Social Media

Menjadi Relawan di Bandung

December 23, 2014
Beberapa tahun lalu saya pernah dalam kondisi aktif-aktifnya jadi sukarelawan di sana-sini. Di Bandung lah tentu aja :D 

Masih muda kali ya. Semangat menggebu-gebu dan bosan di kampus. Jujur aja saya gak menyukai kegiatan belajar di kampus. Selain bosan, saya juga gak paham. Otak saya kayak keteteran kenapa dah! Apakah ini akibat usia saya yang terlalu muda?  Saya lebih muda dua tahun dari usia yang seharusnya masuk sekolah. 

Jadi bisa dibilang normalnya saya masuk angkatan 2003 atau 2004. Namun 2002 sudah lulus SMA. Bukan karena pintar, tapi karena orang tua yang jeblosin saya terlalu dini ke sekolah. 

Bila kamu orang tua muda, tolong dicatat: masukin anak ke bangku sekolah dasar di usianya tujuh tahun saja ya. 

Oke. Kembali ke tema relawan. 

Secara acak saya terjun aja di macam-macam organisasi di Bandung. 

Saya beritahu beberapa organisasi di Bandung yang pernah saya ikuti kegiatannya sebagai sukarelawan. 

Teman-teman bisa juga ikutan jadi sukarelawan di komunitas-komunitas yang ada di Bandung. Banyak banget komunitas di kota ini. 

Buat saya sih jadi relawan itu buat menambal kegiatan yang membosankan di kampus dan rumah. Saat bersukarelawan, ada perasaan saya itu orang bergunalah, begitu. 

Namanya usia 20an kan wajar mencari jati diri. Pengen perhatian. Melakukan sesuatu yang sekiranya penting. Haha apa sih. Saya sih begitu. Bila kamu tidak, ya sudah gak apa-apa namanya manusia gak perlu sama. 

Nambah teman ya sudah pasti. Meluaskan jaringan pertemanan ya apalagi. Saya kenal banyak teman lintas kampus. Bahkan lintas profesi. Saat saya masih berstatus mahasiswi, saya jadi relawan dengan teteh-teteh dan akang-akang yang sudah bekerja (di kantor maupun yang serabutan). 

Entah bagaimana ceritanya, pengalaman tersebut membuat saya lebih berani dalam berkenalan dengan orang baru dan tidak sebaya. 

Seru! 


Dulu waktu saya masih sukarelawan, mereka bentuknya masih organisasi non-profit. Sekarang sudah jadi perusahaan deh kayaknya. Eh tapi kalau teman-teman ada rencana mau tur di Bandung, bisa loh kontak mereka. 

Kegiatannya walking tour sejarah dan wisata Bandung. 


Yayasan Pengembangan Biosains dan Bioteknologi. Buset bahasanya berat sangat. Weits tenang, kegiatan mereka gak seberat namanya. 

Kegiatannya tentang zero waste alias mengurangi penggunaan plastik. Gitu aja singkatnya, kalo dijabarin tentang zero waste pasti panjang lagi. Hehe. 

Hal yang saya sukai tentang YPBB adalah orang-orangnya yang humble. Mereka berasal dari kalangan yang sama dengan saya dan kebanyakan orang. Namun mereka bisa hidup dengan minim sampah. 

Gak ada gaya hidup ramah lingkungan yang mahal-mahal perlengkapannya. Sesepele gak pake plastik, bawa botol minum sendiri, gak pake sedotan, gak pake styrofoam. 

Bersama mereka saya juga belajar tentang kompos dan biopori. 

Kalo sama YPBB kerasa banget tuh zero waste bukan gaya hidup yang mahal, justru sebaliknya: murah dan biasa aja. 


Photo Courtesy : YPBB Bandung

Saya dulu bertugas di acara tertentu aja. Mereka sering kok buka pendaftaran jadi relawan. Jadi notulen, dokumentasi, seksi sibuk, dan lain-lain. Kalau saya pernah jadi tukang angkut barang waktu mereka bikin kelas Zero Waste. Tukang beberes gitu lah. Hahaha :D angkut piring, angkut sentolop, ngatur perlengkapan peserta, dan sejenisnya. Seru saya senang hahaha. Dari YPBB ini saya juga terdaftar jadi relawan di:


3. Sahabat Gunung Gede Pangrango
Enggak, bukan nanjak gunung kok. Kerjaannya bolak-balik dari pintu gerbang wana wisata sampai Curug Cibodas. Ngapain? sosialisasi wisata yang ramah lingkungan. Itu lho, tentang leave nothing but footprint. 

Ini juga seru deh pengalamannya, saya dipipisin Owa Jawa di sini pas survey lokasi :)) 

Dalam pengalaman ini saya bertemu teman-teman yang penuh semangat di bidang  ecotourism ya. 


Nah ini favorit saya karena kedoyanan saya pada bangunan-bangunan tua tersalurkan di komunitas ini. Saya pernah bantuin mereka di beberapa acara. Sebagai pemandu pas dedengkot mereka launching buku dan pernah sekali jadi pembawa acara.


Photo Courtesy : Yandhi Dephol


Sampai detik ini, komunitas Aleut masih aktif dengan kegiatannya. Setiap hari minggu mereka mengadakan acara jalan-jalan bertema di Bandung. Mulai dari sejarah pendidikan di Bandung, sejarah ilmu kesehatan dan ilmuwan-ilmuwannya, taman kota, sejarah kemerdekaan, bangunan tua, dan masih banyak lagi. Seru! Kalian kudu ikutan!


Apa kabar ya Paguyuban Pelestarian Budaya Bandung ini? Sudah lama tidak berkunjung ke kantornya. Dulu sih sering banget, kayaknya tiap weekend deh :D 

Mereka juga suka tuh bikin acara. Karena terdaftar jadi membernya dan terbilang aktif, saya suka bantuin panitia inti. Terkadang jadi pemandu, di lain waktu ya biasa deh angkut-angkut barang aja. Yang penting ada kegiatan aja kayaknya biar gak bosan :]


Walhi Jabar. Dulu jaman masih milis-milisan, saya dapat info dari YPBB tentang kegiatan demonstrasi di depan mall BIP. Saya belum pernah demo. Jadi penasaran bagaimana rasanya sih jadi demonstran.

Saya daftarlah jadi relawan buat demo di BIP. 

Seru sih. Namun saya tersadarkan, menjadi demonstran bukanlah sesuatu yang saya sukai. Sudah cukup sekali saja. Seneng kok demo dengan komunitas lingkungan. Demonya damai gak pakai bakar-bakar ban atau nyeruduk polisi. Tapi entahlah, saya lebih seneng jadi tukang angkut barang daripada ada di garis depan demonstrasi :D


7. Sahabat Kota
Di sini saya volunteer jadi pengajar anak SD. Well ternyata saya gak sanggup juga ya ngajarin anak-anak :D kapok. Ampunnn ampuuun hahaha.

Sahabat Kota menurut saya adalah komunitas yang dirancang serius. Sama seperti YPBB. 

Kegiatannya macam-macam, lebih banyak menyasar kegiatan pendidikan anak-anak. 

Saya pun ikut serta dalam satu satu kegiatannya. Jadi guru di suatu SD di Ciumbuleuit. Ada Nur, Kandi, Dimas, dan masih banyak lainnya. 

Banyak banget ilmu pengajaran yang saya dapat dari Kandi. Makasih, Kandi & Sahabat Kota! 

Kalo saya lihat-lihat nih jebolan Sahabat Kota kerjanya rata-rata di industri kreatif dan jalur pendidikan. 


Photo courtesy: Aya Sasmita


8. Kelas Inspirasi
Di Kelas Inspirasi Bandung saya bertugas jadi fotografer. Ketinggian sih ini kosakatanya. Seksi dokumentasi aja deh :D

Mengingat saya gak cocok jadi guru di komunitas sebelumnya, maka di Kelas Inspirasi saya memilih jadi relawan dokumentasi. 

Tahun depan saya berencana daftar lagi ke KI Bandung. Semoga lolos seleksi mengingat jumlah peminat tiap tahun membludak, kemungkinan saya gak kepilih lebih besar :D Saya pernah cerita tentang KI Bandung di sini dan di sana.

Ini pertama kalinya saya menjabarkan kegiatan sukarelawan saya. Lumayan juga yak. Saya kayak orang sibuk gitu hahaha :D 

Sekarang kegiatan saya hanya bekerja dan jadi ibu. Dua macam saja tapi menyedot waktu begitu banyak. Usia memang gak ada artinya, kita bisa ikut banyak kegiatan semau kita. 

Namun namanya hidup ada prioritasnya. Begitulah, saat umur bertambah dan kita mengambil pilihan hidup, nah di situlah kita gak bisa lagi 'semau kita aja'. 

Jadi kalo usia kamu 20an saat membaca ini, gak ada salahnya mengikuti banyak kegiatan di kampus maupun luar kampus. Masih muda, tenaga banteng, semangat menggebu-gebu. Waktu pun bisa dibilang banyak luangnya. 

Begitu aja yah. Mulai cari-cari kegiatan sukarelawan di kota sendiri aja dulu. 

Ayo gantian pada cerita, pernah jadi sukarelawan? di mana aja? cerita dong :)

25 comments on "Menjadi Relawan di Bandung"
  1. Aku baru bisa fokus di Kelas Inspirasi, yg lain masih bersifat momental saja alias per event. Padahal pengennya bisa banyaaaaak

    ReplyDelete
  2. Menarik, Mbak. Sepertinya sudah malang-melintang di dunia kesukarelawanan komunitas Bandung. *euh, apa sih kalimatnya ribet. Aku juga jadi pengen ikutan kegiatan2 kayak gitu. Maksih... Infonya bermanfaat sekali. Kebetulan ada komunitas2 yg disebutin lg dikecengin sama aku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak yg lebih berpengalaman dibanding saya, mba. lagian itu dulu sebelon punya anak hehehehe banyak waktu luang.

      Delete
  3. kalau aku aktif di Kaskus Regional Riau raya,Akber PKU,pernah juga di berbagi nasi.. mau coba2 di KI thn depan mungkin :)
    enak juga sih kesana kemari..asal hati senang
    btw mampir yaa mak ke blog ku http://mutheas.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, hati senang teman nambah pelajarannya juga bagus hehehe ok sip :)

      Delete
  4. Ulu, saya mah pengen ikutan jalan2nya keliling kota. Pengen ngajakin Fauzan. Harus masuk komunitasnya ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak harus, teh. klo mereka bikin acara, dateng aja langsung

      Delete
  5. Mengajar anak kecil, anak SD katanya lebih sulit dibanding mengajar anak SMA, hahah..
    Saya belum pernah ya, tapi bisa dibayangkan sih repotnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngajar anak SMA juga saya belum sanggup. hehehe. tapi iya, anak kecil lebih repot diajar :))

      Delete
  6. Sebelum menikah saya gak ikutan komunitas manapun, Mak. Orang tua banyak melarang hehehe. Bisa dibilang saya mulai jalan kesana-sini ya sejak menikah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih sama banget. saya ikutan ini itu pas kuliah, soalnya udah tinggal pisah dengan orang tua hihihi :D

      Delete
  7. Seru deh mak...beneran saya tuh selalu "ngehayal" bisa ikutan di kegiatan macem gini. Kerjaan yang kadang menyita weekend dan trio krucils yang masih kecil, selalu akhirnya jadi "alesan" untuk bisa ikutan berkomunitas. Kayaknya saya bakal hepi dan bahagia banget deh klo bisa ikuta aktif di salah satu jenisnya *kebayang masa kuliah dulu*. udah dicolekin berkali2 sm temen utk ikutan kelas inspirais juga...tp kok yaa blm tergerak. Hmm harusnya masuk di salah satu resolusi tahun ini yaa (dan tak sekedar jadi resolusi)...aiiih kok numpang curcol di mari yaa. Punten Ahhh. Tapi beneran seru deeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe :D gak apa-apa. nanti pas trionya udah rada gede malah bisa diajak bervolunteer bareng :) seru barengan sama anak.

      Delete
  8. Wuih seruuu. Ih ada temenku tuh di YPBB. Itu Fictor, kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul, teh Nia. Kita gak ketemu di YPBB yak kunaon heuheuheu

      Delete
  9. terimakaih infonya, sangat bermanfaat sekali. Ngomong2 teh tau ga ada relawan untuk binatang di bandung? makasih yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh yang ini saya kurang tahu, dicoba browsing dulu aja ya. nanti saya cari2 juga. hehehe

      Delete
  10. Pernah jadi guru sukarelawan untuk anak-anak PAUD di Sakera, Bintan Utara. Pada nggak mau belajar, maunya makan gorengan dan main di pantai. Saya merasa gagal. Hiks.
    Sekarang agak susyah eung mau ikut-ikutan teh, soalnya ada Aksa dan pekerjaan numpuk pisan. Padahal pengen jalan-jalan ama Komunitas Aleut. *nangis lagi*

    ReplyDelete
  11. Aku mau tanya dong, gmn masuk komunitasnya? Dan dimana aja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya udah bertahun2 gak kontak mereka. tapi setahu saya masih ada komunitas yang aktif. mba yeni coba telusuri di google aja ya atau di facebook kalo gak salah ada fanpagenyaa. di page mereka biasanya dikasitau cara gabungnya gimana. okey? hehehe

      Delete
  12. OK juga Artikelnya bahasan ini bisa di jadikan refernsi buat yang lain Inovasi Anak Bangsa Tempat Sampah Pintar

    ReplyDelete
  13. Mbak, mau tanya ttg sahabat kota. Apakah masih aktif? Saya bisa kontak kemana ya?, terima kasih

    ReplyDelete