Social Media

Waktu Sore-Sore di TB Hendra Bandung

June 14, 2019
Indra yang keidean ajak kami ke TB Hendra. Siang itu kami nyantai banget. Mau tidur siang, takut gendut (LOL). Mau jalan-jalan ke mall, ngabisin uang. Tapi hasrat mau keluar rumah gitu. Ya sudah Indra bilang nongkrong di perpustakaan aja mau gak?

Pergilah kami ke Taman Bacaan Hendra. 

Nyampe di sana, kami digembrong nyamuk! Hahaha. Lupa kalo di sini nyamuknya udah kayak mobil-mobil di Bandung: banyak.

Iya lupa, karena terakhir kami datengin TB Hendra itu sekitar...delapan tahun lalu? atau 10 tahun sudah? Heuuu...ini padahal sekota tapi gak pernah kami jenguk TB Hendra lagi. Tiba-tiba saya mengasihani diri sendiri...


TB Hendra adalah perpustakaan di jantung kota Bandung. Udah ada sejak 1967. Legendaris memang. Tanya aja temen-temen kamu yang bermukim di Bandung dan sekarang umur kepala 3 dan 4. Dahulu pernah berkunjung ke TB Hendra enggak. Pasti pada jawab pernah.

Ya hiburan apalagi buat anak kota zaman dulu. Main kelereng, bersepeda, main rumah-rumahan, dan baca buku. Hal-hal sederhana yang kini udah jarang dilakukan kali yah. 

TB Hendra menyewakan novel, komik, buku-buku berbagai genre. Ada 70ribu buku di sini. Baca di tempat bisa, bisa sewa bawa pulang.

Kubil sewa komik Kungfu Boy. Seribu doang bayarnya untuk baca di tempat. Saya baca Tintin. Sementara ndra ngecek kerjaan kantorannya.

Ngomong-ngomong TB Hendra masih sama kayak dulu. Bila ada yang berubah, itu teras depannya yang jadi kafe mungil. Ada wifi. Ada kopi. Ada berbagai macam camilan. Ya bagian dari perubahan zaman.

Ini pertama kalinya kami nongolin muka di taman bacaan ini setelah sekian tahun, di perut saya kayak ada kupu-kupu. Begitu juga Indra. Waktu seperti berhenti, klise banget. Saya harap, saat saya keluar dari toko tersebut, hari itu adalah tahun 1999. Tahun di mana badan saya setipis triplek dengan idealisme yang gemuk.

Tapi enggak. Keluar dari pintu perpusnya, masih tahun 2019 dan idealisme saya mengering. Berat bada...*kelelep air soda*

Old and new di TB Hendra terbagi dalam dua ruang. Seperti ada dua zaman di sana. Di teras adalah masa kini. Di dalam bangunannya merupakan masa lalu.

Yang antik-antik pasti tahu apa. Buku-bukunya, raknya, perabotannya, pintu, gantungan tas, teralis jendela, kipas angin, sampai dengan jejeran kartu anggota. Saat saya di sana, Pak Iding (penunggu TB Hendra) sedang menyapu. Lihat kami nepak-nepak udara, ia sigap menyemprot Baygon tipis-tipis ke udara. 

Nah bagian yang muda, ketebak apalah: terasnya. Di sinilah pembaca buku nongkrong. Waktu kami nongkrong di sana, bila pagi-siang kosong. Saat sore ke malam penuh mahasiswa/pelajar. Pada mangkal di sini juga, bawa laptop dan tablet. Wifi di kafenya kenceng emang :D

Kafenya bernama Ency Koffee.



Sayangnya banyak yang merokok. Kami gak suka asap rokok. Tapi di mana ada kopi dan wifi, di situ ada rokok. Hehe. Jadi pelajaran yang kami catat baik-baik dari kunjungan bulan April kemarin: nongkrongnya pagi aja.

Terus, wiraniaganya masi muda banget. Mahasiswa kayaknya. 

Pas kami sedang baca, baik si bapak maupun si wiraniaga, keduanya nganggur. Sebab gak ada pengunjung lain. Melihat diam-diam, saya amati si bapak ambil kursi dan duduk dekat pintu. Ia membaca koran. Si wiraniaga juga duduk dan membuka laptopnya.

Btw, makanan di kafe ini enak-enak banget! begitu juga minumannya. Antara pemiliknya jago masak atau bahan bakunya bagus-bagus. Beneran di luar dugaan. Cuma roti gandum cokelat aja tapi nikmatnya rekomendid! Milkshake stroberi juga segar lezat. Antara mau baca atau mau makan, fokus terbelah. Wk.

Berada di TB Hendra dan menyaksikan semua itu, saya berkata pada Indra. Kalo kita gak tinggal di kampung, sebaliknya malah pensiun di kota, kita bikin perpustakaan aja yuk. Dengan teras di depannya. Pasang wifi. Tapi harus ada larangan merokok.

Indra mengiyakan sambil tertawa. Saya juga.

Ini sungguhan. Kelak kami pensiun, pengen punya tempat kayak gini aja. Ketemu tamu-tamu penyewa buku. Terus ngobrol biar gak pikun. Dikelilingi buku. Mencium aroma kopi. Minumnya air teh. Pasang  kipas angin yang banyak. Juga nanam bunga lavender supaya gak usah ngusir nyamuk pake baygon. Hehe.

Begitulah, saya lanjut baca Hikaru No Ho. Kubil baca Tintin, dan Indra baca apa ya saya lupa lagi judul buku yang ia pilih waktu itu. 

TB Hendra
Jl Sabang 28 Cihapit Bandung

Taman bacaannya buka jam 10, tutup jam 19.
Kalo kafenya buka jam 10 sampai jam 22.

Bawa Autan dan datang jam 10 pagi, tip kalo mau nongkrong di TB Hendra. Oh iya, isi ovonya biar dapet diskon kalo jajan di kopisopnya.



4 comments on "Waktu Sore-Sore di TB Hendra Bandung"
  1. Waktu saya SMA thn 87-88 an sy suka ke TB Hendra, setelah kuliah sampe sekarang gak pernah kesana lagi, ternyata ruangan dalamnya masih sama seperti duluuuuu..... jadi kangen pingin kesana lagi nih :)

    ReplyDelete
  2. ya ampuunn...baunya kecium smape sini, bau buku lama

    ReplyDelete