Makan Kue Ape di Bandung

November 09, 2015
Halow! mau bahas lagi variasi street food in Bandung nih. Kali ini dari makanan yang warnanya hijau bernama Kue Ape. Kebetulan beberapa hari lalu hunting foto dan pas lagi laper, ketemu dengan gerobak Kue Ape. Jajan deh, sekalian foto deh sambil ngaku-ngaku buat tugas kuliah. Abis saya paling gak suka kalau saya dikira turis. Gimana ya, berasa belagu gitu. Heuheuheuheu :D perasaan aja sih. 

Kue Ape sekarang mahal deh harganya. Satu potong 1000 perak! *sedih* 

Terbuat dari tepung beras, terigu, santan, dan pewarna makanan atau pandan buat ngeijoin bagian tengahnya, Kue Ape teksturnya kenyal kayak Surabi. Rasanya manis. 

Cara manggangnya pake wajan mungil dan gak pake kompor, pakenya arang. Satu gerobak biasanya ada 2-4 alat panggang. Durasi masaknya juga sebentar, sekitar dua menitan lah. 

Kue Ape makannya gak ribet. Karena bentuknya kering. Gak bikin tangan lengket lah. Cuma ya cepet abis aja kalo dimakan wwkwkwk :D 

Karena warnanya yang mencolok, hijau, kue ini bisa kelihatan dari jauh. Kalau mau jajan Kue Ape, cobain ke daerah Pasar Baru dan Alun-alun. Gak ada penjual tetapnya sih karena mereka jualannya pindah-pindah, pake gerobak. Cuma mangkalnya gak jauh-jauh dari dua tempat yang saya kasitahu tadi. 



Sampai sekarang saya gak tahu kenapa kue ini namanya Kue Ape. Bentuknya sendiri lebih mirip Serabi Jawa, Serabi Notosuman itu lho. Setahu saya, Serabi itu dulunya makanan raja-raja di Keraton. Ya mungkin makanan ini berevolusi menjadi makanan rakyat jelata juga dan namanya jadi Kue Ape. 

Ada juga yang bilang Kue Ape berasal dari Jakarta. Nama 'Ape' berasal dari kata 'Apa'. 










Foto : Indra Yudha
Teks : Ulu
1 comment on "Makan Kue Ape di Bandung"
  1. Aduh jadi pengen ulu, serasa udah ditenggorokan warna ijonya

    ReplyDelete