Mampir ke Toko Jamu Ginggang di Yogyakarta

October 31, 2017
Cerita dari Yogyakarta masih berlanjut. Hari Jumat. Rencana kami gagal semua. Seharian semalaman kerjaan kami cuma tidur. Indra baru beres dengan pekerjaannya di Yogyakarta. Saya dan Nabil kecapekan jalan kaki. 

Mengalah dengan umur dan anak kecil umur lima tahun, kami putuskan seharian itu istirahat saja di kamar hotel. Tidur seperti kebo. Bangun hanya untuk makan. Habis itu tidur lagi. Haha. 

Begitu sore datang, punggung saya udah kecapekan karena tidur melulu. Haha. Saya putuskan pesan Gojek dan pergi ke toko jamu. Indra dan Nabil milih gak ikut. Ya uwis saya pergi sendiri. 


Agak canggung juga sih berada di toko jamu ini. Entahlah ini saya aja yang ngerasain atau kamu juga. Di Bandung orangnya murah senyum, di Yogyakarta ini orang-orangnya agak-agak kaku sama kayak di Cirebon sih. Memang hanya sebatas beda budaya aja. Saya juga gak ada masalah dengan sikap kayak gitu. Hehe. 

Sama kayak di Toko Jamu Ginggang ini. Seorang ibu dan satu orang bapak duduk dengan muka seperti manyun. Aduh hati saya mencelos dan berkata dalam hati 'bukan di Bandung...bukan di Bandung. Hahaha. 

Kosong di dalam toko, gak ada siapa-siapa lagi. Pengunjungnya saya seorang. Saya memesan Es Beras Kencur Biasa. Harganya 6.000 segelas. Gelasnya besar kok bukan gelas-gelas kecil alam mba jamu gendong. 

Dan itu adalah jamu beras kencur terenak yang saya pernah minum. Gila segarnya bukan main. ENAAAAAKKKK! Saya lagi capek kali ya, jadi pas minum es beras kencur ini rasanya kayak dibanjur air. Mantap! 

Gak cuma minum jamu, di sini bisa cemal-cemil juga. Tapi saya gak niat mau berlama-lama. Cuma pengen rasain jamunya dan suasana di tokonya. Hanya saja karena sendirian dan sebentar lagi adzan magrib berkumandang, rasanya pengen cepet balik ke hotel.

Gak kerasa banget suasananya wong sayanya buru-buru. Huuffttt. 

Pengen balik lagi ke Toko Ginggang kalo ke Jogja lagi. Siang-siang sih pengennya. Pas Yogyakarta sedang panas-panasnya. Saya pengen berlama-lama sih di sini. Tapi gak mau kesorean dan gak mau sendirian ahahahaha. 

Jalanan di depan tokonya sepi. Lokasinya masuk ke dalam jalan, bukan di pinggir jalan utama. Pintu toko masih berupa pintu lipat. Bangku dan meja dari kayu dan sepertinya berasal dari tahun di mana ibu saya lahir. Dapur pembuatan jamunya pun sama antiknya. Yah toko ini udah mengalami segala macam pergantian sejarah sepertinya. 

Saat hendak membayar, saya menghampiri si bapak yang berada dekat dengan jendela dapur. Saya lihat ada barisan botol sarsaparila. Oh itu kan minuman favoritkuuuuu! Tapi perut udah kembung minum jamu segelas.

Ah ya sudahlah saya niatkan dalam hati nanti balik lagi ke sini. Indra sih gak mungkin suka deh minum jamu. Ajak siapa ya ke sini? :D

Toko jamu Ginggang
Jl. Masjid no 32
Yogyakarta






Tulisan tentang perjalanan kami di Yogyakarta ini saya sudahi di sini yak. Eh sebenarnya ada satu lagi sih, resensi penginapan kami selama ada di sana. Haha :D 

Bagi yang ingin membaca tulisan saya tentang Yogyakarta, klik ke Keluar Bandung ini. Thanks! 






Foto : Ulu
Teks : Ulu







7 comments on "Mampir ke Toko Jamu Ginggang di Yogyakarta"
  1. Wah ini toko jamunya legend, sejak 1950 yah. Vito doyan jamu (kunyit beras kencur) bisa kalo ke Yogya mampir sini dulu. hehehe.

    ReplyDelete
  2. waoowww otentik. catet ah kalau ke ke jogja

    ReplyDelete
  3. aq masih minum jamu dari mbok gendong, jadi penasaran kalo rasanya dingin, krn slm ini minum yang masih hangat atau panas gitu

    ReplyDelete
  4. aku udah lama banget ga minum jamu teh sejak disingsieunan ku batur klo minum jamu bisa bikin kering rahim :D dan aku percaya saja sampe akhirnya aku udah ga pernah minum perjamuan.
    BBBpenasaran jadinya pengen minum jamu disni tempatnya juga unik y teh

    ReplyDelete
  5. Mauuu....ku juga suka jamu, teh Ulu.
    Tapi kalau pake es kayanya belum pernah nyoba deeh...

    Kalau di Surabaya, abis minum jamu, dikasih permen asem.
    Apa di sini juga?

    ReplyDelete
  6. Padahal biasanya orang Jogja ramah-ramah loh. Mungkin lagi pada capek kali ya, jadi agak kaku gitu.

    ReplyDelete