bandungnya belum ada. 

Ditunggu-tunggu, museumnya masih dalam proses pembuatan. Lama juga ya. Khawatirnya saya sih kalo RK gak jadi walikota lagi, ini museum ikut bhayyy! Alias gak diterusin lagi bikinnya. 

Eh ternyata enggak. Pembuatan Museum Kota Bandung jalan terus meski walikotanya udah ganti. Hamdalah. 


Museum Kota Bandung Sudah Dibuka dan Gratis

Memang belum bisa lihat banyak sih. Lha hanya dua ruangan saja yang terisi. Itu pun hanya grafis di dinding. Tapi ya kelihatannya mah menjanjikan sih museumnya. Bakalnya bagus. 

Bagi saya, pembuatan museum ini terbilang pelan banget bila menghitungnya sejak tahun 2015. Kalau baca berita di koran sih katanya bos museum, yang bikin lama adalah pengumpulan materi koleksi dan pengecekan data sejarah. 

Saat saya masuk ke museum, di sisi kiri terpasang plakat-plakat sponsor Museum Kota Bandung. Saat itu saya berpikir, bila ada sponsor (yang menurut saya mah nama sponsornya 'gede-gede'), terus kenapa museum ini lama banget pembukaannya. 

Entah drama-drama apa yang berkelindan di antara tim pembuat museum sampe jalannya pelan :D yang pasti mah bikin kayak gini gak akan gampang. Bisa, tapi gak gampang. 

Sehingga bila ada yang mau mewujudkannya (di antara kerumitan birokrasi dan drama-drama ala orang Indonesia yang memperumit yang seharusnya gak rumit dan doyan ngegampangin hal yang seharusnya gak digampangin :D) adalah hal yang sangat saya apresiasi sebagai penikmat kota. Enggak, saya gak ngerti desain, gak ngerti arsitektur, gak ngerti data, gak ngerti sampe serinci itulah pokoknya. 

Bagi saya yang senang menikmati kota, apresiasi saya sebatas penikmat wisata kota aja. Dan museum ini kayaknya bakal bagus. Kepengen saya mah ada tempat-tempat kayak gini lebih banyak di Bandung. 

Kenapa sih bikin ruang publik yang bagus begini susah munculnya? Kenapa ada lebih banyak hotel, mall, apartemen sih dibanding tempat-tempat untuk publik begitu? Heuheuheu....

Saat saya mengunggah foto museum ke story instagram, beberapa orang komen desainnya mirip Museum Gedung Sate. Iya saya juga berpikir hal yang sama. 

museum kota bandung


Namun menurut saya mari kita bandingkan sebatas itu aja. Gak perlu sampai menyinyiri "ih apaan museumnya sama kayak museum gedung sate! nyontek nih! gak kreatip!".

Enggak. Janganlah begitu. Buat saya sih justru bagus dong kalau mirip grafis di Museum Gedung Sate. Sebab emang bagus desainnya. 

Drama orang Indonesia banget sih banding-bandingin lantas menjelek-jelekan salah satunya. Janganlah begitu. Ayo sama-sama kita dukung tempat-tempat kayak Museum Kota Bandung ini nih, termasuk museum lainnya. Menjadi kritis perlu, tapi gak perlu sampe apatis untuk hal-hal yang justru bagus sih sebenernya. 

Saya sendiri gak keberatan bila ini museum memasang tarif berbayar. Alias pake tiket masuk. Kenapa enggak bila hal tersebut digunakan untuk merawat isi museum. Gratis ya syukur, berbayar pun saya dukung. 

Janganlah komen masa ada sponsornya terus berbayar. Eh elah, kali-kali itu sponsor ngasihnya duit buat cetak grafis yang kamu lihat di dinding aja. Bisa jadi itu sponsor ngucurin dana untuk bikin plang nama museumnya tuh yang gede di pinggir jalan. 

Prasangka, my friend, hanya mengurangi cara kita mensyukuri hidup. Prasangka, mengikis apreasiasi. Kesannya kayak dibuatin orang lain gak boleh, bikin sendiri kagak mau. Ya janganlah begitu. Nih yang ada mari kita nikmati sama-sama, rawat sama-sama, promosikan sama-sama. 

Ini kenapa saya jadi ceramah gini ya. Hahaha.

Udah ah. Sok atuh pada jalan-jalan ke Museum Kota Bandung. Baca sejarah ini kota gimana cerita bisa sampai ke tahun 2018. Ketahui siapa bos-bos kotanya zaman dulu. Apa sumbangsih walikota-walikota terdahulu (eh ini mah gak ada sih :D atau belum mungkin tapi ntar ada?). 

Jangan lupa foto-foto juga. Ah berfoto mah sudah pasti meureun gak usah dianjurkan ahahaha. 

Museum Kota Bandung ada di Jalan Aceh, seberangnya Balaikota, dekat perempatan Jl Merdeka - Jl Aceh.
Masuk museum gratis. Kayaknya sih bakal digratisin deh. 
Bukanya sampe sore aja sih kelihatannya. 
Bukanya gak tahu jam berapa.
Tutupnya gak tahu hari apa.
Hahaha maap ya belum tahu nih, tapi ntar saya update informasinya sesegera mungkin :D 

Petunjuk Arah ke Museum Kota Bandung

Nah kalo ada yang bisa saya kritik, maka itu lokasi museumnya. Lokasi museumnya pas di jantung kota Bandung yang udah padat parah. 

Meramaikan daerah kota bagian lain rasanya bisa, yang penting bukan di kawasan utara sih. Di sekitar Laswi, Kalapa, Ciateul, atau sekitar Tegelaga. Bukan wilayah favorit turis sih ya, namun justru itu. Disebarkan titik wisatanya supaya titik macetnya bisa dipecah. IMO sih. 

Sudah di Jalan Aceh juga ya sudah. Ini dia petunjuk arah ke Museum Kota Bandung:
  1. Naik ojeg online aja ke sananya :D
  2. Bila menggunakan kendaraan pribadi ke museumnya, kamu bisa parkir di:
  • Mall: BIP dan BEC. Abis itu jalan kaki ke arah Balaikota, susuri Jalan Aceh, Museum Kota Bandung ada di seberang Balaikota
  • Parkir di lahan depan museumnya sih kalau gak penuh mah
  • Parkir di Balaikota

Bila mau menumpang angkutan umum ke Museum Kota Bandung, ini panduan angkotnya:
  • Kalapa- Ledeng jurusan arah ke Kalapa
  • Antapani - Ciroyom jurusan ke Antapani
  • Margahayu - Ledeng
  • Kalapa Ledeng jurusan arah Ledeng
  • Kalapa - Dago arah ke Kalapa
  • Dago - Stasiun arah Stasiun
  • Tegalega - Cisitu arah ke Cisitu

museum kota bandung


museum kota bandung




Teks : Ulu
Foto : Ulu, Indra. Difoto dengan kamera HP, edit dengan VSCO. Sori untuk kerumekan gambarnya :D

Sehari di Solo: Tentang Tembok-Tembok Tinggi Laweyan

October 31, 2018
Keputusan untuk menginap semalam di Solo dan berjalan-jalan sehari doang di sana adalah keputusan yang salah. Tapi ya sudahlah hahaha. Mudah-mudahan ada kesempatan lain saya bisa main ke Solo lagi lebih lama euy.

Sehari jalan-jalan di Solo, ke mana aja dan ngapain aja?

Kami teh belum pernah lihat keraton Surakarta. Maka ke sanalah tujuan pertama kami. Tempat wisata yang sudah umum tapi buat yang baru pertama kali, terasa mengasyikkan.



wisata indonesia


Tujuan ke dua, Pasar Gede! Indra, sebagai arsitek, bilang kalo Pasar Gede ada sejak tahun 1930 dan wajib saya datangi. Karena arsitektur pasarnya yang bagus dan masih lestari. "Ntar perhatiin sirkulasi udara dan cahaya di sana," begitu katanya. Sementara saya mah sejujurnya ke Pasar Gede pengen jajan aja. Heuuu. 

Nah lokasi ke tiga ini idaman banget. Sudah lama rasanya mau berkunjung ke Laweyan. Bukan untuk belanja batik. Tapi pengen lihat rumah-rumah antik juragan batik di sana.

Saya rinciin satu-satu tentang tempat yang kami sambangi ya. Here goes!


Keraton Surakarta

Di bawah panas hawa Solo yang luar binasa, kami gak langsung masuk ke bangunan keratonnya. Berfoto-foto dulu lah di sekitar keraton. Ada masjid dan bangunan yang kayaknya sih dulunya istal kuda. Pintunya besar-besar. Bagus sekali!

Ingin memotret Gapura Keraton namun banyak kendaraan berlalu lalang. Belum lagi beberapa motor parkir persis di pintu gapura. Rupanya dari halaman depan keraton berbelok ke kanan ini jalan umum ya? Waduh berisik sekali suasananya pagi itu. Kendaraan warga dan bis-bis wisata menumpuk seperti pasar di musim lebaran.

Ohiya, warna biru pada semua ornamen di keraton cantik sekali. Biru-biru itu apa artinya ya? Sementara di keraton Yogyakarta saya perhatikan warnanya dominan hijau.

Masuk ke museum, harga tiketnya murah saja. Tiket masuk keraton surakarta Rp10.000/orang. Bila membawa kamera (DSLR atau sejenisnya), ada biaya tambahan.

Pukul 09.00 keraton baru dibuka untuk pengunjung.



tempat wisata


Dan masuklah kami bertiga ke dalam keraton. Penuh sekali keraton pagi itu. Banyak turis! Keraton ini memang wisata Indonesia andalan banget. 

Ada dua area yang kami bisa sambangi. Area berbentuk persegi dengan taman luas di tengahnya. Pada bangunan tersebut terdapat banyak ruangan yang terhubung dengan ruangan lain.

Nah di situlah museum keraton berada. Dengan penerangan yang minim, agak susah mencermati koleksi museum. Entahlah ini ruangan dahulu berfungsi sebagai apa. Kami mengelilingi museum tanpa pemandu. Tak ada brosur juga. Haduh bingung memang ahahaha.

Area satunya lagi masuk ke dalam keratonnya. Alas kaki harus dilepas. Rupanya area outdoor tersebut beralaskan pasir pantai. Konon pasirnya diangkut dari pantai gunung kidul.

Di sekitar kami ada dua pendopo. Ada juga satu menara. Dahulu berfungsi sebagai menara berjaga atau memantau.Ada tali yang jadi pembatas area terlarang kami masuki. Memotret dari luar masih diperbolehkan.

Ohiya, ada banyak pohon juga. Pohon apa ya itu? sepertinya pohon sawo kecik. Betul gak? Karena pepohonan itu lah hawanya lebih sejuk dan adem. Mataharinya juga gak tembus ke tanah terlalu ganas. 

Bila membandingkan dengan keraton Yogyakarta, keraton Solo ini terasa lebih misterius. Lebih tertutup. Cuma dua area yang dibuka untuk umum.

Tapi yak gak apa-apa. Hanya penasaran saja kayak apa kehidupan keraton. Kalau keraton Yogyakarta kan bisa saya lihat di akun instagramnya. Juga ratu dan putrinya yang aktif di twitter :D 

Keraton Surakarta ini siapa saja tokoh-tokohnya ya? Yang saya ingat hanya orang pertama yang punya mobil di Hindia Belanda asalnya dari Keraton Surakarta, Pakubowono X namanya. 

Dari keraton kami menumpang becak menuju Pasar Gede.



Kuliner Pasar Gede Solo

Baru juga sampai, belum masuk ke pasarnya, kami sudah jajan. Es Gempol namanya. Dalam semangkuk itu ada kuah santan, es batu dan entah apalagi. Pokoknya segar sekali rasanya. Ada daging seperti ronde, warnanya putih, bentuknya seperti bakso. Rasanya manis. 

Habis dua mangkuk, kami beranjak ke dalam pasar. Jajan lagi. Kali ini penganan mirip lontong dicocol ke sirup gula merah. 

Masuk ke dalam pasar, makin liar jajannya hahaha. Makanan-makanan yang gak akan ada di minimarket ya adanya di Pasar Gede ini. 


wisata indonesia
Kiri: Cabuk Rambak
Kanan: Lupis mungkin ya, lupa nama ala Solonya apa

Cabuk Rambak, Brambang Asem, Lenjong, Es Dawet! Kuliner lokal ini memang kekuatan wisata Indonesia yang gak ada tandingan. Di Pasar Gede keunikan kuliner tersebut berada. Saya makan semua tuh. 

Favorit saya dari makanan-makanan lezat itu adalah Cabuk Rambak. Makanan super karbo ala Solo. Ketupas diiris tipis. Bumbunya saos wijen (btw, saosnya ENAK BANGET!). Kerupuknya terbuat dari nasi yang dikeringkan dan digoreng. Namanya Karak. Cabuk sendiri adalah istilah untuk bumbu kacangnya. Ah parah enak banget. Saya nambah 2x pun! 

Pasar Gede adalah tempat yang bakal saya datangi lagi bila saya ke Solo lagi. Janji!



Rumah-rumah Kuno di Laweyan

Ke Laweyan berbekal peta yang saya salin dari sebuah buku. Kami hanya berkeliling saja tidak beli apa-apa. Ada kejadian hampir dikejar anjing :D sepertinya kami masuk terlalu dalam ke Laweyan bagian bukan untuk pengunjung. Untunglah selamat :D

Laweyan ini bagi saya sudah layak masuk ke daftar tempat wisata di Solo. Namun untuk pengunjung newbie di Solo seperti saya, sulit juga jalan-jalan di Laweyan bila tanpa teman lokal.

Di hari minggu sentra batik legendaris ini terasa sepi sekali. Gang-gangnya senyap. Dinding antar rumah tinggi sekali. Sekitar 3 meter lebih tingginya. Di pintu-pintu masuknya ada pintu ukuran kecil, seperti pintu untuk kurcaci. Kita harus menunduk jongkok bila masuk melewati pintu kecil itu. 

Rasanya asing ada di Laweyan. Perasaan saya aja kali sebagai turis yang pertama kali ke sana. Tapi ada perasaan aneh yang dingin sewaktu menyusuri jalan-jalan kecil di kampung batik ini. Rasa yang gak nyaman.


wisata indonesia


Gak banyak rumah antik yang saya bisa saksikan. Dari artikel yang saya baca, rumah-rumah antik adanya di balik tembok nan tinggi. Ya pantas saja saya gak bisa lihat rumahnya. Cuma pintunya saja yang saya foto.


Dahulu, tembok tinggi ini dibangun dalam rangka menghalau orang-orang yang mau mengintip proses pembuatan batik. Takut motifnya diintip, teknik pembuatan batiknya khawatir dicuri pesaing. Begitu yang saya baca di blog teman saya, Aan. Termasuk untuk mencegah aksi kejahatan. 

Memang blognya Aan dan Halim jadi pegangan banget untuk jelajah Solo, khususnya Laweyan. 

Sekarang di dunia perbatikan peran Laweyan ini bagaimana ya? masih menyuplai banyak batik? ke mana saja? masih banyak pengusaha batik di sana? Konon di rumah-rumah pengusaha ini ada bunker, apa iya? Katanya juga tiap rumah punya satu pintu yang terhubung dengan pintu tetangganya. Untuk apa? 

Rupanya kembali ke Bandung, perut saya kenyang terpuaskan. Namun rasa penasaran akan Laweyan belum tuntas. Seperti kalimat awal tulisan ini. Saya bakal balik lagi ke Solo. Penjelajahan melongok sejarah bos-bos batik di balik tembok tinggi itu belum tandas. 

Ngomong-ngomong, bila jalan-jalan ke Solo, teman-teman menggunakan armada apa untuk menjangkaunya? 

Bila saya, dari Bandung menuju Solo bisa menumpang pesawat. Tercepat memang bila dibanding kereta api, bis, dan shuttle. Karena ingin cepat sampai saja lantas memilih burung besi. 



Booking Tiket Pesawat via Pegipegi

Booking tiket pesawat menuju Solo, saya mencari rutenya di aplikasi Pegipegi. Tinggi buka aplikasinya. Lalu:

Pilih tab Tiket Pesawat
Cari penerbangan
Pilih penerbangan
Isi data kontak penumpang
Pembayaran
Tinggal tunggu e-ticket dikirim ke email




Harga tiket menurut saya mah bersaing. Ditambah ada fitur poin bernama Pepepoin. Poinnya bisa ditukar dengan diskon hotel. Percayalah ngumpulin poin ini menyenangkan sekali memang. Hahaha. This is ibu-ibu speaking :D 

Lantas apalagi kelebihan booking via Pegipegi ini selain Pepepoin?

  • Pembayaran yang Mudah : udah banyak daftar bank sebagai sistem pembayaran. Jadi gampang banget bisa milih bank sesuai tempat kita naro uang :D gak kena potongan admin kalau transaksi. Mbanking bisa, atm apalagi. Fakta terbaru: bisa bayar dicicil! 

  • Banyak Diskon (dan Promo!)Selain ngumpulin poin, nyari promo juga penting banget. Lumayan naro kode untuk diskonan. Setahu saya promo adanya di aplikasi saja. 

Yak bagi teman-teman yang mau ke Solo, selamat jalan-jalan ya! Sebenernya mah cukup sehari juga. Cuma ya mana puas, pasti terasa kurangnya mah :D Manusia memang...wkwkwk.

Mulai hunting tiket pesawat di Pegipegi dari sekarang atuh. Eh ntar di Solo, jangan lupa ke Pasar Gede dengan perut kosong, sebab aneka macam makanan lokalnya yang unik itu siap masuk perut :D




Teks: Ulu
Foto: Ulu

Review Hotel Backpacker di Jalan Riau Bandung: SubWow Hostel

October 29, 2018
Menarik ya ada hotel untuk backpacker di Jalan Riau. Hooh gak salah baca: di Jalan Riau! SubWow Hostel namanya.

Fyi, Jalan Riau ini termasuk wilayah jantung kota Bandung. Terkenal dengan barisan FO sih di sini sebagai tempat belanja di Bandung. Tapi menurut saya mah Jalan Riau gak cuma tempat belanja aja. Tapi juga surganya kuliner Bandung!

Minggu lalu kami nyicipin rasanya menginap di Subwow Hostel ini. Saya ceritain ya gimana pengalaman di sana. Kayak biasa saya bahas mulai dari kamar, lokasi, service, sarapan, dan harga.


hotel backpacker di Bandung


Bila ada dua hal yang menurut saya jadi keunggulan SubWow Hostel, maka itu adalah kamar mandinya di dalam kamar tidur dan lokasinya di jantung kota Bandung.

Here goes!

ROOM

Saya, Indra, dan Nabil menginap di kamar untuk empat orang. Ranjangnya bertingkat. Satu ranjang terdapat satu bantal dan satu selimut.

Ada lemari empat buah dengan kunci untuk masing-masing pintu.

Ada televisi di tiap kamar dengan channel yang menurut saya mah oke untuk penginapan sekelas hostel begini (kita ngomongin Fox Movies, History, dan National Geographic).

Penerangan cukup baik. Warnanya disetel untuk kita istirahat. Hanya saja di dua ranjang bawah kalau kamu mau tidur sambil baca buku gak bisa. Sebab gak ada lampu penerangannya. Beda dengan ranjang di atas karena dekat dengan langit-langit yang ada lampunya.

Ada dua colokan (karena kamarnya diperuntukkan untuk empat orang). Namun saran saya mah bawa colokan berkabel panjang ya. Sebab zaman sekarang sebelum dan bangun tidur pun kita pegang hp bukan? Hihihi. Colokannya ada di bawah televisi. Jauh dari posisi ranjang. Atau gak juga juga gak apa-apa sih, itung-itung istirahat lah dari hp yang dicharge.

Ada kaca. Posisinya tepat di belakang pintu alias nempel di pintunya.


hotel backpacker di Bandung


Amenities tentu saja gak ada, namanya juga nginap di hostel. Bawa perlengkapan mandi kamu sendiri. Mulai dari handuk sampai sikat gigi. Namun kalau itu semua gak kamu bawa dari rumah, hostelnya menyediakan perlengkapan mandi kok. Tapi dibeli ya :)

Pindah deh sekarang bahas kamar mandi. Menarik banget sih hostel ini ngerti kalo orang Indonesia kebanyakan -yang plesir di negaranya sendiri, tentu aja- gak cocok-cocok amat dengan konsep hostel backpacker yang tidur ramean dan kamar mandinya dipake gantian dengan orang lain.

Di sini ada lebih banyak kamar tidur dengan kamar mandi di dalam dibanding kamar tidurnya saja. Ini kalau kamu study tour atau travel trip ke Bandung bawa rombongan dan hanya butuh tempat untuk tidur saja, udah ada booking Subwow Hostel. Gila murah banget dan ada kamar mandinya di dalam kamar!

Kondisi kamar mandinya pun menurut saya mah oke. Gak mewah lah tentu aja namanya juga hostel. Tapi bersih lho.

Ada shower dan toilet. Air di shower bisa panas dan dingin. Emang kecil ukuran kamar mandinya tapi gak ganggu. Seenggak-enggaknya mah ada privasi di dalam kamar dengan kamar mandi di dalam. Iya gak? :D

Btw WIFINYA OKE BANGET!


LOCATION

Bagus banget lokasi hostelnya! Keluar penginapan udah Jalan Riau aja. Mau jalan-jalan bisa jalan kaki menyusuri trotoar menuju pusatnya kegiatan wisata di Jalan Riau. Atau biar cepet tinggal order ojek online.

Tergampang dijangkau dari lokasi SubWow Hostel adalah tempat makan enak di Bandung. Rekomendasi saya: Gang Nikmat, Sate Anggrek, dan Rumah Makan Padang Sari Bundo. Gang Nikmat ini malah deket banget, sebelah hostelnya banget. Wkwkwk.

Bahkan ya bagi yang males kena macet ke Lembang, jalan-jalan aja di sekitar Jalan Riau udah paling cocok. Biasanya backpacker begitu kan, pengennya cari tempat yang gak mainstream. Gak biasa. Pengen deket dengan warga lokal. Ingin merasakan hawa dan suasana kota Bandung yang gak disebut di web-web wisata sebab males sama dengan turis lainnya.


Subwow Hostel Bandung


Di Jalau Riau -selain belanja di FO- kamu tuh bisa banget terhubung dengan jalan-jalan lain yang gak jauh.

Di Taman Cibeunying misalnya, bisa sewa sepeda bike sharing kota Bandung yaitu Boseh. Pake aja bersepeda keliling taman. Di daerah Cihapit, wagggh ini mah surga kuliner kota Bandung! Bisa jajan surabi oncom yang lezat, kupat tahu yang nikmat, sampai dengan odading-cakue yang rasanya mantap. Jangan ketinggalan masuk ke dalam pasarnya dan makan gepuk di warung Mak Eha, tempat ini tuh bahkan direkomendasikan Pak Bondan Winarno.

Masih kurang jelajahnya? pergilah ke Roti Gempol dan Toko Bawean. Mau ke mall, datangi BIP dan Yogya yang harga lengkap produknya bagus-bagus.

Jalan Riau mah pokoknya lengkapkapkap!

SERVICE

Standar lah servicenya. Ramah dan helpful. Gak ada kesan berlebihan. Juga gak ada kesan cuek pada pelanggan. Kalau saya kasih nilai 1-10, maka service di sini nilainya 8.

FOOD

Hostel yang ngasih sarapan non-roti? baru ketemu di sini hahahaha. Makan paginya udah kayak lagi nginep di hotel bintang dua-tiga.

Ada nasi dan lauk pauk tiga macam. Sewaktu kami menginap di SubWow, menu sarapannya nasi+bihun goreng+tumis brokoli+ayam kecap. Belon lagi ada kerupuknya. Air minum ada air teh, kopi, dan air putih. Dikasih buah-buahan juga.


hotel backpacker di Bandung


Rasa makanannya pun gak buruk. Malah ayamnya enak banget!

Jadi paling cocok bawa rombongan ke sini lah udah. Tidur terbilang nyaman walo kasurnya menurut saya agak keras. Kamar mandi ada di dalam kamar. Terus pake ada sarapan segala.

PRICE

Harga kamar SubWow Hostel di hari kerja berbeda dengan harga di hari Sabtu dan Minggu. Untuk kamar yang saya tempati, harganya 150ribu di weekend dan 128ribu di weekday.

Oiya kalau di hostel begini diitungnya bukan per kamar sih tapi per-bed, per-orang. Harga tersebut bukan harga perkamar ya tapi per-orang.

Untuk kamar tidur yang tanpa kamar mandi alias tipenya shared bathroom, harganya 100ribu di weekday dan 128ribu di weekend.

Total kamar di sini ada 32 dengan rincian ranjang sebanyak 51.

Oiya SubWow Hostel udah bisa dibooking via OTA kayak booking.com, traveloka dan pegipegi.


hotel backpacker di Bandung
kamar dengan 1 bed untuk 1 orang

Jadi SubWow Hostel ini recommended gak? highly recommended banget menurut saya mah kalo kamu cari hotel murah di Bandung.

Nginep di sini menang banyak buat kamu yang jalan-jalannya super irit. Bagi teman-teman yang mau biztrip di Bandung dan budgetnya dihemat-hemat banget, nginep di sini udah paling enak sih.

Cocok gak untuk keluarga dengan anak? menurut saya lebih cocok untuk keluarga tanpa anak. Tapi juga cocok bagi yang anaknya masih balita, sepadan dengan harga menginapnya.

Atau kalau sekeluarga besar menginap ramai-ramai traveling tapi budgetnya tipis, bisa nginep di SubWow ini nih.

Subwow Hostel
Jalan Riau no 207 Bandung

Lokasi tepatnya SubWow ada di basement Hotel Grand Tebu. Jadi, kamu cari deh Grand Tebu ada di mana. Hostelnya satu bangunan dengan hotel tersebut. Nanti tanya ke bapak-bapak security pintu masuk SubWow di mana. Agak tricky juga soalnya pintu masuknya. Pokoknya patokannya hotel Grand Tebu ya!





Foto: Nurul Ulu
Tulisan: Nurul Ulu

Tanah Air yang Hilang, Resensi Buku

October 28, 2018
Ternyata ada yang lebih berat dari beli buku dan membacanya. Yaitu mengembalikan buku yang saya pinjam. Sebelum bukunya saya kembalikan, saya mau nulis resensi Tanah Air yang Hilang.

Ehe iya ini bukunya temen saya bernama Gegep (tengkyu, Gep!). Ayo kita mulai. 

Judul : Tanah Air yang Hilang
Penulis : Martin Aleida
Penerbit : Kompas
Halaman : 325
Cetakan pertama : 2017

Buku ini mengumpulkan cerita 19 orang Indonesia yang dipaksa/terpaksa kehilangan tanah air. Paspor mereka dicabut sehingga mereka harus mencari tanah air yang baru. 

Begitulah bunyi halaman pembuka buku ini. Ini buku pertama bertema eksil yang saya baca. Oleh karena itu, saya gak punya buku pembanding sebagai referensi tambahan untuk menulis resensi ini. 




Martin Aleida mewawancarai eksil yang bermukim di Eropa. Ia wartawan Kompas yang pernah mendekam di penjara setahun lamanya karena peristiwa G30S. Nasibnya jauh lebih beruntung dari rekan yang lain yang mengalami penyiksaan dan ditawan lebih lama.

Bila kamu bertanya-tanya, kenapa Martin ditangkap? Baca aja di bukunya ya. Spoiler atuh saya ceritain di sini mah. 

Di umurnya yang tak lagi cerkas dan muda, ia mendatangi eksil dan mendaras cerita dari mereka. Sejak tahun 2016 misi tersebut dilakukan, selama tiga bulan. 

Di Prancis dan Ceko ke Belanda dan Jerman. Di sana bertemu muka dengan para eksil.

Dari 19 tulisan di bukunya, ada satu tulisan yang Martin tumpahkan dalam bentuk cerpen. Sebab orang yang ia wawancara meminta nama suaminya tidak disebut. Nah cerpen bertajuk Tanah Air itulah karya Martin yang pertama saya baca, sebelum saya kenal buku Tanah Air yang Hilang ini. Bab terberat adalah si cerpen ini. Karena melibatkan sebuah proses tragis bernama bunuh diri. 

Mungkin kamu pernah ingat, ada tulisan dari web Vice yang viral. Kira-kira judulnya tentang satu generasi intelektual yang hilang akibat G30S. 

Di buku ini, saya mengetahui para intelektual tersebut. 

Tahun 1960an muda-mudi pintar nan cerdas ini dikirim pemerintahan Soekarno belajar ke negara blok Timur. Fyi, gak semua dari mereka pro Uni Soviet. Ada juga anak petani miskin niatnya hanya mau belajar lalu pulang ke Indonesia menerapkan ilmunya. 

Pada bab berjudul Saya Masih Bisa Hidup, saya mengenal Waruna Mahdi. Sarjana kimia lulusan Moskwa. Saat ini ia bekerja di lembaga penelitian terpandang di dunia di Jerman. 

Di bab Penderitaan di Indonesia Menyemangati Hidup Saya, ada Sunarto sarjana teknik industri yang bekerja di Berlin menjadi sopir taksi. 

M. Djumaini Kartaprawira, lulusan S3 Hukum di Uni Soviet dan bekerja di institut forensik bidang hukum di bab Dari Rusia Untuk Cinta Paling Agung. 

Bayangkan saja. Umur masih 20an, otak sedang moncer-moncernya mendaras ilmu, dapat beasiswa sekolah di luar negeri, lalu tahun 1965 paspor dicabut. Gak bisa lagi pulang ke tanah air sendiri. Di era Soeharto mereka harus menutup diri sebab ada ketakutan keluarga di Indonesia tertimpa getahnya. 

Meski berisi wawancara, tulisan Martin membuai seperti kita sedang baca cerita pendek. Dengan gaya tulisan yang antik, getir, dan romantis. Perhatikan saja judul tiap babnya: 

Kerut di Matanya Begitu Dalam
Sedih Sesedih-Sedihnya
Musim Gugur di Tiongkok, Musim Bunga di Eropa
Sengsara Tapi Ada Cahaya
Cinta Tak Mati-Mati di Daratan Jauh
Dari Rusia Untuk Cinta yang Paling Agung
Wanita Pala di Amsterdam

Martin mewawancarai bukan hanya eksil pro soekarno, tapi juga mereka yang menurut saya cenderung komunis. Gak banyak memang. Kisahnya pun diurai sedemikian implist sehingga gak kelihatan banget komunisnya. 

Secara rinci eksil-eksil ini cerita detik-detik setelah terjadi G30S di Indonesia. Proses screening di kedutaan bagaimana, cara mereka keluar dari Sovyet bagaimana, kerjanya apa, nikah dengan siapa, bagaimana kehidupannya setelah era Orde baru berakhir. Termasuk latar belakang mereka sebelum berangkat disekolahkan Soekarno. 

Bukan hanya mereka tercerai dari keluarganya di tanah air, sebab bila saling kontak atau memberitahu detail keluarganya bisa-bisa dihabisi antek Soeharto dan dibenci tetangga. Tapi juga ada yang keluarganya berpikir mereka gak pulang sebab lupa tanah air keenakan hidup di luar negeri. Saya cuma yang ya ampun kok bisa! Saking hilang kontak sampai begitu kisahnya. 

Tanah Air yang Hilang masuk daftar buku favorit saya. Seperti biasa kalau cetakan Kompas (Gramedia), teknis rancangan bukunya bagus-bagus. Sedikit typonya, ukuran huruf yang nyaman untuk mata, dan rapi susunan bab dan organisasi tata letaknya. Rasanya gak lihat ada typo di buku ini. 

Begitulah. Resensi yang pendek dan gak cukup membantu kamu mengetahui apa buku ini cocok untuk kamu ya? :D Saya menulisnya buru-buru sebelum bukunya saya kembalikan siang ini. Hahahaha. Coba dibrowsing saja lagi bukunya, siapa tahu ketemu resensi yang bagus. 

Namun bila kamu tertarik sejarah masa lalu kemerdekaan negeri ini dan romantisme kisah mereka yang paspornya dicabut dan dilarang pulang ke tanah air, maka ini buku yang tepat. Ditulis oleh ia yang pernah jadi korban kebengisan Orde Baru, tentang orang-orang yang juga jadi korban dari kezaliman Soeharto. 

Kalau kamu pernah nonton film Surat Dari Praha dan juga pernah menyaksikan pertunjukan teater boneka berjudul Secangkir Kopi Dari Playa, keduanya punya tema yang sama dengan buku Tanah Air yang Hilang. 

Perasaan saya usai menonton filmnya, teater itu, dan baca bukunya menghasilkan suasana yang sama, yakni temaram, getir, dan sedih. Namun mengutip kalimat I Ketut Putera, eksil yang bermukim di Sofia, Ceko: sengsara, tapi ada cahaya di dalamnya. Iya, meski ngenes, tapi saya baca kisah hidup mereka, ada cahaya di sana.