Tur Perhantu-hantuan di Bandung

November 03, 2017
Ini bakal jadi yang pertama dan terakhir kalinya saya ikutan tur macam begini. Berjalan kaki di malam hari, menyusuri rute di mana rumor mengenai hantu legendaris di kota Bandung berada.

Bukan karena acaranya mengecewakan. Tapi karena...sayanya penakut heuheuheu.

Sebagai tambahan, informasi mengenai sejarah lokasi yang kami datangi ikut diceritakan. Walau begitu, cerita mistisnya sih yang menarik buat saya. Haha :D

Bagi beberapa orang, dunia perhantuan dan hidupnya tuh hubungannya kayak love & hate gitu lah. Gak suka tapi bikin penasaran. Heuheu. Macam saya ini lah.

Fyi, dalam tur tersebut kami dapat bonus. Aura mistis di beberapa tempat menguar. Bonusnya kombo. Bagi yang (tidak) beruntung, ada penampakan makhluk halus yang muncul. Nah yang kombo ini saya gak kebagian. HAMDALAH!

Sebelum memulai perjalanan selama dua jam itu, pemandu mengingatkan kami agar tidak melamun dan tetap merapat dengan rombongan. Saya anggap kalimat pengingat itu sebagai kalimat pendek yang  berbunyi: Start!

Mau gak jadi ikutan aja, sayang udah bayar 85ribu. Diterusin kok ya deg-degan. Ah kagok edan lah terusin aja. Hehehe.

Peserta tur dibekali (tujuh lembar) kartu heritage, kopi, pin, dan tote bag

Tur Perhantu-hantuan di Bandung

Jadi malam minggu lalu (28/10/2017) saya dan Indra ikutan walking tournya Mooi Bandoeng. Judulnya Urban Legend (Legenda URang BANdung). 

Acara dimulai jam 20.00, berakhir (mungkin) jam 23.00.

Kami pulang duluan jam 22.00 saat peserta lain masih eksplorasi (hantu-hantu) gedung SMA 3 dan 5 Bandung. 

Rute yang kami tempuh jaraknya sekitar 3 km. Bermula di Taman Musik, berakhir pula di tempat yang sama. 

Rumah Kentang (Rumah Jalan Banda sih istilah yang lebih saya sukai), Gereja Katolik Bebas Albanus, Taman Maluku, Gedung Sabau, dan SMA 3 Bandung jadi titik utama pemberhentian kami. 

Saya cerita apanya nih, hantunya ya? Duh gak usah lah ya. Males cerita hantunya mah heuheuheu. Ya kamu ikutan lah turnya ini kalau dibuat lagi. Follow @mooibandoeng untuk memperoleh kabar terbaru tur-turnya (termasuk kalo mau lihat video dan foto-foto dari tur ini).

Oke, Boleh lah Cerita Dikit tentang Rumah Kentang

Rumah ini berada di Jl Banda. Kalau kamu lihat rumahnya sendiri, bisa saksikan rumah tua ala pemukiman zaman kolonial yang ukurannya besar. Membuat saya bertanya-tanya seperti apa bagian dalam rumahnya bila dari luar saja rumahnya terlihat seperti raksasa. 

Rumah ini dijuluki Rumah Kentang karena bila adzan magrib berlalu, area sekitarnya semerbak wangi kentang (yang abis dimasak). Saya sering lewati rumah ini, tapi gak ingat apa pernah mencium aroma kentang. 

Tahun 2011 saya pernah bekerja di Tobucil. Tobucil ini lokasinya bersebrangan dengan Rumah Kentang. Beberapa kali saya nongkrong di Tobucil sampai malam jam 20.00, gak pernah sih ada wangi kentang. Tiap pulang pasti jalan kaki lewat depan rumah ini, syukurlah gak pernah ada pengalaman aneh.

Mungkin orang-orang terpilih aja yang bisa mencium aroma kentangnya ya :D setahu saya bila ada aroma kentang menguar di malam hari pertanda ada Genderuwo. Hiiii...

Rumah di Jalan Banda di ini beberapa bulan lalu masih terlihat gelap karena rimbunnya pepohonan dan tanaman merambat di pagar. Angkernya begitu terasa meski saya hanya melihatnya dari dalam kursi angkot yang melaju.

Sekarang rumahnya lebih cerah, rerumputan dibersihkan, tanaman merambat dicabut. Dengar-dengar di sana akan ada kafe. 

Banner kecil warnanya merah dipasang malas melintang di pintu. Tercantum kalimat berbunyi: Rumah Kentang. Jujur aja banner ini ganggu banget. Gak enak dilihat dan membuat keagungan dan misteri rumah ini jadi kerdil. Ganjen.

Yak udah ya cukup sampai Rumah Kentang aja ceritanya. Hahaha. Detail hantu dan sejarah bangunan mah ntar diceritain pemandunya aja, siapa tau tur ini diadain lagi, kamu mesti ikutan.

Horor di Mana-mana, dari Albanus sampai SMA 3

Di Gereja Katolik Bebas St. Albanus, nah ini ngeri juga. Mana mulai gerimis pula.

Pemandu cerita kalo gedung ini sudah kosong. Yah... Hati saya mencelos. Setau saya di sini ada kelas belajar Bahasa Belanda dan perpustakaan.

Rupanya semua perabotan udah dibawa pergi, termasuk buku-bukunya. Gak tau ke mana mereka pindah. Gedongnya kosong melompong.

Pintunya memanjang dengan jendela kotak-kotak kaca. Hitam pekat di dalam sana. Saya gak mau dekat-dekat.

Yah sejauh-jauhnya kamu membuat jarak dengan dunia gaib, menyaksikan gedung seantik, kosong, dan pekat begitu kamu tahu di dalam sana ada 'sesuatu' lah.

Pemandu mempersilakan kami mengintip bagian dalam gedung lewat jendela. Perserta berhamburan menuju si pintu berjendela itu. Saya diam saja di tempat. Indra di parkiran motor gak tau ngapain.

Takut kalo intip-intip. Gimana kalo hantu di dalam sana juga ikut mengintip kita dari jendela yang sama. Beradu pandang, saling menempel mata di jendela. Ya kalo mereka ada matanya kayak manusia...

Heuheuheuheu.

Pernah gak sih kamu ngerasa kamu gak mau ada di sebuah tempat, bahkan di halamannya, jangankan sendiri lah, berdua bertiga berempat juga gak mau. Nah itu lah perasaan saya waktu berdiri menghadap rumah jalan Banda.

Perasaan yang sama waktu kami melintas di Taman Maluku dan Gedung Sabau. Gerimis makin kencang.

Lebih parah lagi, ada perasaan tertekan gimana gitu. Padahal udara lagi segar-segarnya sebab gerimis dan kami berada di sebuah taman yang banyak pohonnya.

Kabar baiknya adalah, kalo malam hari pepohonan emang gak berfotosintesis dan gak ngeluarin oksigen. Wkwk. Mungkin dari sana lah udara pengap itu berasal.

Horor Masih Berlanjut...

Buat saya sih ada di Rumah Kentang, Taman Maluku, dan Gedung Sabau itu udah paling nyeremin. Gak suka lah pokoknya pengen cepet-cepet cabut dari sana. Ah gak cuma di situ sih tapi hampir di semua tempat ahahahaha. Di tengah jalan saya nanya ke Indra, urang teh nanaon kayak gini. Jirrrr hahahah.

Di Taman Maluku kami berhenti. Berdiri kami semua menghadap sebuah patung berbentuk manusia dalam jubah pastur. Patung ini nih yang dipercaya gentayangan. Matanya bergerak mengikuti mereka yang melintas Jalan Seram. Jiiiirrrr nama jalannya Jalan Seram. Kebetulan macam apa itu heuheuheu...

Di Taman Maluku ini saya memperhatikan pepohonan yang tinggi dan kegelapan yang memeluk kami. Gak ada penerangan sama sekali di Taman Maluku. Entahlah kehidupan macam apa yang ada di taman ini bila malam tiba.

Pada waktu pemandu asyik bercerita di depan Gedung Sabau, saya curi pandang sekali ke arah Taman Lalu Lintas di balik punggung kami. Duh gelapnya bukan main. Malas amat jalan kaki di sini malam hari sendirian ya, bisik saya dalam hati kepada diri sendiri :D

Di SMA 3 dan 5, saya putuskan gak ikut jelajah bangunan. Indra ikut nemenin saya lihat-lihat lobi/ruang di pintu utama. Saya sih sok aja kalo dia mau ke lantai dua. Dia menggeleng dan berkata "udah cukup dulu zaman sekolah," sambil nyengir.

Eh saya udah cerita belum? Di gedung SMA 3 dan 5 (beda nama sekolah tapi satu bangunan) kalau sore jendela-jendela kelas ditutup. Namun ada daun jendela yang gak bisa ditutup. Bukan kerena rusak, tapi jendelanya 'emang gak mau ditutup'.

Ngerti kan maksudnya?

Konon jendela itu ada di ruangan si hantu legendaris Nancy berada. Ruangan itu pula yang jadi kelasnya Indra waktu sekolah di sini.

"Dulu temen sekelas pernah kerasukan, ngakunya Nancy, terus Nancynya bilang naksir & nyebut nama salah satu anak cowok di kelas," Indra cerita sambil ketawa asem. Sungguh gak lucu buat saya mah heuheuheu.

"Sebenernya selain Nancy, ada lagi yang nyeremin di sini," lanjut Indra lagi.

Saya mengedarkan pandangan ke lorong sekolah "ya pasti lah, gedungnya tua gini."

Indra menunjuk lonceng. "Lonceng itu tuh, sering bunyi sendiri," Indra mengajak saya memegang loncengnya. Eeewwww...

Cukup ah. Abis ngobrol pendek dengan Fajar dan Wine, juga Irfan, kami putuskan pulang duluan karena udah malem banget (padahal baru jam 22.00 aja sih, yes kamu yang belum punya anak, nikmati baik-baik ya keleluasaan waktu bermain wkwk).

Saya gak mau ceritain detail hantu-hantunya ya. Takut euy ngetiknya juga. Inget-inget kisahnya juga gak mau karena keingetan mulu tiap lagi sendiri di rumah.

Kalo kalian tipenya pemberani dan lempeng-lempeng aja sama yang namanya hantu, wah cocok lah ikutan tur ini. Cetek lah da dipikir-pikir mah di tur ini gak ada uji nyali sih, berjalannya pun ramean.

Tapi kalo penakut mah ya sebaiknya ikutan juga. Hahaha. Daripada penasaran. Hahaha.

Ohiya sori ya gak foto banyak. Saya foto-foto sih, tapi udah saya hapus hampir semuanya :D dilihat-lihat lagi fotonya kok ya perasaan gak enak. Hahaha deletedeletedelete!




teks: Ulu
foto : Ulu
23 comments on " Tur Perhantu-hantuan di Bandung"
  1. Sereewmmm.. bacanya aja udah ngeri. Apalagi malam-malam gini bacanya. Duh. Iya bener kayak love and hate. Penasaran. Tapi nyebelin tapi takut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga saya ceritain hantunya, mit :D ada tapi dikiiiiiit banget hehehe

      Delete
  2. Aduh teh aq mah dibayarin juga gak akan ikut yg seperti itu, drpd gak bs tidur terus2an mending gak penasaran sm yg begituan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg mau bayarin juga gak bakal jadi bayarin teh maya :D hehehe

      Delete
  3. Menarik tulisannya teh. Karena itu saya mengurungkan niat pas tau tournya malam. haha. Gedung sabau masuk ke dalamnya teh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar dramatis atuh malam mah hehehe. Engga euy cuma lihat dr luar pagar aja nih

      Delete
  4. Nama jalan Seram bukannya dr nama pulau mbak? Di daerah situ kan memang nama jalannya kan dr nama pulau/daerah? Jalan maluku, seram, riau dll.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, Jo :D saya tau betul fakta tersebut. Ada metafora dalam kalimat yg saya cantumin di atas kok :D

      Delete
  5. Aku kok ikut deg2an bacanya, palagi pas bagian cerita di gedung belanda, gimana kalau kita dan si doi (hantu) saling bertatap beradu pandang pas ngintip di jendela. Merindiiiiiiing, terngiang2 dan tersuat suat kalo beneran (T~T). Itu pas pulang g ada yg ikut bobo di rumah teh? :P

    ReplyDelete
  6. Wuiih, Ulu, mestinya ngajak Fathan ini mah, dia doyan perhantuan #ibumacamapahini

    ReplyDelete
  7. Kalau ga salah Rumah Kentng ada filmnya yaah

    ReplyDelete
  8. Duh akumah borangan, dulu pas skul tiap hari lewatin sma itu emang ada jendela yg gak pernah ditutup sih ya, buat Nancy nongki syantik kali ya heheu tp klatanya di Bdg tuh tempat yg paling nyeremin di jalan Taman sari sampe babakan siliwangi, iyasih banyak pohon dan hutan kota;)

    ReplyDelete
  9. Lu, waktu Bi Ima sama Tarlen bikin acara laucning buku di SMA 3, kan ada tangga ke atas, kiri dan kanan. Begitu naik tangga, Bi Ima ngerasa ada aura yang aneh. Ternyata Tarlen juga punya perasaan yang sama. Dia juga peka, lho.

    ReplyDelete
  10. Tumbeenn teteh...ga ada fotonya.
    Buat yang bukan orang Bandung seperti aku gini...jadi penasaran sama kisah kotakreatif ini...
    Kalau siang luar biasa hidupnya para manusia-manusia di dalamnya.
    Gimana kalau malam?


    Mau ceritanya doonk teh Ulu...
    ((padahal googling sendiri mah..bisa ateu nyaa...pake ngrepotin teh Ulu segalaa...hihii...))

    ReplyDelete
  11. ahahaha, love and hate, bener. ai rumah kentang asa di jakarta, bukan Lu?

    ReplyDelete
  12. udah sempet komen di instagram, pas ngeklik link ini kebayang bayang lagiiiii ahhhh kzl kzl kzl #bloggerpenakut

    ReplyDelete
  13. Haha.. kagok edan ceunah, si Teteh mah :D

    Tapi, sayang juga kalau gak jadi ikutan, 85k udah bayar ya.he
    Mana atuh, Teh, fotonya. Penasan nih..

    Aku jadi penasaran, tapi ya ada rasa takut, tapi ya penasaran..haha
    Pengen lihat, coba aku cek instagramnya ah, siapa tahu dapet info lebih..

    ReplyDelete
  14. waaa setakut itu teh...
    aku tipikal yang lempeng soalnya hihiii

    ReplyDelete
  15. Kalo gak salah, sampe pernah dibuat film judul Rumah Kentang, bukan?
    Asa-asa heuheu. Btw di Bogor juga ngabayak nu kieu mah cuma dikelola macam Mooi Bandung. Etapi Bandung mah emang moii lah!

    ReplyDelete
  16. Kreatif bangeet urang Bandung, hantu pun ada turnya hahaha..atuuut...

    ReplyDelete
  17. Awal baca judulnya, aku ngerasa lucu. "Perhantu-hantuan", baru dengar kata itu. Heheuuheheuuu

    Klo ikut wisata yg model gitu, kadang saya juga pengen "liat". Tapi takutnya pas udah liat malah gk kuat dan jatuh pingsan. Serba salah sih.
    Klo gk diliat ya penasaran, tapi klo diliat nanti pingsan 🤣

    ReplyDelete
  18. Lumayan seerem yaaa.. Dulu pernah ke daerah-dareah serem di atas, tapi nggak tour. Siang aja udah kerasa beda, apalagi malam.....

    ReplyDelete