Jalan-jalan di Forest Walk, Highly Recommended!

September 05, 2018
Sepi. Paru-paru segar. Mata sehat. Kayak abis mandiin jiwa raga. Ternyata jauh juga.

Demikian kesimpulan saya tentang Forest Walk, tempat baru di Bandung. Sebenernya gak baru-baru amat sih, saya dan Nabil pergi ke sana di bulan April :D baru ditulis sekarang hahaha. Tapi di instagram dan facebook mah udah saya bagiin cerita jalan-jalannya sih ahahaha *fomo detected*



Forest Walk ini gratis. Kecuali parkir kendaraannya.

Paru-paru dan mata jadi segar dan sehat sebab lihatnya pepohonan yang daunnya lebat-lebat. Kalau kata orang sunda mah 'tiis ceuli herang panon' alias tentram sekali rasanya.

Jauh karena jarak tempuhnya -jalan kakinya nih- 2 kilometer. Serunya lagi trek forest walk ini gak lempeng aja jalurnya, ada juga tanjakan dan turunannya.

Kalo sepi mah kayaknya cuma di hari senin-jumat. Sebab akhir minggu dan hari libur mah banyak juga yang jalan-jalan di Forest Walk. Kami datang ke sana di hari Rabu. Jadi ya, lumayan sepi sih. Papasan dengan beberapa anak-anak dan orang dewasa tapi gak banyak.

Tiap kali RK bikin tempat-tempat baru sebenernya bukan baru banget. Dia hanya merancang tempat lama jadi baru. Bagi saya, Forest Walk ini masuk ke daftar tempat terfavorit saya. Hahahaha nuhun, Kang Emil!

bersama anak kecil yang tadinya gak mau diajak ke Forest Walk, tapi pas nyampe sana malah gak mau pulang :D


Forest Walk ini adanya di Babakan Siliwangi. Tahu Sabuga kan? Nah satu kompleks lah Forest Walk dengan Sabuga. Babakan Siliwangi kan udah ada dari zaman kapan itu lah. Tapi gak keurus. Cuma hutan aja udah dibiarkan begitu saja. Pernah ada kasus mau dibikin tempat komersil, banyak yang protes. Saya juga protes. Gila itu Babakan Siliwangi bisa dibilang hutan kota satu-satunya deh di Bandung. Masa mau diubah juga jadi hotel atau mall gitu.

Namun sayangnya hutannya ya dibiarkan saja. Warga gak ngerti apa bisa jalan-jalan di sana. Pemkot yang dulu juga ya cuek aja. RK nih turun tangan mengubah wajah Baksil (begitu warga lokal menyingkat Babakan Siliwangi) dengan ngasih trek panjang sehingga kami bisa jalan-jalan di kota tapi gak ribet ala hiking.

Sebelum ada trek Forest Walk, pernah juga ada komunitas yang bikin acara jalan-jalan di Baksil. Temanya mengenal tumbuhan di sini. Akan tetapi acaranya berlangsung 1x saja seingat saya. Kami ikutan kok, waktu itu Nabil umurnya 2 tahun deh kalau gak salah. Saya pernah sih nulis pendek tentang Baksil. Di sini ya barangkali mau baca.

Memang PR besar tuh gimana caranya bikin orang datang dan 'mengklaim' ruang publik tanpa ada acara khusus. Pokoknya mereka nih, baik warga lokal maupun turis, datang karena ingin jalan-jalan aja.

Nah saya perhatiin sih itu yang dilakukan RK dengan Forest Walk ini.

Ide brilian naro trek jalan kaki kayak jembatan di Baksil. Gak merusak pepohonannya. Malah sebaliknya, pas jalan-jalan di sana terasa memang kayak lagi jalan di hutan. Walo ada sih sudut tertentu yang nampak pemandangan metropolisnya.

Dan kalau gak salah forest walk ini udah yang keberapa kali gitu buatnya. Pernah ada juga tapi cuma sepotong dan lambat laun treknya gak terawat. Ada yang bolong. Pagarnya putus. Banyak yang pacaran. Waduh gak nyaman banget.

Nah yang Forest Walk ini versi 2.0 kelihatannya mah. Lebih bagus, lebih matang pengerjaannya (walo kata Indra tiang jembatannya rada-rada gimana sih), dan lebih family-friendly!

Serius deh mesti jalan-jalan ke sana. Nih temen-temen pelanggan protes ke RK, ayo sesekali datengin tempat-tempat yang RK buat. Supaya merasakan aja sih emang ide-ide RK bagus walo setelah ide terwujud cuma rame di awal doang. Heuheuheu. Gak semua sih ahahaha masih ada juga kok yang terawat.

Sedih juga sih RK udah gak jadi walikota Bandung. Rasa-rasanya inovasi beliau sangat visioner. Akrab dengan teknologi. Tahu bahwa ruang publik mesti dirancang supaya bisa dinikmati dan diklaim kembali oleh warganya. Standarnya udah bagus lah buat patokan kerja walikota berikutnya walo saya gak yakin Oded (walikota Bandung sekarang) bisa menyamainya.




Pencapaian RK kayaknya gak bakal terjadi dengan walikota yang sekarang. Sad. Kita butuh lebih banyak orang kayak Ridwan Kamil. Wait. Ini tulisan tentang Forest Walk kenapa jadi kayak tulisan kampanye :D

Udahan ah. Sok atuh angkut anak-anaknya ke Forest Walk dan selamat menghirup udara segar di Baksil! Omat, tong ngarokok diditu euy!

Saya kasih tip-tip berguna hasil laporan pandangan mata dan kaki nih :D

1. Jangan merokok. Heuh atuh udah itu rokoknya tunda dulu.
2. Jarak 2 km itu gak pendek lho. Lumayan juga buat yang gak pernah olahraga mah hahaha. Tapi jadinya kan ini tempat cocok banget buat yang olahraganya jalan kaki aja. Banyak pohon, udara bagus, treknya oke, masih bisa berjemur punggung, jaraknya selaras dengan kebutuhan berolahraga santai.
3. Jalan-jalan di pagi hari waktu paling pas. Siang gak apa-apa sih, tapi beda kali ya auranya kalau siang mah cenderung adem dan bagian yang panas ya panas banget. Kalau sore kayaknya sih bakal banyak nyamuk. Secara hutan gitu lho.
4. Alas kaki mah atur-atur aja nyamannya gimana. Kalau saya selalu gak bisa lepas dari sandal gunung atau sepatu keds.
5. Anak-anak bakal seneng gak di sini? seneng atuh kalau kamu gak sibuk hayoh weh selfie sendiri :D ahahaha. Ajak main anaknya. Ngobrol kek, balapan lari kek, ajak ngomong daun kek, bahas ulat bulu kek, atau kasih dia kamera dan belajar foto bareng kek.
6. Leave nothing but footprint. Alias tong ngabala. Mari rawat fasilitas umum ini bersama.

Petunjuk arah masuk ke Forest Walk

1. Pintu masuk di Jalan Siliwangi, gak jauh dari jembatan Siliwangi. Sebelah kanan kalau dari arah jembatan, sebelah kiri kalau kamu datang dari arah Dago.
2. Parkir kendaraan (kalau bawa sih).
3. Udah deh tinggal cari jalan masuk ke treknya.

Selamat jalan-jalan! Inget woi: tong ngabala, tong ngarokok. Heeuu.