Waktu Saya di Cirebon

April 02, 2017
Perjalanan ke Cirebon ini mau saya unggah dari kapan deh, baru sekarang terwujud. Abisnya saya kirim tulisan ke media cetak dulu, kalau mereka nerima tulisan saya dan memuatnya, baru saya tulis di blog. 

Dan tulisan ke dua saya di media cetak akhirnya nongol juga. Perjalanan saya di Cirebon tayang di surat kabar Pikiran Rakyat rubrik Backpacker tanggal 12 Maret 2017. Dan satu halaman aja getoooo 😍 

Tulisan sebanyak satu halaman di koran itu sebenernya cuma secuil dari acara jalan-jalan saya di Cirebon. Karena saya mampir juga ke Keraton Kanoman, makan Empal Gentong-Nasi Jamblang-Gombyang, ke Ciledug cari jejak Gedung Binarong yang pernah tersohor, ketemu masjid yang umurnya satu abad aja dooong, terus ke vihara yang ternyata udah legendaris juga, beeeww seru pisan. 

Pernah gak sih pergi jauh dari kampung halaman dan baru sadar kalau kampung kita ini 'banyak isinya'. Kayak saya tinggal di Indramayu & Cirebon terus umur 20an baru mutusin jadi orang Bandung. Jauh dari Indramayu dan Cirebon, saya jadi tahu mereka kayak apa. Khususnya Cirebon ya, karena literatur Indramayu belum saya banyak baca. 

Terus jadi mikir, duh kenapa waktu sekolah dulu saya gak diajak melaut? Karangampel kampung saya kan pinggir laut. 
Kenapa gak ada yang ngajakin saya waktu ada Nadranan?
Kenapa gak ada yang ngasitau ada yang namanya Ngarot dan Pesta Laut?
Kenapa waktu SMA gak ada trip berkunjung ke Keraton dan sekitarnya?
Kenapa gak ada kelas tari topeng waktu saya sekolah? 
Kenapa di sekolah gak ada pelajaran tentang Batik Pesisir?

Berada di titik saya hidup sekarang dan melihat masa lalu, hah ternyata emang pendidikan di kita ini jelek banget yah. Melihat gajah di seberang, semut di pelupuk mata tak terlihat. Udah gitu semua ajaran sekadar hapalan. 

Liburan di Cirebon cuma beberapa hari. Kayak biasa sebelum pergi saya udah baca-baca buku dan search di google. Misinya waktu itu menyusuri peta jalan kaki yang dibuat Emile Leushuis, makan empal gentong, dan melihat Gedung Binarong di Ciledug Kabupaten Cirebon.

Mission accomplished! 

Sebenarnya di Ciledug itu ada teman saya yang melangsungkan pernikah dan resepsi (helow, Rizky! semoga jadi pasangan suami istri yang rukun, saling mengasihi, & penuh cinta kasih ya 😀.) Saya diundang. Mumpung ke Ciledug kan saya pikir sekalian aja cari tahu ada bangunan tua apa di sana.

Seingat saya mah di daerah kabupaten Cirebon banyak pabrik gula. Browsing di internet ketemulah Gedung Binarong. 

Kampung Arab di Cirebon yang paling saya suka. Aslinya gak nyangka kalau pemandangan rumah-rumah kuno itu ada banyak di sana. Saya kan mikirnya cuma ikutin jalur di peta aja, gak ngarep apa-apa gitu. Ternyata rumah kunonya bagus-bagus sekaleeee. 

Keraton Kanoman juga sama menariknya. Datang ke keraton di Cirebon sebenarnya membangkitkan rasa sedih dan kasihan sih. Perasaan sedih ini keulang lagi. Ini kunjungan kami ke keraton yang udah ke beberapa kalinya sih. Rasanya kasihan aja lihat tempat yang pernah berjaya dan berkuasa sekarang nampak gak terawat. Barang-barang koleksinya juga ditaro ala kadarnya gitu. 

Klise banget tapi wisata di Cirebon bisa kayak wisata di Singapura kok. Cuma ya jalannya masih panjang kalau kita bergelutnya masih di korupsi, beras miskin, biaya pengobatan untuk rakyat tak mampu, pendidikan belum merata. Wew PR masih panjang bahkan buat 1 kota kayak Cirebon sekalipun....

Cirebon terasa lebih panas dari yang saya ingat dulu. Wajar juga sih. Antara perubahan iklim atau sayanya yang keenakan dengan cuaca di Bandung. 

Cirebon juga lebih modern, banyak hotel dan yang paling nyebelinnya nih: di pusat kotanya macet! wew...

April ini saya mau ke sana lagi sih, tapi mau jelajah Indramayu nih. Semoga kesampaian mengingat manusia cuma punya rencana (dan saat saya mengetik ini, saya baru sembuh dari sakit dan hampir 5 hari ini rencana saya gagal semua ahahahaha). 

Saya masih mode males buat ngisi blog nih. So segini dulu palingan nulisnya. Tulisan saya yang bahas Kampung Arab dan sekitarnya di Cirebon yang dimuat Pikiran Rakyat bisa dibaca di postingan berikutnya. Link di sini.

Berikut ini foto-foto yang cuma secuil dari semua foto yang Indra ambil. 






















Teks: Ulu
Foto: Indra
7 comments on "Waktu Saya di Cirebon"
  1. aku juga mikir gitu. kenapa dulu pas netap di Pekalongan...ngga se exited sekarang. dulu palingan yang bisa dieksplor ya laut. mana peduli sama sejarah, sama gang sempit yang dulu eral estate eropa...
    kalau pelajaran mbatik untungnya ada, nyadran laut juga udah tahu...cuman ngga ikut karena rame banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, jarak emang melahirkan cinta. halah apaan :D wkwkwkwk. Ya beruntunglah kita, nay. Ada kesadaran ttg kampung halaman, ttg sejarahnya maksudnya.

      Delete
    2. iya, jarak emang melahirkan cinta. halah apaan :D wkwkwkwk. Ya beruntunglah kita, nay. Ada kesadaran ttg kampung halaman, ttg sejarahnya maksudnya.

      Delete
  2. Baru sekali ke Cirebon. Itupun udah lama banget. Seringnya ke Indramayu. Hiks, pengen ke sana lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mita ke Indramayu ke mana aja? Baru tau saya kalo Mita sering ke Indramayu :D

      Delete
  3. Aku belum pernah sekalipun datang ke Cirebon mbak. Sebenarnya penasaran pengen kesana tapi belum kesampaian juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mudah-mudahan suatu hari nanti kesampaian ya, Mba Riska :)

      Delete