Image Slider

Cara Pake Bike Sharing Bandung dan Pengalaman Pertama Pake Boseh

July 10, 2017
Di tulisan sebelumnya saya udah kasitau kalo mau nyobain pake Boseh, bike sharing Bandung yang terbaru banget nih munculnya. 

Cari lokasi stasiunnya gak susah karena saya udah follow akun @bdgecotransport dan dari mereka lah saya tahu di mana aja lokasi stasiun Bike Sharing Bandung ini. Eh follow juga akun @dishubkotabandung ya, mereka ngasi informasih pertamax banget lah tentang Boseh ini hahaha mantap! 

Saya putusin ke stasiun bike sharing yang ada di Alun-alun Utara. Gila ya ternyata masih musim libur anak sekolahan, rame banget udah banyak orang di Alun-alun. Kebanyakan sih pada main di lapangannya.

Jam 6 pagi tuh awalnya saya udah niat mau pake sepedanya. Terus Teh Astri -yang udah lebih dulu make Boseh- kasitau saya kalau sepedanya baru bisa dipake jam 9 pagi. Whaaatttt! Huhuhuhu atuh lah jam 9 pagi mah udah panas huhuhu. 

Jadi ya udah lah sekitar jam 8 berangkat ke Alun-alun. Dengan kombinasi macet dan jajan dulu dengan si kubil, jam 9 tepat saya udah nyampe di jantungnya kota Bandung itu. 


Weeeehhh udah ngejajar aja orang-orang lagi antri daftar mau naik Boseh, nama buat Bike Sharing Bandung ini. Saya ikut antri dan nyiapin KTP. Pas bertatap muka dengan mba-mba petugas tiketnya barulah ketemu masalah saya pas si mbaknya bilang: WAAAHHH HARUS PAKE EKTP BUKAN KTP! 

APA? tanya saya seolah-olah gak denger kalimat sebelumnya.

Daftarnya harus pake EKTP, kalau KTP mah gak bisa. 

Yaaaaahhhhh. Sedih deh. Bukan salah saya kan EKTP saya gak jadi-jadi, salah koruptor itu huhuhuhu. Yah gimana dong. Kan saya udah kepengen pake sepedanya huhuhu. 

Setelah nego, akhirnya saya dibolehin naik sepedanya. Tapi cuma 30 menit. Aheeuuu. Pas meratiin sepedanya, lho kok... gak ada boncengan hahahahaha. Ini kubil anak saya mau saya taro di mana nih, masa dititipin ke petugas tiketnya hahahaha. 

Yasudahlah, belum jodoh saya menggunakan Boseh. Mesti urus EKTP dan ngajarin kubil naik sepeda. Panjang ya cerita pembukanya hohohoho. 


Okeh, ini caranya kalau mau pada pake bike sharing bandung si Boseh ya:

1. Cek stasiun bike sharing Bandung terdekat dengan lokasi kamu berada. Ceknya di aplikasi namanya Boseh Bikesharing Bandung (sayangnya hanya untuk user android dulu). 

2. Di app itu bakal kelihatan lokasi stasiunnya dan jumlah sepedanya.

3. Datang ke stasiun bike sharing, daftar (kalau belum daftar dan belum punya kartu Etransport).

4. Nanti beresin urusan administrasinya, termasuk bikin pin.

5. Kartu udah jadi, tinggal di tap ke mesin stasiun dan masukin pin. Waktu saya di sana sih ada kakak pendamping yang membimbing pengunjung ambil sepedanya.

6. Nanti keluar nomor sepedanya, kamu datengin sepeda dengan nomor yang sama, abis itu pake deh sepedanya. Selamat jalan-jalan.

7. Balikin sepedanya gak usah di stasiun yang sama. Cari aja stasiun terdekat, tapi ya takutnya dock buat naro sepeda udah penuh, mendingan cek dulu di app Boseh Bikesharing Bandung tersedia gak docknya.

8. Coba cek juga akun Banopolis, orang-orang di balik layar Boseh Bike Sharing Bandung ini. 

Udah sih gitu aja. 

sori euy kartunya buram heuheuheu

Informasi bike sharing bandung (boseh) nih yang perlu kamu tahu:

1. Buka jam 9 pagi. Tutup jam 15.30

2. Harga sewa masih gratis karena masih sosialisasi bike sharing bandung. Nantinya sih bakal dikenakan harga. Konon harganya antara Rp1.000 - Rp3.000 per jam. 

3. Pastikan gak bawa barang banyak ya. Gak ada tempat penitipan barang euy. Males aja gitu naik sepeda bawa-bawa gembolan eheuheuheu.

4. Gunakan pakaian yang nyaman dan gak ribetin diri sendiri (dan orang lain).

5. Paling enak sih sewa sepeda yang ada di Taman Lansia, di sana teduh banyak pohon. Enak aja gitu bersepeda di bawah rindang pepohonan. Di kawasan Asia Afrika juga seru, cuma kalo lagi siang hari bakal panas banget sih. 

6. Taati lalu lintas dan hati-hati ya di jalan. Gak ada sweeper atau pendamping perjalanannya. Jadi ekstra hati-hati aja. Bukan cuma yang pake Boseh, yang berkendara lain juga mesti hati-hati dan ngasi ruang untuk para pesepeda ini. Ya gitu deh saling menghormati sesama pemake jalan.

Baca tulisan sebelumnya di : Bike Sharing Bandung Apaan Sih?

Saya sih ngerasa jam 9 kesiangan buat bersepeda. Jam 6 pagi kayaknya bakal lebih asoy. Juga jam tutupnya kesiangan, kayaknya seru aja sore-sore di Bandung naik sepeda gitu, jam 4 sore misalnya.

Dan juga plis tambahin boncengan dong plis. Saya kan punya anak kecil yang pengen saya ajak senang-senang juga naik sepeda huhuhuhu.

Terlepas dari kekurangannya, saya apreasiasi banget kemunculan Boseh. Seruuuuuu! Bandung makin ramai aja sih yang pasti mah hahahaha. Ditambah lagi ya kalau dipikir-pikir, bentar lagi kan pembangunan kereta gantung itu bakal dimulai. Eeeeaaaa eeeeaaaaaa hahahahaha. Udah lah Ridwan Kamil terusin aja jadi Bandung Satu lah! :D







Teks: oleh saya alias ulu :D
Foto: saya juga alias ulu, difoto pake smartphone ajah :D

Bike Sharing di Bandung: BOSEH

July 09, 2017
Sepeda untuk digunakan khalayak umum dengan jarak tempuh dekat. Kira-kira begitu semangat dari istilah bike sharing. Bike sharing nih dipake sebagai sarana untuk senang-senang, bisa banget. Dipake demi memenuhi kebutuhan transportasi pun ya apalagi lah, justru maksudnya ke sana deh awalnya, sebagai alternatif transportasi selain angkot, bis, kereta, termasuk kendaraan pribadi (kendaraan mesin maksudnya). 

Di awal-awal  Ridwan Kamil menjabat sebagai walikota, dia kan dari pertama kali muncul udah menyuarakan Bandung sebagai Smart City. Bike Sharing nih kayaknya salah satu programnya menuju Bandung Kota Pintar. Halte sepeda ditaro di beberapa titik di Bandung Utara. Sepedanya ya kayak sepeda roda dua untuk orang dewasa pada umumnya. 

Terus sepedanya karatan lah, rusak lah, gak kepake lah, dll, dst, dsb. Sampe masuk kora tuh bahas proyek bike sharing yang katanya percuma. Saya sendiri belum pernah nyobain bike sharing edisi pertama itu. Paling sering lihat orang make bike sharing pas Car Free Day di Dago. Selain itu mah gak ada kayaknya heuheu. 

Dikata sia-sia enggak juga sih. Proyek bike sharing pertama itu seenggaknya bisa jadi bahan evaluasi kan. 

Nah di tahun 2017 ini Bandung meluncurkan program Bike Sharing jilid dua. Kali ini sepedanya lebih lucu, seragam bentuk dan warnanya, modern, lebih canggih dan cocok lah dengan semangat Smart City. 


Pemuda-pemudi instagram pasti pada seneng nih pada mau coba bersepeda di Bandung dengan Boseh. Hohohoo. 

Setelah beberapa bulan kami warga Bandung (dan mungkin turis-turis yang budiman) hanya melihat halte sepedanya yang tanpa sepedanya yaitu di bulan Desember 2016, kira-kira seminggu lalu sepedanya udah pada nangkring! Horeeeee! Wow butuh 7 bulan sampai sepedanya datang. 

Akhirnya program bike sharing yang dikasi nama Boseh ini jadi juga. Boseh ini singkatan dari bike on the street for everybody happy. Alhamdulillah. Takut gak jadi heuheuheu. Abis kasihan aja stasiun sepedanya udah bertengger sejak 7 bulan lalu kan. 

Animo warga melihat Boseh sih seneng-seneng aja kayaknya. Ya pasti ada suara protes mah. Kalau saya sih menyambut dengan senang hati banget ada Boseh ini. Hehehehe. 

Bike sharing Boseh ini stasiunnya tersebar di banyak titik. Kalau lihat postingan Banopolis (kayaknya mereka organisatornya deh, bekerja sama dengan Pemkot Bandung), disebutin ada 30 titik stasiun Boseh. 


Tapi dari 30 stasiun itu belum semuanya yang berfungsi. Baru di beberapa titik aja sekitar wilayah Asia Afrika dan Gedung Sate. 

Saya baru nyobain naik bike sharing Boseh ini besok sih. So yeah mari kita lihat kayak apa pengalaman saya. Ehehehehhe :D 

Foto dalam tulisan ini saya pinjam dari Banopolis. Cek Facebook mereka ya, informasi tentang Stasiun Bike Sharing Boseh bisa teman-teman dapatkan di akun Banopolis.

*update: tulisan terbaru tentang cara pake bike sharing (dan pengalaman saya pake Boseh) bisa di baca di sini

Nostalgia Lebaran dan Playlist Mudik #13

July 07, 2017
Tulisan pertama setelah Lebaran! 

Hari rayanya sudah lewat, tapi momen saling memaafkannya masih berlaku kan ya? Hehehe. Mohon maaf apabila saya pernah menulis dengan nada menyakitkan, semoga tidak terulang di lain waktu. Amin. 


Lebaran di mana nih, pulang ke kampung halaman atau di kota rantau aja? Saya Lebaran di Bandung. H+5 baru mudik. Kesiangan amat ya hari ke lima setelah Lebaran baru mudik heuheuheuheu. Lebaran pun rada garing karena semua keluarga saya (ibu dan adik-adik) berlebaran di Karangampel. Dan juga saya melewatkan reuni SMP. Bete. Mudah-mudahan tahun depan ada lagi dan saya bisa ikutan! 

Biasanya menuju Karangampel kami menumpang transportasi kereta api, tapi sejak awal sudah gak niat berburu tiketnya. Kepengen saya numpang bis aja. Ternyata kesampaian. Horeeee! 

Emang lagi kangen jalur Bandung - Cirebon via Sumedang. Dahulu jalur itu jadi langganan saya banget. Pemandangan 15 tahun lalu gak bisa dibandingkan dengan panorama di tahun 2017 sih. Ada lebih banyak rumah, swalayan, motor, dan sawah yang berganti rupa jadi kios. Sumedang dan pesawahannya yang permai sama nasibnya kayak kebanyakan alam di tempat lain lah. Terdesak. 

Tapi yah saya tetap senang-senang aja sih. Jajan Tahu Sumedang, makan gorengan, ketiduran, dan terus-menerus telinga ini didera lagu-lagu lama dari Broery Marantika (juga mata saya, karena sekalian ada videoklipnya juga hehehe) yang tayang di TV dalam bis. Bis antar kota gak berubah banyak. Begitu-gitu aja. 


Perjalanan gak terhalang macet. Lancar banget kayak perut orang kalau lagi mules-mules hehehehe. Turun di Cirebon 4 jam kemudian, hawa panas kotanya masih kelas ringan. 

Sama kayak kebanyakan orang lain, saya juga jajan penganan khas kampung. Kayaknya udah sering juga saya unggah ke Instagram Bandung Diary foto makanannya. Hehehehe. Favorit saya masih sama: Rumba + Sambal Asem + kerupuk bantat + Cireng. Pengen ketan merah juga, tapi gak dapet huhuhu...

Dan karena kamar ber-AC penuh orang, kami tidur di kamar berkipas angin aja dan rasanya TETAP AJA PANAAAASSS hahahahaha! OMG, lima malam terlama dalam hidup kami. Panas dan banyak nyamuk wkwkwkwk. Aneh deh, dulu sebelum menikah saya baik-baik aja dengan panas Karangampel. Sekarang mah aduh gak kuat. Kata Indra sih saya udah jadi orang Bandung karena gak kuat udara panas. Hahahaha. Yaelah orang Bandung mah ramah-ramah baik hati suka senyum, saya mah sering lupa untuk rengkah-rengkuh dan lebih sering ceplas-ceplos kayak petasan heuheuheu...

Anywayyy, kalo nginjek tanah Bandung lagi sehabis bepergian dari tempat yang hawanya panas, memang udara di Bandung itu menyenangkan. Sejuk, enak buat mikir, enak kalo nongkrong, bahkan berpelukan dengan Indra pun di Karangampel mah enggak. Lengket soalnya hahahaha. 

Tapi ya, i left my heart in Karangampel. Senang rasanya masih punya kesempatan pulang.


Pulang ke Bandung seperti biasa saya belanja dulu di Pasar Kanoman. Banyak lah belanja perlengkapan masak. Terus sodara pada nitip. Ah sekalian aja saya buka jasa titip dan ternyata yang nitip banyak beut wkwkwkwkwk. Sungguh di luar dugaan, besok-besok saya mudik saya buka jasa titip lagi apa ya. Lumayan nih saya tahu barang-barang terbaik khas Cirebon lah. Jambal Roti, Ebi, Emping, aneka dendeng ikan, terasi, dll, dst, dsb. 

Belum lagi kerupuk udang! Indramayu sebenernya surganya makanan olahan laut sih, tapi gak tahu kenapa lebih gampang nyari di Cirebon ketimbang di Indramayu. Nanti saya lihatin toko langganan saya di Pasar Kanoman ya. 

Mudik menumpang bis, baliknya kami pilih moda yang lebih mewah. Travel Bhineka. Lebih mahal 30.000 tapi ya enak turunnya di Pasteur, semobil ber 10 orang, dan barang bawaan yang bejibun itu gampang angkut-angkutnya wkwkwkwkwk. 

Ohiya sekalian saya share playlist mudik nih. Yuna, HAIM, dan Lorde adalah favoorrriiiiiiitttt! 




Teks : Ulu
Foto: Ulu

Mengisi Libur Lebaran Berkesan di 5 Tempat Wisata Instagramable di Tangerang

June 23, 2017
Abis silaturahmi ke sanak saudara, libur lebaran jadi agenda lanjutan. Enaknya kalau libur lebaran jalan-jalan ke mana yak kira-kira...

Gimana kalau liburan ke kota. Iya dibalik, ke kota bukan kampung. Teknik liburan ini cocok untuk teman-teman yang gak bisa mudik. Hehehe. Coba dari sekarang nih mumpung Lebarannya belum datang, mulai rencanakan liburan ke Tangerang.

Apa serunya Tangerang? Ugh padahal ada kok tempat-tempat seru di sana. Sebagai tambahan, tempat wisatanya juga instagramble, estetik banget. Berikut ini 5 tempat wisata instagramable di Tanggerang.

1. Taman Scientia (Scientia Square Park)

Taman wisata di kawasan Serpong ini menawarkan berbagai fasilitas yang siap mempercantik timeline Instagram kita. Hamparan sawah dekat pintu utama, kolam budi daya ikan, serta taman kupu-kupu, merupakan sebagian kecil panorama yang memanjakan mata.

(sumber foto: specialnews.wagomu.id)
Spot lain yang tidak boleh dilewatkan adalah taman utama berisi tempat duduk lengkap dengan bantal-bantal besar untuk bersantai. Suasana sejuk langsung terpancar karena rindangnya pepohonan di sekeliling taman.

Scientia Square Park berada satu kawasan dengan Summarecon Digital Center, Serpong, Tangerang.
Harga tiket :
25K (Senin-Jumat).
40K (Sabtu dan Minggu)

2. Hammock Café

Hammock biasanya kita temukan ketika melakukan perjalanan melintas alam. Dari hutan ke kafe, tempat bersantai dan tidur yang diikat di antara pohon itu sekarang juga tersedia dalam ruang tertutup.

(sumber foto: Netz.id)

Hammock Café, di Jalan A. Damyati, Sukasari, Kota Tangerang ini, menawarkan sensasi bersantai yang unik. Fungsi utamanya adalah sebagai pengganti kursi. Momen hangat bersama teman-teman menjadi semakin berkesan dengan menu-menu andalan Hammock Café.

3. Kandank Jurank Doank

Kandank Jurak Doank merupakan sekolah bernuansa alam yang memiliki tampilan sangat instagramable. Di sekolah ini berbagai kegiatan edukatif, seperti menggambar dan menari, menjadi daya tarik tersendiri bagi para pengunjungnya.

(sumber foto: auliarizqiabidi.wordpress.com)
Berlokasi di Jalan Kompleks Alvita Blok Q No.14, Kelurahan Sawah Baru, Tangerang Selatan, Kandank Jurank Doank juga menawarkan fasilitas kegiatan alam, seperti belajar menanam padi dan flying fox.

4. The Breeze

Mengisi libur lebaran di kawasan one stop entertainment bisa menjadi rencana yang menyenangkan. Suasana yang dekat dengan alam dan menawarkan objek yang instagramable, dapat kitaa temukan di The Breeze BSD City.

(sumber foto: tripadvisor)
Terletak di Grand Boulevard, BSD Green Office Park, tempat ini memiliki pilihan kuliner yang beragam dengan konsep ruang terbuka hijau. Panorama sungai dan danaunya akan memberikan kesan unik dalam aktivitas berbelanja.

5. Taman Wisata Situ Gintung

Pilihan objek wisata instagramable juga bisa kita temukan di taman wisata ini. Konsepnya yang mendekatkan kita dengan alam, membuat Taman Wisata Situ Gintung menarik minat masyarakat.

Untuk menikmati berbagai kegiatan alam yang menyenangkan, hanya perlu merogoh kocek sejumlah Rp7.500 saja.

(sumber foto: ideliburan.com)
Setelah puas menikmati ragam fasilitas outbond, tersedia pula berbagai pilihan restoran yang menyajikan santapan lezat.

Taman Wisata Situ Gintung
Jalan Kertamukti Pisangan Raya, No. 121,
Cirendeu, Ciputat, Tangerang Selatan.

Untuk menikmati berbagai kegiatan alam yang menyenangkan, hanya perlu merogoh kocek sejumlah Rp7.500,00 saja. Beres menikmati ragam fasilitas outbond, tinggal isi perut yang kelaparan. Ada berbagai pilihan restoran yang menyajikan santapan lezat, tinggal dipilih yang sesuai selera.

Taman Wisata Situ Gintung
Jalan Kertamukti Pisangan Raya, No. 121,
Cirendeu, Ciputat, Tangerang Selatan.

Sebelum melaksanakan rencana liburan, kita juga bisa memesan hotel murah terlebih dahulu dengan memanfaatkan pencarian hotel murah di Tangerang dalam jaringan hotel Airy Rooms.

Airy Rooms adalah jaringan hotel terbesar di Indonesia dengan jumlah properti hotel terbanyak dibandingkan jaringan hotel lain. Hotel dan penginapan di jaringan Airy Rooms menawarkan fasilitas yang memadai. Menginap di Airy Rooms kita akan dimanjakan dengan tempat tidur bersih, televisi layar datar, dan Wi-Fi gratis.

(sumber foto: airyrooms.com)
Selain itu tersedia pula fasilitas air minum gratis, perlengkapan mandi, shower air hangat, dan AC.  Airy Rooms bisa dipesan melalui website serta mobile apps yang tersedia di Android dan iOS. Pembayaran juga bisa dilakukan dengan transfer dan kartu kredit.

Selamat jalan-jalan!