Ajak Anak Traveling Biar Apa?

March 19, 2019
Biar dia tahu kalo dunia ini kejam. Apalagi tinggal di negara berkembang kayak Indonesia.

Di rumah diajari, "nanti jalan kaki di trotoar ya," eh trotoarnya ga ada. Atau ditempati gerobak kaki lima. Atau dipake jadi parkiran mobil motor.

Dikasihtahu etika antre, eh pas ante diserobot bapak-bapak. Di Alfamart. "Bapak duluan ya. Cuma satu kok belinya," Wuasuuuu!

Di rumah diberi bekal ilmu dasar tentang buang sampah di mana dan bagaimana. Pas jalan-jalan, lihat tumpukan sampah. Sungai yang kotor. Orang yang buat sampah gitu aja.

Di rumah juga saya ceritakan tentang Zebra Cross. Eh pas jalan-jalan, mau nyebrang di zebra cross, gak ada motor yang mau selow.

Ajak naik angkot. Si angkot ngetemnya lama. Ada penumpang masuk angkot, eh dia merokok. Duduknya di depan, samping sopir. Asapnya ke belakang. Pura-pura batuk, ngasih kode yang merokok. Si perokok pura-pura tuli.

Ya pada dasarnya, jalan-jalan bawa anak dalam rangka ngasitahu ke dia bahwa banyak orang dewasa punya mata dan telinga yang normal. Tapi gak benar-benar mereka gunakan. Begitupun otaknya.

Tapi gak semua, Bil. Begitu saya bilang padanya.

Banyak juga kok yang anti plastik. Ada kok yang disiplin antre. Juga masih banyak yang nyebrang jalan di zebra cross.

Keburukan di dunia luar ada banyak, kebaikan apalagi. Nilai-nilai yang diajarkan di rumah, berbenturan dengan sifat dan sikap orang lain. Terbentur, terbentur, terbentuk. Begitu kata Chairil Anwar, penyair sableng nan idealis.


2 comments on "Ajak Anak Traveling Biar Apa?"
  1. "Biar dia tahu kalo dunia ini kejam. "
    Nah, sudah... Fix saya jatuh cinta sama tulisan ini. Muahahahaha...

    Saya juga sering banget sebel terutama dgn bapak2 yg ngerokok padahal di samping/depannya jelas ada anaknya sendiri yg masih kecil. Nahan diri buat nggak maki2 aja rasanya udah capek sendiri

    Habis lihat perilaku orang2 yg nggak bertanggungjawab kaya gitu, Dek Nabil nggak pernah niru, mbak? Misalnya sekedar ngomong, "Bapak itu juga gitu kok" (soalnya yg saya takutin di anak kecil kaya gitu, jadi mencontoh yg jelek)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pernah. Hahaha. Emang harus sering-sering ngobrol sama anak sendiri sih ya biar dia gak kebawain perilaku buruk dgn alasan "org lain juga gitu"

      Delete