Big Bad Wolf di Bandung dan Kesempatan Melihat Dunia

June 28, 2019
Karena udah banyak yang nulis tip ke Big Bad Wolf (BBW) di Bandung, saya mau nulis ini aja. Hasil pengamatan kemaren seharian di BBW.

Fyi, BBW sedang berlangsung saat ini. 28 Juni - 8 Juli 2019. Lokasinya di hotel Mason Pine, Kota Baru Parahyangan di Padalarang. Gak usah saya jelasin lah ya BBW apa. Saya asumsikan sudah pada tahu semua. 

Di BBW, saya merasa udik. Oh jadi gini perasaan orang-orang dengan akses tinggi ke buku-buku bagus. Bagus konten bukunya sih saya kurang tahu, saya gak banyak baca buku sample di sana. Tapi buku-buku yang bagus packagingnya itu bener sekali. Kualitas kertas, desain, kover, sampai tema buku. 


Gila. Gila. Gila. 

Memperhatikan itu semua, membuat saya merasa sangat terbelakang. Majapahit bila bangkit dari kubur dan datang ke BBW, ia akan menampar-nampar muka kita semua. "Sudah saya kasih pijakan peradaban yang agung, kalian robek-robek dengan perang dan kebodohan!" 

Hayam Wuruk lanjut berkata "harusnya peradaban kalian sudah bisa bikin buku-buku kayak di BBW itu wooooiii jiancuuukkkk!" 

LOL. 


pinjem foto ini dari akun resmi BBW di instagram

Banyak orang bilang dari acara ini kelihatan minat baca tinggi. Bagi saya, yang terlihat kemarin adalah acara yang segmented (ayolah ini pameran yg 90% bukunya berbahasa inggris). Minat baca tinggi, tapi ya kalangannya itu-itu aja kok. Namun di satu sisi, BBW juga ngasih kesempatan lebar-lebar bagi mereka yang privilage ke akses menjangkau bukunya kurang. Utamanya buku impor. 

Jadi gini. Kalo eksplorasi jarak traveling kamu seluas Ujung Berung ke Cimahi saja, pergilah ke BBW. Kalo kamu bahkan gak pernah ke Singapura dan menyusuri toko buku-toko buku di sana, jangan legeg bilang buku di BBW gak lebih menarik dari toko langganan kamu di Bandung. 

Ya kita punya Kineruku dan Periplus, ada Cikapundung dan Cihapit. Mereka bakal ada terus meski BBW udahan. Dengan demikian, mumpung BBW lagi ada di Bandung, datangilah. Toh ada toko-toko lokal itu pun, memangnya kapan terakhir kalian ke sana? :D 

Saya sendiri gak pernah lihat selebrasi buku sebesar itu di BBW. Perlukan selebrasi seperti itu? PERLU BANGET! 

Seru gak? Entahlah. Tapi menyusuri buku-buku yang kamu sukai ada di BBW dan kamu pikir kamu gak akan bisa baca bukunya tapi ternyata bisa, itu menyenangkan. 

Di BBW, gak belanja buku gak apa-apa. Bisa baca banyak sekali sampel buku. Buanyakkk sekali. Guru-guru di sekolah, luangkan waktu ajak anak didiknya ke sini. Dosen-dosen, boyong mahasiswanya ke sini. Ibu-ibu PKK dharmawanita, Pak RT & Pak RW, bikin program buat warga-warganya sehari berkunjung ke BBW.


Tanpa mengurangi respek keberadaan toko buku lokal, menurut saya BBW membawa cakrawala baru melihat dunia. Iya kamu bisa buka jendela dunia dari Gramedia. Namun di BBW, banyak buku yang gak ada di toko buku kebanyakan di Bandung. 

Mungkin bila berkunjung ke toko buku (impor) biasa (periplus, misalnya) kamu agak sungkan. Bisa jadi males. Atau emang gak tahu. Bisa juga buku samplenya gak ada jadi kamu gak bisa baca-baca dulu. Nah mumpung buku-buku sedang diselebrasikan sebegini besar, datang aja ke BBW.

Lokasi BBW Bandung emang jauh. Tapi banyak akses ke sana. Damri (kemarin saya naik bis ini). Kereta api lokal. Ojek online. 

Kalo sanggup jajan di kafe-kafe kopi, pasti sanggup pula menjangkau BBW di Kota Baru Parahyangan, yang kita tahu: jauh dari pusat kota. 


Gak usah diniatkan belanja buku kalo emang gak punya uang banyak. Jangan minder. Jangan takut kalap (OMG hentikan frase tersebut. Mau kalap pun kalap apanya kalo kamu cuma punya 200ribu dan harus bayar uang pangkal masuk sekolah anak?). 

Lebih penting lagi, jangan merasa gak terhubung karena di sini buku-bukunya berbahasa inggris. Kamu lihat bukunya dari kover saja, raba kertasnya, perhatikan ilustrasinya. Niscaya kamu bertanya-tanya mengapa jauh amat perbedaan industri buku di sini (negara kita) dan di sana (negara maju).  

Niatkan ke BBW buat lihat 'peradaban lain'. Kesempatan melihat dunia terbuka lebar. 24 jam. Gratis. Sampe 8 Juli 2019.


Post Comment
Post a Comment