Makanan Dalam Keseharian Orang Bandung

November 19, 2018
Setelah delapan tahun berinteraksi secara intens dengan orang sunda (khususnya orang Bandung) di meja makan, berikut ini saya jembrengin kebiasaan dan budaya orang Bandung yang berhubungan dengan kuliner.

Btw, ini semua opini saya pribadi ya. Karena saya dari brojol sampe SMA tinggal di pesisir, maka tulisan ini lahirnya dari kacamata saya sebagai perantau. Hehe. 

Menurut saya sih orang Bandung doyan banget makan. Cuaca kotanya sejuk sih, malah ada yang dingin banget. Gak heran perut bawaannya laper mulu. Haha.

Terasa nyaman banget memang kalo makan dengan cuaca sejuk. Gak ada ribet-ribet keringatan pas makan atau sesudahnya.

Coba deh makan di bawah hawa panas Cirebon. Hhmmmhhhmmm haha. 

Udah mah doyan makan, doyannya juga ngumpul. Orang Bandung gak suka makan sendiri.

Akhirnya lahirlah budaya nongkrong. Lah nongkrong di Bandung mah enak gak hareudang.

Kalo lagi kongkow pasnya ada makanan. Tentang nongkrong dan makanan, saya pernah nulis Budaya Ngopi Ala Orang Sunda. Silakan dibaca asal muasal budaya nongkrong dan ngopi-ngopi di Bandung. 

Panjang amat pembukanya! Ini dia makanan dalam keseharian orang Bandung versi saya:

1. Orang Bandung tergila-gila ikan asin
Apalagi kalo ketemu asin jambal roti, wedewww kayak ketemu nicholas saputra apa gimana gitu. Kenapa sih doyan-doyan amat ikan asin? Hahaha. Unik emang.

Ya, memang biasa aja orang suka ikan asin. Tapi, level kecintaan orang Bandung tuh udah gila emang.

Ikan Asin bukan makanan buatan orang Sunda. Sebaliknya, dia berasal dari pesisir. Kawasan pesisir yang agak nyunda ada di Pangandaran.

Namun menurut saya, ikan asin terbaik asalnya dari Cirebon. Dan di Cirebon itu orang-orangnya cool aja dengan ikan asin.

Sementara orang Bandung mah 'nyembah' ikan asin banget!



2. Ikan gurame dipuja-puja, apalagi kalo dipepes 
Event-event buatan orang sunda, pasti ada pepes guramenya. Top of the top ikan dalam strata ikan bagi kaum sunda adalah gurame.

Emang mahal sih ikannya. Disebutnya Ikan Menak cenah kata orang sunda mah.

3. Gemar membuat menu yang -menurut mereka- cocok banget bila dipasangkan
Seperti misalnya:
Sayur kacang merah + perkedel (atau pindang tongkol)
Bihun dengan ayam goreng
Tumis kangkung + tempe mendoan
Sayur asem + ayam goreng

Dari contoh itu aja kelihatan format masakan orang Bandung:
Asin + manis
Basah + kering


4. Doyan manasin makanan & satuin semua laukpauknya
Orang (keturunan) Tionghoa punya Nasi Goreng sebagai konsep kuliner 'makanan jangan dibuang'.

Orang Bandung juga punya. Namanya Tumis Haseum. Makanan apa aja yang bersisa ditumis sampe warnanya cokelat gelap. Ditandas sampe habis! Kalo masih gak habis? Tumis lageeee!

Makanan daur ulang begini bukannya gak enak. Justru: ENAK BANGET! Hahaha.


5. Senang makan beramai-ramai
Makan bersama bagi orang sunda adalah social event. Mereka seneng banget makan sambil ngobrol, bercanda, ketawa-tawa, cerita.

Makanya kalo lagi ngumpul di rumahnya orang sunda, mereka pasti manggil-manggil kita ngajak makan. Manggilnya gak akan berhenti sampai kita dateng dan duduk bareng semeja makan. Heeuu.


6. Sambal, kerupuk, dan daun-daunan mentah adalah koentji dalam menu makanan orang sunda
Belum pernah saya ketemu orang yang doyan sama daun seperti orang Bandung. 

Saya pun jadi ikut terbiasa. Dan malah doyan banget! Paling suka daun kemangi, pohpohan, salada air, tespong, dan aneka daun lainnya yang saya lupa namanya. 

Saking semua daun dimakan, bagi orang sunda hanya ada daun yang pantang dikonsumsi: daun pintu dan daun jendela. (krik...krik...).

Garing emang. Tapi itu joke andalan orang sunda tentang perdaunan. Wk...



7. Orang sunda punya istilah-istilah yang berhubungan dengan makanan. Apa aja istilahnya?
  • Salatri: kondisi lapar banget sampe perut sakit dan lemas
  • Kamerkaan: kondisi makan terlalu kenyang terlalu banyak sehingga susah bergerak
  • Weureu: kondisi perut yang begah karena kebanyakan makan satu jenis makanan. Kebanyakan makan duren misalnya terus perutnya berasa penuh, disebut weureu ku duren
  • Kalikiben: perut sebelah kanan terasa sakit karena baru aja selesai makan tapi berjalan kaki agak jauh
Oh jangan lupakan juga beberapa istilah yang gak ada hubungan dengan kondisi perut, tapi berkaitan dengan suasana yang terjadi pada saat itu.
  • Botram: makan barengan beramai-ramai trus menu makanan bawa sendiri tapi untuk dimakan bersama-sama/saling nyicip/tukeran
  • Ngabuburit. Udah pada tahu kan ini artinya apa? :D 
Masih ada lagi sih. Kayak: 
Kakaren : biasanya kakaren ini konteksnya abis 'pesta besar' kayak Lebaran atau Hajatan. Kan pasti ada makanan-makanan yang bersisa di toples atau wadah apa gitulah. Nah itulah Kakaren. 

Bengkok tikoro: kehabisan makanan dalam konteks menghadiri sebuah acara. Gokil orang sunda, buat begini aja istilahnya wkwkwkwk. 


8. Ada yang mau nambahin seputar fakta makanan dalam budaya orang Bandung? Sok boleh kasitau di komen ya. Makaciw pisan nih. Hehe. 




10 comments on "Makanan Dalam Keseharian Orang Bandung"
  1. Suamiku dan keluarganya suka sesuatu yang kalau digoreng itu harus kering banget. Gak suka kalau agak-agak benyek/basah gitu. Misalnya goreng ikan lele. Nah kalau aku (Jawa) sukanya malah yang agak benyek alias empuk. Kan sedap dimakannya. Hahaha. Beda lidah.

    Btw, ttg botram, aku sering dipanggil-panggil tetangga buat botraman. Aku sendiri gak terlalu suka karena banyak kerjaan di rumah yang kudu diberesein. Sesekali datang buat mengharga yang manggil. Soalnya kalau aku belum datang, terus weh dipanggil-panggil. Hahaha.

    Duh panjang bener, numpang curhat yaa

    ReplyDelete
  2. Aku 13 tahun merantau dab tinggal di tanah Sunda jadi sudah melekat soal selera makan. Dan fakta-fakta di atas ember (emang bener). Dulu aku heran lo teh kenapa orang Sunda seneng banget ikan asin dan seneng banget botram.

    ReplyDelete
  3. Soal nomer 6 emang orang sunda pisan nyak teh kudu aya lalapan terbukti dengan kulit2 orang sunda bagus2 karena doyan sayuran :D

    eta istilah2na bikin ngakak komo kalikiben :D

    ReplyDelete
  4. Parasmanan. Tradisi makan untuk acara khusus ada gak yah ?

    ReplyDelete
  5. Atuhlaaaah, dulu waktu Fathir masih TK hampir tiap minggu ibu2nya ngadain botram terus, sok lieur aku mah mending nge-drama weh di rumah hahaha

    Dan itu nenek-ku sampai sekarang paling hobi nganget2in sayur sambil dicampur2 Luuuu hahahaha.

    Aniweeey, pasangan perkedel kentang mah sayur sop pake emping! Kalo sayur kacang pake tempe bacem hahaha *bikin aturan sendiri*

    ReplyDelete
  6. Ada yang kurang Lu...., makannya ngga pake sendok dan garpu, harus pake tangan he....he....he.....

    ReplyDelete
  7. Sambel, Lu. Kalau gak ada sambel gak seru makannya. Hehehe.
    Eh, itu pepes ikannya ngabibitašŸ˜‹

    ReplyDelete
  8. Kerupuuuk itu yang aku doyan mah. Orang Sunda doyan sama kerupuk, komo karupuk warung mah, hehe.. Akupun orang Bandung tapi gak semua budaya Sunda nempel di aku sih. Aku gak hobi botraman, ikan asin, manasin sayur disatuin *asa kumaha kitu :p Berarti aku Sundanya teu nyunda banget mereun nyak, hahaaa..

    ReplyDelete
  9. nanti malem jadi pengen masak ikan gurame :D

    ReplyDelete
  10. Bener banget Teh...

    Favorit saya sayur lodeh dikasih ikan asin, kalo nggak ikan gabus, jambal roti

    ReplyDelete