Street Food Around Bandung

February 09, 2016
Street food around Bandung ini judulnya saya tiru dari acara kuliner di channel National Geographic People. Itu mah around the world, saya around Bandung dulu :D 

Diversifikasi makanan jalanan di Bandung ada banyak sekali. Ulangi: ADA BANYAK SEKALI! Setuju gak kalau saya (dan banyak orang lainnya) menyebut Bandung tuh surganya makanan enak?

Kuliner di Bandung yang enak ini muncul karena faktor cuaca juga kali ya. Saya pernah tinggal di Cirebon dan rasanya gak kepengen makan terus. Sementara di Bandung, ya ampun bawaannya pengen tidur, pengen makan, pengen nongkrong dan ngobrol-ngobrol melulu. Lapar tidak berkesudahan. Cuacanya adem sih, sejuk, malah dingin.

Gimana caranya menghangatkan badan di tempat yang cuacanya dingin? MAKAN.  

Kalau di tempat yang udaranya panas, badan kita cepat keringatan. Kalau makan ya makin banyak keringat keluar. Makanya malas makan melulu karena pasti keringatan melulu. Beda kalau di Bandung, disambi kerja juga jarang keringatan deh rasanya. Harus makan banyak biar metabolisme badan bekerja. Gak heran nih lapar melulu nih di Bandung. Cuacanya mendorong kita biar makan terus sih :D *alesan hahahaha, etapi bisa aja bener lho :D*

Kenalan dengan Bandung, coba deh dari jalanannya. Membedah kuliner Bandung harus banget turun ke jalan. Merasakan campur aduk budaya lokal sampai internasional dari Batagor, Kue Balok, Bandros, Baso Tahu, sampai Mochi. Jadi apa saja makanan jalanannya Bandung? 


Kue Balok




Saya harus mulai dari Kue Balok. Karena ini cemilan favorit saya banget! 

Saya dan Indra pernah berburu lapak Kue Balok di Bandung. Dari utara ke selatan saja, belum menjelajahi lapak-lapak Kue Balok di Timur dan Barat Bandung. Hasil perburuan kue yang julukannya Seubeuh ini, kami memutuskan bahwa Kue Balok yang rasanya paling orisinil ada di...sekitar pasar tradisional. Jibeuh singkatan dari Hiji Seubeuh, artinya makan satu potong juga udah ngenyangin banget. 

Pada dasarnya Kue Balok ini memang jajanan pasar. Biasanya pedagang Kue Balok membuka lapaknya dari pagi hingga larut malam. Karena pelanggannya memang orang-orang Pasar. Oleh karena itu juga gak enak kue ini dirancang untuk mengenyangkan. Makan satu buah lalu diakhiri dengan segelas teh hangat atau kopi hitam. Beuuuh! Nendang banget kenyangnya. Kayak ada satu bongkah batu bata masuk ke perut kita sekaligus. Bleugh! 

Kue Balok di sekitar pasar tradisional ukurannya gendut dan sangat padat. Terbuat dari tepung terigu, telur, dan sedikit garam. Saya paling suka Kue Balok yang bagian atasnya mekar dan agak hangus. Renyah tepungnya itu lho kalau digigit kriuk kriuk seksi gimana gitu. 

Lebih banyak tentang Kue Balok, baca di tulisan saya yang ini: Kue Balok yang Legendaris


Kue Ape




Nomor dua street food di Bandung yang saya suka! Kue Ape selalu saya ingat bukan karena rasanya, tapi karena kenangannya. Tahun 2006, tahun pertama saya kenal Indra, saya pernah bilang padanya, saya suka banget Kue Ape. Lalu dia belikan saya Kue Ape 50 buah, itu totalnya Rp 10.000 saja kok dulu. Tapi tetap aja ya, buset 50 Kue Ape! Hahahaha :D

Kue ini manis rasanya dan cepat sekali habisnya! Makanya gak cukup lima potong, makan Kue Ape tuh 10 potong baru terasa kamu lagi makan sesuatunya :D 

Bentuknya mirip payudara. Saya gak lagi sexist di sini, memang mirip payudara kok. Makanya kue ini disebut juga Kue Nenen. Tulisan saya tentang Kue Ape dapat dibaca lebih banyak di Makan Kue Ape di Bandung.


Baso Tahu Mang Ade




Baso Tahu ini langganan saya banget sejak tahun 2006. Pertama kali beli harganya Rp 750 per satu potong. Sekarang? Rp 1700/potong *nangis* 

Saya menyukai baso tahu ini sudah pasti karena rasanya yang sangat berbobot. Paling suka siomaynya, kentangnya, juga kembang kolnya. Dicocol ke bumbu kacang dan jangan lupa makannya barengin dengan krupuk. Aduh enak banget....

Kalau sudah habis, minum teh hangatnya. Cessss! Makanan terenak di dunia! Tempatnya adem dan gak berubah banyak. Masih berupa jajaran kursi warung baso di bawah pohon Ki Hujan. 

Lebih lengkap tentang Baso Tahu Mang Ade bisa dibaca di tulisan saya yang lain. Klik aja linknya tuh :D 


Cilok Setiabudhi




Sejak jadi pelanggan Cilok ini, saya punya standar tinggi perihal percilokan di Bandung. Cilok Setiabudhi adalah cilok terenak yang pernah dan masih saya makan. Ciloknya gurih dan padat. Saya paling suka cilok gorengnya. Indra senang memakan cilok kukusnya. Meski tidak dicocol ke bumbu cair, Cilok Setiabudhi ini masih enak banget! 

Harganya sekarang makin mahal. Satu tusuk Rp 1500. Duh! Gak apa-apa deh, saya rela cari duit lebih banyak supaya bisa makan Cilok Setiabudhi terus. Baca di Cilok Bandung supaya tahu lebih banyak tentang ciloknya. 


Batagor Ihsan



Wah ini batagor legendaris! Ada sejak ibunya ibu saya masih gadis! Banyak yang menyukai Batagor Ihsan karena bumbunya. Kalau saya malah gak terlalu suka bumbunya. Menurut saya sih rasanya biasa saja. Tapi siomay gorengnya...eeeuuugggh rasanya enak banget! 

Ke Bandung selalu terasa hampa kalau gak makan Batagor. Beli Batagornya di mana? Batagor Ihsan! Baca selengkapnya dalam tulisan Here in Bandung We Called It B A T A G O R.



Roti Gambang




Nah ini penganan yang agak sulit ditemukan di tempat lain kecuali di daerah 'china town' Bandung. Pergilah ke Cibadak, Jalan Gardujati, Pasar Baru. Di sana bisa beli Roti Gambang. Paling gampang ya ke Cibadak saja. 

Eh tapi Roti Gambang ini bisa kita beli juga sih di tempat belanja oleh-oleh makanan dan toko kue tempo dulu, kayak Kartika Sari, Prima Rasa, Toko Abadi. Cuma tetap saja sih saya saranin ke Cibadak beli Roti Gambangnya. Temui bapak-bapak bersepeda yang mangkal di trotoar jalan Cibadak. Di sepedanya itu ada gerobak roti. Nah di lapak itu ada Roti Gambang terenak :D 

Cibadak In The Morning memuat penjelasan tentang Roti Gambang. 



Lotek Alkateri




Termasuk makanan berat, kecuali kamu makan di Lotek Alkateri. Karena lotek di Alkateri lebih mirip cemilan. Saya dan Indra kan tipe Feaster, pemakan besar. Jadi satu porsi lotek Alkateri mah cuma numpang lewat aja di perut. 

Lotek ini unik karena cara penyajiannya. Wadahnya berupa kertas nasi yang dibuat mengerucut. Rasanya sudah pasti enak. Ada menu sayuran khusus, Paria. Saya sih gak suka Paria karena pahit. Tapi orang-orang Sunda yang asli sunda banget gitu pasti suka sayuran ini. 

Baca Lotek Alkateri ya! Lebih lengkap dan banyak foto-fotonya. 



Surabi Cihapit




Surabi yang enak di Bandung? Pergilah ke Cihapit. Itu udah top of the top surabi terenak di Bandung! Saran saya cobain Surabi Oncom dan Surabi Kinca (gula). Mau yang lebih modern ya cobalah Surabi Kejunya. Gak akan nyesel saya jamin :D 

Oncomnya udah paling pas rasanya. Kinca (gula merah) juga sama, rasanya manis-manis gurih. Kejunya gak kecewa deh karena taburan kejunya banyak banget, rasanya mah biasa saja. Ya keju aja gitu rasanya. Bukan keju mahal kok. Baca lebih banyak tentang Surabi Cihapit



Mochi Es Krim




Wah ini makanan jalanan yang baru muncul sekitar tiga tahun belakangan. Saya suka mochi es krim karena rasanya segar! Paling suka rasa Vanila, cokelat, Oreo, dan Tiramisu. Banyak ya hehehe. Rasanya memang banyak banget, sampai bingung mau milih yang mana. 

Di Bandung tiap makanan ada musimnya. Mochi es krim ini termasuk yang musiman. Walau sudah tidak seheboh pertama kali kemunculannya, pedagang mochi es krim masih ada kok. Langgangan saya Mochio di Jl. Paledang. Mochi es krim yang enak itu menurut saya: (1) Kulit mochinya lembut dan kenyal (2) Es krimnya lembut dan enak banget! Mochio memenuhi selera saya. Jadi tiap sedang beredar di sekitar Jalan Paledang, saya selalu sempatkan jajan mochi es krim Mochio.

Lebih lengkap tentang Mochio baca di tulisan tentang Mochio ini. 


Sekian dulu ya edisi Street Food Around Bandung. Saya makan lebih banyak yang saya jelasin di sini sih. Lebih lengkap ada di Instagram saya @bandungdiary. Ada Kue Cubit, Wedang Ronde, Ketan Bakar, Jagung Rebus, Bubur Ayam, Nasi Kuning, Nasi Uduk, Cimol, Lumpia Basah, Cakue, Pukis, Bandros, Bacang, daaaan maaaasih baaaanyak laaaaagi! 

Sampai ketemu di Street Food Around Bandung berikutnya! 

Follow page Bandung Diary di Facebook yak :D

21 comments on "Street Food Around Bandung"
  1. Emang bikin ngiler semua street food Bandung yah...jadi pengen nyicip euy

    ReplyDelete
  2. Uwawwww. ngileeerr mbakk. Pengen batagor Bandung aihh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Batagor Bandung bisa dikirim lhoooo! Tapi paling enak mah makan langsung di tempatnya sih hehehe

      Delete
  3. Liat postingan ini jadi kangen jajanan bandung nih. Saya suka kue balok yang setengah mateng enak tuh, dimakan anget2 plus teh ato kopi panas pas hujan-hujan. Wuiihh mantab banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah saya belum pernah pesen kue balok setengah matang, agak-agak gimana gitu :D hehehe. Aduh baca komennya saya jadi pgn beli kue balok deh, sekarang bandung lagi ujan pula

      Delete
  4. Ulu, aku juga suka kue ape. Itu 50 biji ga abis sama sendiri, kan? Udah langka euy, jarang yang jualan. Pernah liat sih di jalan Riau sama depan cuanki Serayu.
    Penasaran sama lotek alkaterinya. Dulu aku taunya ini tempat nyari seragam. (((Seragam))).

    ReplyDelete
    Replies
    1. enggak, teh. dibaagi-bagi akhirnya mah hahaha ke mana atuh seragam :P cobain loteknya deh, jaminan mutu!

      Delete
  5. wow... ini treet food? Terlihat sangat lezat... saya sampai pengen comot dari layar, terutama surabi oncomnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. comot langsung, mbaaaa! ke bandung dulu tapinya hehehe

      Delete
  6. Salah ini bacanya belom jam makan siang begini. Bikin laperrr. Apalagi liat foto batagor. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha langsung pesen atuh! bisa delivery katanya

      Delete
  7. Huaaa 50 kue ape :D

    Eh setuju, aku gak suka bumbu batagor ihsan. Asa rada pait gitu sih skrg2 teh. Gtw lidah aku yang lagi ga normal ya :D

    Aku mah paling suka cimol sama ciloook uh! Trus suka juga basmut sama cilor hahahaha XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. basmut apaan, jah? cilor itu cilok telor? wah saya gak tahu nih harus turun lagi ke jalan hunting cilor & basmut!

      Delete
  8. Kue balok saya mah baru tahu itu kyknya enak dan patut dicoba kalau kapan kapan ke bandung

    ReplyDelete
  9. Bikin ngiler semua, Mbak... Mau nyoba semuaaaa.... :D

    ReplyDelete
  10. Kalau cuankie recommended di mana? :D

    Surabi buat saya tetep paling enak yang dikasih kinca. Kurang suka kalau dikasih macem-macem hehe

    ReplyDelete
  11. Tapi kalau udah sampai Bandung malah bingung. Kudu ngajak orang asli sana ya.

    ReplyDelete
  12. Jajanan pinggir jalan khususnya Bandung memang paling keren, jadi ngiler-ngiler pengen nyicip. Hehe
    Salam kenal teh ulu, saya newbie dan baru sempat blogwalking nih via Blogger Bandung. Kapan-kapan mampir juga ya ke blog saya yang masih sederhana http://raisahakim.com

    ReplyDelete