10 Tulisan Sepanjang 2018 Favorit Sendiri :D

January 07, 2019
Haiyah. Sudah masuk minggu ke-2 Januari. Ini tulisan pertama saya. Tulisannya tentang 2018. Hahaha. 

Satu tahun ini urusan blogging terasa gak produktif. Apalagi enam bulan pertama. Saya jarang menulis. Energi disedot pekerjaan utama. Uang. Uang. Uang. Sampe capek rasanya. Bukan capek raga ya itu mah udah pasti. Tapi lelah batin, Ceu! Rasa-rasanya bagai robot dan kuli pabrik. Garing. 

Enam bulan berikutnya di tahun 2018, ada kemajuan. Saya duduk lagi di depan laptop. Beberapa tulisan saya selesaikan dari handphone. Tapi tetap saja laptop jadi andalan sebab urusan merapikan foto agak merepotkan. 

Beberapa kali ikutan lomba blog, menang 2x di tahun ini. Hamdalah. 

salah satu sunset terindah 2018 bagi saya. di perbatasan Indramayu-Majalengka

Sepanjang 2018 ini rasanya hidup saya ya lempeng-lempeng aja. Istimewa banget enggak. Menyedihkan pun tidak. Ya gitulah, gak ada lonjakan berarti hehehe. Tahun ini pun hanya jalan-jalan dua kali. Satu kali bersama keluarga. Satu kali bersama Nabil saja berdua. 

Ya sudah saya bagikan saja 10 tulisan favorit saya sendiri. LOL. Ini kategori ada gak sih di blog lain :D 

Berjodoh dengan pabrik teh asal Cikajang - Garut ini, wah rasanya senang sekali. Sejak Januari 2018 sampai detik ini nih, saya masih mengonsumsi teh dari pabrik tersebut. Udah 3x repeat order. Teh Hijau yang luar biasa nikmat. Wangi 'hangus' kayu bakar tercium di tiap tegukan. Nikmat. 

Saya pikir gak ada wisata mainstream. Tiap tempat kan memberi kesan pribadi yang berbeda-beda. Mau kamu ke Bromo atau ke Floating Market, ya beda-beda kan rasanya bagi tiap orang. 

Baru satu kali saya ke Bromo. Ya tahun 2018 itu di bulan Maret. Indra gak ikut. Emang rasanya ada yang kurang tiap kali dia gak ikutan jalan-jalan. Setelah menikah, saya gak mau jalan-jalan ke luar kota sendiri. Pengennya bertiga atau berdua dengan Nabil atau dengan Indra. Sendiri teh rasanya kosong aja gitu :D 

Sama seperti jutaan orang lainnya, saya terpukau panorama matahari terbit di Bromo. Indah sekali. Bila ada rezeki, kamu pergilah ke sana. Matahari terbit di antara barisan gunung-gunung itu bikin hati mencelos. Kita ini memang cuma debu di semesta. Agung sekali pemandanganya. 

Saking agungnya saya sampai menyamakannya dengan ayah saya yang wafat. Indah tapi sedih. Sedih tapi ya itu teh hal yang menawan. Menyaksikan matahari terbit di sana, seperti ada perasaan hilang yang muncul lagi. Kontras sekali kenapa ya. Kamu sedang melihat keajaiban Tuhan gitu, tapi di satu sisi kamu juga sedih mengingat almarhum ayah. 

Gak ngerti kenapa bisa begitu. Sepertinya, matahari terbit dan kematian, keduanya memang agung. Menunjukkan sifat Tuhan yang Agung. 

Aduh gak tahulah. Pindah aja kita ke tulisan ke-3. 

Aih ini mah cita-cita yang tak sengaja kesampaian. Hahaha. Sampai hari ini saya masih mikir kok bisa nyangkut ke Masjid Ampel. Kok bisa nengok rumah-rumah ala arab di sana. Hahaha. Memang jalan hidup orang aneh sekali. 

Di sini akhirnya bisa lihat rumah yang khas orang Arab. Kan di sana, di Arab dan sekitarnya yang negara Islam, menggambar makhluk hidup gak boleh ya. Hasilnya karya seni yang terbangun dengan peraturan kayak gitu polanya geometris, garis-garis, dan sejenisnya. Kayak Mandala begitu. 

Nah di sini ada banyak pagar dan jendela dengan teralis bermotif kayak mandala dan geometris. Adeuh apa sih istilahnya pola-pola non-makhluk hidup tuh. 

Ya seneng ajalah satu bucket list terwujud. 

Bahaya amat ya nama rotinya :D ini bisa ditangkep polisi gak sih nama roti kayak gini secara sekarang nyebut bom di tempat umum aja meresahkan. 

Rotinya ada di Braga. Di toko French Bakery. Sewaktu saya share fotonya di Instagram, whuidih banyak yang komen, banyak yang like. Emang rotinya unik sih, citarasa Belanda. Ceileehhh kayak tahu aja citarasa makanan Belanda kayak apaan wkwkwk :D 

Ya belilah sesekali. Braga udah terlampau rame dan seragam menurut saya mah. Kafe ya makanannya itu-itu aja. Maka dari itu, mampir dong ke French Bakery dan jajan Roti Granat. 

Saya pilih ini jadi tulisan favorit karena udah lama gak resensi buku sejak tahun 1475. Hooh selama itu wkwkwk. Isinya bagus sih tapi terlalu apa ya, terlalu banyak hal yang menurut saya gak pengen saya tahu tentang penulisnya tapi penulisnya ceritain di bukunya :D 

Tapi ya, buku ini jadi pintu gerbang pertama saya mau nulis resensi buku lagi. Juga menyadarkan saya bahwa saya bisa kok baca buku 400 halaman kurang dari tiga hari. Hahahaa. Yassss! berkat anak baru satu kali nih. LOL. 

Lucu amat satu budaya membentuk kebiasaan satu suku. Kayak orang sunda ini, cara mereka memperlakukan dan memandang makanan termasuk unik. Suku-suku lain juga unik, cuma saya banyak berinteraksi dengan mereka aja jadi merhatiinnya lebih banyak. 

Kayak ikan asin, orang sunda itu kan doyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaannnnnnn banget. Kenapa sih? kenapa sesuka itu sama ikan asin? :D 

Padahal saya sunda juga ya. Tapi darah pantura yang mengalir di 25 tahun hidup saya, rasa-rasanya bikin saya agak serong ke jawa tengahan. Haha. 

Tulisannya saya buat untuk lomba sih. Udah gitu dibatasin 1000 kata. Susah nih kalo dibatasi begini. Jadinya saya pake kata-kata yang praktis dan ringkas. Tapi saya tetep suka sih baca tulisannya. Hahaha narsis :D Ya enggak. Maksudnya, buat saya sih memuaskan. 

Udah lama mau bikin itinerary jalan-jalan di Cirebon, baru kesampaian di tulisan ini. Lumayanlah tercapai walo gak sesuai standar saya. Wkwk.

Nah ini mah bukunya bagus, saking bagusnya saya sampe bikin resensinya. Sebab apa? sebab otak saya gak berhenti mikirin bukunya sebelum saya tumpahin jadi tulisan. Hadeuh. 

Saya suka banget judul-judul tulisannya. Romantis. Manis. Tapi juga sedih. 

Menurut saya ini buku layak masuk jadi koleksi. Kecuali kamu pecinta Soeharto dan antek-anteknya, kamu gak akan suka buku ini. Sebab isinya menceritakan nasib sarjana-sarjana berotak cemerlang yang terbuang akibat kebengisan Soeharto. 

Waduh ini mah cita-cita yang terwujud! Bisa juga saya masuk ke pabrik legendaris ini. Makasih banget ke Dewi nih. Kalo bukan karena kerja keras dia, mana bisa saya berjodoh dengan Pabrik Kina. 

Iya sih ini cuma bangunan tua aja gitu. Tapi kalo kamu suka bangunan tua (baca: suka konten sejarahnya), ya ini udah pencapaian luar biasa bisa masuk ke Pabrik Kina. 

Cuma terlalu cepat aja sih di sini. Kayak banyak yang diskip dan pihak Kimia Farma baru nih mengalami peristiwa ada kunjungan histori begini, sehingga mereka kelihatan kikuk aja gitu. 

Wah ini. Saya menghabiskan empat hari di Malang dan rasanya gak dapat apa-apa kecuali keseruan Jatim Park. Sebaliknya, hanya empat jam di Blitar dan saya SENENG BANGET! Kota yang menyenangkan. Teman baru yang asyik. Rumah-rumah kuno yang 'ramah'. 

Beneran gak nyesel saya mampir dulu ke Blitar. Mana nenteng belanjaan titipan teman-teman wkwkwk. Tapi saya titip di stasiun sih rada nyusahin orang stasiun emang. Heuheu.

Ngomong-ngomong saya iri juga sama Jawa Timur dan Jawa Tengah ini. kota-kota kecilnya terhubung kereta api semua. Jadi mau jalan-jalan enak. Dari Malang ke Blitar, saya pake kereta lokal. 18ribu aja ongkosnya. Ya kayak dari Rancaekek ke Padalarang gitu. Dua jam. Banyak berhentinya.

Udah gitu bobot sejarah tiap kota bagus-bagus banget. Sama sih kayak di Jawa Barat. Tapi di sini jalur kereta api banyak yang mati. Baru nih gubernur Ridwan Kamil nyambung-nyambungin lagi. 

Semoga terhubung secepatnya lah. Bandung ke Cikajang, Bandung ke Cianjur, Bandung ke Pangandaran, Bandung ke Ciamis, Bandung ke Banten, Bandung ke Sukabumi. Ya pokoknya hubung-hubungin pake kereta api aja semua sebab saya males naik kendaraan roda mah. Heuheu. 

Banyak kota kecil yang masih mau saya datangin. Cita-cita traveling mah banyak ya. Dari masjid kuno di Demak sampai Chita di Rusia. Gak apa-apa. Dicicil satu-satu. Tiap orang ada waktunya masing-masing. Ada jatahnya sendiri-sendiri. 

Mudah-mudahan tahun ini jatah dan waktu saya jalan-jalan lebih banyak. Naik kereta api lebih banyak. Lebih jauh. Lebih sering. Mudah-mudahan bisa ketemu langsung dengan rumah-rumah kuno dengan pintu dan daun jendelanya yang cantik-cantik. Amin. 



14 comments on "10 Tulisan Sepanjang 2018 Favorit Sendiri :D"
  1. Mbaaak, Bromo emang indaaah banget, saya sampe bikin tiga tulisan di blog sepulang dari sana, 😁 Eniwei ini pertama kali saya mbaca 10 favorit versi penulisnya sendiri. Tcakep 😉😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiga masih sedikit, mba nurin :D hihihi. Saya mau ah main ke blog mba nurin baca ttg Bromo :)

      Delete
  2. Halo Mbak. Beberapa hari yang lalu saya mantengin semua tulisan Mbak tentang Bandung. Soalnya ada rencana mau ke Bandung berdua sama suami. Jadi cari inspirasi di sini. Ke Bandung bukan yang pertama kali, tapi entah kenapa pengen banget manfaatin waktu kali ini berdua sama suami. Terima kasih ya, Mbak tulisannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, Mba Lia. Selamat jalan-jalan berdua, Mba. Mudah-mudahah dapet pengalaman seru & berkesan ya pas di Bandung nanti :')

      Delete
  3. Asiiik bisa obyektif menilai tulisan sendiri. Saya malahan jarang pisan sempat mbaca lagi tulisan2 saya terdahulu. Sukses terus Ulu.

    ReplyDelete
  4. AKu baru tau ada Roti Granat, lu... Padahal kmrn2 sering nongkrong di Braga.
    Di Bromo ada wajah ayah... Ya memang demikian adanya Lu... Yg sudah pergi kembali menjadi energi dan semua di alam memang energi :)

    ReplyDelete
  5. Atulaah Ceu jangan cape hati dan pikiran,nanti suka skak ga bisa menulis. Solanya aku pernah kaya gituh 6 bulan ga nulis2 hahahha..
    Ayoo kita bebenah diri dulu biar seimbang mencari pundi2 dan menulis eea..
    Sehaat nya Uluu, hayu atuh kapan kitah trapeling bareng lagii
    Tulisan2 ulu mah always keren, asiik jalan2 pull..

    ReplyDelete
  6. Menominasi tulisan sendiri, keren lah teh soalnya kadang nulis ada sedikit pesanan kan gak apa-apa ini semua jd favorite :D

    Aku favorite juga baca makanan dan urang sunda. Hehehe

    ReplyDelete
  7. wah, mbak... aku juga udah dari kapan tau pingin banget ke Bromo, tapi belum kesampean.
    sekalinya ke Malang malah langsung ke Semeru.. yang nggak kalah menakjubkan juga :D

    ReplyDelete
  8. Ikan asin itu memang enak teh Ulu, apalagi dimakan saat nasi masih hangat..ah pedo weh..pasihan we lalab sambel hihi..

    ReplyDelete
  9. Ngomong-ngomong soal masjid di Demak, kujadi ingat kenangan waktu sering bolak balik road trip Cimahi-Surabaya. Selalu mampir ke masjid-masjid kecil di sepanjang kota yang kami lalui. Suasananya memang berbeda. Semoga segera terwujud ya, Lu.

    ReplyDelete
  10. Tulisan Ulu sih, semuanya favorit. Soalnya selalu bikin mupeng. Kalo gak jalan-jalan, pasti aja produk keren. Ajak juga atuh aku jalan-jalan. *lhah? :)))

    ReplyDelete
  11. Nulis itu emang moody ya Lu, sama abi ge. Tapi kan Ulu mah sering jalan - jalan jadi bahan buat nulis lebih banyak hehehee, dan semua tulisan Ulu mah keren, favorite.

    ReplyDelete
  12. Kayaknya beberapa tulisan favorite Ulu udah aku baca deh, dan favorite aku jugaaaak! Terutama yang ngebahas makanan sunda itu! Aku sukanya makan ikan asin tapi yang gak asin itu lho Luuu, pale bonteng, sambal tambah nasi weh sebakul hahaha.

    Wah, harus nyobain euy roti granat :))

    ReplyDelete