Stories dengan Ilustrasi, Terima Kasih Eri!

July 21, 2019
Bulan ini menyenangkan dan bersejarah buat Bandung Diary.

Saya pernah cerita kan ya tentang blog versi stories instagram. Ya, saya mindahin tulisan di blog ke stories IG @bandungdiary.

Udah ada 5 blog instagram stories yang saya highlight. Bisa cek ke highlight @bandungdiary. Nah di tulisan ke-6 saya gak ngerjain sendiri.

Ada Erri The Third (@errithethird) yang melengkapi tulisan saya dengan ilustrase ciamik. Terima kasih ajakan kolaborasinya, Eri! Saya gak pernah meragukan ilustrasinya, saya fans berat karya-karyanya Eri (hint: buku Salam Matahari, Sundea).


Karena ilustrasinya lah, versi baru blog IG stories saya lebih menarik. Jauuuuuhh sama sebelumnya yang garing.

Blog stories ke-6 ini judulnya Pusaka di Jayagiri.

Baca teks di stories jadi lebih menarik. Gak bosenin. Lucu. Keren. Whoaa gila si eri lah warna desain dia bagus banget. Eklektik gitu. Bener gak itu istilahnya? Haha. Tabrak-tabrak warnanya brilian!

Uwuwuw saya seneng! Terima kasih, Eri!

Oiya, Eri tinggal di Bintaro. Saya di Bandung. Kami tukeran ide dan menyamakan frekuensi via watsap aja.

Serunya nih, proyek yang kami pikir bakal berjalan sederhana dan cepat ini ternyata makan waktu lama hahaha. Saya pikir kirim tulisan ke eri udah beres. Begitu pun dia, kirim desain ke saya. Udah.

Gak gitu.

Bikin blog IG stories dengan ilustrasi gak semudah yang saya lakukan sebelumnya. Bolak-balik ngecek desain. Revisi. Mana yang dibenerin bukan cuma gambar tapi juga tulisan saya. Haha.

Seru!

Begitu udah siap tayang storiesnya nih, waduh perut saya tuh mulesnya luar biasa. Jantung kenceng degupnya.

Si Eri lebih aneh. Dia bilang semangat banget sampe penyakit herinya kambuh. Heri = heboh sendiri.

Hahahaha seru banget. Beginilah rasanya mengalami hal-hal untuk pertama kalinya. Kalo kalian masih mikir-mikir untuk melakukan sesuatu pertama kali nih, udah kerjain aja. Mana tahu gimana hasilnya kan. Mules mah mules deh. Hehe.

Kamis 18 Juli 2019 jam 6 pagi, storiesnya saya upload.

Deg-degannya hilang. Berganti rasa cemas.

Apa netizen akan menyukainya?
Banyak yang lihat gak?
Berapa angka Reachnya?

Saking cemasnya, saya sampe nanya ke diri sendiri. Buat siapa saya membuat ini semua, memuaskan diri sendiri atau menyenangkan orang lain?

Saat saya ngaca dan berkata, "ini mah proyek pribadi buat saya aja. Saya keluar zona nyaman dan saya menyukainya" nah rasa cemas itu hilang.

Senang melihat diri sendiri sampai di titik ini. Saya harap hal-hal kayak gini gak berhenti. Pasti gak akan terjadi tiap hari, saya menyadari itu. Sebab ini bukan pekerjaan utama saya.

Tapi kita kan gak pernah tau. Jalanin aja dulu seseru-serunya. Dari stories kemaren aja banyak catatan evaluasinya. Dipikir-pikir, untunglah kami menelurkan proyek kolaborasi ini meski masih banyak cacatnya. Hahaha. Jadi tahu kan salah-salahnya di mana.

Untuk kolaborasi kemaren dengan Eri, saya harus apresiasi karyanya dan karya saya sendiri. Selamat, Ulu. Selamat, Eri.

Juga, terima kasih banyak, Eri! Mudah-mudahan kolaborasi kita gak berhenti sampai di sini.

Terima kasih netizen yang baca storiesnya dari halaman pertama sampe tamat. Juga ikutan interaksi ngisi pooling dan kirim response. Wah saya senang sekali dan karenanya saya mules juga 😂😂



1 comment on "Stories dengan Ilustrasi, Terima Kasih Eri! "
  1. Wah keren banget sampe dilirik sama desainer. Saya mah modal Canva sama Unfold aja hahahaha.

    ReplyDelete