Social Media

Street Food dan Kipas Anginnya

January 13, 2023

Sejak Bandungdiary punya akun di TikTok dan bikin postingan video di sana, saya rekam banyak sekali video kipas angin di berbagai tempat yang saya datangi. 


Awalnya tujuanku merekam benda itu buat footage aja sih, tapi lama-kelamaan saya menjadikannya kewajiban. Sebab hampir di semua tempat yang saya datangi, yang tidak ber-AC, ada kipas anginnya. Terutama tempat makan ala-ala makanan jalanan gitu. 




Saya perhatikan merek kipas angin terbanyak adalah Cosmos. Diikuti Sanex. Kuitung pake feeling aja. Makin mewah tempatnya makin mahal kipas anginnya, semacam Krisbow gitulah mereknya. 


Saya masih ingat video kipas angin pertama yang saya rekam berlokasi di Batagor Isan Jl. Moh Toha. Saat itu saya butuh transisi video yang bendanya berputar karena saya merekam video sedang mengaduk minuman. Supaya nyambung saya tandem dengan video kipas angin. Cocok kan yah, video ngaduk minuman dan kipas angin yang sedang berputar. Wkwk. 


Nyambung-nyambungin yang saya bayangkan belum tentu sama kesatuannya dengan yang orang lain lihat. Yha memang, tidak mengapa. 


Sejak momen di Batagor Isan itulah saya berkata pada diri sendiri saya akan merekam kipas angin yang banyak.


Saya menulis di instagram bahwa semoga tahun 2023 ini ada banyak video kipas angin yang bisa kurekam. Tentu saja maknanya lebih dari sekadar rekam-rekam aja. Sebab untuk melakukan itu semua saya harus dalam kondisi sehat. Masih hidup, tubuh fit, dan ada uang. 

 

 


Semoga tahun 2023 saya bisa rekam kipas angin gak hanya di Bandung. Tapi juga lintas kota dan lintas negara. Seperti halnya tahun 2022, saya bertemu kipas angin di Jogjakarta dan Cilacap. 


Temanku bilang ini namanya filosofi kipas angin. Hahaha mungkin juga tapi seperti kata Pramoedya: hidup sungguh sangat sederhana, yang hebat-hebat hanya tafsirannya.

Post Comment
Post a Comment