Braga Travel Guide (ke mana aja, ngapain aja)

June 12, 2019
Jalan Braga ini pendek saja. Sekira 1 km panjangnya. Tapi sejarahnya kental sekali. Bila ditulis, panjang teksnya bisa lebih dari sekilo. Gak deng.

Cobacoba komen di bawah, kalo ke Braga pada ngapain aja?


Sebagai warga lokal, saya pengen ngasitahu kami ngapain aja di Braga. Apa sama dengan turis kebanyakan?

Beberapa kali saya baca artikel yang bilang Braga itu wisata mainstream. Benar sekali. Braga tuh udah kayak studio foto. Saya dan Indra sering lewat sana dan yang berfoto emang gak ada habisnya. Ada terus. Ya latarnya bagus sih, bangunan kolonial gitu. Walo banyak yang gak terawatnya, ironis juga.

Kira-kira nih, selain berfoto, di Braga enaknya ngapain aja?

1. Jajan Roti Granat di French Bakery

Roti yang unik. Gak ada di tempat lain sok cari aja. Rasa dan teksturnya bener-bener berbeda. Saya pernah panjang lebar nulis tentang Roti Granat. Baca di Tentang Roti Granat.

Kira-kira setahun lalu saya ke sana, untuk membeli Roti Granat harus memesan dulu di hari sebelumnya. Sekarang mah enggak. French Bakery punya stok Roti Granat siap beli. Horeee!

Terakhir saya beli harganya Rp20.000. Bila ke Bandung dan kamu ngotot pengen berburu hal-hal yang antimainstream, ya Roti Granat inilah jawabannya. Braganya mainstream, rotinya enggak :D

Lagipula kenapa sih emangnya sama yang mainstream haduh orang-orang ini ya pengennya jadi berbeda supaya apa aheuheueheu :D



2. Makan Suikerbol di Sumber Hidangan

Wah ini mah restoran legendaris. Udah terkenal pokoknya. Orang Bandung pasti tahu. Begitu juga turis-turis domestik. Semua menunya ala kolonial. Bangunannya pun apalagi. Udahlah ini restoran menang semuanya ahahaha.

Rekomendasi kalo ke Sumber Hidangan beli apa aja? Kalo saya mah ini nih:

  1. Suikerbol. Roti bulet bentuknya. Rasanya manis karena bertabur gula. Dan ada aroma kayu manisnya. Enak kalo anget-anget makannya. 
  2. Roti kadet dan es krim Noga. Rotinya polos gak ada rasa. Tapi empuuuk banget. Terus makannya dicocol ke es krim Noga. Noga ini menurut saya paling enak es krimnya, karena taburan kacang di atasnya sih. Kacang apa sih itu kok enak banget!
  3. Kaasstok. Roti panjang bentuknya. Isinya krim keju. Krimnya agak pahit. Namun entah kenapa enak banget. Terus kalo diperhatiin, krimnya selapis doang gak yang bergumpal-gumpal dan bikin mulut penuh krim. Ini mah tipis aja. Cocok banget kalo teman minumnya teh manis anget.
  4. Risoles kentang. Ini menu favorit keluarga kami. Tekstur kentangnya aduh gak ada tandingan. Lembut dan halus. Dan halal.
  5. Roti Soes bertabur gula putih. Aduuuhhhh nikmat parah ini rotinya! beli! beli! beli! 
  6. Krentenbrood juga enak (roti kismis)
  7. Roti manisnya juga adududu dibeli aja sok sekalian
  8. Cakenya pilih yang ada kacang. Saya lupa nama kuenya apa, pokoknya itu kue jadul banget. Kedoyanan ibu saya. 
Suikerbol

3. Makan-makan fancy perginya ke Braga Permai

Terakhir kali makan di sini, tahun 2009 ahahahaha udah lama banget. Waktu itu restorannya sedang menapak dunia baru. Mereka bikin promo makan siang. Harganya murah banget. 

Nah terhitung sejak tahun 2009-2010 itu restonya lepas landas alias rame bangeeeet! gak pernah lihat Braga Permai sepi kayak tahun-tahun sebelum 2009. 

Restoran legendaris ini menyajikan menu-menu kolonial. Ala western. Dari makanan berat sampai yang ringan buat camilan. Saya gak bisa review karena belum makan di sana lagi. 

Ya kalo uang gak jadi masalah buat kamu, mampir ke Braga Permai. Tanya aja yang bestseller di sana apa. Atau rikwes menu-menu legendarisnya.


4. Toko Kopi Djawa dan Cookiesnya yang Enyaaakkk!

Toko kopi yang kemunculannya menggebrak dunia wisata di Braga. Halah naon sih :D 

Emang toko kopi ini populer banget. Padahal baru nih tokonya. Entah karena instagramgenic atau karena tempatnya yang legendaris. Dulunya toko buku Djawa. Mereka gak ubah nama Djawanya. 

Di sini yang enak adalah cookiesnya! cobain beli.

Kalo kopinya saya gak bisa review karena saya bukan penikmat kopi. Adek-adek saya sih doyan banget nongkrong di Kopi Djawa ini. Katanya kopi awan apaaa gitu & enak. Pas saya coba mah ya kopi-kopi juga sih aheuheuheu gak bisa bedain. 

Tapi cookiesnya ya, beli! beli! beli! 



5. Menonton Pohon Tabebuya Bermekaran

Kalo lagi mekar daunnya, waduuhhhh cakep banget pemandangan Braga! Semarak bunga warna kuning. Waktu yang tepat buat berfoto sih. Atau sekedar duduk dan menikmati Braga.

Paling enak datang ke Braga kalo nonwiken. Pagi atau siang. Jajan dulu di tempat yang udah saya sebutin di atas, terus cari bangku taman yang kosong. Duduklah di sana. Nikmati suasana Braga yang rame. Hehehe. 

pepohonan Tabebuya yang belon mekar :D

6. Stilasi Bandung Lautan Api di Depan BJB


Ada satu tugu kecil, stilasi namanya. Letaknya di Jalan Braga. Di depan Bank Jabar.

Sebenernya stilasi ini kayak puzzle sih. Dia nyambung ke 9 stilasi lainnya di Bandung. Tapi ya layak untuk kamu lihat. Siapa tahu memicu rasa ingin tahu dan akhirnya menyusuri 9 stilasi lainnya. Hehehe. 

Stilasi ini bertutur tentang sejarah Bandung Lautan Api. Gedung Bank Jabar ini kan legendaris banget. Pernah ada kejadian penyobekan bendera Belanda di atapnya. Saya pernah tulis sejarah Bandung Lautan Api, klik linknya dan mangga dibaca :D

Nah itu deh kira-kira yang seru di Braga buat saya. Siapa tahu mau menambah memori perjalanan di Braga selain berfoto doang kan, boleh didatengin semua tempatnya tuh. 

Ada lagi sih Rumah Seni Ropih, tapi mereka jarang bikin pameran. Kalo sering mah bisa saya masukin di daftar tujuan di Braga. Dulu mereka bikin pameran judulnya Pameran Potret Keluarga Penghuni Lama

Anyway, selamat jalan-jalan di Braga! Ayo komen dan kasihtahu kesan teman-teman waktu nongkrong di Braga gimana nih. Hehe. 


Post Comment
Post a Comment