Bandung adalah Ibu Tiri #Bandung207

September 30, 2017
Sore ini saya sudah berada di rumah. Ini hari Sabtu. Capek. Dua bulan ini pekerjaan saya rasanya gak habis-habis. Alhamdulillah tentu saja. Saya masih punya pendapatan.

Seneng banget rasanya sebelum jam 6 sore udah nyampe rumah. Home sweet home.

Dan tau gak sih, otak saya kayak minta jatah istirahat terus menerus. Makin tambah umur, 24 jam berasa sangat kurang.

Terus karena saya suka nulis, saya merasa waktu untuk menulis saya habis untuk bekerja. Menulis untuk orang lain. Isi kepala saya yang ada malah tambah penat. Dan jujur aja, blogging jadi sangat membosankan.

Waktu untuk membaca pun gak ada.

Kali ini saya mau nulis untuk diri sendiri. Mumpung lagi istirahat. Nunggu ngantuk datang. Padahal saya bisa kali nih baca beberapa halaman buku ya. Yayaya kontradiktif pisan urang teh euy.

Jadi, Bandung kan abis ulang tahun ke-207. Saya udah niat dari kapan mau bikin tulisan dalam rangka dirgahayu tersebut. Ealah mana sempat hahahahaha. Pret banget lah.

Sekarang aja deh nulisnya.

Sering saya baca kalimat bunyinya: Bandung heurin ku tangtung. Artinya, Bandung udah sempit banget gara-gara kebanyakan manusia.

Saya ngerasa, manusia itu saya juga sih. 15 tahun lalu, saya yang anak pesisir ini datang ke Bandung untuk kuliah.

Sejak itu saya betah di Bandung. Udaranya sejuk luar biasa karenanya saya suka. Udah gitu orang Bandung kok ya ramah-ramah amat. Makanannya enak.

Enggak. Saya bukan tukang jalan-jalan. Fitrah itu baru muncul di tahun 2005. Empat tahun pertama, saya mah anak rumahan.

Baru deh abis itu penjelajahan dimulai. Gara-gara suatu kejadian di bulan September 2005 sih.

Bertahun-tahun menjelajahi Bandung, saya kok malah makin kangen kampung halaman sendiri. Karena Bandung, saya bisa lihat potensi daerah nun jauh di sana, lima jam dari Bandung.

Kalian tau Tarling gak? Dangdut pantura? Gila sesuatu yang dahulu saya sebut norak, sekarang jadi obat kangen. Baru denger intronya aja, hati saya udah anget rasanya...

Bandung buat saya adalah kota yang menyenangkan. Di sisi lain, ia menumbuhkan cinta saya pada yang lain.

Tapi saya selalu pengennya pulang ke Bandung. Hawa dinginnya yang saya cinta mati.

Saya ini seperti anak angkat yang masih cinta ibu kandungnya namun inginnya pulang ke si ibu tiri.

Selamat ulang tahun, Bandung.


1 comment on "Bandung adalah Ibu Tiri #Bandung207"