Social Media

Image Slider

Vitasari, Toko Roti di Bandung Favorit Sayaaaa! (murah banget, enak pula hahaha)

March 15, 2017
Percayalah saya berusaha untuk bikin judul lebih berbudaya dan enak dibaca. Tapi ah yasudahlah begitu saja adanya. 

Vitasari adalah toko roti favorit kami. Saya udah langganan sekitar 6 tahun. Sementara orang yang mengenalkan toko ini pada saya, Indra, kayaknya udah 23 tahunan rajin jajan roti di Vitasari. 

Edan 23 tahun aja gituh! Lebih lucu lagi kalau saya ingat ekspresi muka sendiri waktu Indra ajak saya jajan di Vitasari untuk pertama kalinya. Ah toko roti biasa, pikir saya waktu itu. Indra mah seperti biasa gak banyak ngomong, saya disuruh nyobain sendiri. 




Ternyata rasanya enak amat ya buat harga yang cuma tiga ribu empat ribu ☺

Kalo dateng ke Vitasari tuh ya hwuidih rame amat tokonya. Bayar aja antri. Apalagi toko Vitasari di Kurdi kayaknya gak pernah sepi. Jadilah kami lebih sering jajan rotinya di Vitasari Buah Batu yang rada lengang. 

Emang kayak apa rasanya sih rasanya kok rame banget tokonya. Udah gitu kalau jajan roti kesorean banyak yang udah abis deh rotinya. 

Sebenernya tokonya biasa aja sih. Gak ada bentuk-bentuk yang istimewa kalau diperhatiin penampakannya. Gak instagram banget. Namanya aja Vitasari: gak puitis, gak berbahasa inggris, gak cute. 

Tapi kalo udah rasa dan harga, istimewa luar biasa. Roti di Vitasari paling banter harganya 3.700. Di mana bisa beli roti yang enak, tempatnya bersih, dan harganya murah sangat euy?

Isi rotinya juga murah hati banget. Gak pelit. Bukan yang tipe rotinya banyak, kejunya setipis & sependek batang korek api. Hehehe.

Ukuran rotinya gak gede-gede amat sih. Ya tapi gak imut-imut kayak roti unyil juga. Standar roti aja gimana. Tahu Roti Boy kan? ya kira-kira segitu lah ukurannya. 

Dibanding toko roti favorit saya lainya, Vitasari ini yang paling muda. Rasanya juga beda kok. Kebanyakan toko roti favorit saya kan toko-toko tempo dulu. Kayak Sumber Hidangan, misalnya. Vitasari mah rasa rotinya modern. Sementara Sumber Hidangan rasanya bule banget. Roti Djiseng juga beda banget rasa dan teksturnya. Intinya sih roti-roti favorit saya berbeda-beda rasanya. Mau saya ajak cobain satu-satu gak? wkwkwkwk saya mah mau aja da. 

Kalau ke Vitasari cobain roti rasa apa dong? Semuanya! hahaha. 

Roti kacang merah 3.700 (highly recommended)
Roti pizza ayam pedas 4.000 (highly recommended)
Roti jagung keju 4.000 (highly recommended)
Roti egg cheese 4.200
Roti nangka keju 4.000
Roti keju 3.500
Roti krim keju 3.700
Roti sarikaya 3.700
Roti cokelat kacang 3.700
Roti tawar 12.000 (highly recommended)
Roti pizza sosis 4.300
Roti vanila 3.700 
Dan roti lain-lainnya. 

Vitasari ada di mana?

Vitasari di Kurdi
Kompleks H Kurdi No 47-49, Jalan Moh Toha

Vitasari di Buah Batu
Seberang Domino dan McD

Vitasari di Cihapit
Samping Pasar Cihapit

Makan Soto Karapitan yang Bukan Soto Bandung

March 13, 2017
Saya baru aja makan soto enak banget oooh ya Tuhan enaknya terbayang-bayang sampai sekarang! 

Jadi gini. Kami bertiga main ke tokonya Eiger di Jalan Sumatera, hari Sabtu (11/3/2017). Bukan buat belanja produknya Eiger sih, tapi melihat presentasinya Don Hasman terkait perjalanan beliau menyusuri Jalur Perak ke Santiago Via De Plata. 

Seharusnya acara mulai jam 16.00. Terus molor dong abis jam 18.00 baru mulai. Telat karena di saat yang sama di lokasi yang sama ada syuting untuk web seriesnya Eiger. Ada Ramon Tungka (muka dia kenapa legeg banget ya :D), si cantik Nadine Chandrawinata (yang menurut saya gak usah ngomong karena kalo dia ngomong kesan cantiknya jadi pudar alias peupeus), dan ada Ringgo Agus Rachman. 

Tiga artis itu syuting web series Eiger. Tapi saya kan mau nonton Don Hasman ya, bukan syuting artis-artis. Ah euy kami bertahan demi Don Hasman. Nasib rakyat biasa emang gini nih ditunda-tunda terlunta-lunta. Gak dapet kompensasi wkwkwkwk molor 2 jam kuduna udah udah dikasih snack. Becanda ketang :D

Jam 5 sore perut saya lapar. Nabil yang awalnya asyik mewarnai mulai bosan. Kami menyusuri jalan Sumatera dan Lengkong cari makan. Beli nasi uduk + ayam goreng, kembali ke toko Eiger dan makan. Indra gak makan. 

Mati-matian nih saya jagain mood Nabil biar gak tantrum, yah akhirnya tantrum juga sih. Uhuhuhu. Tapi Indra yang ngurusin hahaha. Saya mah tetep dengerin paparan Don Hasman yang berjalan kaki sehari 10 km/hari selama 1 bulan menempuh jarak 1.006 km. 

Don Hasman, buat yang belum tahu, umurnya gak muda lagi. Tapi beliau forever young! 76 tahun dan masih sanggup menempuh jarak 1000 km jalan kaki. Edan. 

Sudah menghasilkan karya 2 buku dan melakukan berbagai ekspedisi di Indonesia dan dunia, Don Hasman boleh banget angkuh. Tapi beliau baik sekaliiii, rendah hati banget, dan sopan banget. Berkali-kali beliau minta maaf karena acaranya molor. Duh saya kan jadi gimana ya, gak enak sendiri heuheuheu. 

So, udah beres dengerin ceritanya Don Hasman, kami bergegas pulang. Malam minggu di Bandung gak rame-rame amat. Jalan Sumatera lengang. Kalau ke Jalan Asia Afrika dan Braga ya pasti rame sih. 

Lapar lagi (saya) dan beneran lapar (Indra), kami putuskan makan soto di tepi Jalan Karapitan. Kayaknya enak nih cuaca lagi dingin dan berangin, mana terlunta-lunta dua jam pula aheuheuheu. Soto pilihan paling oke untuk kami saat itu. Gak kepikiran menu yang lain. 

Di Soto Karapitan kami berlabuh. Kesan pertama? tempatnya bersih. 

Biasanya yang bersih-bersih enak nih. Kata Indra. 
Mudah-mudahan. Kata saya. 

Soto terhidang di hadapan kami. Hmm penampilannya biasa aja. Kuah soto agak bersantan, bukan soto bandung yang ciri khasnya berkuah bening. Wangi soto menguar memenuhi rongga hidung kami. Perut langsung meronta-ronta. 

Satu suap. Dua suap. Tiga suap. ENAK SEKALIIIII! Kami gak berhenti makan sampai tetes kuah soto terakhir. Ugh semuanya enak gak ada yang fail. Daging ayamnya, kuahnya sampai ke potongan daun bawang saya gak sisain. 

Capek dan agak kesel-keselnya hilang. Terus badan jadi rileks banget deh. Sayang mesti lanjut pulang. Kalau keluar lapak sotonya langsung ada kamar kami mah enak bisa langsung tidur ya hehehe. 

Bisa jadi sih sotonya terasa lezat karena kami lagi capek dan butuh kehangatan *halah* :D tapi saya gak nolak untuk kembali ke sini, capek atau gak capek. Yes, secara resmi kami jadi pelanggan Soto Karapitan ini. 

Kayaknya ada nama resminya: Soto Cak Ardi. Soto jawa timuran sih ya kalau baca namanya. Walo begitu cocok juga dimakan di Bandung. 

Lokasinya di seberang toko Rangkas. Bukanya sore ke malam. 

2 soto ayam + 1 nasi + 2 kerupuk totalnya Rp29.000








Foto : Ulu
Teks : Ulu

Jalan-jalan dengan Anak di Bandung, ke Tempat (yang agak) Gratisan! wkwkwkwk :P

March 08, 2017
Apa yang saya pikirin kok bikin judul tulisan gitu amat ya 😂

Ah anyway empat tahun ini pasti deh ada yang nanya: jalan-jalan di Bandung sambil bawa anak enaknya ke mana?

Ditambah dengan status saya yang punya anak satu. Ya makin sering ditanya pertanyaan kayak gitu.
Sejujurnya saya sering gak pede apa jawaban saya bakal berguna untuk yang nanya. Karena:
1. Saya jarang banget bawa anak saya ke wahana permainan berbayar
2. Definisi tempat yang ramah-anak bagi tiap orang kadang beda

Terus saya pikir-pikir eh kenapa saya gak bikin kategori tempat yang ramah-anak dan gratisan aja ya? Kayaknya kalau dikasih embel-embel 'gratis' ya banyak maklumnya, sedikit protesnya wkwkwkwk. 

Oke setelah saya pikir-pikir sendiri dan bertanya kepada teman-teman yang baik di Facebook, maka tempat yang ramah anak di Bandung adalah:


T A M A N  K O T A

Taman kota di Bandung ada banyak. Bukan puluhan sih jumlahnya, ya seenggaknya bertambah lah sejak RK jadi walikota. Mayoritas tamannya ada di pusat kota. Emang belum merata sih  penyebaran taman kota di Bandung yang luas ini.


Alun-alun

Dari semua taman di Bandung, yang jadi favorit saya adalah Teras Cikapundung dan Balaikota.

Di Teras Cikapundung ada kolam air/ikan. Anak saya kan suka nontonin ikan-ikan berenang. Kalau gak salah di sini boleh nyemplungin kaki ke kolam. Kakinya aja lho ya bukan main air sebadan-badan.

Satu hal yang buat saya unik sih pengalaman menikmati pemandangan sungai dan pepohonan yang ada di Teras Cikapundung. Biasanya sungai kita abaikan. Selalu jadi halaman belakang.

Ini mah enggak. Sungai alami (sungai Ci Kapundung) jadi pemandangan utamanya. Meski keberadaan taman ini kontroversial (karena penggusuran kampung) dan saya ikut sedih sih. Cuma saya juga gak bisa mengabaikan fakta kalau tempat ini jadi bagus, enak dilihat, nyaman buat rekreasi singkat di kota.

Ada jembatan melintang di atas Ci Kapundung. Bagus deh warna merah menyala, bagus buat frame foto kalau lagi sepi sih hahaha kalau banyak orang mah ya photobomb di mana-mana 😁

Taman Balaikota tempat favorit saya sejak pertama kali tinggal di Bandung 15 tahun lalu. Ada banyak pohon, suasananya teduh dan adem. Walau ada di tengah kota, buat menepi dari keramaian tuh Balaikota udah paling cocok.

Di satu areal Balaikota kini terbagi jadi beberapa taman: Taman Sejarah, Taman Dewi Sartika, dan Taman Badak. Kegiatan apa aja yang bisa dilakukan di taman kayak gini?

Ya gitu aja buat mewadahi sifat alami anak-anak ayng gak bisa diem. Lari dan loncat, orang tuanya ngejer anaknya yang berlarian 😂  engga ding becanda hehehe. Emang gitu-gitu aja sih di taman umum kan bukan Dusun Bambu yang ada wahana bermainnya.

Kalo ke Balikota:
Bawa pakaian salin, ada 3 kolam air. Bukan kolam renang ya tapi buat kecipak kecipuk aja.
Bawa sepatu roda, bisa keliling main sepatu roda.
Bawa perbekalan makanan, makan di taman, sampahnya buang ke tempat sampah ya.
Foto-foto.
Saya perhatiin ada aja yang suka nari-nari di taman ini.
Bawa sepeda (agak riweuh kalo hari sabtu minggu bersepeda di sini).

Sejujurnya dengan keramaian kayak sekarang di Balaikota dan muncul aneka rupa taman, saya merasa tersingkirkan.

Paling enggak tiga tahun lalu saya masih bisa ngobrol di sini dengan tenang dan syahdu. Bawa buku, baca sampai terkantuk-kantuk dengan nikmat.

Sekarang agak sulit karena Balaikota ramai sekali. Terutama di hari Sabtu dan Minggu. Seliweran ratusan anak-anak bersepatu roda, ibu-ibu berteriak memanggil anaknya, dan bau asap rokok dari para ayah yang menemani anak istri.

Gak terlalu masalah sih toh buat saya sekarang waktu terbaik ke Balaikota dan Teras Cikapundung ya di hari kerja, bukan di hari libur.



Taman lainnya yang cocok buat anak-anak (dan orang tuanya -plis orang tua dan orang dewasa lainnya jangan merokok di taman euy):

Taman Vanda di seberang Balaikota: kalo malem ada air mancur warna-warni. sekitar jam 7 malam lah. Kalau lagi terang hari mah panas di sini. Kecuali spot buat duduk yang dinaungi pohon lebat.

Taman Kosambi di Jalan Veteran/Kosambi: Taman tanpa pepohonan besar. Cocok datangnya kalau pagi dan sore hari karena adem. Kalau siang mah panaaasss.

Taman Fotografi di Jalan Cempaka/Anggrek: Terakhir ke sana ada ayunannya. Yah lumayan lah lahannya buat berlarian dan guling-guling menyalurkan tantrum anak. Hehehe.

Taman Lansia di Citarum sebelah Gedung Sate : Adem di sini mah banyak pohon. Kalau sore dingin.

Taman Peta di Jalan Peta : belum pernah ke sini.

Taman Superhero di Jalan Anggrek : cocok kalau anaknya superhero maniak.

Dan Alun-alun Kota Bandung! 

Taman Otten : taman imut-imut, lihat patung Trex doang sih di sini

Taman Lalu Lintas juga oke banget tapi berbayar ya, tiketnya Rp10.000/orang.



M U S E U M

Sejauh ini saya belum nemu museum yang menyenangkan buat anak-anak selain Museum Geologi! Itu juga menarik karena rangka berbagai dinosaurusnya (Trex) sih. Bikin museum yang atraktif masih jadi PR di Bandung. RK sih katanya mau bikin Museum Sejarah Bandung. Menarik juga saya pengen tahu kayak gimana museum yang dibuat pengawasan arsitek kayak RK ini.


Walau belum ada yang sempurna, museum yang cukup oke buat anak-anak di Bandung apa aja?

Museum Geologi : tiket masuk Rp3.000. Terdiri dari tiga lantai, sepertinya anak-anak sih lebih senang berada di lantai 1. Museum sejuta umat sekolahan nih. Semua rombongan study tour sekolahan pasti mampir ke sini.

Lokasi di Jalan Diponegoro, dekat Gedung Sate

Museum Konperensi Asia Afrika : yah lumayan lah walau anak kecil kayaknya gak tertarik banget lihat artefak bersejarah seserius sejarah KAA 1955. Tapi kalau anaknya terbiasa kita dongengin dan anaknya senang menyimak, ya bisa lah dicocokin nih museumnya.

Lokasi di Jalan Asia Afrika

Museum Sri Baduga : museum sejarah kerajaan-kerajaan nusantara, terutama di Tatar Priangan. Lumayan sih di sini penampakan koleksinya 3D jadi anak-anak bisa aja suka melihatnya, juga bisa bosan. Tergantung cara pendampingnya cerita. Hehehe.

Lokasi di Jalan BKR

Museum Puspa IPTEK Kota Baru Parahyangan : belum pernah ke sana, denger dari teman-teman sih cocok buat anak-anak. Coba dibrowsing dulu ya :D

Lokasi di Kota Baru Parahyangan Padalarang

Museum Pos Indonesia : seperti namanya, museum ini menampilkan koleksi sejarah pos di Indonesia. Sebenernya lebih cocok untuk orang dewasa sih. Tapi bawa anak kecil ke sini pun gak masalah.

Museum Pendidikan Nasional : yak betul museum ini bau-baunya akademis banget. Memajang koleksi sejarah pendidikan di Indonesia sejak zaman kolonial sampai sekarang. Kalau saya anak-anak ya museumnya ngebosenin sih, mungkin saya bakal lari-lari naik turun tangga, lihat koleksi cuma 2 detik dan lanjut lari-lari (yang mana anak saya kayak gitu heuheu).

Lokasi di kampus Universitas Pendidikan Indonesia

Museum di Bandung sebenarnya lebih banyak dari yang saya tulis ini sih. Cuma kalau dipikir-pikir cocoknya buat orang dewasa, untuk anak-anak pun bisa sih dicocokin.

Museum Barli
Museum Mandala Wangsit Siliwangi
Museum Mainan
dan beberapa museum mungil lainnya yang saya lupa namanya tapi kalau ingat saya langsung ketik di sini 😁


K A M P U S! 

Emang bisa jalan-jalan di kampus? Bisa banget. Gak semua kampus sih. Buat saya cuma ada dua kampus di Bandung yang bisa mewadahi kebutuhan jalan-jalan baik sendiri atau bersama anak. Mereka adalah:

Institut Teknologi Bandung - ITB (kampusnya Indra, horeee!)
Universitas Pendidikan Indonesia -UPI (kampus saya, *gak mau kalah* horeee!)

Vila Isola, Universitas Pendidikan Indonesia

Beruntungnya kami tinggal di kawasan Bandung Utara, lokasi di mana dua kampus tersebut berada.

Kedua kampus itu luas banget arealnya. Masih lebih luas UPI sih sebenarnya. ITB kampusnya memanjang lurus, kalau UPI kampusnya menyebar luas belok-belok gitu.

Apa serunyajalan-jalan di kampus kayak gitu?

Ya enak aja jalan kaki, adem banyak pohon. Kedua kampus ini bersejarah dan terdapat bangunan peninggalan kolonial. So ya seru aja nongkrong di pelataran bangunan kunonya. Kayak di UPI, ada Vila Isola. Anak saya palingan menggambar, lihat ikan, lari-lari, loncat-loncat 😂

Toh jalan-jalan bersama anak gak mesti naik kuda, menumpang kereta mini listrik, main ayunan dan perosotan. Saya pernah bikin tulisan super pendek waktu jalan-jalan di ITB.




B A C K  I N T O  T H E  N A T U R E

Ini kayaknya cocok buat orang tua yang suka jalan-jalan kategori alam.



Tahura - Dago Pakar : tempat ini udah paling kid-friendly buat standar jalan-jalan di hutan. Karena Dago Pakar menurut saya sama sekali gak hutan. Kalau ibu bapaknya gak pernah piknik ke hutan, ke Tahura udah paling pas. Capek tinggal panggil ojeg. Ada banyak warung. Ada toilet. Ada penangkaran rusa. Ada children playground. Tiket masuk 12.000

Jayagiri - Lembang : nah ini mah beneran hutan. Kalau ibu bapaknya udah biasa berkegiatan di alam, cocok lah bawa anaknya jalan-jalan ke sini. Kalau disusuri terus menanjak tanpa putus, Jayagiri berujung ke Tangkubanparahu. Kalau capek, ya balik lagi ke pintu masuk di Jayagiri. Tiket masuk gak tahu berapa, murah kok.

Kareumbi : di Bandung Timur dan saya belum pernah ke sana hahaha. Katanya ada rumah kayu, juga kawasannya masih sepi. Boleh nih kapan-kapan ke sana, sesegera mungkin ah!

Gunung Puntang : saya pernah ke sini, tapi gak bawa anak. Perjalanan saya di kaki Gunung Puntang berakhir di sebuah sungai yang airnya bersih, jernih, dan segar. Picnic goal banget bawa Nabil ke Gunung Puntang. Lokasinya di Bandung Selatan arah Ciwidey. Tiket masuk gak tahu berapa.

Gunung Nini - Malabar : pernah ke sini juga beberapa tahun lalu, tapi lagi-lagi gak bawa anak. Malabar adalah areal perkebunan di Pangalengan Bandung Selatan. Pemandangannya bagus deh, ijo-ijo daun teh melulu. Gunung Nini sebenarnya bukan gunung, tapi bukit tertinggi di wilayah Malabar. Nanjaknya juga gak parah kok landai aja. Bisa kali hiking ke Gunung Nini, palingan jalan kaki 1-2 jam. Turunnya bisa lebih cepat. Seneng bisa jalan-jalan di antara wangi pepohonan dan daun teh. Segar rasanya. Palingan kalau pagi ya panas aja sih. Panas tapi sejuk. Picnic goal bawa Nabil ke sini!

Feel free untuk bertanya, tinggal drop pertanyaannya di komen. Mau nambahin juga boleh. Biasanya kalau ke Bandung bawa anak pada jalan-jalan ke mana aja?




Teks : Ulu
Foto : Indra, Ulu

Lorong Rahasia di Kantor Pusat Kereta Api Indonesia - Staatsspoorwegen te Bandoeng

March 06, 2017
133 tahun lalu di Bandung, stasiun kereta api  lahir. Itu artinya ketika Janggawareng saya masih belia umurnya dan buyut saya bahkan belum lahir. Bandung kota yang gelap gulita, listrik belum ada. 

Pada tahun 1884, kereta api di Bandung pada mulanya ditujukan untuk mengangkut dua macam benda: peralatan militer dan komoditi perkebunan (teh, kopi, kina). Urusan tersebut terpenuhi, barulah jalur angkutan manusia dibuka.



Dibukanya jalur kereta api yang menghubungkan Bandung - Cianjur - Sukabumi - Bogor, ibarat menyemai pupuk pada tanaman. Tumbuh subur tanamannya. Bandung tanamannya, rel kereta api dan stasiun yang jadi pupuknya.

Bandung yang tak terjangkau bagi kebanyakan orang-orang (khususnya Belanda), mulai terlihat menjanjikan sebagai benteng pertahanan, plesiran, tempat tinggal, dan berdagang.

Orang-orang cina juga berdatangan, awalnya mereka bekerja sebagai kuli-kuli pembangunan rel kereta saja, lama kelamaan para saudagar cina yang kaya raya bermukim di Bandung juga. Abis itu ya berdatangan lah etnis-etnis lainnya.

Stasiunnya sudah jadi, dibuatlah hotel untuk menampung penumpang yang ingin istirahat atau transit beberapa waktu. Hotel sudah ada dibangunlah restoran. Berturut-turut bermunculan tempat-tempat belanja dan berpesta, bioskop, toko buku, dan sebagainya. Wilayah sekitar stasiun Bandung menggeliat utamanya di bidang perdagangan: Braga, Asia Afrika, Kebonjati, dan wilayah Pasar Baru sekarang.

Memperingati 50 tahun berdirinya jalur kereta api di Bandung, perayaannya dilakukan dengan memasang tugu, pada pucuknya ada lampu listrik. Iya, lampu listrik pertama di Bandung. Benderang cahayanya. Pribumi dan warga kolonial berbondong-bondong mendatangi tugu ini.

Terang lampunya bagai 1000 lilin yang apinya menyala. Begitu warga mengumpamakan terangnya si lampu listrik pertama di Bandung ini.

Tugu lampu bersejarah yang juga berfungsi sebagai penanda lokasi itu sudah tidak ada. Berganti jadi tugu lokomotif yang kamu lihat dalam foto di atas. 

121 tahun kemudian sejak lahirnya jalur rel kereta di Bandung, muncul Tol Cipularang. Pola yang sama terjadi. Tapi lebih 'brutal'. Hotel-hotel bertambah jumlahnya, kafe dan restoran menjamur di mana-mana, factory outlet berderet-deret, dan wahana wisata antri minta dikunjungi. 

Ada gula ada semut. Lokasi gulanya makin terjangkau, semutnya tambah banyak. Beda zamannya, sama polanya 😁

Gitu yang diceritain pemandu tur sejarah kereta api di Bandung yang kami ikuti hari minggu (26/2/2017).


Tur Jalan Kaki Staatsspoorwegen te Bandoeng (SS)

Tur jalan kaki yang saya, Indra, dan Nabil ikuti ini judulnya Staatsspoorwegen te Bandoeng (Tur SS). Tur ini membahas sejarah perkeretaapian di Bandung. Peserta dibatasi 25 orang saja. Staatsspoorwegen yang disingkat SS artinya jalur kereta api negara Hindia Belanda.

Hari minggu yang menyenangkan. Mataharinya cerah, langitnya biru. Kalau ikut tur kayak begini rasanya kayak olahraga jalan kaki, dengan bonus-bonus di dalamnya. Saya bisa masuk ke sebuah gedung tua yang selama ini cuma saya bisa lihat dari luar pagar, dikasih buku sejarah kereta api Hindia Belanda, dan memperoleh sebuah kartu pos watercolour gambar stasiun kereta api Banjar. 

Juga tentu saja bisa sampai di rumah tepat sebelum Bandung hujan besar. Hahaha. Bandung lagi hujan tiap hari nih, biasanya hujan turun setelah jam 12 siang.


Sejarah kereta api di Bandung pernah saya baca beberapa kali. Tapi mengikuti tur jalan kaki temanya khusus kereta api begini malah baru banget. Walau sebagian informasi yang diceritakan pemandunya -Dicky Soeria Atmaja- sudah saya ketahui dari buku-buku yang saya baca, tapi seru juga mengetahui ulang ceritanya dan tambahan informasi lainnya.

Kayak misalnya nih, saya baru tahu kalau jalur kereta api di Indonesia ini inisiatif pembangunannya dilakukan oleh perusahaan perkebunan, bukan negara (pemerintah kolonial). Kalau di Bandung aja sejarah panjang kereta api dimulai tahun 1884, kalau ditarik mundur, rencana pembangunan jalur kereta api udah ada sejak tahun 1840 untuk kepentingan militer.

Saya selalu ngerasa ada sentimentil yang beda kalau naik kereta api. Kayak ada romantika yang entah sedih entah bahagia. Ternyata memang sudah semestinya begitu. Jalur kereta api di Hindia Belanda jadi saksi bisu dari tanam paksa, VOC yang kaya raya dari teh, gula, kina, dan kopi, peperangan, politik etis, perkembangan teknologi, dan masih banyak lainnya. 

Ngomong-ngomong -sebagai catatan- tur jalan kaki ini menyenangkan karena tempo berjalannya nyaman, cara bertutur pemandunya juga rapi. Juga tentu saja koleksi foto bangunan tua kami bertambah. Kekurangnya di bagian leaflet (peta kawasan tur SS).

Gak informatif isi leafletnya, kurang cantik buat dijadiin koleksi. Ada dua peta (satu peta tempo dulu, satu peta kayak ambil dari google map) terpampang di leafletnya. Di samping peta tercantum daftar nama tempat kunjungan tanpa keterangan tambahan. Garing sih menurut saya mah. Kayaknya kalau dibuat lebih apik desainnya bakal lebih menarik (dan informatif) buat dibaca setelah ikutan turnya oleh peserta tur atau pun yang bukan 😀

FYI penyelenggara tur ini adalah Icomos - Unesco. Icomos ini lembaga resmi di bawah Unesco PBB. Kantor pusatnya di Paris, Prancis. Icomos pusat ini punya cabang-cabang sebagai perpanjangan tangan di 120 negara, salah satunya di Indonesia.

Kalau kamu termasuk orang yang baru tahu tentang Icomos ini, ya sama saya juga. Icomos kerjaannya berhubungan dengan heritage (warisan budaya/alam). Unesco mengarahkan Icomos menjadi partner pemerintah, begitu yang Pak Dicky ceritain. 


Turntable, Artefak Staatsspoorwegen Masih Ada di Bandung!

Terus terang aja motivasi saya daftar tur ini karena melihat salah satu daftar kunjungan tur: ke kantor pusat Kereta Api Indonesia (KAI) di Viaduct. Ternyata highlight tur ini buat saya bertambah dua.

Pertama, saya masuk ke lorong rahasia SS. Kedua, di awal tur dibahas tentang Turntable (Pemutar Rel) milik SS yang artinya Turntable ini tua banget umurnya. Dan negara yang punya Turntable ini udah jarang banget. Teknologi kereta juga kan beralih ke diesel dan listrik. Bahkan di Eropa aja gak ada Turntable dong.

Turntable dipake untuk memutar jalur gerbong kereta api. Bentuknya lingkaran besar. Bayangin mundurin kereta seberat ton-tonan kayak apa dulu susahnya. Berkat teknologi Turntable ini nih keretanya bisa putar balik.

Dan artefak SS ini masih ada dong di Bandung. OMG saya ke mana aja ya kok baru tahu dan rasanya terbelakang banget ya baru sadar sekarang 😂

Lokasinya di samping Ci Kapundung, seberang Jalan Pasir Kaliki Paskal Hyper square! Dari pinggir jalan kelihatan Turntablenya. Beberapa hari setelah tur SS ini saya niatin ke Pasir Kaliki dan lihat langsung turntablenya. Waaaah besar sekali ya turntable ini.

Saya foto sih tapi gak jelas ketutup daun dan pagar gitu turntablenya. Ah browsing aja deh Turntable kayak gimana. Atau datang langsung ke Pasir Kaliki, turun di depan Paskal Hyper Square, berdiri di jembatannya dan lihat ke arah stasiun Bandung. Turntable ada di sebelah kiri.


Bangunan-bangunan Penting di sekitar Stasiun Kereta Api Bandung

Oke cukup dulu euforia turntablenya 😂

Kalo diperhatiin sepanjang rel kereta api Bandung ini bangunan penting semua. Semua bangunan ini ada dengan stasiun kereta yang jadi jantungnya. Sayang banyak jalur rel yang udah mati di Bandung.

Ada Bank Indonesia di Braga
Gedung Karesidenan (sekarang rumah dinas Gubernur jawa Barat) di Kebon Karet
Kantor Pusat KAI di Viaduct
Gedong Papak yang dulu gudang kopi dan sekarang jadi kantor walikota (Balaikota)
Gedung Pergudangan yang sekarang jadi Paskal Hyper Square
Pabrik Kina
Gudang persediaan perusahaan kereta api negara terbesar se-Indonesia di Cikudapateuh
Sampai dengan pabrik militer Pindad

Jalur rel kereta api di Bandung dulu nyampe ke Buah Batu, Dayeuh Kolot, dan Ciwidey. Sayang banget yah aset ini udah mati dan diduduki warga. Entah aset ini masih milik kereta api atau bukan. Tapi kalau mereka mau mengaktifkan jalurnya lagi, pasti ada penggusuran besar-besaran. 

Eh saya kasih tahu dulu rute SS te Bandoeng ini ya: 

Stasiun kereta api pintu utara 
Stasiun kereta api pintu selatan
Balik lagi ke pintu utara
Jalan Kebon Kawung
Jalan Kebon Karet
Potong jalan masuk ke kompleks Kantor Pusat KAI lewat pintu belakang 
Kantor Pusat KAI
Jalan Perintis Kemerdekaan
Jalan Braga
Balaikota

Rute pendek, durasi turnya juga singkat. Jam 9 pagi mulai jalan,  sebelum jam 1 siang beres. Kami menghabiskan banyak waktu di kompleks kantor pusat KAI, terutama di museum dan di auditorium. Keduanya ruang-ruang yang kental antiknya.


Lorong Rahasia SS itu adalah Museum Bawah Tanah

Yup. Lorong rahasia yang dimaksud adalah museum bawah tanah milik KAIyang berada di kompleks kantor pusatnya.

Masuk museumnya aja unik banget, cuma muat 1 orang jalurnya. Di dalam bunker ada dua lorong saling terhubung. Di ujung kedua lorong ini ada ruangan sempit muat 3 orang dewasa. Di ruangan ini dulu ada lorong lain. Entah deh ke mana arah lorongnya. Pintu lorongnya sudah ditutup.

Di dalam museum bunker ini ada foto-foto dokumentasi pembangunan stasiun se-Jawa Sumatera. Saya mau foto satu-satu tapi kuota memori terbatas. Jadi yah foto dikit aja. Kebanyakan sumber foto-fotonya dari web KITLV.

Bagian mengagumkannya adalah betapa detailnya orang-orang Belanda ini mendokumentasikan pembuatan dan bangunan aset stasiun kereta api. Gak cuma itu sih, foto-fotonya juga bagus sekali. Rapi-rapi dan beberapa foto manis banget komposisinya.

Kayaknya foto dokumentasi SS banyak deh gak cuma satu dua, bisa jadi ada foto-foto detailnya. Foto-foto kayak gitu bakal kepake banget kan kalau ada rel, kereta, atau bangunan yang rusak. Minimal bisa tahu lah pake baut apa, berapa jumlahnya, bentuknya gimana. CMIIW.

Dari lorong bawah tanah, kami menaiki tangga dan kembali melihat langit biru. Berkumpul dan ngobrol sebentar di bawah Porot Karet Munding yang daunnya lebat-lebat, baru deh masuk ke gedung utama Kantor Pusat KAI.


Yeaaay Masuk ke Bangunan Tua, Kantor Pusat Kereta Api Indonesia 

Sama kayak nasib bangunan tua di seluruh Indonesia, ada yang mati enggan hidup tak mau, namun ada juga yang kondisinya amat terawat. Gedung tua yang satu ini terawat banget.

Kantor pusat KAI ini bangunan kuno yang bagus banget masih cakep luar biasa. Lokasinya mojok di Jalan Perintis Kemerdekaan, di sisi sungai Ci Kapundung, dekat dari Balaikota kantornya Ridwan Kamil.

Menginjak tangga dan teras gedung saja rasanya udah kayak bangsawan. Saya berdiri menghadap arah Viaduct dan Jalan Perintis Kemerdekaan. Oh begini rasanya lihat rakyat jelata seliweran, bisik saya dalam hati 😁

Kolom bangunan dan gedungnya sendiri mewah banget sih. Intimidatif lah buat rakyat kecil kayak saya ini. Bisa masuk ke teras gedungnya saja sudah berasa istimewa. Seperti pakaian, arsitektur bangunan juga bisa jadi pembeda miskin dan kaya, terutama mereka yang ingin dianggap penguasa.

Interior bagian dalam gedungnya gak sekuno yang saya kira. Seingat saya mah ubinnya gak antik. Tembok dilapis wallpaper. Pengen sih masuk ke kamar pimpinan KAI, tapi jelas gak boleh 😀

Kami berjalan menuju auditorium.

Di dalam auditorium kami beristirahat. Ruangannya besar sekali. Langit-langit tinggi banget. Dekorasi dindingnya juga bagus khas kolonial lah bentuknya. Di dekat langit-langit ada kerawang/ventilasi.

Satu hal yang teristimewa dari auditorium ini adalah balkonnya yang mungil. Balkonnya mirip di Gedung Merdeka gitu bentuknya kayak penggaris busur, setengah lingkaran. Ih cantik banget balkonnya, ada pintu geser segala. Kata Pak Dicky dahulu auditoriumnya dipake buat pesta-pesta, makan-makan. Wah pantas ya ruangnya gede.

Tur yang mengasyikkan. Kalau ada waktu luang dan tur ini kembali diadakan, kamu mesti deh ikutan. Itung-itung jalan-jalan menyusuri jalur penuh romantika dan belajar sejarah. Tur kayak gini harus ada lebih sering dan lebih banyak.

Senang rasanya BUMN yang satu ini mulai menyadari keberadaan asetnya. Sempat salah urus sebelum Jonan melakukan revolusi besar di dalam tubuh Kereta Api Indonesia, kondisi kereta api di negara ini jauh lebih bagus. Pelayanan oke, fasilitas nyaman. Tapi semoga PT. KAI gak berhenti di situ aja mengingat sejarah panjangnya yang sayang kalau gak dikenang.

Semoga jalur-jalur lama yang ditutup mulai dibuka lagi. Kalau ngomongin jalur rel di sekitar Bandung, saya pengen jalur ke Ciwidey diaktifkan lagi, jalur Bandung - Cianjur dibuka lagi, dan stasiun Cikajang juga aktif kembali.

Kelak kalau anak saya menikah, saya punya cucu, cucu saya beranak dan cicit saya berkembangbiak, seperti apa dia akan mengenang sejarah kereta api ya...

Dan wahai PT KAI, sebagai pelanggan kereta api yang lebih sering lapar daripada ngantuk di dalam kereta, saya mohon kembalikan menu pecel-pecel itu ke dalam kereta. Walau pedagang asongan udah dilarang, tapi bisa kan kolaborasi dagangin menu lokal di restoran kereta api, bukan menu-menu mie instan serta daging berselaput terigu dan saos pedas berbahan kimia saja.




Stasiun Bandung pintu selatan, dulu ini pintu masuk utamanya
sekarang salah satu kantor KAI, dahulu hotel
Rumah (dinas) Gubernur Jawa Barat, 200 m dari Stasiun Kereta Api Bandung
Di dalam kompleks Kantor Pusat KAI, ini gardu listrik

Gedung Arsip
Pintu dan lorong menuju museum bawah tanah KAI
Di dalam museum

Gedung Pusat KAI



Auditorium Gedung Pusat KAI

Gardu kereta, di Jalan Braga




Teks: Ulu
Foto : Indra, Ulu. Difoto dengan Lenovo A6000

Artsy Places in Bandung - Berkunjung ke Toko Buku dan Galeri Seni

March 05, 2017
Hello! 

Gimana, udah bosen ke Lembang? Males macet-macetan ke Ciwidey? Udah sering ke Tebing Keraton? Kita ganti tema jalan-jalan di Bandungnya. Bukan ke Lembang atau Kawah Putih di Ciwidey.  Jalan-jalannya di kota aja yuk! 

Bayangin jalan-jalan di Bandungnya santai aja. Gak ngejer tempat wisata yang heboh-heboh dan gak mesti yang tempatnya lagi hits. Bukan rusuh dateng dan pergi dari satu tempat ke tempat lain dengan cepat. Sekarang waktunya menikmati Bandung dengan sentosa, tentram dan tenang.

Tema jalan-jalan yang saya mau bahas sekarang Bandung yang artsy alias Bandung yang nyeni! Jadi ambil napas dalam-dalam, hembuskan pelan. Jalan-jalan yang satu ini stylenya tentram abis lah hihihi.


Yes! galeri dan buku, apalagi yang bikin kalem selain dua hal itu coba. Sebenarnya kalo kamu gak suka buku dan seni sih agak susah ya nyambungan tempat-tempat ini dengan style jalan-jalan kamu, tapi ya lihat aja dulu siapa tahu tertarik 😊 

Let's go!


Tobucil - Toko Buku Kecil

Toko buku satu ini legenda banget. Enggak, umurnya bukan puluhan tahun sih. Lahirnya juga di tahun 2000an. Buat saya Tobucil lebih dari sekadar toko buku. Malahan koleksi bukunya ya gak terlalu istimewa. 

Di Tobucil kamu bisa belanja barang-barang handmade (prakarya). Kalo suka berkreasi prakarya bisa juga belanja materialnya di sini. Tobucil punya banyak stok benang rajut, jarum rajut, pen untuk sketsa, cat air, perintilan untuk mempercantik prakarya kita, dan lain-lain.

photo credit: Bandung Diary
Sebagai toko buku, Tobucil bukan cuma majang buku aja. Gerakan literasinya yang oke banget. Tobucil sering bikin kelas-kelas yang beda dari biasanya. Salah satunya Kelas Kami Punya Cerita (fotografi), ada juga workshop-workshop seru kayak kelas menulis perjalanan, kelas bikin lampion, kelas shibori, dan masih banyak lagi. Cek jadwal kegiatan Tobucil di instagramnya ya.

Tobucil
Jl. Panaitan 18 Bandung
Instagram @tobucil 


Kineruku - Buku dan Film

Ah ini favorit saya. Kineruku tuh toko buku, perpustakaan, kafe, dan toko barang bekas. Khusus toko barang bekas namanya Garasi Opa sih, lokasinya di dalem Kineruku ini. 

Koleksi bukunya ada banyak. Temanya beragam, kebanyakan sih setahu saya seni, sastra dan budaya. Tapi buku-buku dari genre lainnya juga banyak kecuali yang sifatnya eksak akademis (halah :D). Tempatnya jauh dari jalan raya yang bising. Suasananya sejuk dan adem.

photo credit : @kineruku
Menyenangkan browsing buku di sini, baca-baca sampai ngantuk (hahaha saya itu mah), abis itu pesan kopi atau es krim goreng, makan dulu, dan lanjut baca lagi. Banyak tempat buat duduk lah. 

Kalau bosen ya mampir ke Garasi Opa lihat barang-barang bekas. Mau beli ya bungkus, gak dibeli ya foto-foto aja tapi izin dulu ya pada yang jaga lapaknya. 

Kineruku
Jl. Hegarmanah 52
Bandung


Galeri NuArt - NuArt Sculpture Park

Ini galeri terepik sih menurut saya. Lahannya luas banget, ada ruang indoor tiga lantai. Ada juga yang outdoor. Wajar juga karena yang terpajang di sini adalah....patung! 

Pernah denger Garuda Wisnukencana (GWK) yang ada di Bali? 
Atau patung Jalesveva Jayamahe di Surabaya?

photo credit: Bandung Diary

Nyoman Nuarta adalah sosok dibalik karya-karya maha indah tersebut. Galeri Nu Art memajang karya-karya beliau. Patung yang ukurannya sedang-sedang saja ada di dalam ruangan. Patung ukuran besar ditempatkan di taman. Seneng deh jalan-jalan di NuArt, pemandangan indah-indah, suasananya pun sangat mendukung. 

Favorit saya sih di galeri di taman-tamannya. Udah mah suasana sejuk, enak untuk berjalan kaki, banyak tempat duduk, ah pokoknya Galeri Nu Art ini highly recommended! Gak cukup 1-2 jam di sini deh kayaknya 😁  kalau ditambah melamun atau membaca buku di tamannya bisa sampai tiga jam kali ya hohohoho. 

Galeri NuArt
Jl. Setraduta Raya L-6
Bandung

Selasar Sunaryo

Satu tempat lagi yang cantik di Bandung Utara. Tepatnya di Dago, beda bukit dengan Tebing Keraton. 

Selasar Sunaryo adalah galeri seni yang juga terdiri dari kafe dan tempat pertunjukkan. Sebenarnya sih tanpa ada pertunjukkan pun Selasar ini tempatnya udah nyeni banget. Ditambah lokasinya di utara yang emang terkenal dengan ademnya. Ya semacam puncaknya Bogor atau Kaliurangnya Yogyakarta atau Batu di Malang.

photo credit: @selasarsunaryo

Permainan ruang di Selasar Sunaryo memberi pengalaman lucu dan menggelitik. Instagramable lah bisa buat latar foto. Malah Selasar Sunaryo ini pernah jadi tempat favorit buat foto pre-wed sebelum era tempat instagramable bermunculan di Bandung. 

Mau nongkrong lama-lama di sini bisa banget. Kopinya terkenal sedap. Bisa kali jajan dulu di Selasar. Pulangnya mampir ke Wot Batu yang ada di seberang Selasar Sunaryo ya.

Selasar Sunaryo
Bukit Pakar Timur No. 100
Ciburial Cimenyan
(Dago) Bandung

Selain ke empat tempat di atas ada lagi beberapa lainnya yang oke juga:
1. Ki Putih 
2. Omunium
3. Lawangwangi
4. Roemah Seni Sarasvati
5. Griya Seni Popo Iskandar
6. Galeri Soemardja
7. Galeri Gerilya
8. Kelana Buku

Daaan masih ada lain-lainnya. 

Tapi kalau mau didatengin semua tempat itu (4 tempat pertama dan 8 tempat lainnya) bakal butuh waktu lama untuk menyusuri satu per satu tempatnya. Sementara perkiraan saya acara jalan-jalan kamu gak akan lebih dari 2 hari di Bandung.

Jadi ya 4 tempat teratas itu menurut saya udah cukup untuk perjalanan awal menyusuri tema Artsy Bandung ini dalam waktu dua hari lah 😃

Terus gimana transportasi menuju ke tempat-tempat itu? Saran saya sewa mobil aja kalau non-weekend. Mana lagi musim ujan begini ya, enak kali naik mobil mah gak kehujanan. Hehehehe. 

Sewa mobil di Bandung bisa kamu lakukan melalui tiket.com. Buka websitenya atau download dulu aplikasinya di Google Store atau Apple Store. Kalau yang saya kasih contohnya ini saya ambil dari websitenya.


photo credit : tiket.com

Enaknya sewa mobil di Tiket.com tuh mobilnya bisa pilih sendiri. Sebenarnya di tempat sewa manapun bisa pilih sendiri sih ya, cuma di Tiket.com mah pilihannya buanyak banget wkwkwkwkw.

Durasi penyewaannya dihitung 175K/5 jam. Kalau mau gak mau repot dengan BBM tambah 100K/5 jam. Harga sudah termasuk sopir.

photo credit : tiket.com

Oke. Sekarang anggap tujuan kamu adalah Tobucil, Kineruku, Selasar, dan Galeri Nu Art. Terus nginepnya di mana?


Hotel-hotel Artsy di Bandung!

Kalau pengen pengalaman artsynya makin bulat (halah heuheuheu), nginepnya di hotel nyeni juga nih:

1. Olivers Hostelry
Hotel di Bandung kan trennya jumlah kamarnya dikit dan tiap kamar pun beda-beda desainnya. Pengalaman nginepnya jadi lebih berkesan. Toh harga penginapan kayak gini masih di bawah sejutaan kok. Kalau lagi low season dan non-weekend malah di bawa 500K.

photo credit: @olivershostelry 

Ya Olivers ini nih salah hotel tipe kayak gitu. Lucu-lucu deh kamarnya. Tinggal pilih yang warna dan temanya sesuai selera. Kalau saya suka banget kamar yang temanya antariksa.

2. Beehive Hotel and breakfast
Wow ini hotel baru banget. Belum setahun lah umurnya. Awalnya kafe, sekarang mereka nambah fasilitas nginep. Kamarnya cantik banget! Classy dan agak genit dengan padu padan warna yang warnanya natural. Pilih kamar yang ada balkonnya deh. Arsty banget!

3. Summerbird
Kalau di sini jumlah kamar lebih banyak dari yang 2 hotel yang saya bahas sebelumnya. Ada 27 kamar kalau gak salah.

photo credit: Bandung Diary

Ukuran kamar gak gede-gede amat tapi karena penataan ruang yang baik justru terasa apik. Begitu masuk lobinya mata gak berkedip deh, kamera juga pasti gak akan nganggur. Foto-foto terus :D

4. The Silk
Bukan hotel yang besar dan mewah, justru kalau lihat dari pinggir jalan raya kayaknya mungil amat hotelnya. Yes interiornya menawan. Begitu pun kamarnya. Warna desainnya gak mencolok banget, ada pun satu warna yang jadi kontras desainnya.

5. Malaka
Ini cocoknya buat yang tipe minimalis dan anggaran tipis. Hahaha. Hotel Malaka gak heboh-heboh amat lah desainnya.

photo credit : hotelmalaka.com

Justru permainan ruangnya yang tegas dan apik cocok banget dijadiin frame buat foto-foto. Harganya pun termasuk yang termurah dari 4 hotel di atas, dengan resiko lokasinya juga agak jauh dari 4 toko buku dan galeri rekomendasi. Hotel Malaka ini lebih deket dengan Trans Studio Mall.

Gimana, tertarik jalan-jalan dengan tema kalem dan berbudaya kayak gini gak? Hihi 😀 Sesekali datang ke Bandung untuk meluangkan waktu mengunjungi galeri seni dan toko buku- toko buku alternatifnya. Jalan-jalan di Bandungnya pasti tambah berkesan (dan mudah-mudahan permai) 😊