Makan Siang di Kedai Berkati, Ada Jejak Soekarno di Sana

May 03, 2019
PENGUMUMAN. INI WARUNG NASINYA UDAH TUTUP. YES, FOR GOOD. YHA SEDIH. SAYANG SEKALI. Ini cerita saya waktu makan siang di sana bulan April 2019. Hamdalah, pernah ada di sana sebelum tempatnya tutup. Heuheu. 

***

Saya harus makasih dulu nih sama Kang Hasan dari Historical Trips. Postingannya tentang Kedai Berkati di Facebook, membawa saya ke sana. Ke sebuah rumah yang juga warung nasi bernama Kedai Berkati ini. 




Menu di Kedai Berkati sama kayak di warung nasi umumnya. Menu-menu khas sunda, dengan citarasa oriental. Malah cenderung manis, kata Indra. 

Harga makanannya di atas warung nasi yang lain. Gak aneh sih saya rasa. Warungnya aja ada di dalam rumah besar nan klasik. Ada harga ada rupa.

Bila diperhatikan tak perlu dalam-dalam, kelihatan kok tempatnya bersih dan apik. Biasanya nih di tempat kayak gini makanannya pasti enak. 

Eh bener dong! Makanannya enak-enak, minumnya gratis free flow teh anget. Dalam gelas kaca bukan gelas plastik.

Fyi, di sini makanannya halal.

Ada kisah lain tentang rumah Kedai Berkati ini. Kami ketahui dari Ibu Yeyen, pengurus Kedai Berkati. 

Ini rumah milik keluarga saudagar kain di Bandung yang udah nyampe ke 4 generasi.



Kedai Berkati Bandung

Ibu Bos (begitu ia menyebut pemilik rumah) gak mau rumahnya kosong. Pernah disewakan dan akibatnya kondisi rumahnya hancur.


Perlu waktu 2 tahun revitalisasi ke kondisi semula. Tegel asli. Kaca patri di dalam rumah orisinil. Frame jendela juga masih sama kayak dulu. 

Aaarrgghhh rumahnya cantik banget! Perabotannya apalagi!

Supaya rumahnya gak kosong, Ibu Lung ngajak Ibu Yeyen bisnis bareng dan memintanya bermukim di sana.

Termenarik dari semuanya adalah fakta berikut ini: keluarga saudagar ini berkawan baik dengan Soekarno dan Inggit Garnasih (dan istri Soekarno yang lain).
Yaaa. Kedai Berkati ada hubungannya Soekarno. Juga dengan Inggit Garnasih.

Sewaktu Soekarno jatuh mlarat di pengasingan, Tan Koen Joau (cmiiw, saya gak tahu apa ini penulisan nama yang benar) dari toko kain Tan Djoei Gin mengirim kain ke Bengkulu dan Flores. Gratis. Di sana Soekarno berdagang kain-kain kiriman Tan. 


Uang hasil jualan dipake buat bekal hidup, bersama Inggit.

Rumah Ibu Inggit di Ciateul, selain dibangun dari hasil jerih payah Ibu Inggit sendiri, juga hasil udunan beberapa orang. Termasuk keluarga Tan ini.

Saat Soekarno jadi presiden, belanja kainnya pasti di toko keluarga Tan. Mereka baru belanja saat toko kainnya tutup. Gak ke tokonya, Soekarno dan Fatmawati langsung ke rumah Tan. Yang sekarang jadi warung nasi ini.

Begitulah sejarah di balik Kedai berkati. Bener-bener tampat yang unik, menarik. Dia gak mencoba jadi tempat yang kekinian. Karenanya saya rekomendasikan.

Btw, di sini gak ada wifi. Gak ada colokan. Alhamdulillah mudah-mudahan begitu aja selawasnya. Heuheu.

Di Jalan H Syarief  no 321.


Kami bertiga makan siang, air minum cuma nambah jus stroberi. Total makan siang di Kedai Berkari 60ribuan. 

Masih gak nyangka, cuma 100 m dari Warung Kopi Purnama ada tempat kayak gini. Gak jauh pula dari Jalan Otista.

Kedai Berkati Bandung

Kedai Berkati Bandung

Kedai Berkati Bandung

Kedai Berkati Bandung

Kedai Berkati Bandung

Kedai Berkati Bandung

Kedai Berkati Bandung



Foto: Ulu
Teks: Ulu
2 comments on "Makan Siang di Kedai Berkati, Ada Jejak Soekarno di Sana"