Toko Buku Akasa Adalah Warung Teh di Cihapit

August 25, 2019
Udah saatnya saya keluar zona nyaman di Bandung Diary ini. Makanya saya kontak Deni bosnya Lawang Buku. 

Saya minta bertemu. Deni ajak nongkrong di Akasa. Ada warung teh di sana. Yang juga merangkap toko buku. 


Berhubung Deni ini teman lama, kami ngobrol kepanjangan. Urusan inti selesai dalam waktu 15 menit. Lain-lainnya 1,5 jam! 

Emang seneng ya bisa ketemu muka gini. Saya rasa yang ngerti kalimat barusan adalah orang-orang yang umurnya kepala tiga, berkeluarga, atau yang hari-harinya habis buat cari uang. 

Memang gak gampang lagi bertemu temen lama. Ya sibuklah. Ya batal. Ya wacana doang. 

Hahaha apa sih ini saya kan mau ceritain Akasa.

Akasa ini hanya ruang kecil di sudut Pasar Cihapit. Bener-bener mungil. Sajian nongkrongnya hanya air teh. Bila lapar, pesan makanan ke kios-kios sebelah. Ada mie rebus, ada gorengan, juga ada buah-buahan.

Kami memesan Teh Angon made in Pekalongan. Satu ceret bisa saya minum berkali-kali. Untuk itu harganya Rp5.500. 


Lima ribu untuk teh. Lima ratus untuk gula batu. Pantas saja Deni mau traktir saya di sana! Hahaha. 

Kalo sama Deni, ngobrolnya gak jauh dari perbukuan. Memang itu pula tujuan saya ketemu dia. 

Topik dari Bandung Readers Fest, Mocosik, peta perbukuan, penerbitan, hingga rencana-rencana kami yang masih menggantung. 

Seneng bisa ngobrol gini. Rasanya jadi semangat lagi.

Namun Deni bergegas pergi. Katanya ada tadarusan di Museum Konperensi Asia Afrika. Oke baik. 

Karena jalanan masih macet, saya mutusin lebih lama di Akasa. Bonil, wiraniaga Akasa, nemenin saya. Baik banget orangnya emang. Seneng ngobrol jadi saya ga berasa sendiri. Hehe. 

Dari dia saya tahu Akasa baru jalan setahun. Ia juga cerita bikin penerbitan. Dari rak buku di atas meja kerjanya, ia ambil tiga buku. Salah satunya tentang Sanskrit. 

Tunggu tunggu...Sanskrit? 

Orang yang buka kios buku di dalam pasar, hanya berjualan teh, harganya lima ribu saja, bikin penerbitan sendiri, buku yang ia cetak tentang sanskrit?


Untuk hal-hal yang absurd, menarik, dan berani kayak gitu, apa yang telah terjadi dalam  hidupnya?! 

Hahaha. Unik sekali. 

Kalian datanglah ke Akasa. Bukan tempat yang nyaman saya rasa. Baca buku di sana pun gak cocok menurut saya. Sebab rada poek. Namun ia ngasi pengalaman yang beda. Kalo ke sana, mesti buat ngobrol. Hehe. 

Akasa buka selasa - minggu.
Jam 10-22 atau sekosongnya.
Senin tutup.
Lokasi di Pasar Cihapit. Ya, masuk ke dalam pasarnya, cari Warung Ma Eha, deket-deket situ. 

Pasar Cihapit ini emang oase tengah kota. Saya pernah menulis beberapa kali tentang Cihapit di blog.  Cek ke sini kalo mau baca:

Jalan-jalan di sekitar Cihapit
Surabi Oncom Cihapit, Terenak Se-Bandung!
Itinerary Satu Hari di Bandung
Kuliner di Cihapit
Makasih banyak Deni yang ngenalin saya sama Akasa. Tentu saya akan balik ke sana :) 


Post Comment
Post a Comment