Taman Sejarah Bandung di Balaikota, Ordinary But New

February 05, 2017
Terbaru lagi di Bandung. Taman Sejarah Kota Bandung. Taman ini buat anak-anak seru nih, bisa main air di kolam air (renang) sederhana. Orang dewasa bisa baca-baca sejarah Bandung, tepatnya mah profil pendek bekas bupati dan walikota Bandung zaman dahulu. 

Lahan yang jadi Taman Sejarah ini dulunya tempat parkir. Gak dulu banget sih, ya beberapa bulan lalu mah masih tempat parkir mobil. Saya pernah parkir beberapa kali di sini. Gak nyangka dalam waktu pendek wajah tempatnya sudah berubah. Wow...




Sebenernya kalo diperhatiin ini taman biasa aja sih. Bukan taman penuh bunga. Ya semacam biasa tapi baru buat warga Bandung mah. Termasuk saya. Istimewa banget ya menurut saya gak juga. Biasa aja. RK ini emang paling bisa memberi perspektif baru dalam menikmati kota. Walau sayangnya baru di sekitaran Bandung Utara aja sih perubahan fisiknya. 

Kalau melihat taman ini dari jauh kita bisa baca teks terpasang di dinding bertuliskan: SEJARAH BANDUNG DI ERA WIRANATAKUSUMAH. 

FYI, Wiranatakusumah adalah mantan bupati Bandung. Wiranatakusumah II adalah sosok dibalik kepindahan pusat kota Bandung dari daerah Dayeuh Kolot (di Bandung Selatan, tepi sungai Citarum) ke kawasan Cikapundung (Asia Afrika, Alun-alun). 

Ada juga panel-panel profil walikota dan bupati Bandung dari zaman Hindia Belanda sampai dengan RK sekarang. Ketika saya pikir RK gak akan senarsis itu pasang panel profilnya, panel profil beliau paling banyak. Ada 3 panelnya. Hehehe ☺

Kalau diperhatiin, gaya pejabat memberi tanda 'SAYA PERNAH MIMPIN' bisa kelihatan dari banner-banner, baligo, patung, dan aneka tulisan kayak 'sumbangan walikota/guberner periode blablabla', sampai dengan gedung-gedung publik dan pemerintahan. Nah kalau RK mah kalau diamatin jarang kayak gitu. Legacy RK banyak dan bentuknya kelihatan banget hampir gak ada yang dipasang papan pengumuman ditulis 'dibuat di era kepemimpinan RK'. Hehehehe. 

Tapi yang satu ini nih, di Taman Sejarah ini agak beda. Karena panel profilnya RK ada tiga! ☺ Gak apa-apa sih. Cuma gak nyangka aja hehehe. 

Jadi sekarang di kompleks Balaikota ini banyak bener tamannya. Ada Taman Sejarah, Taman Dewi Sartika, Taman Balaikota itu sendiri, Taman Labirin...wow... Nambah lagi tempat jalan-jalan (gratis) di Bandung nih. Gak usah ke Farmhouse dulu, ke Lembang juga tunda dulu, ke Kawah Putih nanti aja hahaha. Ke Balaikota aja gih. Banyak tamannya. 

Mau janjian juga enak sekarang mah banyak taman, gak usah di mall terus (kecuali hujan hehehe). 

Btw, kalau datang ke Taman Sejarah dengan anak-anak bawa pakaian salin ya. Siapa tahu mau main air karena ada kolam yang disediakan untuk main air. Airnya ya kotor sih hehehehe. Sesekali main kotor gak apa-apa lah. Cuma tolong ini orang tuanya awasin anaknya, karena pas saya ke sana dan duduk di dekat kolam, tahu-tahu ada anak kecil 2 perempuan jongkok di depan saya dan...pipis! What the heck! 

Ini kan tempat umum. Cik atuh lah sekalian ajarin anak-anak bagaimana sebaiknya berperilaku di tempat umum. Di antaranya ya gak pipis sembarangan. Heuheuheu... Juga tolong lah itu cowok-cowok (dan cewek) yang merokok, tahan dulu lah jangan merokok di sini. Banyak anak-anak, tempat umum pula masa pada ngerokok sih. 

Lama-lama kalau diperhatiin mah laju perkembangan yang RK terapkan untuk kota ini kadang gak selaras dengan kelakuan warganya. Gak semua kelakuan warganya buruk, tapi banyak juga yang nyebelin heuheuheu....

Cara ke Taman Sejarah Bandung:

1. Lokasinya di Jalan Aceh, persis di belakang kantornya RK (Balaikota). 

2. Pada tahu mall namanya BIP kan? Nah deket-deket BIP kok lokasinya, pas di perempatan Jalan Merdeka - Jalan Aceh. 

3. Cek di googlemap, cari lokasi Balaikota Bandung sih gampangnya mah. 

4. Angkot yang lewat di depan tamannya:
Via Jalan Aceh: 
Kalapa - Ledeng (arah Kalapa)
Antapani - Ciroyom
St Hall - Gedebage

Via Jalan Merdeka:
Kalapa - Dago
St Hall - Dago
Leuwipanjang - Dago
Kalapa - Ledeng (arah Ledeng)

Via Jalan Wastukencana, berhenti di depan Masjid Al-Ukhuwah/Masjid Balaikota : 
Cisitu - Tegalega
Sederhana - Sukajadi

5. Naik Grab/Uber/Gojek kalau naik angkot bikin bingung mah

6. Parkirnya bisa di dalam Balaikota, pintu masuk ada di Jalan Merdeka









Foto : Ulu, difoto dengan kamera hape Lenovo A6000
Teks : Ulu
12 comments on "Taman Sejarah Bandung di Balaikota, Ordinary But New"
  1. udah diajak sama bu Dey dan Erry ke sini...
    enaknya bisa duduk2 santai di sini ya..
    untung nggak nemu anak2 yg pipis sembarangan ha.. ha..,

    ReplyDelete
  2. Pernah ke BIP pas ke Bandung Desember 2014 dulu. Nggak belanja sih, cuma mau numpang ke musalanya yang bagus banget entah di lantai berapa. Terus habis itu makan di pujasera seberang BIP. Endes bambang!

    Btw, kayanya waktu itu belum ada deh taman ini. Apa kurang merhatiin ya? Pas ke sana pas magrib sih, jadinya udah rembang petang gitu. Keluar dari pujasera udah malam. Sayang banget kalo waktu itu udah ada taman ini dan nggak ke sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya pujasera itu emang enak-enak makanannya. dulu belum ada, mas eko. baru sebulan ini tamannya.

      Delete
  3. huwaa...apa pula ini, jadi explore balaikota aja bisa seharian

    ReplyDelete
    Replies
    1. woh bisa kalo di tamannya sambil baca buku, nay :)

      Delete
  4. kok, saya baru tau tentang taman ini? *kudet hahaha

    Ampun deh itu anak yang pipis sembarangan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ketutup hebohnya skywalk cihampelas kali ya

      Delete
  5. Kalau jadi sabtu ke taman Balkot aku maen nyari spot yang panel-panel para walikota ah, mayan buat nambahin stok foto IG sama blog hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. huehehehe iya, teh. seru da pasti suka di sana

      Delete