Nice Boys Don't Write Rock n Roll

July 12, 2019
Genre buku yang beda dari yang biasa saya share di instagram. Karena bukunya bahas musik. Dari Guns N' Roses sampai Iwan Fals.

Judulnya Nice Boys Don't Write Rock n Roll. Ditulis sama jurnalisnya Tirto. Nuran Wibisono namanya. Lumayan tebel juga. 450 halaman bahas musik. Terbitan indie. Dan ini yang saya beli cetakan keduanya. 



Ini jenis buku yang saya sukai meski kadangkala saya gak ngerti siapa yang dibahas. Tapi seneng aja bacanya. Terus biasanya saya browsing di youtube musisi yang disebut dalam bukunya.

Buku kayak gini tuh semacam rekomendasi musik. Tapi disertai cerita panjang. Menurut saya disitulah menariknya.

Kayak, sekarang saya tahu William Cohen yang watir pisan kisah cintanya dan kenapa lagu-lagunya gelap. Juga Quiet Riot dengan lagu Thunderbird.

Ini buku terbitan penerbit indie, cetakan ke-2. Halamannya banyak, ada 449 belum termasuk halaman indeks. Hebat bener penerbit indie sekarang berkibar! Sampe pada cetak berulang gini.  

Tulisan di buku ini terbagi dalam lima subjudul, saya baca semua tapi banyak yang saya gak ngertinya sih. Karena saya bukan penggemar band-band hair metal. Sementara di buku ini ada satu subjudul yang isinya bahas Guns N Roses semua.

Nah kalo subjudul Obituari dan Kematian adalah bagian ini saya paling suka.  Begitu juga dengan Musik Indonesia. Pas masuk Hair Metal, saya google dulu nama-nama yang ia bahas. Berulang kali jadi mikir, kenapa ya saya beli buku ini. Haha. Tapi kover bukunya bagus! Tema bukunya juga jarang banget kalo di Indonesia. Bisalah masuk kategori buku koleksi nih.

Walo saya gak bisa ngikutin sebagian isinya, tulisan Nuran bagus sekali: lucu, observatif, unik, penuh cinta (yang ini khusus buat Guns N' Roses). Kalo suka Axl Rose, cocok sama buku ini. Kamu baca & berdebatlah sama penulisnya. Khekhe.

Buku bagus, beli dan bacalah buat rekreasi pikiran.


Post Comment
Post a Comment