Udahlah Jajan ke Pasar Cihapit Saja...

June 08, 2019
Sebagai warga Setiabudi, saya mau bilang: kalau musim liburan tiba, jangan ke Lembang.

Juga, jangan ke Dago Giri.
Jangan ke Ciwidey.

Yha destinasi di sana bagus-bagus. Tapi emang mau macet-macetan? Tiap kali lihat kemacetan durjana saya sering bertanya dalam hati. Siapaaa yang mau macet-macetan kayak gituuuu?

Ada banyak ternyata.



Di tahun 2016, saya pernah kena macet yang jujur aja bikin trauma. Saya meluncur dari restoran ibu saya di Cikole Lembang. Di sana tuh bukan abis makan-makan. Tapi abis bantuin cuci piring yang nonstop nyucinya ahahaha teklok tangan dan pinggang saya, tapi karena ibu saya udah bertaruh nyawa untuk brojolin saya, maka sakit pinggang saya anggep aja gak ada. Whehehe.

Terus pas pulang, kena macet huhuhuh. Lupa banget kalo itu musim liburan. Lempeng aja bawa mobil. Taunya....9 jam dari Cikole ke Setiabudi. Tahu gak waktu tempuh normal berapa? satu jam juga enggak.

Satu jam kalo normal.
Sembilan jam di musim liburan.

Sinting.

Jadi, udahlah warga Bandung, kita jalan-jalan ke Lembang, Ciwidey, dan Dago Giri kalo turis-turis udah pada pulang. Biar aja kita piknik di kota deh. Cari taman-taman kota. Nongkrong di ITB. Telusuri jajanan pasar. Serbu kios baso dan mie ayam. Berkunjung ke rumah teman. Masak bareng di rumah siapa gitu.

Saya sendiri gak nyangka nyampe ke titik di mana bagi saya liburan adalah waktunya bersantai. Diam di rumah, bangun pagi tanpa berpikir pekerjaan udah sampe mana, tidur siang, tamatin 1-2 novel :D

Ya saya sadari keistimewaan saya dengan liburan bersantai ini. Sebab gak dikit orang-orang yang ingin menghibur anaknya, orang tuanya, kerabatnya dan membawanya ke tempat-tempat berlibur yang sering disebut di web-web wisata. Perlu perjuangan emang, mudah-mudahan jadi pahala ya. Pasti jadi pahala. Amin.

Dan iya, saya bersyukur untuk keistimewaan bersantai ini. Lain waktu mungkin saya kebagian harus ngangon keluarga. Sementara itu, saya kan kembali tidur siang dulu...


Post Comment
Post a Comment