Social Media

Image Slider

Mampir ke Toko Jamu Ginggang di Yogyakarta

October 31, 2017
Cerita dari Yogyakarta masih berlanjut. Hari Jumat. Rencana kami gagal semua. Seharian semalaman kerjaan kami cuma tidur. Indra baru beres dengan pekerjaannya di Yogyakarta. Saya dan Nabil kecapekan jalan kaki. 

Mengalah dengan umur dan anak kecil umur lima tahun, kami putuskan seharian itu istirahat saja di kamar hotel. Tidur seperti kebo. Bangun hanya untuk makan. Habis itu tidur lagi. Haha. 

Begitu sore datang, punggung saya udah kecapekan karena tidur melulu. Haha. Saya putuskan pesan Gojek dan pergi ke toko jamu. Indra dan Nabil milih gak ikut. Ya uwis saya pergi sendiri. 


Agak canggung juga sih berada di toko jamu ini. Entahlah ini saya aja yang ngerasain atau kamu juga. Di Bandung orangnya murah senyum, di Yogyakarta ini orang-orangnya agak-agak kaku sama kayak di Cirebon sih. Walo Cirebon lebih mantap kakunya hahahaha. Memang hanya sebatas beda budaya aja. Kalo diajak ngobrol ya ramah juga.

Sama kayak di Toko Jamu Ginggang ini. Seorang ibu dan satu orang bapak duduk dengan muka seperti manyun. Aduh hati saya mencelos dan berkata dalam hati 'bukan di Bandung...bukan di Bandung. Hahaha. Lagi pada kecapekan apa yak udah sore banget heuheu. 

Kosong di dalam toko, gak ada siapa-siapa lagi. Pengunjungnya saya seorang. Saya memesan Es Beras Kencur Biasa. Harganya 6.000 segelas. Gelasnya besar kok bukan gelas-gelas kecil alam mba jamu gendong. 

Dan itu adalah jamu beras kencur terenak yang saya pernah minum. Gila segarnya bukan main. ENAAAAAKKKK! Saya lagi capek kali ya, jadi pas minum es beras kencur ini rasanya kayak dibanjur air. Mantap! 

Gak cuma minum jamu, di sini bisa cemal-cemil juga. Tapi saya gak niat mau berlama-lama. Cuma pengen rasain jamunya dan suasana di tokonya. Hanya saja karena sendirian dan sebentar lagi adzan magrib berkumandang, rasanya pengen cepet balik ke hotel.

Gak kerasa banget suasananya wong sayanya buru-buru. Huuffttt. 

Pengen balik lagi ke Toko Ginggang kalo ke Jogja lagi. Siang-siang sih pengennya. Pas Yogyakarta sedang panas-panasnya. Saya pengen berlama-lama sih di sini. Tapi gak mau kesorean dan gak mau sendirian ahahahaha. 

Jalanan di depan tokonya sepi. Lokasinya masuk ke dalam jalan, bukan di pinggir jalan utama. Pintu toko masih berupa pintu lipat. Bangku dan meja dari kayu dan sepertinya berasal dari tahun di mana ibu saya lahir. Dapur pembuatan jamunya pun sama antiknya. Yah toko ini udah mengalami segala macam pergantian sejarah sepertinya. 

Saat hendak membayar, saya menghampiri si bapak yang berada dekat dengan jendela dapur. Saya lihat ada barisan botol sarsaparila. Oh itu kan minuman favoritkuuuuu! Tapi perut udah kembung minum jamu segelas.

Ah ya sudahlah saya niatkan dalam hati nanti balik lagi ke sini. Indra sih gak mungkin suka deh minum jamu. Ajak siapa ya ke sini? :D

Toko jamu Ginggang
Jl. Masjid no 32
Yogyakarta






Tulisan tentang perjalanan kami di Yogyakarta ini saya sudahi di sini yak. Eh sebenarnya ada satu lagi sih, resensi penginapan kami selama ada di sana. Haha :D 

Bagi yang ingin membaca tulisan saya tentang Yogyakarta, klik ke Keluar Bandung ini. Thanks! 






Foto : Ulu
Teks : Ulu







Soto di Cibadak yang Gila Enak Banget dan BUANYAK BANGET!

October 30, 2017
Udah lama gak bikin tulisan tentang makanan di blog ini. Halooooooo, kuliner Bandung!

Padahal saya dan Indra kerjaannya makan mulu nih. Tapi udah jarang kami foto-foto dan tulis reviewnya di blog.  Lebih sering nulis di Instagram. Enak ya media sosial tuh, gak usah nulis panjang-panjang. Wkwk.

Ah kembali ke bahasan tulisan ini. Saya mau bahas SOTO MADURA DI CIBADAK!



Biasanya ada harga ada rupa. Soto yang ini mah enggak. Rasanya enak, harganya murah, dan porsinya buanyaaaaakkkkk! Saya dan Indra sampe saling memandang ragu pas makan di sini, apa iya harga 15K itu sudah termasuk nasi dan kerupuknya? 

Hahahaha. Gila masa 15ribu udah dapet semangkuk soto (dengan isinya yang buanyak), nasi, dan kerupuk dua potong. Bah!

Tiap kali berkeliaran di Cibadak, ke sana lah kami menyantap seporsi makanan berat.

Sebenernya ada lotek enak sih gak jauh dari lokasi Soto Cibadak ini. Ya saya gilir aja lah wkwkwk. Gak cuma soto dan lotek, ada juga Leupeut (semacam lontong dan ada isinya, biasanya isi oncom atau daging ayam). Oh iya, kalo pagi hari ada juga bubur terenak di Bandung, adanya di Cibadak ini.

Terang aja, di Cibadak ada banyak kuliner yang enyak-enyak. Dari pagi sampai malam ada terus kulinernya, bahkan makin malam makin menggila :D (fyi, buat yang gak tau Cibadak tuh apa sih, bisa baca tulisan saya yang ini ya)

Walo begitu bagi yang muslim harus hati-hati karena ada makanan yang mengandung babi. Tanya dulu aja, halal enggak. 

Saya dan Indra bolak-balik ke Cibadak. Suplier barang-barang yang berhubungan dengan pekerjaan kami ada di Cibadak, Kalipah Apo, dan Gardujati. Dan ini tuh wilayahnya surga makanan enak-enak, beragam, dan terjangkau harganya. Horeee!

Kembali ke si soto. Bukan cuma kami yang doyan makan di sini. Sekarang adik saya yang tukang-bikin-segala-macam-buat-kawinan-orang-lain-itu juga jadi langganan sotonya. Adik saya gak sendiri, beberapa kawan saya sekarang juga sering pada makan soto Cibadak. Wkwk.

Di dekat situ ada soto juga sih, terkenal banget. Soto Ojolali namanya. Enak mah ya enak banget. Tapi harganya yang gak enak. Hiks. Jadi saya selalu kembali ke Soto Cibadak ituh saja.



Soto Cibadak yang ini gak menyajikan soto khas Bandung. Dari isinya saja campur aduk ada segala macam dan warna kuahnya kuning. Kalo yang namanya soto Bandung mah kuahnya bening. Lha nama di gerobaknya aja udah tercantum: Soto Madura :D

Tak apalah, soto mana aja saya suka. Soto nusa soto bangsa!

Bila teman-teman berada di Cibadak dan kelaparan, langsung cusss ke Soto Madura langganan saya ini. Lokasinya di dekat mulut gang yang namanya gangnya lupa (ahahahah maap heuheu).

Si Soto nongkrong di depan toko yang warna temboknya pink. Lebih deket ke arah Jalan Otista sih lokasinya. Dia mulai berjualan dari jam 10 pagi sampai dengan sehabisnya. Biasanya sih jam 4 sore udah abis sotonya.

Duh kalo nanya pedagang makanan mereka tutup jam berapa dan mereka jawab: seabisnya aja, saya suka mikir ya, saya kerja apa sih kok capek banget tapi...

Tapi apa hayo :D 






Teks : Ulu
Foto: Ulu

Mampir ke Pabrik Roti Kampung: Roti Djie Seng

October 28, 2017
Pertama-tama, saya mampir ke pabrik roti Djie Seng ini gak sengaja. Gak niat. Gak ada kepengen beli rotinya. Cuma karena kakak ipar yang bahas pabriknya waktu kami melaju di Jalan Rajawali itu. Dia ngomong "nih di sini aa dulu beli rotinya anget-anget abis pulang kerja."

Seisi mobil semuanya ngomong "gimana kalo sekalian mampir aja yuk, jajan rotinya."

Ya udah jadinya berjodoh dengan pabrik roti Djie Seng. Wkwk. Yah begitulah hal-hal acak yang saya percaya juga terjadi dalam hidup kalian :D *naon sih*


Baca juga: Traveling Mulu, Uangnya Darimana Nih?

Pertama kalinya nih saya sebagai warga Bandung jajan roti di pabrik roti Djie Seng. Pabriknya (mohon maaf kosa kata saya ini): jelek. Bukan pabrik roti yang fancy. Pabrik roti kampung namanya juga. Langit-langit ada yang mau copot, penerangan yah begitu aja. Ya pokoknya mah sederhana banget. 

Buat saya gak masalah, sebab rasa adalah koentji. Juga harganya. Hahaha. 

Di sana lah saya kalap beli segala macam rotinya. Dari tawar sampai yang kadet sampe yang aneka rasa. Abisnya murah hahaha. 

Sampai di rumah baru nyadar, cuma bertiga di rumah, gimana ngabisin rotinya. Jadilah kami makan dengan menu roti melulu huhuhuhu. Lumayan sih yang tawar dan kadet dibuat sandwich.

Masalahnya masa kadaluarwasanya sekitar seminggu kalau gak salah. Itu udah disimpan di kulkas. Jadi terpaksa ngabisin roti hasil belanja kalap. Wkwk.

Roti Djie Seng termasuk roti legendaris di Bandung. Roti kampung gitu yang jadi menu sarapan di Bandung.

Penjualnya mamang-mamang bersepeda. Di belakang sepedanya ada gerobak isi roti. Biasanya kami jajan roti Djie Seng kalau saya dan Indra sedang berkeliaran di sekitaran Cibadak.

Itu juga kalau gak sengaja papasan dengan Mamang Djie Seng bersepeda.



Rotinya empuk. Isiannya juga gak dikit. Tapi keempukan rotinya ada masa waktunya. Kalau itungan sehari baru keluar dari pabrik masih empuk lah. Kalau lebih dari sehari mah rada keras sih.

Favorit saya rasa susu dan keju. Sepertinya kejunya bukan keju yang biasa kita makan sih. Wkwk. Yah apapun jenis kejunya, buat saya mah enak-enak aja. Lha wong rasanya murah, gak ada yang lebih dari 5ribu untuk roti yang ukurannya lebih besar dari semua roti-roti isi di minimarket itu lho :D

Roti Djie Seng mewakili masa kecil orang Bandung sih. Jadi kalau ada sepeda pedagang Roti Djie Seng, saya udah kayak auto-pesen aja. Langsung cegat mamangnya atau saya datengin langsung. Beli barang satu atau dua roti. Biasanya saya borong sih :D mumpung ketemu.

Saya sendiri gak ingat apa waktu kecil pernah jajan roti ini. Indra yang ngenalin rotinya ke saya waktu kami pacaran.

Bagian serunya kalau jajan roti Djie Seng: mumpung ketemu. Ditambah harganya murah dengan rasa yang masih oke.


Dengan saya tahu pabriknya di mana, saya gak lantas beli di pabriknya sih. Malas juga beli ke sana, mesti ngangkot dulu. Mana jalannya satu arah pula. Hehehe.

Pabriknya buka 24 jam. Mamang pedagang Roti Djie Seng sih entah jualannya sampai jam berapa. Yang pasti mah dari pagi-pagi sampai siang ada lah mereka keliling naik sepeda. Hampir gak pernah saya lihat mereka jualan sore hari, paling gak di atas jam 2 siang mah gak pernah lihat.

Paling enak memang pagi hari sih makan rotinya. Sarapan di Bandung tuh menunya bisa banget pake Roti Djie Seng. Eh bukan sarapan ding kalau orang sunda mah mesti makan pake nasi soalnya :D

Kalau kamu mau jajan roti Djie Seng ini, bisa datang ke pabriknya di Jalan Rajawali Timur. Ada juga pabrik lainnya di dekat Pasar Astana Anyar dan Caringin. Lho dipikir-pikir pabriknya dekat pasar tradisional ya. Pabrik yang saya datangi dekat dengan Pasar Ciroyom.

Kalau belum pernah ke pabriknya, agak susah sih nemu pabriknya. Tempatnya gak kayak pabrik, lebih mirip teras ruko jadul.

Ngomong-ngomong, saya udah pernah bahas tentang Sarapan di Bandung belum sih di blog ini? Menarik kali ya kalo saya ngomongin apa aja sih yang orang Bandung makan di pagi hari. Kepikiran karena bahas Roti Djie Seng nih :D 

ps: kalau mau jajan roti fresh from the oven, datang jam 11 malam. 





Teks : Ulu
Foto : Ulu

Disclosure

October 23, 2017
Halo, saya Ulu. 

Blog Bandung Diary ditulis oleh saya sendiri. Sebagai pelengkap tulisan, foto-foto diambil oleh saya dan pasangan saya Indra Yudha Andriawan. Bila ada foto milik orang lain yang terpajang di blog, saya mencantumkan photo credit di caption fotonya. 

Bandung Diary telah dibaca sebanyak hampir satu juta views (tepatnya 979ribu+++). Per bulannya Bandung Diary memiliki 5400+++ views. 

Dalam beberapa postingan blog ini, terdapat pesan sponsor dalam bentuk : link, review produk, review penginapan, reportase acara, review kafe dan restoran. Bandung Diary menerima kompensasi pembayaran dari para sponsor tersebut. Semua tulisan bersponsor dibuat oleh saya dan opini yang saya cantumkan murni merupakan pendapat saya yang jujur, seimbang, terpercaya, dan sesuai pengalaman sendiri. 

Untuk klaim produk, penawaran, pertanyaan, dan hal lain yang berkaitan dengan produk atau jasa silakan ditujukan kepada pemilik produk atau jasa tersebut. Blog Bandung Diary hanya memberikan opini dan review. 

Terima kasih. 

Akhirnya ke Farmhouse

October 18, 2017
Mendung di Bandung waktu itu. Sekitar dua minggu lalu hari rabu. Pernah gak sih mood jelek, rasanya kesal dan stress, terus secara acak kamu pergi ke satu tempat tanpa mikir?

Nah ke Farmhouse lah saya hari rabu itu. 

Tanpa macet saya dan Nabil sampai di Farmhouse. Naik angkot dari rumah. Dekat kok cuma 5 km jaraknya dari rumah, ongkos angkot cuma 3ribu. 

Sedekat itu jarak saya dengan Farmhouse, baru sekarang saya ke sana. Setelah kehebohan Farmhouse selama dua tahun ini di jagad wisata Bandung. Hahaha.


Farmhouse di hari kerja, bukan musim liburan, dan di bawah jam 12 siang, rupanya sudah ramai pengunjung. Bahkan ada rombongan tur anak sekolah dari Wonosobo :D 

Gila bukan hari libur saja sudah ramai begini. 

Namun kami masih leluasa berjalan kaki. Sesekali berhenti menunggu yang berfoto. 

Farmhouse memang cantik ya. Saya harus akui. Semua sudutnya dirancang jadi latar foto. Legit pemandangannya. 

Dari pintu toko yang cantik dan aneka bunga-bunga menawan warnanya. Saya saja tidak berhenti foto-foto. Hahah. 

Tapi pemandangan kontras dengan keindahan ini saya lihat di dek Farmhouse. Sebuah dek yang menghadap ke perbukitan dan ladang warga. 

Berdiri di sana, semua orang berfoto ria. Sesekali memandang pemandangan kota Bandung di kejauhan. 

Di sisi luar Farmhouse, agak jauh sih jaraknya, saya menyaksikan tumpukan sampah. Bukan sedikit, tapi buanyaaaakkkk. Seperti air terjun bentuknya.

Di sisi kiri dan kanan ada sedikit pemukiman warga. Terbuat dr triplek kayu, rumah-rumahnya doyong seperti mau rubuh. 

Risih juga saya foto-foto di dek tersebut. Kami turun saja dan beranjak ke restoran, mau makan sekalian tukar kupon tiket masuk. Lumayan diskon 25K. 

Ternyata kuponnya cukup untuk nutupin harga pajak makanan. Ahahah. Kami menyantap spagheti carbonara dan grill chicken. Rasanya gak enak. Porsi banyak. Harga mahal. Seporsi 40-50ribu. 

Satu-satunya yang saya sukai dari restoran di Farmhouse adalah dekorasinya. Seperti pemandangan resto yang saya lihat di Eropa (melalui Instagram lah, iraha boa urang ka yurop, can pernah kaditu. Hahah) dengan sentuhan tropis dari tegelnya. 

Lucu banget tegelnya. Membuat saya bertanya-tanya, tegelnya asli atau sengaja bikin gaya tempo dulu gitu yak. 

Keluar restoran dengan perut yang kenyangnya gak jelas (karena rasa makanan yang gak enak), beberapa orang saya perhatikan mengenakan kostum ala petani/peternak susu di Eropa. Beriringan mereka berjalan kaki. Eugh siapa yang mau pake baju kayak gitu selain mereka, pasti gak ada, pikir saya dalam hati. Ternyata banyak sekali yang pake kostumnya dan berkeliling Farmhouse! Heuheuheu. Jujur aja kostumnya terlihat ridiculous atau sayanya aja yang cupet. Idk lah. 

Anyhow, berkeliling Farmhouse membuat saya sadar kalau tempat wisata ini memang menarik. Lucu. Keren. Indah. Bagus. Gak aneh kalau semua paket wisata di Bandung ini itinerarynya pasti aja berkunjung ke Farmhouse. 

Lihat saja, saya yang butuh hiburan sejenak bisa terhibur karenanya. 

Walo begitu, saya pikir Farmhouse bila sedang ramai-ramainya pengunjung sebaiknya hindari saja. Iya yang saya maksud pas musim liburan atau akhir pekan. Bahkan untuk berjalan pun sepertinya bakal sulit. Saking penuhnya orang. Saya beranjak pulang dari Farmhouse tepat jam 12 siang, itu pun suasananya sudah terlalu ramai bagi saya. 

Selain tempatnya yang cantik, saya rasa bunga-bunga yang ada di Farmhouse mengobati rasa stres yang waktu itu melanda saya. Tenang banget bisa lihat warna-warni alami. Seneng. Juga karena datangnya pagi dan di hari kerja, saya bisa berjalan kaki keliling tanpa terhalang-halang kaki orang lain. Mau berfoto juga bebas, gak ada antrian. 

Dua jam yang menyenangkan di Farmhouse.

Farmhouse
Buka jam 09.00
Tutup jam 20.00
















Foto: Ulu
Teks : Ulu

Upeti untuk Nabil: Gembira Loka

October 16, 2017
Ini gak tahu ya saya dan Indra orang tua egois atau enggak. Tiap kali bepergian Nabil kan selalu kami ajak. Masalahnya kami sangat jarang mengunjungi tempat yang khusus untuk anak-anak.

Begitu juga kalau sedang main ke mall. Sesekali saja ke Gamemaster ajak Nabil main di sana, sebulan sekali juga jarang. Seperti di Yogyakarta, semua tempat yang saya kunjungi bukan children friendly banget.

Tapi buat saya mah konsep children friendly seringnya masalah perspektif aja. Kalau Nabil bisa lari-lari di lapangan di depan Masjid Gedhe Kauman, ya buat saya dia sedang bermain dan senang-senang. Nabil juga saya biarkan injek-injek kubangan air. Airnya juga bersih lah. Heuheu.

Walo begitu, ada juga bisikan dalam batin yang bilang sebaiknya saya kasih upeti untuk Nabil. Sebagai ungkapan terima kasih karena sudah berbaik hati menemani ibu dan ayahnya jalan-jalan ke tempat yang gak-anak-kecil-banget.

Setelah kami ke Masjid Syuhada, Kota Baru, Los Bunder, Kauman, dan beberapa masjid lainnya, di hari ke tiga saya putuskan ajak Nabil ke Gembira Loka. Kebun binatangnya Yogyakarta.



Di atas angkutan Grab yang melaju, saya bilang sama Nabil. "Kita mau ke kebon binatang, Bil,".

"Hah? Beneran, Mah? Asyiiiiikkk!" Mukanya lucu banget lol!

Hahaha. Aduh Bil, maaf ya jarang nih ibu kamu ajak-ajak ke tempat kayak gitu. Heuheu.

Gembira Loka tutup jam 4 sore. Kami ke sana pukul dua siang. Cuaca di Yogyakarta sedang bersahabat. Adem. Lucunya bukan cuma Nabil yang seneng keliling Gembira Loka. Saya jugaaaaa hahahahahah.

Gembira Loka ini gak kayak yang saya harepin. Ah paling biasa aja lah kayak kebon binatang kebanyakan. Nyatanya adalah dia bagus banget. Eh ralat: BAGUUUUUSSSS BANGEEETTT!

Bersih, teratur, layak, aman, luaaasss, rindang, informatif, banyak tempat sampah, ada bis kalau capek, banyak stasiun bis, aneka koleksi binatangnya juga banyak ya.

Di mana-mana ada pepohonan sehingga berjalan kaki pun rasanya teduh. Kalau capek, bisa selonjoran. Ada beberapa titik kantin dan semua kantinnya rapi dan bersih.

Ngomong-ngomong kebaikan Gembira Loka di atas itu saya lagi bandingin dengan kebon binatang di Bandung sih yang busuknya luar biasa. Heuheuheuheu...

Masuk ke Gembira Loka, kami dibekali peta lokasi. Saya ajak Nabil naik bis dulu, pemetaan lokasi gitu lah biar saya tahu seberapa jauh nih kalau jalan kaki. Beres keliling 1 putaran, saya ajak Nabil lagi, mau gak keliling lagi tapi jalan kaki. Eh dia mau. Ya uwis kami keliling Gembira Loka dua kali deh. Wkwk.

Paling seneng bisa lihat Harimau Sumatera. Kebanyakan binatang di sana yang saya lihat kayaknya sedang leyeh-leyeh :D males-malesan gitu kayak abis makan kekenyangan. Makna-tidur-makan-tidur. Life is good, eh?

Sore yang menyenangkan di Gembira Loka. Nabil seneng banget dan selama satu bulan lamanya sejak plesiran kami itu, dia bahas Gembira Loka melulu wkwk.

Tolong jangan sebut kasihan lihat binatang dikrangkeng, oh saya juga kasihan. Seharusnya mereka ada di habitat aslinya. Tapi lihat kondisinya di Gembira Loka, saya pikir mereka akan baik-baik saja.














Foto : Ulu
Teks : Ulu

Terpukau Kauman Yogyakarta

October 10, 2017
Kampung Kauman berada di jantung kota Yogyakarta. Saya menemukannya dalam buku Jelajah Kota-Kota Pusaka di Indonesia halaman 187, ditulis geograf asal Belanda Emile Leushuis. Disebut sebagai kampung kuno, Emile memaparkan Kauman sebagai dunia yang berbeda. Kupikir, maksudnya beda gimana ya? 
 

rumah kuno di kauman yogyakarta

Ceritanya waktu di Yogyakarta saya berkunjung ke masjid-masjid kuno yang ada di sana. Saya buat daftarnya. Masjid Gede di dekat Keraton salah satunya. 

Di belakang masjidnya ada kampung kauman. Lumrah di belakang masjid raya suatu kota ada perkampungan islam. Seperti Kauman ini. 

Di Bandung juga ada namanya Dalem Kaum. Sayang di kota saya jejaknya tinggal nama jalan dan kompleks pemakaman. Sementara di Jogja, kampungnya masih ada. 

Kubaca di bukunya Emile itu, katanya Kauman mulanya adalah lokasi ulama-ulama besar bermukim, imamnya Masjid Gede. 
 
Para istri ulamanya berbisnis batik. Produksi dan penjualan batik makmur dan membuat Kauman menjadi kampung eksklusif. 

Kemakmuran itulah yang mengubah wajah rumah-rumah di Kauman seperti sekarang: padat dan rumah-rumah bergaya kolonial campur lokal (baca: mewah kali yah). 
 
Mungkin dahulunya di Kauman hanya ada sedikit rumah ya? Rumah-rumahnya bergaya tradisional entah bagaimana. 
 
Dalam buku tersebut ditulis rumah-rumah asli berganti menjadi bangunan tembok bertingkat, serambi terbuka, pilaster-pilaster klasik, konsol besi, bingkai atap hias, gable yang dilapisi kayu hias, bovenlicht yang indah, daun jendela dan pintu ganda. 

Memanglah itu yang saya lihat di Kauman. Rumah-rumah bergaya klasik yang dekorasi arsitekturnya cantik-cantik semua! Seperti melihat banyak wanita yang dandanannya grandeur, santun, anggun, dan berbeda satu sama lain. Saya sampai melongo lihatnya.

Pintunya, jendelanya, serambi rumahnya, semua penampakan depannya membuatku terpukau. Bila kamu sama seperti saya, sama-sama menyukai pintu jendela kuno, Kauman inilah surganya. Rumah-rumahnya tuh packed, tersusun rapi, klasik, dan beragam banget penampakannya. 

Teman saya jalan kaki di Kauman, Alfian, bilang saya kalap. Hahaha iya betul saya kalap. Di sisi lainnya saya harus menjaga kelakuan diri agar tidak berisik dan heboh sendiri. Bagaimanapun juga saya memasuki wilayah pribadi orang lain, wilayah orang-orang Kauman.

Kauman sendiri terkenal karena cikal bakalnya gerakan sosial Muhammadiyyah didirikan K.H Ahmad Dahlan. Islam pembaharu. Ia pun khatib di Masjid Gede. 
 

Kauman dan Ahmad Dahlan - Muhammadiyyah

Ahmad Dahlan mau ngasih alternatif selain yang ditawarkan (pada saat itu kebanyakan) oleh lembaga-lembaga kristen, katolik, dan umum. Karenanya Muhammadiyah mendirikan sekolah, panti asuhan, klinik, rumah penampungan orang miskin, sampai organisasi perempuan. 

Mulanya Muhammadiyah tidak bertujuan sebagai organisasi politik. Sekarang sih sudah berubah ya. Maksudku, ah ya itulah tahu kan ya? hehe.
 
Di Kauman saya lihat ada musola khusus perempuan. Musola Wedhok istilahnya. Saya masuk ke dalamnya. Dan anak saya diusir marbot musolanya karena dia laki-laki meski usianya 5 tahun. Okesip gak apa-apa saya yang salah waktu itu.  
 
Kurasa bisa juga napak tilas jejak Ahmad Dahlan di sini. Sayang sekali saya berjalan tanpa panduan, hanya mengandalkan peta dari bukunya Emile dan beberapa keterangan deskriptif pendek. 
 
Kuharap suatu hari nanti saya kembali ke Kauman dan berjalan ditemani seseorang yang paham betul Kauman. Tentang Muhammadiyahnya maupun mengenai rumah-rumah di sini. 

Meski saya sudah pernah ke Kauman, tapi rasanya seperti melintas aja, numpang lewat aja. Sekembalinya di Bandung saya membaca-baca ulang tentang Kauman dan waduh banyak sekali yang saya lewatkan di sana. 
 

Kauman di Jogja Bersih Banget! 

Satu hal lainnya yang membuat saya terpukau di Kauman: semua lorong gang di Kauman bersih apik. Tidak ada sampah sekecil puntung rokok sekalipun.

Saya bertanya pada Alfian, bagaimana mungkin ini bisa terjadi? mengapa tidak ada yang menyampah? kita ini sedang di mana, apakah ini planet jawa? masa iya? mengapa gak ada yang membuang sampah sembarangan?

Satu hal lainnya, beberapa kali saya papasan dengan bapak-bapak tua yang mendorong motornya. Mesin motor dimatikan karena peraturannya begitu. Tidak boleh berisik.  

Saya, Alfian, dan Kubil pun ngobrol pelan aja karena memang harusnya begitu. Masa iya tertawa cekakakan dan sibuk berfoto selfie terus seolah-seolah Kauman adalah tempat wisata. 

Kauman bukan tempat wisata dan saya hanya tamu. 

Jajan

Sesi jajan selalu ada. Saya lihat ada rumah yang pintunya tiga. Dua pintu tertutup, satu pintu terbuka dan berisi toko kelontong. Di situ saya jajan banyak cokelat superman. 

Untungnya saya ajak warga lokal buat jalan di Kauman. Teman saya Alfian Widi mendampingi saya dan Kubil selama jalan-jalan di Jogja. Menggunakan bahasa jawa, Alfian ngobrol dengan pemilik rumah/warung. 

Katanya ia membeli rumah tersebut di Kauman seharga 70 juta di awal tahun 2000an. Beliau sendiri mengaku bukan orang asli Kauman. 

Setelah jajan, saya minta izin berfoto di depan rumahnya. Rumah itu sangatlah cantik. Pintu rumahnya ada tiga berjajar dicat abu-abu dan semuanya pintu ganda. Dua pintu dengan pintu koboinya (maaf saya tidak tahu apa istilah akademisnya pintu koboi) dan satu pintu terbuka yang ada warungnya. 

Rumah kuno yang sangat indah! "An, apa saya beli aja rumah di sini satu ya?" Alfian tertawa meringis. Saya pun sama. Bila ucapan adalah doa, maka kalimat pertanyaan saya itu sedang sungguh-sungguh.

Di ujung gang kami jajan lagi ke warung berbilik. Warungnya doyong seperti mau rubuh. Di dapurnya kulihat mereka masak pake anglo. Saya beli bihun, ayam goreng, ikan lele goreng, tahu bacem. Makanan yang kubeli lezat semua! Kalau tidak ingat masih mau jalan kaki lebih jauh, saya sudah bungkus sayur lodehnya!

Keademan, keheningan, keberagaman rumah tuanya, wah iya betul. Kauman terasa berbeda hawanya dengan suasana di luar wilayah Kaumannya. Melangkah keluar dari gapura Kauman, saya ketemu lagi wajah kota Yogyakarta. 

Semua-mua yang ada di kota Jogja berkesan. Kauman ini ada di urutan ke satu terimpresif. Keduanya Kotagede. Bila ada kesempatan saya ke Jogja lagi saya pasti kembali ke sana. 

Satu-satunya yang misleuk di Jogja adalah sopir bis transjog dan wiraniaga di Tip Top yang judes abis. Hehe.





























Teks : Ulu
Foto : Ulu, kecuali foto kami berdua yang motret Alfian