Cerita Dari Konser Monokrom Tulus

November 26, 2018
Kalo ada yang saya suka dari Tulus, maka itu lirik lagunya. 

Gajah adalah lagu yang paling berkesan sebab di tahun 2014 saya mengalami masalah berat dan bikin nangis berhari-hari. Berat badan berkurang. Makan gak enak. Tidur gak nyaman. Melewati itu semua, saya dengerin Gajah. Gak ada yang nyambung antara lirik dan peristiwa yang saya alami, tapi kok rasanya tepat banget ya. Aneh ahahaha. 

Nah. Atas alasan tersebut saya hadir di konser Tulus. Mau sing a long lagu Gajah sama Tulusnya langsung! (dan 3000 penonton lainnya :D). 



Perjuangan banget cari tiketnya (makasih, Malik! saya titip beli tiketnya ke dia wkwkwkwk). Harga tiket konsernya gak mahal-mahal amat kok. Festival B yang saya peroleh, hanya RP200.000. Pengennya mah festival A :D

Tapi tetep ya, saya gak terlalu suka nonton konser dari samping. Sudut pandangnya satu sisi doang heuheuheu. Mudah-mudahan besok nonton konser lagi dapatnya pas berhadapan dengan panggung. Amin. 

Duh sebenernya pengen nulis catatan dari konser Monokrom ini dengan puitis. Tapi gak bisaaaa! i'am a fangirl gimana bisa nulis bermajas-majas. Heuuu. 

Konser dimulai tepat waktu. Jam 8 malam. Dan selesainya hampir jam 11 malam. 

Syukurlah lokasi konser di Sabuga. Sebab Indra pernah bilang, ruang dengan akustik terbagus di Bandung adanya di Sabuga. Memang gak heran juga sebab beberapa kali saya nonton acara musik di Sabuga, emang suaranya enakeun gitu. 

Ada 20 track yang Tulus nyanyikan. Ditambah sesi ngejam dan sesi bersama Waldjinah. Oleh Waldjinah, Tulus didoakan semoga ketika umurnya 75 tahun nanti, suara Tulus masih bagus! Amiiiiiiinnnn, kata kami-kami para penonton teh :D 

Best song best moment buat saya selama konser: pas lagu Gajah tentu aja. Tapi juga ada beberapa lagu yang bikin hanyut dibawa perasaan sendu-sendu gimana gitu sebab Tulus nyanyi sendiri, penonton mendengar saja. Seperti Pamit. Saya sampe meremin mata dengernya. Ugh indah sekali suara Tulus ini bila didengar mentah. 



Apa saja 20 lagu yang dinyanyikan Tulus di konser Monokrom:

Baru
Gajah
Lupa judulnya hehehe
Ruang Sendiri
Tukar Jiwa
Cahaya
Teman Pesta
Labirin
Monokrom
Langit Abu-abu
Lupa judulnya :D
Sepatu
Tuan Nona Kesepian
Mahakarya
Teman Hidup
Jangan Cintai Aku Apa Adanya (cmiiw apakah ini judul yang benar :D)
Sewindu
Pamit
Matahari
Manusia Kuat

Rasa-rasanya, semua track favorit saya dinyanyikan. Pokoknya konser kemarin itu mata dan suara dimanjakan banget! Penonton gak berjubelan, kata Tulus konsernya dibuat seintim mungkin. Cuma untuk 3000 orang saja. Memang terasa gak berdesakan. Terima kasih karena gak serakah, Tulus! 

Saya memotret beberapa kali secukupnya saja. Namun banyak penonton yang merekam terus menerus seperti rugi kalo gak foto dan video banyak-banyak. Hadeuh. Sayang banget sebab hpnya menghalangi pandangan kami yang ada di belakangnya. Dan lagipula, kenangan terbaik adanya di dalam kepala kita bukan? Rekam secukupnya saja kenapa sih. 



Saya sering juga pegang hp selama konser. Buka hp lebih sering untuk google cari lirik! gila gak hapal lirik-liriknya Tulus. Heuheu.

Dan kenapa lagu-lagu yang saya sukai liriknya panjang, berliku-liku, kalopun pendek pasti sarat diksi. Gak cuma Tulus aja. Pas cari lirik di google, pas konser, dalam hati saya teh suka bilang: ga ada band atau penyanyi yang liriknya lebih gampang diinget apa, lu! :))))

Nonton konser Monokrom, saya barengan dengan adek-adek. Malik dan Unis. Beres konser, Malik langsung cabut ke Jakarta, Unis menginap di rumah temannya. Kalo diperhatikan, ada penonton datang sendiri. Juga ada yang beramai-ramai dengan teman atau kayak saya dengan keluarga. Hadir pula muda-mudi berpasangan penuh gejolak asmara, saling berpelukan hingga akhir acara, diam-diam bersentuhan, curi-curi ciuman. Hahaha. Menyenangkan memang konser Monokrom itu. 

Sebenernya pengen banget nonton konsernya bersama Indra. Tapi dia gak suka musiknya Tulus. Terasa garing nonton konser dengan orang yang gak satu kesukaan  musik :D Walo begitu, di beberapa lagunya Tulus, saya pengen ada Indra dan kami berpelukan. Terutama pas lagu Teman Hidup sebab Indra adalah teman hidup saya: kau jiwa yang selalu aku pujaaaaaaa! :) 

2 comments on "Cerita Dari Konser Monokrom Tulus"
  1. udah liat di instastory ig, postingan dan baca blognya! wah bener2 suka banget ya teh sama tulus :D

    ReplyDelete
  2. Ya ampun pas banget yaaa emang lagi bahas konser :') Ikutan seneng Teh bacanyaaa :')

    ReplyDelete