Image Slider

Cerita Dari Konser Monokrom Tulus

November 26, 2018
Kalo ada yang saya suka dari Tulus, maka itu lirik lagunya. 

Gajah adalah lagu yang paling berkesan sebab di tahun 2014 saya mengalami masalah berat dan bikin nangis berhari-hari. Berat badan berkurang. Makan gak enak. Tidur gak nyaman. Melewati itu semua, saya dengerin Gajah. Gak ada yang nyambung antara lirik dan peristiwa yang saya alami, tapi kok rasanya tepat banget ya. Aneh ahahaha. 

Nah. Atas alasan tersebut saya hadir di konser Tulus. Mau sing a long lagu Gajah sama Tulusnya langsung! (dan 3000 penonton lainnya :D). 



Perjuangan banget cari tiketnya (makasih, Malik! saya titip beli tiketnya ke dia wkwkwkwk). Harga tiket konsernya gak mahal-mahal amat kok. Festival B yang saya peroleh, hanya RP200.000. Pengennya mah festival A :D

Tapi tetep ya, saya gak terlalu suka nonton konser dari samping. Sudut pandangnya satu sisi doang heuheuheu. Mudah-mudahan besok nonton konser lagi dapatnya pas berhadapan dengan panggung. Amin. 

Duh sebenernya pengen nulis catatan dari konser Monokrom ini dengan puitis. Tapi gak bisaaaa! i'am a fangirl gimana bisa nulis bermajas-majas. Heuuu. 

Konser dimulai tepat waktu. Jam 8 malam. Dan selesainya hampir jam 11 malam. 

Syukurlah lokasi konser di Sabuga. Sebab Indra pernah bilang, ruang dengan akustik terbagus di Bandung adanya di Sabuga. Memang gak heran juga sebab beberapa kali saya nonton acara musik di Sabuga, emang suaranya enakeun gitu. 

Ada 20 track yang Tulus nyanyikan. Ditambah sesi ngejam dan sesi bersama Waldjinah. Oleh Waldjinah, Tulus didoakan semoga ketika umurnya 75 tahun nanti, suara Tulus masih bagus! Amiiiiiiinnnn, kata kami-kami para penonton teh :D 

Best song best moment buat saya selama konser: pas lagu Gajah tentu aja. Tapi juga ada beberapa lagu yang bikin hanyut dibawa perasaan sendu-sendu gimana gitu sebab Tulus nyanyi sendiri, penonton mendengar saja. Seperti Pamit. Saya sampe meremin mata dengernya. Ugh indah sekali suara Tulus ini bila didengar mentah. 



Apa saja 20 lagu yang dinyanyikan Tulus di konser Monokrom:

Baru
Gajah
Lupa judulnya hehehe
Ruang Sendiri
Tukar Jiwa
Cahaya
Teman Pesta
Labirin
Monokrom
Langit Abu-abu
Lupa judulnya :D
Sepatu
Tuan Nona Kesepian
Mahakarya
Teman Hidup
Jangan Cintai Aku Apa Adanya (cmiiw apakah ini judul yang benar :D)
Sewindu
Pamit
Matahari
Manusia Kuat

Rasa-rasanya, semua track favorit saya dinyanyikan. Pokoknya konser kemarin itu mata dan suara dimanjakan banget! Penonton gak berjubelan, kata Tulus konsernya dibuat seintim mungkin. Cuma untuk 3000 orang saja. Memang terasa gak berdesakan. Terima kasih karena gak serakah, Tulus! 

Saya memotret beberapa kali secukupnya saja. Namun banyak penonton yang merekam terus menerus seperti rugi kalo gak foto dan video banyak-banyak. Hadeuh. Sayang banget sebab hpnya menghalangi pandangan kami yang ada di belakangnya. Dan lagipula, kenangan terbaik adanya di dalam kepala kita bukan? Rekam secukupnya saja kenapa sih. 



Saya sering juga pegang hp selama konser. Buka hp lebih sering untuk google cari lirik! gila gak hapal lirik-liriknya Tulus. Heuheu.

Dan kenapa lagu-lagu yang saya sukai liriknya panjang, berliku-liku, kalopun pendek pasti sarat diksi. Gak cuma Tulus aja. Pas cari lirik di google, pas konser, dalam hati saya teh suka bilang: ga ada band atau penyanyi yang liriknya lebih gampang diinget apa, lu! :))))

Nonton konser Monokrom, saya barengan dengan adek-adek. Malik dan Unis. Beres konser, Malik langsung cabut ke Jakarta, Unis menginap di rumah temannya. Kalo diperhatikan, ada penonton datang sendiri. Juga ada yang beramai-ramai dengan teman atau kayak saya dengan keluarga. Hadir pula muda-mudi berpasangan penuh gejolak asmara, saling berpelukan hingga akhir acara, diam-diam bersentuhan, curi-curi ciuman. Hahaha. Menyenangkan memang konser Monokrom itu. 

Sebenernya pengen banget nonton konsernya bersama Indra. Tapi dia gak suka musiknya Tulus. Terasa garing nonton konser dengan orang yang gak satu kesukaan  musik :D Walo begitu, di beberapa lagunya Tulus, saya pengen ada Indra dan kami berpelukan. Terutama pas lagu Teman Hidup sebab Indra adalah teman hidup saya: kau jiwa yang selalu aku pujaaaaaaa! :) 

Ke Borobudur Kami Akan Kembali

November 24, 2018
Tahun 2017 kali pertama saya, Indra, dan Nabil berkunjung ke situs yang masuk daftar keajaiban dunia: Borobudur. Waktu ke sana, ada banyak bagian yang sedang renovasi. Ditambah pas hari sabtu. Ohooo penuh orang sekali itu Borobudurnya. 

Sehingga saya pengen banget rasanya kembali ke Borobudur dan menikmatinya bukan di hari sabtu. Hahaha. Oh satu lagi, saya pengen lihat sunrise dari pelataran Candi Borobudur!

pertama kali ke Borobudur, musim liburan orang-orang Eropa. difoto oleh Indra

Di bulan Desember nanti si Nabilkubil libur sekolah. Satu bulan liburnya dong. Ditambah pekerjaan kami yang bebas-atur-waktu-liburan, maka berkunjung ke Borobudur di bukan hari sabtu minggu bisa terwujud harusnya. 

Musim liburan sih ya sekarang pasti rame walo bukan weekend. Khekhekhe. Etapi orang tua kebanyakan liburnya sabtu minggu kan? Iya kan?

Fyi, kembali ke rencana jalan-jalan ke Borobudur, saya mau paketkan acaranya dengan liburan ke Magelang. Jalan-jalan ke Jogja udah, ke Solo udah, Magelang ini masa dilewat doang. Cocok sih Borobudur dan Magelang. Saya bikin rincian akomodasi dan transportasi rencana liburannya nih.

Saya cari-cari harga tercocok via online booking travel, Traveloka udah paling oke. Dan, udah pada tahu belum kalau tiket masuk Borobudur juga bisa dibeli via Traveloka? saya ceritain di bawah nanti.


Transportasi: kereta api, transjog, dan bis antar kota

Dari Bandung menuju Magelang, saya pesan tiket kereta api turun di kota Jogja. Kayaknya paling gampang akses menuju Borobudur via Jogja deh sepengalaman saya mah. 

Ambil jam keberangkatan pagi dari Bandung sekitar jam 7. Sampai di Jogja pukul tiga sore.

Turun di Stasiun Lempuyangan. Habis itu jalan kaki (atau naik becak, kalo males jalan :D) ke shelter Transjog terdekat, di Flyover Lempuyangan. Pilih trayek 2A ke Terminal Jombor. 

Nah di Terminal Jombor baru deh ketemu sama bis yang akan membawa kami ke Magelang. Jogja ke Magelang jaraknya gak jauh-jauh amat sih harusnya, 90 menit lah udah sampai ke Magelang.


Akomodasi: Tingal Laras Art Homestay

Berdasarkan pencarian saya di google, penginapan ini jaraknya gak jauh dari Borobudur.

Cek harga menginap via Traveloka, untuk bulan-bulan musim liburan kayak sekarang sekitar 500ribuan permalam. Tapi ini hotel jaraknya gak nyampe 2km dari Borobudur. Ditambah gak jauh pula dari pusat kota Magelang. So ke mana-mana dekat banget atuh. 

Memesan hotel via Traveloka sudah default saya sekarang. Pilihan hotelnya banyak dan lengkap, pembayarannya gak ribet dan mudah. Oh satu lagi yang penting: refundnya gampang. Hahaha.

Waktu menginap di Malang bulan Maret lalu, saya cancel pemesanan dan minta refund karena hotel pertama yang saya pilih kurang gimana gitu wkwkwk. Habis itu booking ulang ke Cottage Ubud Malang dan Aventree Syariah. Dan iya refundnya gak pake ribet, cuma isi data, nunggu beberapa hari, uangnya balik lagi.

Rekreasi: Candi Borobudur, Kuliner Magelang, dan Museum Diponegoro

Beli tiket ke Borobudur biasanya beli di kantor agen-agen travel. Bisa juga di hotel tempat kita menginap, itupun bila hotelnya terafiliasi dengan travel agen yang membawa turis ke Borobudur.

Nah sekarang, saya baru tahu lho kita bisa beli tiket masuk ke Candi Borobudur via Traveloka. Pilihan tiketnya ada macam-macam. Ada tiket regular dan ada tiket masuk + lihat sunrise/sunset. Harga turis lokal dan mancanegara juga sudah tercantum.

Gini cara beli tiket masuk Borobudur di Traveloka:
  • Buka app Traveloka.
  • Pilih Attraction & Activities.
  • Di bagian atas ada kolom search, ketik 'borobudur'.
  • Nanti keluar pilihan jenis tiket. 
Tiket masuk Borobudur termurah via Traveloka sebesar Rp38.000.

Saya pilih tiket Borobudur Sunrise Admission Ticket: 
  • Untuk orang dewasa 343.000
  • Untuk anak umur 6-10 tahun 177.600
Karena harganya beda dengan tiket reguler, maka paket layanannya juga berbeda.

Di dalam paket Borobudur Sunrise Admission Ticket sajian utamanya memang menyaksikan sunrise, tapi kami gak hanya dapat tiket masuk saja namun juga ada pemandu dan sarapan.

Berdasarkan pengalaman ke Borobudur sebelumnya, yhaaa kami butuh dipandu keliling Candi Borobudur! Sayang atuh lihat doang gak tahu arti relief-reliefnya.




Beres berkeliling di Borobudur biasanya jam 9 pagi. Sesudahnya bisa kembali ke hotel. Namun saya pengennya sih mengunjungi Ketep Pass dan Puthuk Setumbu. 

Misi pertama, Candi Borobudur, sudah tercapai. Bonusnya adalah menyaksikan Gunung Merbabu di Ketep Pass. Bila sempat ya ke Puthuk Setumbu. Nah barulah sesudahnya plesir di kota Magelang!

Ada apa aja di kota kecil Magelang? 

Hasil browsing di google, saya menemukan Museum Sudirman, Museum Diponegoro, bangunan Pecinan di Jalan Pemuda, dan Alun-alun Magelang. 

Di Alun-alun ini mau hunting kuliner jalanan. Tapi saya pun sudah mencatat kuliner rekomendasi blogger-blogger di google. 

Ada Mangut Beong Sehati Borobudur, Sup Senerek Pak Parto, Mangut Bawal Warung Purnama, dan Buntil Lumbu.

Belum selesai, saya mau mampir ke Pasar Ngasem juga. Di sana ada Getuk Lindri dan Es Dawet yang enak banget (masih katanya, perlu dibuktikan :D). Sebagai penyegar tambahan ada Es Krim Mahkota! 

Wah bayangkan satu hari memakan itu semua hahaha.

Magelang ini memang kota kecil yang 'penuh'! Sungguh gak sabar mau segera packing dan mewujudkan rencana plesir ke Magelang. 


Makanan Dalam Keseharian Orang Bandung

November 19, 2018
Setelah delapan tahun berinteraksi secara intens dengan orang sunda (khususnya orang Bandung) di meja makan, berikut ini saya jembrengin kebiasaan dan budaya orang Bandung berhubungan dengan kuliner. 

Menurut saya sih orang Bandung doyan banget makan. Cuacanya sejuk, malah ada yang dingin banget sehingga perut bawaannya laper mulu. Haha. Terasa nyaman banget memang kalo makan dengan cuaca sejuk. Gak ada ribet-ribet keringatan pas makan atau sesudahnya. 

Ditambah, orang Bandung senangnya nongkrong. Kalo lagi kongkow pasnya ada makanan. Tentang nongkrong dan makanan, saya pernah nulis Budaya Ngopi Ala Orang Sunda. Silakan dibaca asal muasal budaya nongkrong dan ngopi-ngopi di Bandung :)

Hayuk ah gak usah lama berkata pengantar. Makanan dalam keseharian orang Bandung kira-kira begini: 

1. Orang Bandung tergila-gila ikan asin
Apalagi kalo ketemu asin jambal roti, wedewww kayak ketemu emas apa gitu saking senengnya. Kenapa ya?

Ikan Asin bukan makanan buatan orang Sunda. Sebaliknya, dia berasal dari pesisir. Kawasan pesisir yang agak nyunda ada di Pangandaran.

Namun menurut saya, ikan asin terbaik asalnya dari Cirebon. Dan di Cirebon itu orang-orangnya cool aja dengan ikan asin. Sementara orang Bandung mah 'menyembah' ikan asin banget!




2. Ikan gurame dipuja-puja, apalagi kalo dipepes 
Event-event buatan orang sunda, pasti ada pepes guramenya. Top of the top ikan dalam strata ikan bagi kaum sunda adalah gurame.

3. Gemar membuat menu yang -menurut mereka- cocok banget bila dipasangkan
Seperti sayur kacang merah dgn perkedel (atau pindang tongkol), bihun dengan ayam goreng.

4. Doyan manasin makanan & satuin semua laukpauknya
Ditumis semua sampe warnanya cokelat gelap wkwkwk. Ditandas sampe habis! Tumis Haseum namanya. Kalo diterjemahkan dlm bhs indonesia: tumis segala macam makanan yang bersisa di satu wajan. Terus dimakan lagi. Begitulah mereka mendaur ulang makanannya.

5. Senang makan beramai-ramai
Makan bersama bagi orang sunda adalah social event. Mereka seneng banget makan sambil ngobrol, bercanda, ketawa-tawa, cerita. Makanya kalo makan sama orang sunda, mereka pasti manggil-manggil kita sampe kita dateng dan duduk bareng semeja makan. Kalo belum dateng bakal ditungguin. Pokoknya orang sunda mah anti makan sendirian.

6. Sambal, kerupuk, dan daun-daunan mentah adalah koentji dalam menu makanan orang sunda
Saking semua daun dimakan, bagi orang sunda hanya ada daun yang pantang dikonsumsi: daun pintu dan daun jendela. Krik...krik...



7. Orang sunda punya istilah-istilah yang berhubungan dengan makanan. Apa aja istilahnya?
  • Salatri: kondisi lapar banget sampe perut sakit dan lemas
  • Kamerkaan: kondisi makan terlalu kenyang terlalu banyak sehingga susah bergerak
  • Weureu: kondisi perut yang begah karena kebanyakan makan satu jenis makanan. Kebanyakan makan duren misalnya terus perutnya berasa penuh, disebut weureu ku duren
  • Kalikiben: perut sebelah kanan terasa sakit karena baru aja selesai makan tapi berjalan kaki agak jauh
Oh jangan lupakan juga beberapa istilah yang gak ada hubungan dengan kondisi perut, tapi berkaitan dengan suasana yang terjadi pada saat itu.
  • Botram: makan barengan beramai-ramai trus menu makanan bawa sendiri tapi untuk dimakan bersama-sama/saling nyicip/tukeran menu/emang mau ngasi makanan aja. Intinya mah tiap orang bawa makanan, kecuali yang gak tahu malu cuma bawa perut doang :D wkwkwk
  • Ngabuburit. Udah pada tahu kan ini artinya apa? :D 
8. Ada yang mau nambahin seputar fakta makanan dalam budaya orang sunda pada umumnya? Tambahin di bagian komen ya




Kirim Frozen Food Pake Paxel

November 13, 2018
Ini memang bukan tulisan perjalanan ala Bandung Diary. Tapi ini menarik. Sangat menarik utamanya buat teman-teman yang punya usaha di bidang makanan (beku) seperti saya.

Minggu lalu Bandung Diary diundang meliput startup baru di bidang logistik. Namanya Paxel.

Paxel teh mirip-mirip ekspedisi kebanyakan sih, tapi bedanya Paxel adalah jasa pengiriman berbasis aplikasi. Berita baiknya: update pergerakan paketnya real time (selamat datang industri 4.0!). Model bisnisnya juga baru di dunia logistik Indonesia mah, imo. 


Paxel Jasa Pengiriman


Sebenarnya saya hadir di sana sebagai blogger. Tapi saya perhatiin presentasinya, insting bisnis saya langsung ngocor ahahaha. Apalagi pas tahu bagi yang download dan register di Paxel (cek paxel di app store) otomatis dapet saldo Rp100.000. Dan kalau referral code di Paxel kita dipake orang lain, kita dapet Rp50.000. 

Di kepala saya waktu itu bunyinya: OH SAYA BISA BIKIN PAKET GRATIS ONGKIR NIH! HAHAHA :D

Btw, bisnis saya namanya Fish Express. Sesuai nama, produknya perikanan. Beku. Filet. Produk unggulan: filet ikan lele. Pasar utama: ibu-ibu muda hobi pake instagram :D Coba itu disekrol ke bawah blog, ada poster Fish Express di sana sebagai sponsor blog Bandung Diary. Heuheuheu. 

Btw, kembali ke Paxel. 

Gathering blogger bersama Paxel berlangsung di Lo.Ka.Si Dago (9/11/2018).  Acara yang hangat dan lebih banyak bicarain brand story ketimbang teknis kerja paxel. Rasa-rasanya saya kayak ada di acara gathering bisnis MLM sih minus bonus kapal pesiar. 

Paxel


Karena saya pengusaha juga kali ya, jadi kayak pengen cepet-cepet tahu pake Paxel kayak gimana. Baru di akhir acara sesi pembahasan penggunaan Paxel dijelaskan oleh Mba Intan. 

Walo begitu presentasi tentang brand story juga menarik banget. Membuat saya berkaca dan bertanya-tanya tentang bisnis sendiri, story kayak gimana yang saya buat untuk merek Fish Express ya? apa valuenya? semangat perusahaannya kayak gimana? Saya bahkan gak punya filosofi warna di logo sendiri. Aheuuuu. 

Anway, itu PR saya yang lain. Kita bahas teknis penggunaan Paxel aja karena itu yang penting untuk kita semua. Hehe.  

Beres acara gathering, saya datengin salah seorang dari Paxel yang presentasi. Mba Intan. Kepadanya saya bertanya: "saya punya usaha frozen food khusus di bidang perikanan. Namanya Fish Express. Paxel bisa kirim makanan beku kayak gini gak, Mba?


pinjem foto dari customer saya @miunmiunan

Gayung bersambut!

Bukan hanya ramah, Mba Intan juga gercep panggilin bos-bos yang running Paxel di Bandung. Dengan Kang Taufik dan Kang Randi, saya berdiskusi.

Mereka, dengan antusias menyimak cerita pendek bisnis saya & kendala pengiriman. Diskusi berjalan cepat, mudah, efisien dan juga: solutif banget!

Seneng rasanya ada yang dengerin dan (mencoba) ngasih solusi pengiriman kayak Paxel. No, I’m not sugar coating. 

Karena jujur aja saya udah lama nunggu ekspedisi apa yang mau ambil peluang dari kendala pengiriman barang utamanya makanan beku. Kayak gini, saya selalu pengen tahu jam berapa paketnya sampai. Tapi belum ada ekspedisi ada yang bisa kasihtahu saya barang sampai jam berapa.  Kata mereka, kalo paket kilat pokoknya bakal sampai di hari yang sama aja, bisa malam, siang, pagi, sore. Tapi jamnya gak tahu. Ah mana produk saya makanan beku, delivery antar kota bikin deg-degan memang! 

Paxel muncul dan ambil peluang tersebut.


Paxel, Paket Pengiriman Bandung - Jakarta Sameday Delivery 

Nih saya jembrengin kenapa saya mau coba pake ekspedisi Paxel dan sistem kirimnya kayak gimana sih.
  • Jaminan 8 jam paket udah sampai tempat tujuan.Yup! Ini saya gak lagi ngomongin paket kirim di dalam kota Bandung aja. Tapi Paxel juga sanggup kirim Bandung – Jakarta (dan sebaliknya) durasi pengiriman 8 jam aja! YESSSSS BANDUNG - JAKARTA PAKET BISA SAMPAI DALAM WAKTU 8 JAM. Ngetik kalimat itu satu kali lagi saya dapet payung heuheuheu. 
  • Update perjalanan paket yang nongol di aplikasi secara realtime (dan rinci hahaha buat yang dikit-dikit gelisah dan panikan, fitur ini cocok banget).
  • Tarifnya flat dengan ukuran paket: small, medium, large, custom. Ntar saya kasitau tarifnya di bawah. 
  • Ada jaminan uang kembali bila paket telat sampai.
  • Barangnya dijemput, coooyyyy! Satu biji juga dijemput! Gak usah kita terbang ke kantornya. Horeeeeee!
  • Bebas atur waktu nerima paketnya. Saya rasa ini fitur jagoan mereka. Ini yang saya butuhkan sebagai pedagang mah. 

Lantas muncul pertanyaan: bila paket udah dijemput kenapa nyampe ke lokasi 8 jam kemudian, kenapa gak langsung kirim aja (kalo kirim dalam kota Bandung), misalnya? kok bisa begitu?


Cara Pake Paxel

Nah itu barulah nyambung ke sistem kerjanya jasa pengiriman Paxel. Sok download dulu aplikasinya, register (dan masukin kode referal saya ya: fishexpress). 

Kalo udah buka aplikasi Paxel, coba kirim barang. Udah dibuka aplikasinya? Yok kita lihat sama-sama.
  • Create Shipment
  • Masukin pickup location dan destination location. Iya betul kayak pake app ojeg online gitu
  • Oh iya cantumkan KODEPOS! Suka ditanya sama Paxel kodeposnya nih
  • Udah? oke, klik continue
  • Terus ntar nongol pilihan paket kamu apa: small, medium, large, custom
  • Paxel nanti minta data penerima (nama, no hp, email. Buat email kayaknya gak apa-apa dikosongin. Saya sih kosongin aja. Nanti klik juga jenis barangnya apa
  • Nah abis itu muncul pilihan pengaturan waktu pickup dan kirim barang. Kisaran waktunya kayak gini. Foto kiri jam jemput barang. Foto kanan jam barang dikirim. 
paxel logistik


Paxel dan Fitur Bebas Atur Waktu

Kalo pilih jam 8 AM – 10 AM artinya kurir Paxel (di Paxel, kurir sebutannya Hero) akan datang ambil barang antara jam 8 sampai 10. So, bisa aja dia nongol jam 8.30 atau 9.00. Pokoknya mah waktu di antara itu.

Sehingga saya dan kamu bisa atur-atur waktu. Oh barang bakal diambil sekitar jam 8-10 pagi, maka saya gak ke mana-mana dulu deh. Bercocok tanam dan masak ayam goreng dulu deh sambil nunggu Hero dateng #garing #mencobajayus #abaikan

Begitu lho. Ngerti ya? Siiiip! Fitur estimasi waktu jemput dan kirim ada di bawah data nama pengirim dan penerima. 



paxel logistik


Jadi, yang beli seneng karena tahu perkiraan paket sampai jam berapa. Karena itu yang banyak terjadi pada saya.

Customer saya tuh ada aja yang rikwes waktu tertentu karena mereka mau antar anak ke sekolah, mau meeting sama siapalah, mau belanja dululah, dan sebagainya.

Semua data udah masuk nih, tinggal Create Shipment.

Terus pembayarannya gimana?
Isi saldo Paxel dulu, gaes. Sistem cashless biar gampanglah.


Coba-coba Kirim Paket Pake Paxel, Kesan dan Pesan

Saya udah pake jasa Paxel untuk pengiriman promo Harbolnas Fish Express. Kok bisa pas gitu ya. Pas gathering tanggal 9 Nov, Harbolnasnya tanggal 11 Nov. Abis pake Paxel sekali, saya manfaatin referal kode untuk bikin paket promo. Coba dicek ke akun @fishexpress_id

Saya paketkan gratis ongkir hasil dari kode referal dengan paket khusus harbolnas. Harga ikan lebih murah, ongkirnya gratis. 

Tapi saya gak bisa kasih lihat hasil pengirimannya karena minggu depan nih baru kirim-kirimnya. Juan inden ceritanya mah. Ntar saya update tulisan ini minggu depan ya.  

Namun, saya udah coba kirim barang pake Paxel, masih dalam kota sih. Tanggal 11 kemaren, saya coba pake Paxel buat kirim pesanan iseng-iseng. Dari saya untuk saya. Wkwk. Berhasil & oke banget. 

Barang kita diwrap lagi sama mereka. Karena paketnya tumbler, jadi wrapnya ya begini. Mungkin kalo dimensi barangnya agak besar dan gak bulat satu doang gitu, baru masukin ke kardus sama Paxelnya.


kirim pake paxel


Dari Dago ke Ledeng. Kirim jam 8 malam, saya set waktu sampainya esok hari aja antara jam 8-10 pagi. Paketnya sampai jam 9 pagi.

Pengen juga saya coba kirim ke Jakarta. Tapi artikel ini harus tayang hari ini hahahaha. Nanti percobaan hasil pengiriman saya update di sini ya. Begitu juga pengiriman Fish Express minggu depan, saya udah pindahin pengiriman pake Paxel semua.

Belon bisa saya kasih masukan buat Paxel euy. Kirim baru sekali, minggu depan baru akan kirim berkali-kali. Palingan boleh gak rikwes Paxel perluas jangkauan area jemput sebab tempat workshop saya adanya di kabupaten Bandung. Heuheuheu.

Oh satu lagi deng. Kalau bikin gathering lagi, Paxel kerjasama dengan dinas-dinas pemerintahan kayak desperindag dan dinas pangan dan perikanan. Bikin pelatihan UKM berkedok promosi Paxel. Sebab di dinas-dinas pemerintahan kayak gitu ada buanyaaakkk sekali pengusaha-pengusaha frozen food.

Atau bisa juga sih Paxel bikin gathering menggandeng satu figur ibu-ibu muda selebhits instagram dan bikin workshop bareng bertema "Berbisnis dari Rumah" atau apapun judul mah bisa dibuat lebih keren. Terus tinggal sisipin promosi Paxel di sana. Kan ibu-ibunya diajarin bisnis, tinggal kasi tools buat pengiriman pake Paxel. Tapi setahu saya bikin Paxel udah bikin gathering kayak gini bersama Fina Yudharisman. Memang ibu-ibu muda metropolitan, my friend, adalah pangsa pasar yang sangat menjanjikan :D 


Paxel Code Referral

Sok nih yang suka beli online & usaha online, download Paxel. Pake kode referal saya aja ya: fishexpress.

Ntar kalo udah register & masukin kode referal kamu dapet saldo 100.000. Anggep aja bisa gratis ongkir ditebus biaya data download sih hehehe.


Ongkir Paxel

Oiya saya cantumkan ongkir Paxel ya.  Ini harga & dimensi ukuran paket mereka.

ongkir paxel

ongkir paxel


Paxel melayani area Jabodetabek, Bandung, Solo, Semarang, & Yogyakarta. Setahu saya sih kotanya, bukan kabupaten. Tapi di Bandung penjemputan dan pengiriman paket udah bisa ke Cimahi & Lembang.

Inget ya, abis register, pake kode referalnya: fishexpress (usaha terus :D)

Demikian review Paxel. Mudah-mudahan berguna bagi teman-teman yang mau kirim paket, utamanya yang antar kota ke Jakarta. Lebih kepake lagi bagi teman-teman pengusaha dengan bisnis frozen food dan butuh ekspedisi yang bisa kasih perkiraan waktu paketnya sampai tujuan dengan waktu pengiriman cepat. 




Lupakan Lembang, Ini Dia Rekomendasi Jalan-jalan di Jalan Riau

November 12, 2018
Sudahlah lupakan dulu jalan-jalan ke Lembang. Macetnya gak nahan. Kecuali teman-teman ke sana pas bukan hari libur dan bukan akhir pekan. Tempat wisata di Bandung ada banyak, gak melulu Lembang. 

Gimana kalo menginap di hotel sekitaran Jalan Riau aja. Jalan-jalannya ya di situ-situ juga. Ke mana-mana radius jalan kaki pokoknya mah. Tapi kalau males melangkah, tenang tingga order ojek online :)

Jalan Riau di Bandung sama hitsnya kayak Jalan Dago dan Cihampelas. Populernya sebagai tempat belanja sih. Karena banyak FO di sana. Tahu gak FO apa? tempat belanja produk fashion yang -kata turis-turis mah- harganya murah dan produknya bagus-bagus. Toko baju gitulah. 

Kesukaan turis banget FO ini. Secara, Bandung mah udah jadi destinasi wisata Indonesia dan salah satu kegiatan wisata belanjanya ya jajan produk fashion :D 

Sebagai warga lokal, saya kasih rekomendasi jalan-jalan di sekitar Jalan Riau nih biar seru aja jalan-jalannya gak belanja doang.  Jalan Riau isinya bukan cuma FO dong. Kalau dibedah, isinya Jalan Riau dan sekitarnya seru-seru lho. 

Sarapan di Gempol

Gempol adalah wilayah antik yang letaknya di belakang Jalan Riau. Dahulu di sini berjejer rumah-rumah pegawai Gedung Sate. Masih ada sedikit rumah kuno di sana. 

Di Gempol ini ada dua tempat kuliner yang menjanjikan: Roti Gempol dan Kupat Tahu Gempol. 

Keduanya adalah kuliner legendaris kota Bandung. Umurnya udah puluhan tahun. Bukan tempat yang fancy tapi rasanya alamak endeus nian! 

wisata Indonesia
Roti Gempol yang nikmat!

Warga Bandung kalo nyari kupat tahu enak ya salah satunya ke Gempol ini. Harganya lebih mahal dari lapak kupat tahu yang lain memang, namun rasanya sepadan. 

Sementara itu, Roti Gempol mah tokonya barudak hipster dan indie Bandung. Hahaha. Enggak deng. Saya yang bukan anak hispter juga seneng jajan ke sini. Bila berkunjung ke Roti Gempol, pilih menu roti bakar ham. Pake telor lebih lezat! Mereka tuh produksi sendiri rotinya, pabrik roti ada di sebelah kiosnya. 

Jadi nih, sarapan di hotelnya jangan banyak-banyak. Wkwkwkwk. Pergilah ke luar hotel dan jelajah Jalan Riau, dimulai dengan sarapan di Gempol. Abis makan kupat tahu (atau roti gempol, bahkan keduanya berturut-turut), jalan kaki aja sampai Jalan Riau. Supaya makanan lekas tercerna. 

Nah abis itu, pergi ke tempat berikutnya: Bersepeda di Taman Cibeunying! Tapi gak ada sepedanya nih, gimana dong? Tenang saudara-saudari, ada Boseh di Bandung mah! 

Bersepeda dengan Boseh di Taman Cibeunying

Pada tahu gak kalau di Bandung ada bike sharing alias tempat sewa sepeda? Pemkot yang bikin programnya. Ini warisan rezim Ridwan Kamil. Nuhun, Kang Emil :D 

Jadi si Boseh ini ada banyak shelternya di Bandung. Namun untuk menggunakan sepedanya kita harus register dulu. Tempat registrasinya hanya ada tiga: Taman Cibeunying, Museum Geologi, dan Alun-alun. 

Menurut saya sih, Taman Cibeunying adalah zona paling aman untuk bersepeda. Karenanya paling saya rekomendasikan kalau kamu mau jalan-jalan santai bersepeda. Sebab trafiknya di sana gak gila-gilaan kayak di Alun-alun dan Museum Geologi. Jadi yah untuk bersepeda santai di sini mah oke bangetlah. Mana banyak pohon, adem gitu.


tempat wisata
yok ayok dipilih sepeda Bosehnya

Daftar Boseh gimana caranya?
  1. Harus pake Ektp. Gak mesti Ektp Bandung kok, luar Bandung juga bisa. Pokoknya yang penting Ektp
  2. Biaya daftar dan dapetin kartu Boseh sebesar Rp10.000. 
  3. Bisa sekalian topup kartunya di shelter registrasi Boseh. Mereka berkolaborasi dengan BRI, tapi kalo kamu topup di BRI minimalnya Rp50.000. Kalau topup kartu di shelter Boseh cuma Rp10.000 ajah. 
  4. Sewa satu jam pertama Rp1.000, jam berikutnya Rp2.000
  5. Nanti kamu dapet training cara pake kartu dan sepeda. Digital semua nih jadi perhatiin baik-baik. Saya tahu tapi bisa jelasin secara tertulis karena harus ada di depan mesinnya heuheuheu. 
  6. Info tambahan: shelter registrasi buka dari jam 08.00 sampai 15.30
  7. Tapi kalau kamu sudah punya kartunya, kamu bisa pake sepeda kapan aja dan balikin jam berapapun. Asal jangan dibawa pulang weh atuh :D 
Gunakan sepedanya berkeliling Taman Cibeunying. Bila mulai bosan dan pengen jalan-jalan ke kawasan lain dengan sepedanya, pergilah ke area Pasar Cihapit. Banyak jajanan di sana wkwkwkwk. 

Atau kamu bisa pacu sepeda ke arah museum-museum yang berdekatan jaraknya nih: 
Museum Gedung Sate
Museum Pos Indonesia
Museum Geologi

Saya bahas Museum Gedung Sate aja ya.

Berkunjung ke Museum Gedung Sate

Museum yang belum lama umurnya nih. Tahun berapa ya dia diresmiin? 2017 bulan Desember kalo gak salah. 

Menurut saya mah ini museum keren banget! Keren apanya? desainnya, interiornya dan cara menyajikan datanya. Mantap abis! Saya aja pas ke sana pertama kali sampe mikir apa iya ini yang bikin pemerintah provinsi Jawa Barat? Hahaha :D tahu sendiri kalo instansi pemerintah yang bikin biasanya kaku, konvensional, dan banyak typonya heuheuheu.


wisata Indonesia


Tapi museum ini enggak. Gila bagus banget! Ada timeline sejarah kota Bandung dan timeline pembangunan Gedung Sate. Rinci banget dari material bahan bangunan sampe-sampe batu dibahas segala. Ada displaynya juga. 

Fokus utama pembahasan museum adalah arsitektur Gedung Sate yang emang epik sih. Pada masanya, ini gedung emang monumental dan ambisius. 

Dengan penerangan yang membuat mata nyaman baca tapi masih bisa berfoto, Museum Gedung Sate menyediakan fitur VAR juga. Kita kayak seolah-olah naik balon udara dan menyaksikan Gedung Sate di bawah sana. Ahahaha keren. 

Terus ada lorong artwork Gedung Sate yang hwuidih bagus-bagus bener. Dan ini nih, tim yang merancang museumnya juga ditampilkan kayak prasasti. Baru ada museum yang mengapresiasi timnya sebegini rupa. Oke banget! 

Nongkrong di Kafe-kafe Instagram

Pergi ke Jalan Progo deh, pas banget di belakang FO Heritage. Tuh di sana kafe melulu. Rekomendasi saya: Mom's Bakery dan Blue Doors. 

Bila datang bersama keluarga, bawa ayah ibu, ajak makannya di Dakken. Nah ini mah pas di pinggir Jalan Riau. Sebelahan dengan FO Heritage. Tempatnya oke, rasa makanannya gak akan mengecewakan selera orangtua kamu aheuheueheu. Palingan harganya sih yang rada mahal. Kami sekeluarga pernah makan di sini, ber-12 orang habisnya sekitar 1,5 juta. Heuheueheu. 

Atau kalau jalan-jalannya sama temen dan adek mah bisa cari tempat makan yang rada simpel. Kayak Gang Nikmat misalnya, tempat baru di Bandung dan kelihatannya mah hits sih. Saya belon pernah ke sana ahahaha jadi gak bisa kasihtahu rasa makanan dan harga. Tapi ya cek aja di instagram mereka. Tempatnya sih oke. 

Penginapan di Jalan Riau, Enaknya Nginep di Mana

Banyak hotel di sini mah. Secara jantung kota, pusat kegiatan turis belanja. Saya kasih rekomendasi tempat menginap di Jalan Riau deh nih. 

Hotel termurah di Jalan Riau: 
  1. Subwow Hostel, penginapan kelas backpacker. Tapi tenang aja, kamar mandinya ada di dalam kamar tidur. 
  2. Hotel Progo, hotel lama. kayaknya sih dia murah deh untuk kelas hotel jalan riau mah. Udah mulai usang sih namanya juga hotel lama tapi masih layak tidur.
  3. Hotel kartika. Hotel lama juga. Tapi enak sih posisinya pas di pinggir Jalan Riau
Hotel ratenya di bawah 500ribu lah:
  1. Serela Riau
  2. Hotel Tebu
  3. Hotel Citarum
  4. Hotel Tibera
  5. Hummingbird Guesthouse
Hotel rate di atas 500ribu dan oke karena menarik aja gitu hotelnya bagus wkwkwkwk:

pinjem foto Hotel Ivory By Ayola dari webya Pegipegi.com
  1. Ivory by Ayola
  2. Selaras Guesthouse
  3. Hotel Noor (hotel syariah nih)
  4. Hotel-hotel lama yang elegan kayak Santika juga oke sih menurut saya mah 
Atau kamu cek sendiri aja di Pegipegi. Banyak hotel di sekitaran Jalan Riau di sana tinggal pilih. Lihat fotonya, baca reviewnya. 

Pilihan hotel di Pegipegi udah banyak. Udah pada download aplikasinya? Buat yang mau traveling lama atau sebentaran doang, bisa nih berbekal app Pegipegi aja untuk pesan penginapan dan transportasinya.

Pesan Tiket Pesawat di Pegipegi, Hotel dan Kereta Api juga Bisa

Pegipegi adalah situs online travel yang bisa kamu akses websitenya di pegipegi.com. Tapi paling gampang akses dari aplikasinya aja sih. Gak ribet. 

Download Pegipegi di playstore, lalu buka aplikasinya. Daftar dulu ya baru bisa pesen-pesen di Pegipegi. Bisa berburu tiket apa saja di Pegipegi? 
  • Tiket pesawat: ada 20.000 rute
  • Tiket kereta: tersedia 1.600 rute
  • Hotel: ada buanyak banget! 7.000 hotel
Jadi tenang aja, ada banyak pilihan harga di Pegipegi mah. Tinggal pilih yang sesuai tanggal dan anggaran :)

Kalo buka aplikasinya, langsung ketemu foto kayak di bawah kiri ini. Silakan diklik aja mana yang lagi dicari. Tapi sebelum mulai booking, perhatiin dulu fitur Promonya. Kira-kira lagi ada promo apa aja di app Pegipegi. 



Kenapa memesan hotel, tiket kereta api, atau tiket pesawat di Pegipegi? Selain karena banyak pilihan harganya, mereka juga menyediakan:

Promo Pegipegi

Sebelum memesan dan masukin data, perhatiin dulu fitur Promo Pegipegi buat ambil kode promo, pas transaksi pake kode promonya supaya dapet diskonan. Inget ya, cek dulu ada promo apaan sebelum memesan: promo tiket pesawat, promo hotel, dan promo bank. Terkadang ada juga promo tiket kereta api. 


Pepepoin untuk Diskon Hotel

Ntar setiap abis transaksi pemesanan hotel, kita dapet poin. Poin ini dikasih nama Pepepoin. Pepepoin bisa dipake buat dapetin diskon hotel. Tapi si Pepepoin ini bakal kita dapatkan bila memesan tanpa kode promo. Poinnya cair masuk ke akun kita bila sudah lewat 7 hari sejak kita checkout. Masuk ke halaman Reward untuk tahu berapa besar poin kita, fyi 1 poin = Rp25.


Kemudahan memesan dan pembayaran di Pegipegi

Cara memesan di Pegipegi juga mudah. Tinggal pilih tanggal, masukin jumlah orang, search. Lalu pilih yang tercocok dengan budget bepergian kita. 

Proses transaksi gak pake ribet dan bertele-tele. Pembayaran di Pegipegi bisa pake mbanking. Duh udah gak zaman lah pergi ke ATM kecuali mau narik uang. Heuheueheu.


Refund di Pegipegi

Refundnya gak pake ribet kok. Perhatiin di email konfirmasi pesanan. Bisa juga cek di metode pembayaran. Di sana tertera informasi tentang peraturan dan besaran biaya pembatalan. Ceknya di sebelah kanan bawah, di bagian 'syarat dan ketentuan pemesanan'. 

Pemberitahuan pembatalan nanti masuk via email. Biasanya sih butuh waktu 14 hari untuk proses refund, tapi khusus untuk kartu kredit ada kebijakan dari masing-masing bank. 

Gimana? Udah terpikir untuk gak pergi ke Lembang :D?

Lembang masih oke kok. Tapi kalau kalian stres sebab macet parah menuju ke sana, sudah putar balik saja. Liburan di jantung kota Bandung saja. Tinggalkan kendaraan pribadi di parkiran hotel. Pergilan jalan-jalan dengan berjalan kaki atau naik angkot dan ngojeg. Hehehe.

Selamat jalan-jalan di Bandung. Macetnya emang makin gak nahan, tapi ada banyak cara menikmati kota ini kok :D





Teks: Ulu
Foto: Ulu, Pegipegi

Museum Kota Bandung di Jalan Aceh: Baru, Bagus, Gratis!

November 03, 2018
Tentang berkunjung ke Museum Kota Bandung ini isi tulisan akan terus saya update. Mengingat museumnya masih dalam proses dirancang sih displaynya jadi saya gak tahu kapan museumnya akan benar-benar buka. Udah buka emang, tapi belum siap sepenuhnya. 

Toh kemarin waktu saya ke Museum Kota Bandung, terjadi tiba-tiba aja karena gak sengaja :D 

Niatnya mah mau main aja di Balaikota, pas lagi main di Taman Sejarah lihat ke seberang. Eh kok ada museum. Pintunya buka pula banyak orang keluar masuk. Ah yasudah kami ikut masuk aja. 

Ada tulisan gede di pagarnya:
M U S E U M  K O T A  B A N D U N G. 

Woooh! Ini toh museumnya! udah lama denger berita bakal ada museum ini sih. 


museum kota bandung


Ada Apa di Museum Kota Bandung

Museum ini berada di sebuah bangunan cagar budaya. Bangunan antik peninggalan masa kolonial selesai dibangun tahun 1920. Ntar kalau kamu ada di sana bisa lihat sendiri sebelum masuk museum. Pintu dan jendelanya, wuih bagus bener, gak ada di bangunan masa kini mah :D 

Terus di dalam nih begitu masuk ketemu ruangan besaaaaaar sekali. Langit-langit tinggi. Khas bangunan kolonial.

Di semua dindingnya terpasang display grafis dan teks. Tentang siapa saja walikota Bandung sejak dahulu hingga tahun 2018 ini. Perjalanan sejarah kota Bandung dari tahun ke tahun. Penjelasan tentang asal usul gedung kuno museumnya berada. 

Lalu ada artwork di dinding yang berhadapan dengan pintu masuk. Bagus banget ilustrasinya! 

Masuk ke ruang sebelah kanan, di dinding kiri ada timeline sejarah Bandung di zaman kerajaan. Belum Bandung namanya waktu itu. Di sebelah kanan ada timeline sejarah Bandung di masa kolonial. 

Kontennya bagus. Semua teks disertai penjelasan berbahasa Inggris yang juga oke. Desainnya keren banget! Seneng lihatnya gak malu-maluin ahahaha. Siapa nih yang buatnya, bagus sekali :) 

museum kota bandung

museum kota bandung

museum kota bandung

Udah sih gitu aja museumnya. Belum ada display koleksi apa-apa lagi. Pajangannya baru grafis di area dinding. Pasti akan ditambahin koleksi lain atuh tapi gak tahu kapan. 

Museum Kota Bandung ini udah saya nantikan sejak tahun 2015. Waktu itu Ridwan Kamil bilang mau bikin museum khusus tentang Kota Bandung. Lha ya memang ini kota banyak museumnya, tapi yang bahas secara spesifik tentang kota Bandungnya belum ada. 

Ditunggu-tunggu, museumnya masih dalam proses pembuatan. Lama juga ya. Khawatirnya saya sih kalo RK gak jadi walikota lagi, ini museum ikut bhayyy! Alias gak diterusin lagi bikinnya. 

Eh ternyata enggak. Pembuatan Museum Kota Bandung jalan terus meski walikotanya udah ganti. Hamdalah. 


Museum Kota Bandung Sudah Dibuka dan Gratis

Memang belum bisa lihat banyak sih. Lha hanya dua ruangan saja yang terisi. Itu pun hanya grafis di dinding. Tapi ya kelihatannya mah menjanjikan sih museumnya. Bakalnya bagus. 

Bagi saya, pembuatan museum ini terbilang pelan banget bila menghitungnya sejak tahun 2015. Kalau baca berita di koran sih katanya bos museum, yang bikin lama adalah pengumpulan materi koleksi dan pengecekan data sejarah. 

Saat saya masuk ke museum, di sisi kiri terpasang plakat-plakat sponsor Museum Kota Bandung. Saat itu saya berpikir, bila ada sponsor (yang menurut saya mah nama sponsornya 'gede-gede'), terus kenapa museum ini lama banget pembukaannya. 

Entah drama-drama apa yang berkelindan di antara tim pembuat museum sampe jalannya pelan :D yang pasti mah bikin kayak gini gak akan gampang. Bisa, tapi gak gampang. 

Sehingga bila ada yang mau mewujudkannya (di antara kerumitan birokrasi dan drama-drama ala orang Indonesia yang memperumit yang seharusnya gak rumit dan doyan ngegampangin hal yang seharusnya gak digampangin :D) adalah hal yang sangat saya apresiasi sebagai penikmat kota. Enggak, saya gak ngerti desain, gak ngerti arsitektur, gak ngerti data, gak ngerti sampe serinci itulah pokoknya. 

Bagi saya yang senang menikmati kota, apresiasi saya sebatas penikmat wisata kota aja. Dan museum ini kayaknya bakal bagus. Kepengen saya mah ada tempat-tempat kayak gini lebih banyak di Bandung. 

Kenapa sih bikin ruang publik yang bagus begini susah munculnya? Kenapa ada lebih banyak hotel, mall, apartemen sih dibanding tempat-tempat untuk publik begitu? Heuheuheu....

Saat saya mengunggah foto museum ke story instagram, beberapa orang komen desainnya mirip Museum Gedung Sate. Iya saya juga berpikir hal yang sama. 

museum kota bandung


Namun menurut saya mari kita bandingkan sebatas itu aja. Gak perlu sampai menyinyiri "ih apaan museumnya sama kayak museum gedung sate! nyontek nih! gak kreatip!".

Enggak. Janganlah begitu. Buat saya sih justru bagus dong kalau mirip grafis di Museum Gedung Sate. Sebab emang bagus desainnya. 

Drama orang Indonesia banget sih banding-bandingin lantas menjelek-jelekan salah satunya. Janganlah begitu. Ayo sama-sama kita dukung tempat-tempat kayak Museum Kota Bandung ini nih, termasuk museum lainnya. Menjadi kritis perlu, tapi gak perlu sampe apatis untuk hal-hal yang justru bagus sih sebenernya. 

Saya sendiri gak keberatan bila ini museum memasang tarif berbayar. Alias pake tiket masuk. Kenapa enggak bila hal tersebut digunakan untuk merawat isi museum. Gratis ya syukur, berbayar pun saya dukung. 

Janganlah komen masa ada sponsornya terus berbayar. Eh elah, kali-kali itu sponsor ngasihnya duit buat cetak grafis yang kamu lihat di dinding aja. Bisa jadi itu sponsor ngucurin dana untuk bikin plang nama museumnya tuh yang gede di pinggir jalan. 

Prasangka, my friend, hanya mengurangi cara kita mensyukuri hidup. Prasangka, mengikis apreasiasi. Kesannya kayak dibuatin orang lain gak boleh, bikin sendiri kagak mau. Ya janganlah begitu. Nih yang ada mari kita nikmati sama-sama, rawat sama-sama, promosikan sama-sama. 

Ini kenapa saya jadi ceramah gini ya. Hahaha.

Udah ah. Sok atuh pada jalan-jalan ke Museum Kota Bandung. Baca sejarah ini kota gimana cerita bisa sampai ke tahun 2018. Ketahui siapa bos-bos kotanya zaman dulu. Apa sumbangsih walikota-walikota terdahulu (eh ini mah gak ada sih :D atau belum mungkin tapi ntar ada?). 

Jangan lupa foto-foto juga. Ah berfoto mah sudah pasti meureun gak usah dianjurkan ahahaha. 

Museum Kota Bandung ada di Jalan Aceh, seberangnya Balaikota, dekat perempatan Jl Merdeka - Jl Aceh.
Masuk museum gratis. Kayaknya sih bakal digratisin deh. 

Bukanya jam 09.00
Tutup jam 17.00.

Petunjuk Arah ke Museum Kota Bandung

Nah kalo ada yang bisa saya kritik, maka itu lokasi museumnya. Lokasi museumnya pas di jantung kota Bandung yang udah padat parah. 

Meramaikan daerah kota bagian lain rasanya bisa, yang penting bukan di kawasan utara sih. Di sekitar Laswi, Kalapa, Ciateul, atau sekitar Tegelaga. Bukan wilayah favorit turis sih ya, namun justru itu. Disebarkan titik wisatanya supaya titik macetnya bisa dipecah. IMO sih. 

Sudah di Jalan Aceh juga ya sudah. Ini dia petunjuk arah ke Museum Kota Bandung:
  1. Naik ojeg online aja ke sananya :D
  2. Bila menggunakan kendaraan pribadi ke museumnya, kamu bisa parkir di:
  • Mall: BIP dan BEC. Abis itu jalan kaki ke arah Balaikota, susuri Jalan Aceh, Museum Kota Bandung ada di seberang Balaikota
  • Parkir di lahan depan museumnya sih kalau gak penuh mah
  • Parkir di Balaikota

Bila mau menumpang angkutan umum ke Museum Kota Bandung, ini panduan angkotnya:
  • Kalapa- Ledeng jurusan arah ke Kalapa
  • Antapani - Ciroyom jurusan ke Antapani
  • Margahayu - Ledeng
  • Kalapa Ledeng jurusan arah Ledeng
  • Kalapa - Dago arah ke Kalapa
  • Dago - Stasiun arah Stasiun
  • Tegalega - Cisitu arah ke Cisitu

museum kota bandung


museum kota bandung




Teks : Ulu
Foto : Ulu, Indra. Difoto dengan kamera HP, edit dengan VSCO. Sori untuk kerumekan gambarnya :D