Jadi, Saya Menulis Blog di IG Stories...

April 14, 2019
Saya udah cerita belum sih kalo saya nulis blog di ig stories?

Gak ada kerjaan amat ya nulis dobel-dobel, di stories dan di platform blogspot ini. Untuk tulisan yang sama.

Justru sebaliknya, karena banyak kerjaan saya nyempetin melakukan itu semua. Kalo enggak, otak saya stres dilindas-lindas pekerjaan atas nama uang :D




WHY?

Uang. Uang. Uang. Capek juga hidup dipake kejar uang terus. Sesekali mikirin kesejahteraan batin. Buat saya sih dengan menulis. Ini alasan pertama.

Kedua. Saya butuh interaksi. Menulis untuk blogspot, sulit membuat orang berkomentar. Mereka harus nulis nama di kolom, belon link. Kalo males, mereka bisa pilih anonim.

Tapi saya gak mau ngobrol sama anonim. Heuheu.

Di stories, orang bisa komen langsung. Dan ya saya menyukai kemudahan tersebut.

Karena kemudahannya itu, saya menantang diri sendiri agar tulisannya bikin orang mau komen :D

HOW?

Untuk tulisan yang sama, mengapa saya bikin dua versi tulisan?

Sebab: saya menulis ulang, mengemas tulisan lama dan tiap platform tersebut beda karakter penggunanya.

Di ig stories, orang kayaknya males baca teks panjang. Mesti gayanya foto-foto gitu. Gambar bukan teks.

Sementara tulisan saya di blogspot panjangnya hadeuuhhhh bikin males baca gak sih? :D wwkwkwkwk. Mudah-mudahan enggak ya.

Maka dari itu, di ig stories saya nulis pake prinsip: sederhanakan, fokus, pendek.

Udah baca tulisan blog saya di ig stories belum?

Saya pake kalimat pendek, bukan majemuk.
Tulisan saya juga gak mbeleber ke mana-mana.
Satu paragraf, 3 kalimat udah kebanyakan.

WHEN?

Bebas aja saya upload sesuka hati dan sesesampatnya saya rekonstruksi ulang tulisan.

Pengennya mah terjadwal. Misal satu minggu sekali upload tiap malam senin. Tapi komitmen saya belon ada. Takutnya jadi bacot doang heuheuheu.

Kemudian Apa?

Jadi nih, tulisan di blogspot saya bisa 1500 kata. Di ig stories cuma 600 kata. Menurut saya itu masih kepanjangan. Saya perlu belajar mangkas tulisan lagi.

Bagian menariknya, saya menyukai proses pangkas-memangkas tulisan sendiri. Memang mengorbankan idealisme. Namun di sisi lain, saya juga belajar untuk fokus aja.

Gak usah semua mau diceritakan. Fokus. FOKUS.

Dan menahan ego. Ya, belajar menahan ego.

Sejauh ini udah 3 tulisan saya upload ke stories. Masih miskin foto. Entahlah saya gak menyukai teks yang ditempel ke foto, apalagi banyak foto. Selera saya begitu. Tapi saya juga membuka diri dengan selera orang lain.

Karenanya, saya masih belajar naro foto dan teks di stories. Gak apa-apa pelan-pelan aja. Saya gak cari uang dari sini, tujuannya hanya memuaskan diri sendiri.

Meski begitu, saya juga mau tulisan saya dibaca. Dibaca banyak orang. Karenanya saya gak keberatan harus kompromi idealisme. Toh gak mengubah saya jadi orang yang berbeda juga. Masih ulu yang sama :D

Saya juga mesti belajar desain. Walo simpel aja sih modal aplikasi foto hahaha. Tapi kan selera warna saya buruk. Selera naro-naro teks dan foto jelek. Masih harus latihan nih. Ada satu temen, desainer, dia ajak kolaborasi. Nah! Menarik ajakannya.

Gak cuma foto, saya juga harus mikirin template. Ya, template teksnya.

Saya sebagai sukanya yang simpel aja, pilih warna putih dengan aksen ikon di pojok kanan bawah. Menurut saya cukup. Tapi saya tahu itu terlalu membosankan?

Begitulah saya emang orangnya. Bosenin heuheuehu :D

VIEW?

Sejauh ini sih kecil hahahaha ya kalo dibandingin Amrazing atau Nicholas Saputra atau travel blogger selebgram. Followers saya 3000, Ceu :D 

Dari tiga stories blog, angka di Forward gak lebih dari angka Impresi. Artinya, ada yang baca stories blog saya. 

Saya masih nulis di blog kok. Stories blog cuma jalan pintas aja. Sekali upload dalam waktu 24 jam, saya bisa dapet impresi 200-300. Sementara di blogspot ini gak gitu. Angka viewnya naik pelan-pelan. Udah mah saya nulis gak pake teknik SEO juga sih :D 

Terus, sejak upload stories, jumlah view yang cek profil angkanya bertambah! 

Jadi, saya rasa saya cukup berhasil membuat interaksi di instagram Bandung Diary. Bukan interaksi yang fenomenal. Hanya saja, ada pergerakan sedikit mah atuh wekekekeke. 

Ya begitulah kira-kira cerita stories blog saya. Awal-awal mah masih semangat nih ngerjainnya. Entah besok, minggu depan, bulan depan, tahun depan. Saya harap mah semangatnya nyala terus. 

Kamu follow Pinot juga gak? Saya selalu baca twit-twitnya dan jujur aja semangat begini nih, selain dorongan dari diri sendiri, juga karena motivasinya Pinot. Berkreasi aja teruslah. Gak tahu karya kita akan bawa kita ke mana. Just do it.

Kalo mau baca blog versi ig stories saya, cek ke akun @bandungdiary dan lihat highlightnya.

Tengkyu! 

11 comments on "Jadi, Saya Menulis Blog di IG Stories..."
  1. Semangat Lu... Istiqomah.
    Aku masih belum nytories di IG, suka pegel tangan ngetik banyak2. Suka di blog karena bisa 10 jari. Mungkin nanti nytories juga tapi blm tau kapan

    ReplyDelete
  2. Wah jadi pingin nengok igstories nya @bandungdiary
    Aku mah sedang belajar mindahin isi tulisan ke twitter
    Dan masih kesulitan :D

    ReplyDelete
  3. wah lucu juga ituh... iya memang komunikasi di blog lumayan ribet ya. kadang yg mau komen juga harus berhadapan dengan chapsa yg bikin ilfil. eh btw, chapsa di tempatku udah ilang belum lu, hihi

    ReplyDelete
  4. Aku mah suka bolak-balik, Lu. Kadang dari materi blog ke IG stories dan feed, kadang dari IG stories dan feed ke blog hehe

    ReplyDelete
  5. Wow pencerahan baru nih, sipp teh prinsip saya ngga mau diperbudak uang tapi klo dikejar uang atau uang yg butuh saya hahha btw nanti saya follow ig nya ya teh kalo Andrea Hirata bilang berkaryalah karena karya akan membawa takdirnya sendiri, btw saya juga suka Pinot family ❤️

    ReplyDelete
  6. Saya baru baca 1 teh. Tapi saya mah termasuk yg kurang suka baca ig stories. Sukanya liat foto2 aja, bukan yg cerita bersambung2. Soalnya kan curi2 sambil ngasuh anak. Selama baca harus sambil nahan biar storynya bisa dibaca sampai beres sebelum lanjut ke story berikutnya. Pas anak butuh perhatian, hpnya ditinggal, bablas deh storiesnya jalan terus, pas mau baca lagi harus cari2 lagi, hehe...

    ReplyDelete
  7. setujuuu... kadang lelah juga liat blog isinya jualan atau kompetisi gitu. tapi jujur aja ekeu tergiur uang heu... ig story beneran ningkatin kedekatan sama pembaca, apalagi fitur ask ny yaa

    ReplyDelete
  8. Akuu....aku...
    Aku pembaca setia bandungdiary.
    Hanya saja kalau jadi IG Stories, gak ketangkep di IG aku...((yang followernya receh pissaan, hiiks~))

    Dan gak tau kenapa, teh Ulu adalah salah satu blogger yang cara menyampaikan informasinya unik. Beda gituu...sama blogger lain.
    Jadi aku nyaman banget bacanya.

    ReplyDelete
  9. Iya bener teh ngejar dunia mah cape, mening ngejar akhirat we lah dunia jg dapet...hidup pun damai dan tentram..hahaha...

    ReplyDelete
  10. Bener banget, beda platform perlakuan kontennya harus beda. karena story ig terbatas, sedangkan gak mungkin tulisan blog yang panjang di pepet dan jadi kecil banget, maka harus diringkas dengan bahasa semudah dan semenarik mungkin. Tapi bukan berarti hal tersebut sia-sia, karena ada aja orang yang bakal penasaran, dan pengen tahu versi panjang tulisan tersebut dengan mengklik link blog kita.

    ReplyDelete