Image Slider

Tiga Malam di Hotel Sidodadi Cirebon

December 13, 2018
Aslinya sih rencana kami menginap di Hotel Sidodadi hanya semalam. Ternyata ada urusan kerjaan di Cirebon yang gak beres dalam sehari. Ditambah hotelnya oke juga. Jadilah kami perpanjang tidurnya dua malam, gak mau pindah hotel. 

Tulisan jalan-jalan di Cirebonnya sendiri ada di artikel yang lain. Cek ke kategori Outside Bandung ya. 

Bila cari kota buat dijelajahi di musim liburan besok, pergi ke Cirebon aja. Bandung pasti macet berat :D Lagipula menurut saya mah kota udang ini seru buat dieksplor, dia teh termasuk kawasan wisata Indonesia yang unik. Cocok buat orang-orang metropolis yang garing kayak kita. Wkwkwk apeu atuh metropolis :D

Seriusan deh ini. Kalau teman-teman ada kesempatan jalan-jalan di Cirebon, menginaplah di Hotel Sidodadi. Gak ada kolam renang sih. Juga ini hotel lama. Tapi ini nih yang saya sering temukan di hotel lama: ruangan kamarnya luas, makanannya enak-enak ala rumahan, dan pegawainya baik-baik amat! Bersih mah ya sudah pasti atuh. 



review Hotel Sidodadi


Urusan check in cepat dan praktis. Standar lah cuma cek KTP doang. Deposit gak ada. Jadi kita mulai dari mana nih bahas hotelnya? Kayak biasa aja ya dari kamar tidur. Let's go!

ROOM

Kalau gak salah ingat, saya pesan kamar termurah. Kamar superior. Bednya twin. Karena itu yang ada pas saya pesan di Pegipegi. Masalahnya harga termurah ada di aplikasi itu. 

Dan kamarnya luas banget! pake ada kursi ala teras segala. Satu meja dua kursi gitu. Kalau kamar itu dikontrakin mah cocok buat yang baru menikah atau punya anak satu :D  

Ranjangnya okelah, gak empuk banget tapi juga gak keras. Disediakan bantal aja dua biji. Ada saluran tivi kabel, ada AC (wajib ini kalau ke Cirebon, carilah kamar yang ada ACnya), lantai marmer. Nyamanlah. 

Penerangan aja yang rada gimana gitu menurut saya. Warnanya kuning, setelannya untuk tidur enak. Bukan untuk membaca. Wifi gimana? Ada tapi kurang kenceng.

Ada jendela gak? Ada banget!



review Hotel Sidodadi

review Hotel Sidodadi


Terus ke kamar mandi. Lumayan bersih kamar mandinya. Agak usang sih karena hotel senior. Tapi masih okelah. No complaint. Air hangatnya lancar, amenitiesnya standar. 

Overall kamar tidur dan kamar mandi memuaskan. 


LOCATION

Di jantung kota Cirebon. Di Jalan Siliwangi. Dari stasiun kereta api mah tinggal jalan aja dikit. Langsung deh ketemu hotelnya. Kalau dari terminal bis mah iya jauh. 

Angkot yang seliweran di depan hotel pun ada banyak. Tinggal pilih mau ke mana. Sekarang di Cirebon sudah ada ojek online. 

Jika mencari tempat makan, nah ini agak jalan dulu. Naik angkot aja ding. Pergilah ke Jalan Siliwangi arah Pasar Pagi. Atau ke Jalan Kartini cari mall. Sebenernya di sebelah hotel ada restoran sih. Ada warteg sih. Menurut saya mah makanannya oke juga. Kami makan dua kali di sana soalnya, di warteg itu khekhekhekhe :D 

Hotel Sidodadi gak jauh dari tempat wisata. Ke keraton dekat, ke mall-mall andalan Cirebon pun 'tinggal loncat'. Hehe. Hotelnya juga sepelemparan batu dari Alun-alun Kejaksan, bila malam hari banyak yang jualan makanan di sana. 


FOOD

Wah ini mah enak euy! Sarapannya oke-oke banget rasanya. Kesannya yang masak adalah bibi atau paman kita yang jago masak. Menunya pun tradisional. Bukan yang canggih-canggih.

Menu terdiri dari menu prasmanan, roti-rotian, buah-buahan, dan dessert berupa puding. Minumnya standar sih kayak teh, kopi, dan ada jus jeruk. 


review Hotel Sidodadi

review Hotel Sidodadi


Terus restorannya guede banget. Luas dengan jendela besar-besar. Cermin raksasa. Meja makan bulat dengan taplak motif Mega Mendung dan kursi makan yang tipenya kayak kursi santai-santai di balkon. Wah rasanya seperti ada di tahun 80-90an. Jadul dibungkus kemewahan! 

Pada masanya Hotel Sidodadi ini hotel termahal kali ya ahahahaha :D 


SERVICE

Kebanyakan pegawai yang saya temui bapak-bapak. Seragamnya batik. Ada juga perempuannya tapi gak lihat ada banyak. Semuanya baik banget. Baik karena emang alaminya begitu ya bukan baik karena disuruh bosnya :D 

Kenapa ya hotel-hotel lama begini tuh punya sentuhan berbeda dengan hotel masa kini. Gak cuma dari penampakan bangunan dan namanya (Sidodadi, bagus banget namanya!), tapi juga resepsionisnya, orang-orangnya, perabotannya, suasananya. Semuanya terkesan selow banget. Kalem gitu. 

Saya sih suka, gak ada tuh efek horor atau sendu-sendu gimana gitu. Yang ada malah kebawa tenang.  Seneng banget! Kayak menginap di rumah paman. Tapi berbayar :D 

Di dalam hotel banyak pohon. Dia kan hotelnya bukan satu bangunan menclok, tapi ada taman besar di bagian tengah. Sekalian tempat parkir mobil sih. Tiap kamar menghadap ke arah taman tersebut. Ada banyak pohon di tepi-tepi taman. Ada juga perosotan dan ayunan. Sederhana aja sih sebenernya mah. Tapi ya itu, karena sederhana rasanya jadi kayak selow abis. 


review Hotel Sidodadi


HARGA

Waks udah lupa lagi berapa detailnya. Yang pasti mah 250ribuan/malam. Waktu saya pesan di aplikasi Pegipegi, emang yang termurah di sana. Ada diskonan :D 

Beberapa kali saya booking hotel via Pegipegi emang oke. Perhatiin program Promonya untuk dapetin harga termurah. Cek promo tuh buat saya udah default tiap buka Pegipegi. Hahaha. 

Tapi ada juga beberapa alasan lain bikin saya pesan kamar hotel mulu di Pegipegi. Apa aja? 



review pegipegi



Pepepoin Bila Memesan Kamar Hotel


Setiap booking kamar hotel di Pegipegi, kita dapat poin. Bisa dikumpulin tuh buat dituker sama diskonan hotel. Anggep aja kayak tabungan. Tapi Pepepoin gak akan kamu dapetin kalau kamu booking pake kode promo. 

Pepepoin akan masuk ke akun kita bila sudah lewat tujuh haris sejak kita check out dari hotelnya. 1 pepepoin = Rp25

Proses Pemesanan yang Gak Ribet

Wah ini mah penting banget. Gak pake ribet! Ntar buka aplikasi Pegipegi. Pilih Hotel. Abis itu masukin tanggal mau nginep dan checkoutnya, masukin jumlah orang, jumlah kamar. Search!

Udah deh tinggal pilih yang tercocok untuk kalian. Sssst...jangan lupa cek dulu ada promo hotel apaan, lumayan kalau dapat diskonan hahaha. Etapi ingat ya, kode promo dipake, kalian gak dapat pepepoin.

Proses pembayaran di Pegipegi pun mudah banget! Sok mau bayar pake apa ada semua fiturnya. Mbanking, bayar di minimarket, transfer. Ada semua.

Terus ceritanya gak jadi nginep nih. Mau refund. Susah gak? kagaaaakkk :)

Refund di Pegipegi

Untuk refund ntar teman-teman cek di email konfirmasi pemesanan kamar hotel. Kalian juga bisa lihat di metode pembayaran. Di sana tercantum informasi mengenai peraturan Refund dan besaran biaya pembatalan. Kan suka ada hotel yang ngecharge biaya pembatalan. Ntar cek di bagian kanan bawah, khusus di bagian 'syarat dan ketentuan pemesanan'.

Nanti pemberitahuan cancelation masuk ke email kita. Butuh waktu sekitar 14 hari untuk refundnya, gak bisa langsung ateuh :D Kecuali kalian booking pake kartu kredit sih, biasanya ada ketentuan khususnya kalo berkenaan dengan kartu kredit.


Rekomendasi jalan-jalan ke Cirebon, bisa teman-teman baca di sini. Selamat liburan, selamat jalan-jalan :) 

Wonderful Indonesia di Cirebon: Bangunan Antik Kolonial Hingga Masjid-Masjid Kuno Zaman Kerajaan

December 02, 2018
Berkali-kali saya bilang, bila hendak traveling ke kota di Jawa Barat yang masih kental peninggalan kolonial dan tradisionalnya, pergilah ke Cirebon. Paket lengkap di sana. Tak lupa hidangan kulinernya yang membuatmu menggelepar keenakan.

Cirebon berusia 629 tahun. Kota tua ini jadi pertemuan dua suku besar Indonesia: jawa dan sunda. Kerajaan kuno pernah ada di tanah udang, sebuah kesultanan Islam yang besar.

Di masa jayanya, Cirebon jadi jantung pelabuhan nusantara, pangkalan pendatang dari: Cina, Gujarat, India, Mongolia, Eropa.

Bayangkan tumplek tumbleg di Cirebon dahulu kala: perekonomian tingkat global, penyebaran agama Islam, pertemuan banyak budaya, dan kerajaan nusantara. Sungguh kota yang menarik!




Pemerintah menggaungkan slogan pariwisata berbunyi wonderful Indonesia, di Cirebon inilah salah satu pesonanya. 

Teman-teman ingin ke Cirebon dan bingung memulainya dari mana? Ikuti rekomendasi perjalanan saya. Tahun 1999-2002 saya bersekolah di sana. Matahari 33˚c adalah kawan baik.  

Pindah ke Bandung, saya membaca buku-buku sejarah dan budaya. Berbekal pengetahuan dari literatur tersebut, saya kembali ke Cirebon dan merunut peninggalan sejarah di sana. Sesuatu yang saya tak ketahui selama bermukim di Cirebon. Menyenangkan kenal kota sendiri. Sekarang saya bagikan hal-hal yang mengagumkan dari Cirebon pada teman-teman.




Keraton Kasepuhan dan Gua Sunyaragi layak dikunjungi, tapi Cirebon punya beberapa situs unik nan keren lainnya! Situs-situs yang jarang dibahas travel web kebanyakan.

Mulai dari jelajah bangunan kolonial hingga menyaksikan indahnya masjid-masjid kuno, saya ajak kalian memandang Cirebon dari sisi berbeda.


Jelajah Bangunan Antik di Cirebon

Peninggalan gedung kolonial memberikan sudut pandang baru di dunia arsitektur nusantara. Orang awam tidak paham arsitektur, namun menyaksikan bangunan kolonial kita akui memang indah rupanya.

Jelajah bangunan kuno di Cirebon dilakukan berjalan kaki. Sehari saja. Dari pagi pukul 8.00 – 14.00 pun bisa, diseling jajan dan istirahat.

Capek dan lelah? Waktunya menumpang becak.

Mulailah dari Jalan Siliwangi. Ada gedung Balaikota di sana. Unik sekali dengan dekorasi udang di pucuk-pucuk bangunan. Tak akan kamu temui gedung buatan Belanda seperti itu di kota lain.

Teruskan perjalanan ke arah Jalan Karanggetas. Di sini kamu masuk wilayah campuran Arab dan Cina. Lihat peta (googlemap), datangi sekitar Panjunan. Susuri jalan di sana, amati rumah kiri dan kanan yang arsitekturnya endemik. Beberapa rumah memiliki kolom-kolom besar di bagian terasnya.




Hentikan perjalanan sebentar di Masjid Merah Panjunan. Bila kamu muslim, cobalah sholat di sana. Kalau nonmuslim, tak apa masuk masjidnya sekadar memperhatikan dekorasi bangunan nan apik. 

Keunikan Masjid Panjunan adalah warna dinding merah dan dekorasi piring tertancap di dinding. Gapura masuk (Bentar) bergaya tradisional. Membaca di beberapa literatur, gapura ini jadi ciri khas kota Cirebon. Terpengaruh gaya Majapahit.

Tidak ada kubah di Masjid Panjunan. Sungguh menyenangkan menyaksikan tempat ibadah yang arsitekturnya terjaga, mempertontonkan sejarah. Menjaga nilai-nilai yang ada di masa lalu.

Siap melanjutkan perjalanan?

Mari ke jalan Pasewan. Di sini mulai masuk ke bangunan ala tionghoa. Perhatikan pintu, jendela, hingga lengkung atapnya.

Menuju Jalan Pasuketan, ada gedung kolonial pujaan warga Cirebon. Gedung instagramble. Gedung BAT namanya. Dahulu kantor sekarang kosong saja. Ukuran bangunannya raksasa: memanjang dan menjulang.



Sudah dekat area keraton, berbeloklah dulu ke Gedung Bundar. Ada dua bangunan sekolah yang antik, dua gereja kuno, dan klenteng tertua di Cirebon.

Dari sini, teman-teman panggil becak dan nikmati perjalanan teduh dan adem diterpa angin pantai. Minta tukang becak mengayuh ke arah Kanoman. Saatnya mampir ke keraton no 2 di Cirebon, sekaligus hunting oleh-oleh di Pasar Kanoman.



Jelajah Keraton Kanoman. Tidak makan waktu lama, sekitar satu jam saja. Jangan menolak bila ada jasa pemandu. Percayalah cerita dari pemandu keraton –meski teksbook gayanya, alias kaku- bila diajak ngobrol mereka punya segudang cerita yang siap jebol dari mulutnya.

Keluar keraton, masuk Pasar Kanoman, sambangi sebuah toko: Toko Monas. Kamu beli oleh-oleh di toko ini saja. Harganya termurah, kualitasnya terbaik!


Toko Oleh-oleh yang Highly Recommended

Produk rekomendasi saya: Asin Jambal Roti, Bakasem Japuh, Emping, Terasi. Catatan penting bila kamu gemar memasak: belilah ebi kualitas satu di sini. 




Masih kurang oleh-olehnya? Susuri toko di seberang Toko Monas. Carilah coet dan mutu. Tidak salah baca, saya sedang merekomendasikan Ulekan! 

di Pasar Kanoman ada Ulekan berkualitas satu. Bila kalian membawa kendaraan sendiri, borong Ulekan di sana dan bagikan ke kerabat, tetangga, dan teman kantor. Harga murah jika kamu jago menawarnya. Asal jangan nego harga terlalu sadis.

Cukup perjalanan satu harinya? Kurang? Baiklah, ayo kita pergi ke pinggir kota Cirebon.

Arahkan kendaraan ke kawasan Trusmi. Belanja batiknya tunda dulu. Kita kunjungi dua masjid kuno nan keramat di sana: Masjid Kaliwulu dan Masjid Trusmi.


Masjid-masjid Kuno di Cirebon

Aktifkan googlemap, carilah Masjid Kaliwulu. Ikuti petunjuk arahnya. Sesampainya di masjidnya, minta izin pada penjaga masjid. Masuki bagian utama masjid.

Nah di sini kalian menyaksikan peninggalan dua abad lalu. Masjid Kaliwulu dan Masjid Panjunan, pendirinya masih berkerabat. Bedanya, Masjid Kaliwulu tidak berwarna merah.

Masjid yang telah mekar pembangunannya ini menyisakan ruang asli tertutup pintu kayu terkunci. Di dalamnya terdapat makam, entah siapa. Juga ada mimbar antik. Perlu izin agak rumit untuk masuk ke dalam ruangan bersejarah ini. Kita bisa mengintipnya dari ruang utama masjid saja.



Dinding warna putih jadi pembatas ruang asli dengan ruangan utama masa kini. Dindingny jadi arah kiblat. Ada banyak piring tertanam di dinding dan Gapuranya beratap di tengah. Di bagian kanan dan kiri ruang utama terdapat pintu mungil, kita harus merunduk untuk melewatinya. Pintu itu dahulu jadi pintu masuk masjid. Tempat wudhu kuno terdapat di kedua sisi luar masjid utama, berbentuk sumur. Sungguh masjid ini unik sekali!

Beralih ke Masjid Trusmi, suasananya lebih ramai. Lokasinya di Alun-alun Trusmi. 

Di sini masjidnya masih beratap jerami. Ada dinding dengan ornamen piring di pagar luar masjid. Sekeliling masjid ada makam, mungkin makam warga. Makam keramat adanya di ruang berbeda.




Usai menjelajahi dua masjid kuno tersebut, waktunya berbelanja batik di Trusmi. Tak ketinggalan menyantap kuliner-kuliner Cirebon: Empal Gentong, Nasi Jamblang (rekomendasi menu: Blakutak), Mie Koclok, Es Kopyor 4848, dan Nasi Lengko di Pagongan.

Selamat menyusuri sejarah masa lalu negeri ini dari titik utama penyebaran agama Islam di Jawa Barat. Jangan lupa prinsip traveler sejati: leave nothing but footprint alias janganlah menyampah dan tidak merusak.


**********

Tulisan dibuat dalam rangka Wonderful Indonesia Blog Competition. Ayo ikutan juga, hadiah totalnya 5 juta!






Teks: Nurul Ulu Wachdiyyah
Foto: Dokumen pribadi