Jelajah Masjid Antik di Bandung: Masjid Cipaganti

May 12, 2017
Kalo ada acara jelajah yang saya nanti-nantikan, maka jelajah itu adalah jelajah masjid. Aslinya sih pengen datengin semua masjid kuno di muka bumi ini, mentok-mentok ya se-Indonesia. Sebagai muslim, rasanya pengen menggenapkan gairah saya terhadap sejarah utamanya pada bangunan masjid tempo dulu.

Hari minggu 7 Mei 2017 komunitas Heritage Lover + Lembang Heritage berkolaborasi dan mengadakan Jelajah Cipaganti. Dua lokasi kami kunjungi: Masjid Cipaganti dan rumah keluarga tuan tanah Bandung dahulu bernama Ursone. Horeee ada jelajah masjidnya. Hehehee. 

Di kota Bandung yang hingar bingar ini masih ada masjid antiknya. Letaknya pun di jantung kota Bandung yang ramai. Di Jalan Cipaganti, nama masjidnya Masjid Cipaganti.

Gampang ya namanya. Nyantol ke nama daerah, jadi nama masjid adalah identitas masjidnya itu sendiri. 


Kata Malia, pemandu Jelajah Cipaganti, masjid pertama di Bandung ada di Jalan Cihampelas, tetangga Jalan Cipaganti. Masjid Mungsolkanas. Masjidnya masih ada, tapi rupa aslinya sudah meluruh jadi modern. Mungsolkanas ini masjid yang unik sih, karena nama Mungsolkanas tuh singkatan dari kalimat berbunyi: Mangga Urang Sholawat Ka Nabi Muhammad SAW.

Oh orang sunda banget seneng nyingkat-nyingkat kalimat :D

Kembali ke Masjid Cipaganti.

Orang yang (berinisiatif) membangun Masjid Cipaganti adalah menak sekaligus bupati Bandung bernama Raden Tg Hassan Soemadipraja. Arsitek masjidnya Wolff Schoemaker. Arsitek yang popular di Bandung saat itu, gurunya Soekarno di THS (sekarang ITB).

Jadi apa istimewanya rancangan Wolff Schoemaker di Masjid Cipaganti ini? Saya juga gak tau bagian yang mananya aheuheuheuheu. Biasanya rancangan dia ada ukiran bergaya artdeco, di sini kayaknya gak ada. Terus gak mungkin kan dia pasang ornamen Kala seperti ciri khasnya, lha yang dia rancang ini kan tempat ibadah umat islam. Saya nanya Indra pun dia banyak gak yakinnnya. Ehehehe. 

Satu-satunya yang khas Eropa dari bangunan ini adalah lokasinya yang tusuk sate bila dilihat dari Jalan Sastra (perpotongan Jalan Cihampelas-Jalan Cipaganti). Orang timur menganggap posisi tusuk sate gak terlalu bagus. Tapi buat orang Eropa mah lucu-lucu aja. Melihat Masjid Cipaganti dari Jalan Sastra tuh masjidnya kayak dibingkai pepohonan. Tapi itu dulu sih waktu Jalan Sastra belum jadi parkiran motor... Coba aja datang pagi-pagi ke Jalan Sastra yang masih sepi dan berdiri di dekat jalan Cihampelas. Lihat ke arah masjid. Framing masjidnya bagus sekali.

FYI, tanah untuk masjid merupakan wakaf dari Bupati Hassan dan sebagian lagi wakaf dari keluarga Ursone. Hah kok bisa Ursone yang katolik itu nyumbangin tanah untuk masjid?

Pertama, karena di belakang masjid ada pabrik cokelat milik Mafalda, anaknya P. A Ursone dan Nyi Oekri.
Kedua, Nyi Oekri istrinya P. A Ursone kan muslim. Ada andil dari beliau agar Ursone mau menyumbangkan tanah untuk pembangunan masjid cipaganti.
Ketiga, Ursone emang filantropis sih. Mereka juga nyumbangin tanah untuk pembangunan peneropongan bintang Bosscha.
Keempat, tanahnya Ursone ada buanyak sekaleeeee. Nyumbangin tanah untuk masjid cipaganti buat mereka kayak buang garam di laut.

Luas masjid di tahun 1934 hanya 19X15 m. Masih ada tuh ruangannya. Masjid Cipaganti terdiri dari satu lantai saja dengan ruang utama di bagian tengah. Bagian utara dan selatan dari ruang tengah ini adalah ruang tambahan yang dibangun tahun 65.

Ruang utama di bagian tengah adalah ruang aslinya. Ruang berumur 83 tahun. Pintu masuk masjid yang asli ada di bagian tengah. Pintunya mah udah modern sih. Pintu masuk masjidnya pun sekarang dari sisi selatan dan utara. Pintu di bagian tengah ini gak tahu kapan dibukanya. Mungkin pas sholat Id atau sejenisnya ya. 

Pintu masuk dahulu dari bagian depan. Pas masuk masjid, ada dinding setinggi 1,70 meter yang membuat kita harus berbelok dikit agak ke kanan atau ke kiri baru deh masuk ruang utama.

Gaya pintu berlapis kayak gitu mirip-mirip yang saya lihat di pintu masuk keraton dan masjid mataram kuno di Kotagede. Ada pintu di dalam pintu. Kenapa ya, kenapa gak bisa jalan lurus aja masuk terus nyampe gitu. Kenapa harus dibelok-belokin dulu. Itu bagian dari keindahan atau mencerminkan pola pikir kita yang bertele-tele, senang bicara berputar-putar dulu baru nyatain maksudnya?

Dindingnya berpola, polanya unik, dan ada tulisan arabnya. Bukan bahasa sunda dalam bahasa arab, tapi emang bahasa arab. Mungkin salah satu penggalan dari ayat suci Alquran atau doa.

Masuk ke masjid ada tiang utama berjumlah empat. Sakaguru tersebut berbentuk segi empat dan memiliki ukiran di bagian atas (kita harus mendongak untuk melihatnya) dan di bagian bawah yang bisa kita sentuh. Ukirannya gak jelas gambar apa, mungkin bunga ya. Bentuknya kayak sulur-sulur gitu sih.

Semua tiang dicat warna abu-abu. Ada ukiran di tiangnya, ukirannya juga di cat warna emas dan hijau.

Saya pegang tiangnya dan menatapnya lekat-lekat. Seharusnya tiang itu berwarna cokelat biasa seperti warna kayu. Saya juga bayangin ukirannya polos tanpa cat. Gitu kali ya dulu gambaran asli tiangnya. Tapi ya yang sekarang pun masih estetis. Saya raba ukirannya, buah craftmanship tempo dulu. Ukiran tiang ada di bagian atas dan bawah.

Saya ajak Indra ikutan jelajah masjid, lumayan dia bisa nerangin walo gak menyeluruh. Menurut Indra, langit-langit masjidnya bisa aja dipasang tahun 60an. Masjid yang dulu atapnya mengecurut tinggi. Di bagian atas ada bukaan sebagai jalan masuknya cahaya matahari sebagai penerang (karena dulu belum ada listrik dan lampu kayak sekarang) dan sirkulasi udara.

Tempat imam dan mimbarnya juga baru, gak tahu mimbar yang dahulu bagaimana bentuknya.

Lokasi wudhu tidak diceritakan ada di mana. Dahulu ada sumur kali ya di dekat dinding utara dan selatan.

Bila melihat masjid dari luar, bisa pandangi atapnya yang masih bersirap. Puncuk masjid bukan kubah tapi bentuknya bulan sabit warna kuning. Saya gak tahu apa bentuknya yang dulu begitu.

Di Masjid Cipaganti sekitar 30 menit. Lihat-lihat, foto-foto. Abis itu kami ke Jalan Hata, saya ceritain di tulisan berikutnya ya.  

plakat bangunan
pola dindingnya bagus
bagus ya dekorasinya, unik



plakat bangunan




Teks: Ulu
Foto : Ulu
6 comments on "Jelajah Masjid Antik di Bandung: Masjid Cipaganti"
  1. Wah ... Acara jelajahnya keren. Jadi pingin juga ikutan. Saya juga sering kagum ama bangunan lawas, termasuk masjid-masjid kuno. Apalagi yang masih bisa dipertahankan keasliannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, unik-unik arsitekturnya. Seneng lihatnya ya. ehehe :)

      Delete
  2. waaah mbak nurul ternyata suka jelajah masjid kuno ya hehe. kaupun meski bukan muslim, suka lihat2 masjid kuno dan tempat ibadah lainna. apa ya menurutku lebih indonesia aja, dibanding mesjid2 masa kini yg cenderung mengarah ke arsitektur timur tengah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener banget, lebih indonesia. saya suka jelajah apa aja gak terbatas masjid. ehehe :)

      Delete
  3. Aku juga suka jelajah2 masjid d pekalongan, tapi minim info. Cm katanya katanya. Ini mah jelas ada plakat dan arsitek

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh sayang ya, nay. kalo ada buku-buku yang isinya ttg sejarah pekalongan biasanya ada aja yg bahas walo separagraf, mesti rajin cari data sih emang :D itu yg malesin heuheuheu

      Delete