Off To Jogja

June 21, 2015
Bulan ini, Juni, saya dapat kesempatan pergi ke kota Gudeg. Rasanya sudah lama sekali tidak menginjakkan kaki di kota ketiga yang akan saya pilih untuk ditinggali setelah Bandung dan Cirebon. Ya itu juga kalau saya harus pindah dari Bandung dan gak bisa tinggal di Cirebon - Indramayu sih :D 

Tujuan utamanya mengunjungi ArtJog. Sayang atraksi utama tersebut malah gak jadi kami datangi. Kenapa? nanti ya saya ceritakan di blogpost selanjutnya. Walau gak jadi, saya gak sedih-sedih amat. Tahun depan ada alasan buat datang lagi ke kota Jogja. 

Anyway dalam perjalanan ini ada beberapa hal yang saya dan Gele baru sadari. Satu: kami lagi gak cocok dengan kereta api kelas ekonomi. Hahaha. We officially kiss economy class goodbye because of this. Kalau sebelumnya sih bis ekonomi, sekarang kereta api. Kelas ekonomi cocoknya buat kami yang dulu masih langsing dan belum punya kucrit umur tiga tahun deh. Mencari tipe perjalanan termurah gak lagi masuk prioritas. Pokoknya harus murah...dan nyaman. Pulang ke Bandung naik gerbong yang Kelas Bisnis aja deh jadinya. 

Ternyata tiket kereta api mahal ya. Untuk kami bertiga saja, trip Jogja kemarin pergi dan pulang menghabiskan ongkos lebih dari 600.000. Ini bukan tiket pesawat terbang :D Hahaha. Ya wislah, work hard, play hard. 

Berangkat ke Jogja, kami sudah tahu ingin ke mana saja. Tujuan utama Kota Gede. Bukan belanja perhiasan silver yang terkenal itu kok. Kami menyusuri bangunan-bangunan tua di sana berbekal satu peta yang saya ambil dari buku Panduan Jelajah Kota -kota Pusaka ditulis oleh geograf sekaligus pelaku wisata asal Belanda, Emile Leushuis. 

Kesadaran yang kedua itu muncul saat kami mengeliling Kota Gede. Bahwa menggiring anak kecil umur tiga tahun berjalan kaki dan menggendongnya di kala ia pegel dalam waktu lama adalah CAPEK banget! Semua ongkos makan yang saya anggarkan jebol. Saya dan Gele makan lebih rampus, makan lebih banyak dari biasanya karena kecapekan gendong Nabil secara bergiliran dan fisik yang cepat lelah karena kepanasan, matahari Jogja yang lebih menyengat dibanding Bandung. Hahahaha :D

Tiga target meleset dari trip Jogja kemarin. Ke Kali Code, ArtJog, dan mengelilingi kota tua Jogja sambil berjalan kaki melihat gedung tuanya. Seperti yang sudah saya tulis di atas, ada alasan untuk kembali lagi ke kota yang kalau bapak Anies Baswedan: tiap sudutnya romantis (tambahan dari saya: dan panas).

Ini juga trip pertama kami gak belanja oleh-oleh. Jadi mohon gak nanya oleh-oleh ya. Bukan karena pelit, cuma karena pengen nyobain jalan-jalan praktis gak heboh bawa segala macam dan belanja oleh-oleh. Sudi kiranya mengganggap tulisan saya dan foto jepretan Gele tentang Jogja ini sebagai oleh-oleh. Karena kami mengganggapnya demikian :)

Matur nuwun. Hatur nuhun.





















8 comments on "Off To Jogja"
  1. Jogja is my hometown! Btw mbak, i think it is supposed to be Jogja not Jokja (?) :D
    Semoga segera bisa kembali ke Jogja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke udah diralat :D hohohoho. your hometown bikin betah saya deh (kecuali panasnya). hehe

      Delete
  2. jalan-jalan ke jogja memang istimewa yah apalagi sama makananya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah gak hunting makanan euy di sana :D jadi gak dapat yg spesial2 amat deh kulinernya.

      Delete
  3. tulisannya yogya. nyebutnya jogja. orang lokalnya malah nyebutnya yukjo. apa sih maunya??
    halaaaahhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah tadinya saya tulis JOKJA malahan :D

      Delete
  4. Udah lama ga ke Jogja jadi pengen kesana lagi. Kayaknya rame nih kalo libur Lebaran.
    Eh lho, teh Ulu mau pindah? Serius nih? Jangan donkkkk....

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih libur lebaran mah rame banget noniq, mending pas low season aja jalan-jalan ke sananya :D

      Delete