Social Media

Terpukau Kauman Yogyakarta

October 10, 2017
Kampung Kauman berada di jantung kota Yogyakarta. Saya menemukannya dalam buku Jelajah Kota-Kota Pusaka di Indonesia halaman 187, ditulis geograf asal Belanda Emile Leushuis. Disebut sebagai kampung kuno, Emile memaparkan Kauman sebagai dunia yang berbeda. Kupikir, maksudnya beda gimana ya? 
 

rumah kuno di kauman yogyakarta

Ceritanya waktu di Yogyakarta saya berkunjung ke masjid-masjid kuno yang ada di sana. Saya buat daftarnya. Masjid Gede di dekat Keraton salah satunya. 

Di belakang masjidnya ada kampung kauman. Lumrah di belakang masjid raya suatu kota ada perkampungan islam. Seperti Kauman ini. 

Di Bandung juga ada namanya Dalem Kaum. Sayang di kota saya jejaknya tinggal nama jalan dan kompleks pemakaman. Sementara di Jogja, kampungnya masih ada. 

Kubaca di bukunya Emile itu, katanya Kauman mulanya adalah lokasi ulama-ulama besar bermukim, imamnya Masjid Gede. 
 
Para istri ulamanya berbisnis batik. Produksi dan penjualan batik makmur dan membuat Kauman menjadi kampung eksklusif. 

Kemakmuran itulah yang mengubah wajah rumah-rumah di Kauman seperti sekarang: padat dan rumah-rumah bergaya kolonial campur lokal (baca: mewah kali yah). 
 
Mungkin dahulunya di Kauman hanya ada sedikit rumah ya? Rumah-rumahnya bergaya tradisional entah bagaimana. 
 
Dalam buku tersebut ditulis rumah-rumah asli berganti menjadi bangunan tembok bertingkat, serambi terbuka, pilaster-pilaster klasik, konsol besi, bingkai atap hias, gable yang dilapisi kayu hias, bovenlicht yang indah, daun jendela dan pintu ganda. 

Memanglah itu yang saya lihat di Kauman. Rumah-rumah bergaya klasik yang dekorasi arsitekturnya cantik-cantik semua! Seperti melihat banyak wanita yang dandanannya grandeur, santun, anggun, dan berbeda satu sama lain. Saya sampai melongo lihatnya.

Pintunya, jendelanya, serambi rumahnya, semua penampakan depannya membuatku terpukau. Bila kamu sama seperti saya, sama-sama menyukai pintu jendela kuno, Kauman inilah surganya. Rumah-rumahnya tuh packed, tersusun rapi, klasik, dan beragam banget penampakannya. 

Teman saya jalan kaki di Kauman, Alfian, bilang saya kalap. Hahaha iya betul saya kalap. Di sisi lainnya saya harus menjaga kelakuan diri agar tidak berisik dan heboh sendiri. Bagaimanapun juga saya memasuki wilayah pribadi orang lain, wilayah orang-orang Kauman.

Kauman sendiri terkenal karena cikal bakalnya gerakan sosial Muhammadiyyah didirikan K.H Ahmad Dahlan. Islam pembaharu. Ia pun khatib di Masjid Gede. 
 

Kauman dan Ahmad Dahlan - Muhammadiyyah

Ahmad Dahlan mau ngasih alternatif selain yang ditawarkan (pada saat itu kebanyakan) oleh lembaga-lembaga kristen, katolik, dan umum. Karenanya Muhammadiyah mendirikan sekolah, panti asuhan, klinik, rumah penampungan orang miskin, sampai organisasi perempuan. 

Mulanya Muhammadiyah tidak bertujuan sebagai organisasi politik. Sekarang sih sudah berubah ya. Maksudku, ah ya itulah tahu kan ya? hehe.
 
Di Kauman saya lihat ada musola khusus perempuan. Musola Wedhok istilahnya. Saya masuk ke dalamnya. Dan anak saya diusir marbot musolanya karena dia laki-laki meski usianya 5 tahun. Okesip gak apa-apa saya yang salah waktu itu.  
 
Kurasa bisa juga napak tilas jejak Ahmad Dahlan di sini. Sayang sekali saya berjalan tanpa panduan, hanya mengandalkan peta dari bukunya Emile dan beberapa keterangan deskriptif pendek. 
 
Kuharap suatu hari nanti saya kembali ke Kauman dan berjalan ditemani seseorang yang paham betul Kauman. Tentang Muhammadiyahnya maupun mengenai rumah-rumah di sini. 

Meski saya sudah pernah ke Kauman, tapi rasanya seperti melintas aja, numpang lewat aja. Sekembalinya di Bandung saya membaca-baca ulang tentang Kauman dan waduh banyak sekali yang saya lewatkan di sana. 
 

Kauman di Jogja Bersih Banget! 

Satu hal lainnya yang membuat saya terpukau di Kauman: semua lorong gang di Kauman bersih apik. Tidak ada sampah sekecil puntung rokok sekalipun.

Saya bertanya pada Alfian, bagaimana mungkin ini bisa terjadi? mengapa tidak ada yang menyampah? kita ini sedang di mana, apakah ini planet jawa? masa iya? mengapa gak ada yang membuang sampah sembarangan?

Satu hal lainnya, beberapa kali saya papasan dengan bapak-bapak tua yang mendorong motornya. Mesin motor dimatikan karena peraturannya begitu. Tidak boleh berisik.  

Saya, Alfian, dan Kubil pun ngobrol pelan aja karena memang harusnya begitu. Masa iya tertawa cekakakan dan sibuk berfoto selfie terus seolah-seolah Kauman adalah tempat wisata. 

Kauman bukan tempat wisata dan saya hanya tamu. 

Jajan

Sesi jajan selalu ada. Saya lihat ada rumah yang pintunya tiga. Dua pintu tertutup, satu pintu terbuka dan berisi toko kelontong. Di situ saya jajan banyak cokelat superman. 

Untungnya saya ajak warga lokal buat jalan di Kauman. Teman saya Alfian Widi mendampingi saya dan Kubil selama jalan-jalan di Jogja. Menggunakan bahasa jawa, Alfian ngobrol dengan pemilik rumah/warung. 

Katanya ia membeli rumah tersebut di Kauman seharga 70 juta di awal tahun 2000an. Beliau sendiri mengaku bukan orang asli Kauman. 

Setelah jajan, saya minta izin berfoto di depan rumahnya. Rumah itu sangatlah cantik. Pintu rumahnya ada tiga berjajar dicat abu-abu dan semuanya pintu ganda. Dua pintu dengan pintu koboinya (maaf saya tidak tahu apa istilah akademisnya pintu koboi) dan satu pintu terbuka yang ada warungnya. 

Rumah kuno yang sangat indah! "An, apa saya beli aja rumah di sini satu ya?" Alfian tertawa meringis. Saya pun sama. Bila ucapan adalah doa, maka kalimat pertanyaan saya itu sedang sungguh-sungguh.

Di ujung gang kami jajan lagi ke warung berbilik. Warungnya doyong seperti mau rubuh. Di dapurnya kulihat mereka masak pake anglo. Saya beli bihun, ayam goreng, ikan lele goreng, tahu bacem. Makanan yang kubeli lezat semua! Kalau tidak ingat masih mau jalan kaki lebih jauh, saya sudah bungkus sayur lodehnya!

Keademan, keheningan, keberagaman rumah tuanya, wah iya betul. Kauman terasa berbeda hawanya dengan suasana di luar wilayah Kaumannya. Melangkah keluar dari gapura Kauman, saya ketemu lagi wajah kota Yogyakarta. 

Semua-mua yang ada di kota Jogja berkesan. Kauman ini ada di urutan ke satu terimpresif. Keduanya Kotagede. Bila ada kesempatan saya ke Jogja lagi saya pasti kembali ke sana. 

Satu-satunya yang misleuk di Jogja adalah sopir bis transjog dan wiraniaga di Tip Top yang judes abis. Hehe.





























Teks : Ulu
Foto : Ulu, kecuali foto kami berdua yang motret Alfian
19 comments on "Terpukau Kauman Yogyakarta"
  1. Kauman Jogja emang damai banget. Tentram. Masih pada sopan-sopan. Yap, bener banget, motor emang harus dimatiin kalau mau masuk gang-gangnya. Semoga terus lestari.
    Kangeeen Jogja..

    ReplyDelete
  2. jendela - jendela nya bikin adem, suka sama jendela yang gede gitu jadi udara masuk ke rumah juga banyak yah

    ReplyDelete
  3. suasananya adem pisan, coba di Bandung bisa kaya gitu hehe

    ReplyDelete
  4. Aaak seru, Lu. Aku juga lagi suka pelajarin bangunan kuno :)

    ReplyDelete
  5. Wah belum pernah nih ke kauman. Asyik liat fotonya. Bener resik dan teratur. Adeeem kayaknya teh

    ReplyDelete
  6. Aku pernah ksana, Lu. Kerasa banget deh Jogjanya. Itu lantainya masih pada pake ubin, Lu. Bikinnya susah n tebelnya bisa 3cm. Makanya awet n vintage banget! Cintaa!

    ReplyDelete
  7. Jadi kangen Jogja... seneng liat foto2nya adem ...

    ReplyDelete
  8. Baca ini jadi kangen Jogjaaa... Mana belum pernah ke Kauman lagi :')

    ReplyDelete
  9. Wah jadul banget ya. Bikin mupeng aja nih cerita tentang warung jajannya hehehe..

    ReplyDelete
  10. Baru abis dari Kotagede di Yogya. Diajakin walking tour dan blusukan ke perkampungan kayak gini. Puas foto ala-ala di sana. Pintu2nya emang cakep banget buat jadi latar belakang selfie haha.

    Omnduut.com

    ReplyDelete
  11. Aku sudah beberapa kali ke Jogjakarta tapi selalu saja miss dengan Kampung Kauman. Membaca tulisan bulu membangkitkan rasa rindu ingin ke sana. Mungkin karena kampung ulama jadi areanya bersih sekali. Insya Allah tetap terpelihara ya mbak

    ReplyDelete
  12. Foto-fotonya mani carekas. Terlihat detail jendela sama pager. Juga motif ubin...
    Lihatnya jadi mengkhayal kemana-mana

    ReplyDelete
  13. Ah Jogja mah, tiap sudutnya selalu bikin terpukau. Pengen ke Jogja lagi atuhlaaaah... :D

    ReplyDelete
  14. Enaknya di Kauman lingkungannya asri & bersih, malah kemaren sampe penasaran dimana tempat sampahnya hehe

    ReplyDelete
  15. kalau lihat foto2 Ulu selalau ada perasaan menggebu2 pengen ikutan ngetrip
    mungkin kita bisa sama2 jejeritan lihat pintu2 dan jendela2 unik

    liburan ke Jogja kemarin lewatin Kotagede tapi nggak sempat blusukan, itu aja udah aw aw sendiri deh he.. he..

    ReplyDelete
  16. Memang bingung cari makanan yg gk enak di jogja, semuanya enak, murah pula.

    Saya belum pernah ke Kauman ini, jadi kalau nanti ke Jogja pasti saya sempatkan untuk ke sini.

    Terima kasih sudah berbagi

    ReplyDelete
  17. aduh baca tulisannya jadi kangen rumah mbah, apalagi suasananya

    ReplyDelete
  18. Suka ke sini apalagi pas bulan puasa ada pasar Ramadan yang jajanannya enak2 dan agak langka namanya kicak

    ReplyDelete