Artsy Places in Bandung - Berkunjung ke Toko Buku dan Galeri Seni

March 05, 2017
Hello! 

Gimana, udah bosen ke Lembang? Males macet-macetan ke Ciwidey? Udah sering ke Tebing Keraton? Kita ganti tema jalan-jalan di Bandungnya. Bukan ke Lembang atau Kawah Putih di Ciwidey.  Jalan-jalannya di kota aja yuk! 

Bayangin jalan-jalan di Bandungnya santai aja. Gak ngejer tempat wisata yang heboh-heboh dan gak mesti yang tempatnya lagi hits. Bukan rusuh dateng dan pergi dari satu tempat ke tempat lain dengan cepat. Sekarang waktunya menikmati Bandung dengan sentosa, tentram dan tenang.

Tema jalan-jalan yang saya mau bahas sekarang Bandung yang artsy alias Bandung yang nyeni! Jadi ambil napas dalam-dalam, hembuskan pelan. Jalan-jalan yang satu ini stylenya tentram abis lah hihihi.


Yes! galeri dan buku, apalagi yang bikin kalem selain dua hal itu coba. Sebenarnya kalo kamu gak suka buku dan seni sih agak susah ya nyambungan tempat-tempat ini dengan style jalan-jalan kamu, tapi ya lihat aja dulu siapa tahu tertarik 😊 

Let's go!


Tobucil - Toko Buku Kecil

Toko buku satu ini legenda banget. Enggak, umurnya bukan puluhan tahun sih. Lahirnya juga di tahun 2000an. Buat saya Tobucil lebih dari sekadar toko buku. Malahan koleksi bukunya ya gak terlalu istimewa. 

Di Tobucil kamu bisa belanja barang-barang handmade (prakarya). Kalo suka berkreasi prakarya bisa juga belanja materialnya di sini. Tobucil punya banyak stok benang rajut, jarum rajut, pen untuk sketsa, cat air, perintilan untuk mempercantik prakarya kita, dan lain-lain.

photo credit: Bandung Diary
Sebagai toko buku, Tobucil bukan cuma majang buku aja. Gerakan literasinya yang oke banget. Tobucil sering bikin kelas-kelas yang beda dari biasanya. Salah satunya Kelas Kami Punya Cerita (fotografi), ada juga workshop-workshop seru kayak kelas menulis perjalanan, kelas bikin lampion, kelas shibori, dan masih banyak lagi. Cek jadwal kegiatan Tobucil di instagramnya ya.

Tobucil
Jl. Panaitan 18 Bandung
Instagram @tobucil 


Kineruku - Buku dan Film

Ah ini favorit saya. Kineruku tuh toko buku, perpustakaan, kafe, dan toko barang bekas. Khusus toko barang bekas namanya Garasi Opa sih, lokasinya di dalem Kineruku ini. 

Koleksi bukunya ada banyak. Temanya beragam, kebanyakan sih setahu saya seni, sastra dan budaya. Tapi buku-buku dari genre lainnya juga banyak kecuali yang sifatnya eksak akademis (halah :D). Tempatnya jauh dari jalan raya yang bising. Suasananya sejuk dan adem.

photo credit : @kineruku
Menyenangkan browsing buku di sini, baca-baca sampai ngantuk (hahaha saya itu mah), abis itu pesan kopi atau es krim goreng, makan dulu, dan lanjut baca lagi. Banyak tempat buat duduk lah. 

Kalau bosen ya mampir ke Garasi Opa lihat barang-barang bekas. Mau beli ya bungkus, gak dibeli ya foto-foto aja tapi izin dulu ya pada yang jaga lapaknya. 

Kineruku
Jl. Hegarmanah 52
Bandung


Galeri NuArt - NuArt Sculpture Park

Ini galeri terepik sih menurut saya. Lahannya luas banget, ada ruang indoor tiga lantai. Ada juga yang outdoor. Wajar juga karena yang terpajang di sini adalah....patung! 

Pernah denger Garuda Wisnukencana (GWK) yang ada di Bali? 
Atau patung Jalesveva Jayamahe di Surabaya?

photo credit: Bandung Diary

Nyoman Nuarta adalah sosok dibalik karya-karya maha indah tersebut. Galeri Nu Art memajang karya-karya beliau. Patung yang ukurannya sedang-sedang saja ada di dalam ruangan. Patung ukuran besar ditempatkan di taman. Seneng deh jalan-jalan di NuArt, pemandangan indah-indah, suasananya pun sangat mendukung. 

Favorit saya sih di galeri di taman-tamannya. Udah mah suasana sejuk, enak untuk berjalan kaki, banyak tempat duduk, ah pokoknya Galeri Nu Art ini highly recommended! Gak cukup 1-2 jam di sini deh kayaknya 😁  kalau ditambah melamun atau membaca buku di tamannya bisa sampai tiga jam kali ya hohohoho. 

Galeri NuArt
Jl. Setraduta Raya L-6
Bandung

Selasar Sunaryo

Satu tempat lagi yang cantik di Bandung Utara. Tepatnya di Dago, beda bukit dengan Tebing Keraton. 

Selasar Sunaryo adalah galeri seni yang juga terdiri dari kafe dan tempat pertunjukkan. Sebenarnya sih tanpa ada pertunjukkan pun Selasar ini tempatnya udah nyeni banget. Ditambah lokasinya di utara yang emang terkenal dengan ademnya. Ya semacam puncaknya Bogor atau Kaliurangnya Yogyakarta atau Batu di Malang.

photo credit: @selasarsunaryo

Permainan ruang di Selasar Sunaryo memberi pengalaman lucu dan menggelitik. Instagramable lah bisa buat latar foto. Malah Selasar Sunaryo ini pernah jadi tempat favorit buat foto pre-wed sebelum era tempat instagramable bermunculan di Bandung. 

Mau nongkrong lama-lama di sini bisa banget. Kopinya terkenal sedap. Bisa kali jajan dulu di Selasar. Pulangnya mampir ke Wot Batu yang ada di seberang Selasar Sunaryo ya.

Selasar Sunaryo
Bukit Pakar Timur No. 100
Ciburial Cimenyan
(Dago) Bandung

Selain ke empat tempat di atas ada lagi beberapa lainnya yang oke juga:
1. Ki Putih 
2. Omunium
3. Lawangwangi
4. Roemah Seni Sarasvati
5. Griya Seni Popo Iskandar
6. Galeri Soemardja
7. Galeri Gerilya
8. Kelana Buku

Daaan masih ada lain-lainnya. 

Tapi kalau mau didatengin semua tempat itu (4 tempat pertama dan 8 tempat lainnya) bakal butuh waktu lama untuk menyusuri satu per satu tempatnya. Sementara perkiraan saya acara jalan-jalan kamu gak akan lebih dari 2 hari di Bandung.

Jadi ya 4 tempat teratas itu menurut saya udah cukup untuk perjalanan awal menyusuri tema Artsy Bandung ini dalam waktu dua hari lah 😃

Terus gimana transportasi menuju ke tempat-tempat itu? Saran saya sewa mobil aja kalau non-weekend. Mana lagi musim ujan begini ya, enak kali naik mobil mah gak kehujanan. Hehehehe. 

Sewa mobil di Bandung bisa kamu lakukan melalui tiket.com. Buka websitenya atau download dulu aplikasinya di Google Store atau Apple Store. Kalau yang saya kasih contohnya ini saya ambil dari websitenya.


photo credit : tiket.com

Enaknya sewa mobil di Tiket.com tuh mobilnya bisa pilih sendiri. Sebenarnya di tempat sewa manapun bisa pilih sendiri sih ya, cuma di Tiket.com mah pilihannya buanyak banget wkwkwkwkw.

Durasi penyewaannya dihitung 175K/5 jam. Kalau mau gak mau repot dengan BBM tambah 100K/5 jam. Harga sudah termasuk sopir.

photo credit : tiket.com

Oke. Sekarang anggap tujuan kamu adalah Tobucil, Kineruku, Selasar, dan Galeri Nu Art. Terus nginepnya di mana?


Hotel-hotel Artsy di Bandung!

Kalau pengen pengalaman artsynya makin bulat (halah heuheuheu), nginepnya di hotel nyeni juga nih:

1. Olivers Hostelry
Hotel di Bandung kan trennya jumlah kamarnya dikit dan tiap kamar pun beda-beda desainnya. Pengalaman nginepnya jadi lebih berkesan. Toh harga penginapan kayak gini masih di bawah sejutaan kok. Kalau lagi low season dan non-weekend malah di bawa 500K.

photo credit: @olivershostelry 

Ya Olivers ini nih salah hotel tipe kayak gitu. Lucu-lucu deh kamarnya. Tinggal pilih yang warna dan temanya sesuai selera. Kalau saya suka banget kamar yang temanya antariksa.

2. Beehive Hotel and breakfast
Wow ini hotel baru banget. Belum setahun lah umurnya. Awalnya kafe, sekarang mereka nambah fasilitas nginep. Kamarnya cantik banget! Classy dan agak genit dengan padu padan warna yang warnanya natural. Pilih kamar yang ada balkonnya deh. Arsty banget!

3. Summerbird
Kalau di sini jumlah kamar lebih banyak dari yang 2 hotel yang saya bahas sebelumnya. Ada 27 kamar kalau gak salah.

photo credit: Bandung Diary

Ukuran kamar gak gede-gede amat tapi karena penataan ruang yang baik justru terasa apik. Begitu masuk lobinya mata gak berkedip deh, kamera juga pasti gak akan nganggur. Foto-foto terus :D

4. The Silk
Bukan hotel yang besar dan mewah, justru kalau lihat dari pinggir jalan raya kayaknya mungil amat hotelnya. Yes interiornya menawan. Begitu pun kamarnya. Warna desainnya gak mencolok banget, ada pun satu warna yang jadi kontras desainnya.

5. Malaka
Ini cocoknya buat yang tipe minimalis dan anggaran tipis. Hahaha. Hotel Malaka gak heboh-heboh amat lah desainnya.

photo credit : hotelmalaka.com

Justru permainan ruangnya yang tegas dan apik cocok banget dijadiin frame buat foto-foto. Harganya pun termasuk yang termurah dari 4 hotel di atas, dengan resiko lokasinya juga agak jauh dari 4 toko buku dan galeri rekomendasi. Hotel Malaka ini lebih deket dengan Trans Studio Mall.

Gimana, tertarik jalan-jalan dengan tema kalem dan berbudaya kayak gini gak? Hihi 😀 Sesekali datang ke Bandung untuk meluangkan waktu mengunjungi galeri seni dan toko buku- toko buku alternatifnya. Jalan-jalan di Bandungnya pasti tambah berkesan (dan mudah-mudahan permai) 😊


4 comments on "Artsy Places in Bandung - Berkunjung ke Toko Buku dan Galeri Seni"
  1. eniwei...minggu depan aku ke Lembang, akhirnya setelah 3 tahunan yang lalu ahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. ke ciater doang tapi ya, nay? yg berendem itu kan?

      Delete
  2. favoritku kineruku ya cafe ya perpustakaan, maklum di Surabaya belum ada nih mba kafe yang berkonsep seperti itu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah masa, mba? kayaknya sekarang mah udah banyak yang gabungan kafe & perpus, harusnya surabaya udah ada juga ya. marketnya lagi rame ke arah kayak gitu soalnya.

      Delete