Romantisme Donat Keju di Dunkin Donuts Dalem Kaum

October 14, 2016
Dunkin Donuts adalah restoran mewah pertama yang saya kenal. Sebelum McD menguasai dan gerai donat J.Co berjaya.

Sewaktu saya masih anak sekolahan umur 10 tahunan, saya tinggal di Indramayu. Kalau datang musim liburan, Ibu dan Ayah membawa saya ke Bandung, kampung halaman Ibu. 

Oleh para bibi yang masih anak kuliahan (adiknya Ibu), saya sering diajak jalan-jalan dan dikenalkan dengan banyak rupa wajah kota. Dago, Gramedia di Jalan Merdeka, Mall BIP, nonton di bioskop Kings Kepatihan, belanja pakaian di Cibadak, dan tentu saja makan donat di Dunkin Donuts.

Nah saya mau bahas yang terakhir itu. Memang apa istimewanya makan donat doang? oh istimewa sekali untuk saya yang anak desa ini hahahaha. 

Di tempat ini saya mengenal konsep makan donat dengan garpu dan pisau. Juga melihat bentuk donat yang besar. Ditambah topping donatnya bukan donat meses coklat dan bubuk gula putih :D

Dunkin Donuts adalah donat mewah bagi saya yang masih bocah dan tinggal di kampung. Hehehehe. 




Waktu saya masih SD hingga SMP, rentang tahun 96-99, bibi-bibi saya mengajak saya belanja pakaian bekas di sepanjang jalan Cibadak. FYI ini tempat dahulu memang tersohor dengan deretan pakaian bekas yang masih layak pakai dan bagus pisan euy (kalau mata kita jeli sih).

Si bibi disuruh Ibu nemenin saya beli celana jeans atau tshirt kece gitu lah. Secara saya gak punya selera pakaian yang baik dan kita tahu orang Bandung selera fashionnya keren-keren :D jadi saya butuh pendamping untuk memilihkan saya pakaian. 

Usai berburu pakaian di Cibadak, kami berjalan ke Jalan Dalem Kaum di Alun-alun kota Bandung. Abis belanja kan lapar, mau makan dulu sebelum pulang. Bibi membawa saya ke gerai Dunkin Donuts di Dalem Kaum. Di sanalah saya mengenal donut kacang yang jadi favorit. Juga jadi tahu donat kejunya yang berlapis krim dan bertabur banyak serut keju.

Keduanya sampai sekarang adalah donat Dunkin Donuts favorit saya. 

Gak berhenti di donat saja. Bibi juga memesankan saya Croissant Sandwich Tuna. Saya masih ingat sampai sekarang nama makanannya. Sebenarnya ini menu masih ada kok di sana. 

Saya gak bisa gak nahan muka kagum waktu sandwich tersebut sampai di meja makan kami. Bentuknya panjang, tebal, ada irisan daging tuna, salada, bawang bombai, dan sangat terlihat mewah!

Detik saya menatap benda tersebut, saya ingin kasihtahu teman-teman saya di sekolah. Wooooi saya makan sandwich croissant isi daging tuna! Wkwkwk. 

Terus saya makan kan si sandwich itu. Gila makanan orang kota susah amat ya ditelannya, megang sandwichnya ribet lah, makannnya belepotan lah, isi rotinya terburai lah, motong pake pisau juga kesulitan. Parah.

Kalo orang di kampung saya bakal bilang "tingeling angel pisan arep dipangan bae kuh!"

Sekarang saya jarang sih jajan di Dunkin Donuts. Kalo ada promo aja palingan. Khahah.

Rasa donatnya dari dulu emang gak berubah sih. Masih sama enaknya. Mengigit donat di Dunkin Donuts rasanya kayak menggigit-gigit sejarah, kayak masa kecil saya berseliweran gitu di antara gigi dan donat. 

Indra cerita kalau gerai Dunkin Donuts ini adalah gerai impor fast food pertama di Bandung. Tapi seorang teman saya bilang sih KFC gerai impor fast food pertama di Bandung. Entah mana yang benar, saya pun googling tapi gak ketemu informasinya.

Yang pasti sih kehadiran Dunkin Donuts lebih dulu muncul dalam hidup saya sebelum McD dan KFC. Bagi saya, Dunkin Donuts di Jalan Dalem Kaum ini termasuk legenda kuliner modern di Bandung.




Jadi Dunkin Donuts yang berlokasi di Jalan Dalem Kaum adalah mesin waktu. Bagi saya, gak tahu buat orang lain mah. 










Teks : Ulu
Foto : Ulu
3 comments on "Romantisme Donat Keju di Dunkin Donuts Dalem Kaum"
  1. Udah lama ga makan donat dunkin donuts, sekarang seringnya beli donat merk dengan huruf awal "J" selain karena enak lokasinya juga banyak tersebar di mall2 bandung *curhatan anak mall*

    ReplyDelete
  2. Di Pekalongan sampai saat ini gda dunkin donuts. Hahhaa..ke ef ci ada. Kayaknya itu yang pertama.

    ReplyDelete
  3. Iih, I can relate Teh, saya memuja donat DD dibandingkan donat bermerek J. Emang bener donat DD keliatan lebih mevvah, mungkin karena gede-gede kali ya, dan topping-nya berlimpah. Juara ih blog Teteh, saya seneng bacanya...

    Sebagai perantau dari Bandung ke Jakarta, sekarang saya jadi kangen Bandung baca blog-blog Teteh :')

    ReplyDelete