(Strategi Agar Gak Kegencet Penonton Lain) Sewaktu Nonton Karnaval Kemerdekaan di Bandung

August 31, 2017
Oke. Jadi seminggu lalu kami bertiga nonton karnaval di Bandung (26/8/2017). Karnaval ini nih rada beda karena skalanya nasional dalam rangka merayakan ulang tahun kemerdekaan Republik Indonesia. Dua tahun sebelumnya Karnaval Kemerdekaan berlangsung di Pontianak dan Danau Toba. Tahun 2017 ini Bandung dapat kehormatan jadi tempat karnavalnya.

Biasanya emang ada karnaval sih di Bandung setahun sekali dalam rangka peringatan Konferensi Asia Afrika. Tapi skalanya ya lokal. 

Mengingat Karnaval Kermerdekaan ini skalanya nasional, organisatornya sudah pasti Pemkot Bandung ikutan dan ada Jokowi, maka saya, Indra, dan Nabil berunding dan memutuskan ayo berangkat nonton karnaval!


Dan karena saya dan Indra follow akunnya walikota Ridwan Kamil (RK), semua informasi tentang Karnaval Kemerdekaan kami peroleh dari akun beliau. Belum lagi banyak yang share di grup whatsapp.

Ini acara Karnaval Kemerdekaan yang sosialiasi acaranya via media sosial. Makin dekat ke hari H, makin gencar yang share poster-poster berisi rute, susunan acara, sampai himbauan gimana jadi penonton yang baik, gimana jadi peserta karnaval yang gak nyampah, hingga ke lokasi parkir kendaraan. Mantap!

Baca juga : Tips Ajak Anak Traveling adalah Banyak-banyak Sabar :D 


Bahkan ada relawan segala. Abis RK umumin poster pendaftaran relawan, dalam waktu 24 jam terkumpul relawan sebanyak lk. 1300 orang. Selama acara berlangsung, saya lihat sih mereka ada di mana-mana: mungut sampah, dokumentasi, jaga garis pembatas, dll, dsb, dst. 

Anw, berdasarkan semua informasi yang wara-wiri di media sosial, kami menyimpulkan bahwa karnaval itu bakal heboh banget, rame pisan, dan pasti buanyak buanget orang! 

Eugh. Hiruk pikuk bukan situasi yang kami sukai. Lantas gimana nih biar nontonnya gak bete nih. Males kan kegencet-gencet penonton lain. Seriusan deh, di Indonesia tuh ya susah banget jadi penonton tertib. Gak bisa lihat garis pembatas. Pura-pura gak sadar kalau tempatnya udah penuh. Pokoknya bego rame-rame lah. Kan kesel jadi ikut bego. 

Jadi, kami memutuskan menyusun strategi biar gak kegencet dan keinjek dan marah sama penonton lain. Gimana cara?

1. Perhatiin Waktu Acara

Acara mulai jam 14.00 dan selesai jam...jam berapa ya lupa :D Sorean deh jam 17.00 kalau gak salah. 

Karena udah tau waktunya, saya dan Indra susun jam berangkat dan jam pulang. Ini kepake banget karena kami mau menghindari jalan macet dan penutupan jalan. 

Tau gak kami nyampe Balaikota jam berapa, jam 10 pagi ahahahahaha. Kami leyeh-leyeh dulu lah di Balaikota, makan di warteg di jalan Suniaraja, window shopping ke toko-toko bangunan di Jalan ABC dan Suniaraja. Pendek kata mah ngabisin waktu nunggu jam 2 siang. Kalau mau tidur tinggal ke Masjid Al Ukhuwah di seberang Balaikota :D ya asal tidurnya sambil duduk sih gak enak juga tidur terlentang mah atuh wkwkwkwk. 

Pulangnya pun malam hari. Karnavalnya sudah selesai sejak jam 5 sore kalau di Jalan Merdeka, lokasi kami nonton karnaval. Kami istirahat dulu di gerai fast food. Sekalian nuker poin dapet diskon 30ribu (rencana ini pun udah kami siapin sejak dari rumah ahahaha). Pokoknya colling down dulu deh di restoran sampe macetnya mereda, baru kami pulang. 

2. Perhatiin Susunan Acara

Ada yang share rundown Karnaval Kemerdekaan di grup whatsapp. Nah ini dia yang saya butuhin! Harusnya sih acaranya gak molor ya, secara bakal ada Jokowi. Lagian emang ini jamannya Dada Rosada yang selalu telat itu tuh (kejadian pas perayaan Cap Go Meh 2011 di Bandung). Hih! 

Dalam rundown disebutin karnaval baru berjalan jam 15.00. Kami santai dulu lah cari makan siang biar pas nonton tenang. Makan sate aja di pinggir jalan Wastukencana.


3. Udah makan, kenyang! 

Eh udah disebutin ya barusan di no 2, makan dulu. Biar gak rese pas nontonnya. 

4. Numpang transportasi umum atau pikir dulu mau parkir di mana deh kalo bawa kendaraan

Kami numpang ojek online aja. Eh sori, maksudnya taksi online. Berangkat naik Grab, pulang naik Gojek. Sebenernya mah kalau mau kendaraan sendiri juga bisa sih. Parkirannya banyak kok asal mau jalan kaki dikit. Toh poster yang ngasitau informasi parkiran juga udah tersebar kan.

Tapi di sini lah potret orang Indonesia kebanyakan. Gak mau survey data. Gak mau mikir.

Sebenernya kalau mau persiapan dari rumah, bisa kok tentuin waktu keberangkatan diatur-atur biar gak kena macet di jalan. Bisa kok kalau mau persiapan mikir tempat parkir yang bukan di trotoar jalan. Bisa kok. BISA BANGEEETTTT! Bisa banget kok gak bego ramai-ramai parkir di trotoar jalaaaaan *kezel!*

Kalo di sekitar Balaikota, parkir tuh bisa di basement Masjid Al-Ukhuwah, di parkiran BIP, parkiran BEC, Gramedia, sampai kalau perlu mah di kampus UNISBA atau UNPAS. Jalan dikit doang apa susahnya. Cik atuh lah nanaon teh dipikiran atuh lah. Ini mah acara jam 2 siang, baru pada datang jam 2 siang pula, parkir pengen yang deket-deket acara. Halah kumaha teu nyusahkeun batur jeung oge ngarusak trotoar euy.

Baca juga: Waktu Saya di Cirebon


Kenapa kami gak bawa kendaraan sendiri: tentu aja karena macet. Kedua: kami menyadari pasti bakal capek banget sih, lagi capek disuruh nyetir alamak letih euy. Mending bayar orang buat nyetirin :D (terima kasih Gojek! hatur nuhun, Grab!).



5. Mikir Posisi Nonton

Waktu itu kami bikin peta lokasi berdasarkan rute karnaval. Hahaha niat amat. Ah gak juga, tinggal buka googlemap :D 

Oke. Karnaval berangkat dari Gedung Sate. Rutenya ke : Gedung Sate - Sulanjana - Dago - Jalan Merdeka - Taman Vanda (Jokowi berhenti di sini, karnaval yang lainnya terus sampe ke Alun-alun) - Lengkong - Asia Afrika - Alun-alun. 

Kami perkirakan ada 3 titik utama pusat keramaian:
Kawasan Asia afrika/Alun-alun.
Balaikota.
Gedung Sate.

Nah titik-titik itu yang kami hindari. 

Sempet sih nonton di dekat Taman Sejarah yang mana masih di area Balaikota. Dan salah besar ahahahaha. Kami berdiri di baris kedua. Berhimpitan dengan penonton lain. Dan betapa menyebalkannya ada di antara orang-orang yang merasa bisa mengisi ruang penuh itu dengan tambahan temannya, dengan rokok, dan pura-pura menyempil sambil mendorong. CIH! Kalau lagi nonton karnaval begini emang terasa peradaban kita itu mundur 10 abad. 

Penuh sesak, 30 menit kemudian kami memutuskan kembali ke rencana, jangan nonton di sekitar Balaikota banget lah. Kami putuskan jalan kaki ke arah Dago. Di jalan Merdeka masih penuh orang-orang, tapi cuma di area perempatan Jalan Merdeka -  Jalan Aceh sih.

Jalan Merdeka, dekat Taman Sejarah Balaikota
Di depan Gramedia Merdeka

Kami berjalan kaki sampai pas di depan Gramedia, LHO KOK KOSONG GAK ADA YANG NONTON AHAHAHAHAHA! Langsung lah kami ambil tempat di pagar pembatas jalan dan nongkrong di situ sampai acara selesai. 

Resikonya satu aja sih: punggung kepanasan ahahahahahaha. Ah gak masalah lah matahari jam 3 sampe jam 5 sore mah anget *yeaaahhh right wkwkwkwk*. 

Seriusan tempat kami nonton di depan Gramedia Merdeka itu adalah tempat terbaik! 

Bayangin aja. Penonton cuma satu baris, di belakang saya tuh lowong gak ada siapa-siapa hahahahaha. Palingan polisi pada seliweran berjaga-jaga. Emang ada sih satu ibu nyelipin anaknya pas di sebelah si Nabil. Tapi kami masih bisa geser-geser kok. 

Ah senangnya bisa nonton dengan damai dan tenang, tanpa kegencet, kedorong, dan keinjek. Kalo yang merokok mah masih ada sih tapi gak banyak, penonton di dekat saya kebanyakan ibu-ibu dan anak-anak. 

Ternyata bener ya tiga titik utama itu emang menyedot keramaian luar biasa. Tapi di banyak area masih pada kosong melompong. Mungkin kami cuma beruntung, tapi saya mah percaya usaha kami mencari tempat nonton selain di Asia Afrika, Balaikota, dan Gedung Sate yang menggiring kami ke arah Gramedia Merdeka :) 

Kami beruntung, tapi dengan usaha. Bukan cuma untung-untungan semata. 

6. Creating Our Own Happiness

Halah nonton gitu aja mesti pake strategi. Oh harus dong. Namanya pengen bahagia mah kudu diciptakan sendiri. 

Gak mau kena macet? Ya pikirin gimana caranya. 
Gak mau jadi penyebab macet? Ya pikiran juga lah. 
Gak mau nontonnya keinjek orang lain? 
Gak mau telat nonton?
Gak mau keganggu nontonnya sebab hal-hal yang bisa diantisipasi? 

Pasti ada sih hal-hal tak terduga. Sesuatu yang kita gak harepin terjadi. Pasti ada aja. Di situ lah kita mau mutusin, mau seneng aja atau mau bete. Mau ngomel-ngomel atau menikmati acaranya. 

Pun gak sedikit yang saya baca di media sosial gak akan datang ke acaranya karena pasti macet. Selama gak jadi apatis, pilihan itu adalah kebebasan tiap orang. Terus kalau bete karena macet, wajar aja sih. Tapi kalo dipikir lagi, kita pelaku macetnya kok. Gimana lagi namanya juga acara gede mah pasti macet atuh. 

Kalau kata Soe Hok Gie: "hanya ada 2 pilihan, menjadi apatis atau mengikuti arus. Tetapi aku memilih menjadi manusia merdeka." Untuk itulah kami membuat strategi nonton Karnaval Kemerdekaan 2017, untuk jadi manusia merdeka dan menciptakan kebahagiaan sendiri. Heuheuheu.

Tiga hal yang kami sesali adalah: kenapa gak dari awal segera nongkrong di perpotongan Jalan Merdeka - Jalan Riau - Jalan Dago. kenapa gak bawa DSLR. kenapa gak bawa tongsis. Hiks. 

Secara keseluruhan, karnavalnya seru banget! Sosialisasi acaranya nyampe ke saya. Selama acara pun seneng-seneng aja, kecuali bagian penonton gak tertib. Emang kelihatan banyak peserta karnaval yang udah kecapekan. Tapi banyak juga yang masih berapi-api, apalagi kalau mereka dielu-elukan, didadah-dadahin, dan ditepuk tanganin penonton. Hehehehe. 

Dan satu hal lagi yang saya rasain selama nonton Karnaval Kemerdekaan: pengen keliling Indonesia! Gila ya kita ini punya kain-kain lokal yang eksotis dan cantik-cantik, alat musik yang unik dan beragam suaranya, dari ujung kepala sampai ujung kaki benda yang dikenakan peserta karnaval bagus-bagus semua. Bahkan makhluk jadi-jadiannya aja yang kayak monster terlihat sangat kereeeeennn!

Terima kasih, Jokowi.
Hatur nuhun, Kang Emil. 
Acaranya oke banget! 

Selamat ulang tahun ke 72, Indonesia! Semoga kamu baik-baik aja dan akur sentosa sejahtera di antara semua perbedaan agama, ras, suku, cara makan, cara ngomong, berpakaian, tidur, bekerja, wajah, bahasa, dan lain-lain, dan sebagainya, dan seterusnya. 






Teks : Ulu
Foto : Indra Yudha, Ulu
21 comments on "(Strategi Agar Gak Kegencet Penonton Lain) Sewaktu Nonton Karnaval Kemerdekaan di Bandung "
  1. Replies
    1. halooow, koh! engga ngefans mah, tapi sebagai walikota dia selalu update kabar terbaru ttg apapun yg berhubungan dengan kota Bandung. Transparan lah. Kami sebagai warganya jagi teriniformasi dgn oke. Hahahaha.

      Delete
  2. Nice picts, Lu, as usual. Trus gimana ceritanya sampe di depan gramed gada orang?? Hoki pisan, hahaaa.. aku ga ksana uy, si adek mentas acara 17an..

    ReplyDelete
  3. waaahh dapet posisi uenakkk itu memang mendukung kualitas nonton karnaval kemarin. Aku karena rumah di Jl Tamblong, jadi berfikir pasti lewat depan rumah ngapain jauh2 ke taman vanda dan bersesak2an.. TERNYATAAA.. pak Joko cuma sampai taman vanda, KZL KZL..

    ReplyDelete
  4. Keren Ulu dan Indra strateginya. Kudu ditiru di next karnaval. Aku mau banget lah nonton karnaval gini. Tapi suamiku suka malesan nonton beginian. hiks. Tapi kemarin berhasil sih ngrayu dia untuk diajak nonton. Walau didetik-detik terakhir nontonnya.

    ReplyDelete
  5. Waahhh seru dan keren bangettt nih pastinya.Karnavalnya asliiii keren banget kostumnya.

    ReplyDelete
  6. saya juga kemarin sempat lihat postingan kang emil, pengen ikut sih tapi kejauhan dan beda pulau jadinya cuma mojok liatin foto-foto karnaval di instagram. Seru yah kalau di kota ada karnaval jadi berasa rame kan sekalian bisa liat budaya daerah lain gitu.

    ReplyDelete
  7. mbak nurul aq sempet nonton nih acaranya di net tv yg siaran live tp cm sebentar, baca postingan jadi tau lebih lengkap deh,,, keren banget acaranya yah.. btw mbak itu kuat banget deh bisa gendong anaknya di pundak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bergiliran sama suami :) iya seru acaranya hehehe

      Delete
  8. Seru bgt ya, huhu... Sementara saya mah liat foto2nya ada dulu...

    ReplyDelete
  9. cara ini juga bakal aku pake pas karnaval pekan batik, hufft setelah tahun lalu basah kuyup plus kejebak macet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti dibagi2 ya pengalamannya, barangkali ada strategi tambahan, nay :D

      Delete
  10. Di depan segerumulan orang gitu, niat banget mbak nonton acaranya dari awal sampai akhir :D, aku mah mending nonton di TV semisal disiarin

    ReplyDelete
  11. Paling praktis memang gak usah bawa kendaraan pribadi. Udah pusing duluan mikirin macetnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya, tapi resikonya berangkat paling awal & pulang terakhir aja

      Delete
  12. Hohoho.. Udah kebayang deh hebohnya.
    Usaha yang bagus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya ampun dah begini aja pake strategi :D makasih ya :)

      Delete
  13. Ini nih tips yang berguna banget. Tambahin juga dong kalo bawa bocah lebih dari 1. Hihihi... di bumi welah nya. Karunya bisi kagencet. :D

    ReplyDelete
  14. Baru tahu saya, ternyata nonton karnaval ada triknya juga ya.. :)
    Asyik paradenya. Orang Bandung mah kreatip euy..

    ReplyDelete