Sebab Rumba Adalah Mesin Waktu (Featuring Playlist Mudik #13)

July 07, 2017
Tulisan pertama setelah Lebaran! 

Hari rayanya sudah lewat, tapi momen saling memaafkannya masih berlaku kan ya? Hehehe. Mohon maaf apabila saya pernah menulis dengan nada menyakitkan, semoga tidak terulang di lain waktu. Amin. 


Lebaran di mana nih, pulang ke kampung halaman atau di kota rantau aja? Saya Lebaran di Bandung. H+5 baru mudik. Kesiangan amat ya hari ke lima setelah Lebaran baru mudik heuheuheuheu.

Lebaran pun rada garing karena semua keluarga saya (ibu dan adik-adik) berlebaran di Karangampel. Dan juga saya melewatkan reuni SMP. Bete. Mudah-mudahan tahun depan ada lagi dan saya bisa ikutan! 

Biasanya kalo mudik menuju Karangampel kami menumpang transportasi kereta api, tapi sejak awal sudah gak niat berburu tiketnya. Kepengen saya numpang bis aja. Ceritanya mau nostalgia rute 15 tahun lalu. Ternyata kesampaian. Horeeee! 

Emang lagi kangen jalur Bandung - Cirebon via Sumedang, rute bisnya.

Pemandangan 15 tahun lalu gak bisa dibandingkan dengan panorama di tahun 2017 sih. Sekarang ada lebih banyak rumah, swalayan, motor, dan sawah yang berganti rupa jadi kios. Sumedang dan pesawahannya yang permai sama nasibnya kayak kebanyakan alam di tempat lain lah. Terdesak. 

Tapi yah saya tetap senang-senang aja sih. Jajan Tahu Sumedang, makan gorengan, ketiduran, dan terus-menerus telinga ini didera lagu-lagu lama dari Broery Marantika (juga mata saya, karena sekalian ada videoklipnya juga hehehe) yang tayang di TV dalam bis. Bis antar kota gak berubah banyak. Begitu-gitu aja. Kasihan juga lihatnya. 


Perjalanan Bandung - Indramayu gak terhalang macet. Lancar banget kayak perut orang kalau lagi diare hehehehe. Turun di Cirebon 4 jam kemudian, hawa panas kotanya masih kelas ringan. 30 menit lagi menuju rumah.

Selama libur pasca Lebaran, sama kayak kebanyakan orang lain, saya juga jajan penganan khas kampung. Favorit saya masih sama: rumba + sambal asem + kerupuk bantat + cireng. Pengen ketan merah juga, tapi gak dapet huhuhu...

Emang makanan tuh ibaratnya mesin waktu. Cuma makan doang rasanya udah kayak nostalgia. Seolah-olah tahun-tahun di masa lampau seliweran waktu sedang mengunyah. Kuliner di Bandung memang enak-enak, tapi makanan yang menggugah rasa emosi ya adanya di Karangampel semua.



Satu lagi tentang liburan kemarin yang terasa begitu berat. Cuaca panas. 

Dan karena kamar ber-AC di rumah penuh orang, kami tidur di kamar berkipas angin aja dan rasanya TETAP AJA PANAAAASSS hahahahaha!

OMG, lima malam terlama dalam hidup kami. Panas dan banyak nyamuk wkwkwkwk. Five restless night!!! Oh untunglah wifi di rumah kenceng banget, jadi ada peralihan fokus dari cuaca panas.

Dulu suka ngatain orang manja karena sok-sokan kepanasan. Ternyata ngalami sendiri jadi orang gunung yang hawa udaranya sejuk dan harus ke daerah dataran rendah heuheu. Emang harus ngerasain sendiri ya baru nyadar deh heuheu. 

Anywayyy, kalo nginjek tanah Bandung lagi sehabis bepergian dari tempat yang hawanya panas, memang udara di Bandung itu menyenangkan. Sejuk, enak buat mikir, enak kalo nongkrong, bahkan berpelukan dengan Indra pun di Karangampel mah enggak. Lengket soalnya hahahaha. 

Tapi ya, i left my heart in Karangampel. Senang rasanya masih punya kesempatan pulang.


Pulang ke Bandung seperti biasa saya belanja dulu di Pasar Kanoman. Banyak lah belanja perlengkapan masak. Terus sodara pada nitip. Ah sekalian aja saya buka jasa titip dan ternyata yang nitip banyak beut wkwkwkwkwk. Sungguh di luar dugaan, besok-besok saya mudik saya buka jasa titip lagi apa ya. Lumayan nih saya tahu barang-barang terbaik khas Cirebon lah. Jambal Roti, Ebi, Emping, aneka dendeng ikan, terasi, dll, dst, dsb. 

Belum lagi kerupuk udang! Indramayu sebenernya surganya makanan olahan laut sih, tapi gak tahu kenapa lebih gampang nyari di Cirebon ketimbang di Indramayu. Nanti saya lihatin toko langganan saya di Pasar Kanoman ya. 

Mudik menumpang bis, balik ke Bandung kami pilih moda yang lebih mewah. Travel Bhineka. Lebih mahal 30.000 tapi ya enak turunnya di Pasteur, semobil ber 10 orang, dan barang bawaan yang bejibun itu gampang angkut-angkutnya wkwkwkwkwk. Abis itu naik grabcar sampai ke rumah. Ooohhh aku cinta transportasi berbasis aplikasi online ini heuheueheu....

Ohiya sambil mudik kemarin itu, saya bikin playlist. Sekalian saya share playlist mudik nih. Yuna, Haim, dan Lorde adalah favoorrriiiiiiitttt! Terutama Haim sih, sampe sekarang saya masih bolak-balik nonton video 'just want you back' yang slaaaayyyy pisan heuheuheu.

Selamat beraktivitas lagi. Semangat terus! 




Teks : Ulu
Foto: Ulu

2 comments on "Sebab Rumba Adalah Mesin Waktu (Featuring Playlist Mudik #13)"
  1. Kalau saya lebaran di rantau mbak, nggak bisa mudik :(. Akhirnya jalan deh ke wahana dunia salju di Bekasi, seruuunyaaa

    ReplyDelete
  2. hemm...jambal roti, ya Allah

    ReplyDelete