Nginep di Hotel Utari dan Main ke Car Free Day Dago

November 15, 2017
Hotel Utari di Dago murah banget! Ini nih yang penting juga: LOKASINYA BAGUS. 

Sebenernya saya numpang nginep sih. Kakaknya Indra (kami menyapanya Teteh) datang ke Bandung (dia tinggal di Garut, fyi). Mendadak harus menginap dan dia pengennya di kota, sekalian jalan-jalan. Skroling di aplikasi hotel, saya dapet nih Hotel Utari. Lah dia pengennya hotel dengan budget 300ribuan gitu. Hotel Utari saya bisa book dengan harga di bawah 300ribu, Sodara-sodari :) 


Selain rikwes pengen nginep di hotel yang murah tapi lumayan lah gak kelas bekpeker banget, si teteh juga minta diantar ke Ayam Gepuk Pak Gembus. 

Anyway, terus menginaplah mereka sekeluarga di Hotel Utari. Kami sebagai pemandu dan pengantar kok ya males pulang. Mana malamnya kami ikutan walking tour dari Mooi Bandoeng tentang hantu-hantu di Bandung. Baru beres jam 10 malam. Mana hujan. Akhirnya kami menyambangi si kakak di Hotel Utari dan pesen aja extra bed lah. Hahahaha. 

Hotel ini mungil banget. Ya kalo dibandingin dengan hotel di sebelah dan di seberangnya yang bertingkat-tingkat itu. Cuma terdiri dari tiga lantai tanpa lift, hotel ini termasuk hotel senior di Bandung. Pegawainya kebanyakan laki-laki, bapak-bapak kayak di film 80an gitu. Khekhekhe :D

ini bukan bapak-bapak yang saya maksud ya, ini mah Nabil anak saya da sepupunya dari garut wkwk
Lokasinya pas di Jalan Dago. Itu pun strategis pas di perempatan Sulandaja - Dago. Di sebelah Utari masa ada aneka macam restoran fast food macam Pizza Hut. Mau berobat, tinggal nyeberang ada Kimia Farma. Mau jalan-jalan tinggal pesen ojek/taksi online atau angkot. Sok sebutin mau ke mana, di mana-mana tempat wisata.

Macet? oh sudah pasti :D 

Karena itu kami nongkrong aja di hotelnya. Secara pas sorenya tuh ada karnaval Light Fest. Teteh seneng banget bisa lihat kota Bandung dalam waktu terbaiknya. Nonton festival dari pinggir jalan Dago, kalo capek atau mau pipis, tinggal balik ke hotel dan masuk kamar. Asoy :D 

Kamarnya pun gak buruk. Malah terbilang luas. Hanya saja ACnya berisik dan channel televisi itu-itu aja, banyaknya saluran televisi lokal. Oh wifinya juga gak bagus kecuali di lobi hotel. 

Pagi harinya, kami langsung ke Car Free Day. Gak dapet sarapan di hotel, kami cari makan di CFD aja. Sekalian jalan-jalan pagi, jajan, belanja, cuci mata. Gak cuma ke CFD, si Teteh juga belanja edan-edanan ke...Gasibu! 



Seperti biasa si teteh kalo ke Bandung terkesima dengan perkembangan wisata kuliner dan belanja. Kalap hahaha.

Sebagai tukang makan, dia (dan kami semua sebenernya tukang makan :D) rikwes pengen makan ayam gepuk, "yang kayak Ayam Gepuk Pak Gembus anu aya di tipi tea," kepengen si teteh. 

Saya juga pernah nonton sih liputan tentang Ayam Gepuk Pak Gembus, tapi rasanya belum ada di Bandung ya? Eh ada gak sih? Kayaknya belum deh. Akhirnya kami makan-makan di Toko You aja deh. Cari yang deket hotel aja masih kisaran Dago. 

Kalap belanja dan jajan, di satu sisi juga teteh dan keluarganya mengeluhkan macetnya Bandung. "Mendingan di Garut," begitu katanya. Saya pikir keputusannya buat nginep aja di pusat kota juga karena alasan itu, biar ke mana-mana tinggal jalan kaki aja daripada naik kendaraan terus macet terus bete. Fiiuuhhh....

Ah ya namanya juga ibukota Jawa Barat. Bandung emang terasa banget tambah macetnya. Kayaknya butuh strategi khusus gitu kalo mau jalan-jalan. Gila udah mah strategi, khusus pula. Wew...



Teks : Ulu
Foto : Ulu
1 comment on "Nginep di Hotel Utari dan Main ke Car Free Day Dago"
  1. Dari luar kayak ga meyakinkan itu hotel.. ternyata lumayan bagus ya.. hihi

    ReplyDelete