SehatQ.com Sebelum Imunisasi

August 23, 2019
Baru aja kemarin ada Vaksin Day di sekolah si Kubil. Dua minggu sebelumnya, pihak sekolah buka pedaftaran vaksin campak. Dari kelas anak saya, yang daftar hanya tiga orang. Termasuk kubil anak saya. Ada 23 anak di kelas tuh, sisanya pada gak mau divaksin apa gimana?

Ternyata mereka pada sakit batuk pilek. Dueng!

kalo gak sakit: manjat-manjat
kalo sakit: murung dan diem aja heuheu kacian

Saat pengumuman vaksin ini saya baca, si kubil emang lagi sakit. Tiba-tiba demam. Duh euy baru juga sekolah belum sebulan masa udah sakit aja heuheuheue. Usut punya usut, dia ketularan temannya. "Temen kamu sakit apa emangnya, Bil?" saya interogasi kubil. Gak apa-apalah demam tapi masih bisa ngomong kah. Heeuu.

"Sakit pilek," jawabnya. Satu enak kena, satu kelas mewabahnya.

Ah elah. Dua minggu ke depan dia akan divaksin sehingga saya ngebut memulihkan kondisinya supaya sehat jagjag waringkas. "Pokoknya tanggal 22 Agustus kamu mesti ikutan vaksin campak, Bil. Ayo kita sembuhin sakit kamu sama-sama!" kata saya gagah. Haha.

Saya belum tahu dia akan sakit apa. Gejalanya baru demam saja. Dalam hati berdoa semoga sakitnya biasa aja gitu bukan yang parah.

Malam itu, saat kubil tertidur, saya browsing di SehatQ.com. Menggunakan kata kunci 'gejala demam' saya coba cek deh 2nd opinion siapa tahu demamnya aneh-aneh heuheuehu.

SehatQ bisa diakses dari smartphone. Maupun desktop. Saya ceknya dari hp sih karena lebih gampang. Tinggal download aja di appstore terus install. Gratis! Lumayan ada layanan kesehatan kayak SehatQ tuh kayak punya dokter pribadi. Saya tahu layanan ini dari Diana yang kemaren lahiran anak keduanya (makasih, Na!). Dia rajin baca-baca artikel kehamilan, persalinan, dan konsultasi masalah kandungan di SehatQ.

Yhaaa lumayanlah, kalo apa-apa mesti ketemu dokter tatap muka langsung repot juga sih.



Oke kembali ke demamnya kubil.

Udah ketik 'gejala demam' nih. Muncul lah aneka macam demam. Mulai dari demam tifoid, demam berdarah, demam rheumatik juga ada! Oke. Setelah baca-baca dan mencocokannya dengan gejala yang dialami si kubil, dia cuma demam biasa. Dini hari, munculah si pilek.

Baik! Kamu cuma kena pilek, Bil!

Saya tetep browsing di SehatQ.com tentang pilek. Rasanya saat itu kami belum perlu ke dokter. Demamnya udah turun dan berganti rupa jadi bunyi idung strooot sroooot. Ditambah suara yang kayaknya mau batuk gimana gitu.

Hasil baca-baca di web yang udah kayak asisten pribadi kesehatan ini bilang, jangan dikasih antibiotik dulu. Ya! Saya pun setuju. Jadi di SehatQ artikelnya yang nulis adalah dokter. Tiap dokternya bisa kita cek profilnya gimana-gimana.

Jadi, mau konsultasi kesehatan di SehatQ juga bisa. Lha tinggal cari dokter aja di sana mana yang kamu butuhkan.

Nah di artikel tentang pilek yang ditulis oleh dr. Indra Wijaya, katanya gini: antibiotik tidak dapat melawan virus pilek dan tidak boleh digunakan kecuali terdapat infeksi bakteri.

Ya udah saya nurut. Si kubil saya siapkan makan enak dan hangat. Lantas minum air putih yang banyak. Dia bilang kepalanya pusing. Entahlah mungkin bawaan pilek kan ngefek ya ke kepala.

Saya suruh dia tidur. Pokoknya gitu aja: makan-minum-tidur-minum-tidur-pipis-makan-pipis-minum-tidur.

Di hari ketiga, pileknya belum usai juga. Hadoh target saya tuh dia sakit seminggu ajalah. Pokoknya kata SehatQ banyakin istirahat dan asupan gizi aja dulu. Kalo 2-3 hari belon ada perubahan, baru bawa ke dokter.

Dokter Indra dari SehatQ cuma ngasih resep Asetaminofen untuk ngilangin rasa sakit nyeri-nyeri di badan. Saya beli buat jaga-jaga. Tapi mengamati gejala dari muka dan badannya kubil, dia belum butuh obat nampaknya.

Nah malam di hari ke-3 kondisinya sehat kembali. Kayak...anehlah hahaha. Suara parau dan batuknya hilang. Pilek masih ada sedikit. Semangatnya kembali. Kebiasaan manjat-manjatnya nongol lagi. Kubil bilang mau ke sekolah.

Berbekal masker, saya kirim kubil ke sekolah. Beberapa temannya masih pilek. Kubil juga berpotensi menularkan virus influenza ke temannya.

Beberapa hari kemudian, dia sembuh total. Kurang dari seminggu alhamdulillah! Tanggal 22 Agustus kemarin dia ikutan vaksin campak di sekolahnya. Disuntik katanya. "Nangis gak?" hahaha karena dia takut jarum suntik.

"Ya enggaklah," kata kubil bangga. Oke baik kamu resmi jadi anak kelas 1 SD kalo gitu. Haha.

Yok pada jaga kesehatan. Istirahat yang cukup. Makan minum yang bergizi. Dan gak lupa download SehatQ biar ada teman ngobrol masalah medis begini nih.

Oiya, teman-teman bisa cek SehatQ di sini nih.
IG: @sehatq_id
Twitter: @sehatq
Facebook: SehatQ Indonesia


1 comment on "SehatQ.com Sebelum Imunisasi"
  1. nama dokternya sama kayak nama suami ya... hiks di sekolah Akmal gak diadain vaksin campak ulangan soalnya orang tua anak banyak gak mau ikutan... aku sedih deh

    ReplyDelete