Waktu Mudik Menumpang 4848 dan Kebanyakan Penumpang di Terminal Bis Kelakuannya Kayak Zombie

June 08, 2018
Mudik tuh udah kayak medan perjuangan. Gini ceritanya. 

Anak sulung bukan cuma kebagian barang-barang baru yang masih segar, anak sulung tuh saksi perekonomian keluarga. Kayak saya.

Dari jadi guru, kepala sekolah, sampai jadi pengawas tingkat provinsi, saya mengikuti perjalanan karir Bapak. Uangnya cukup buat beli televisi tabung ukuran 14 inch sampai ia sanggup naro 1 tv di ruang tengah dan 1 tv di kamarnya, ya saya mengalami juga perkembangan itu.

Dalam hal mudik, sama juga. Transisi kemampuan finansial Bapak dan Ibu, saya ikut jadi saksi matanya.

Mudik -sewaktu saya masih bocah cilik- adalah menumpang bis. Bisnya kelas ekonomi. Rasanya awut-awutan banget. Duduk tertindih sebagian badan penumpang lain. Belum lagi harus jaga barang atau adik-adik. Ruwet! Paling gak suka deh dengan bis kayak gini. Saya udah cerita bagian rebutan masuk bisnya belum? Deuh kesel banget lah kalau bapak udah bilang "bisnya udah dateng, siap-siap". Heuheu. 

Jadi penumpang elf, pernah juga. Tapi samar-samar ingatnya. Gak bisa cerita banyak tentang angkutan ini.

Lantas perekonomian bapak bergerak naik, kami bisa duduk di kursi bis AC yang nyaman. Tapi kalau musim mudik mah bisnya tetap penuh saja sampai ada penumpang yang berdiri. Udah gitu masuknya pun masih berebutan. Yah lumayan gak semenyiksa bis ekonomi sih tapinya.

Shuttle 4848. Ah ini mah saya ingat. Menumpang di kursi paling belakang dan kartu profil pesepakbola favorit saya tertinggal di saku kursi. Dennis Bergkamp kalau gak salah nama pemainnya. Sedang ramai piala dunia rasanya waktu itu. Pas nyadar kartunya ketinggalan, yah sedih banget…

Photo credit: 4848 Transportasi

Menumpang mobil keluarga yang kebetulan mau atau lewat ke Bandung. Rasanya? Kayak tamu :D mau rikwes berhenti sebab perut mual dan pengen muntah, gak bisa. Cuma bisa diam aja. Diajak makan, hayuk. Mau jalan terus juga saya ikut aja. Manut wae lah judulnya.

Dikirim mobil jemputan oleh nenek dari Bandung lengkap dengan sopirnya. Biasanya di dalam mobilnya bau ayam. Sebab kakek saya pedagang ayam kan. Mobilnya suka dipake buat antar jemput kakek dari-ke pasar. Yah bau banget mobilnya! Kami suka bersihin dulu sih sampe disemprot pewangi. Tapi seneng aja sih pake mobil gini, lebih mending daripada angkutan massal.  

Mobil angkutan ilegal. Biasanya bentuknya Carry atau Zebra. Satu mobil ditumpuk penumpangnya sampai 18-20 orang. Cih mobil durjana! Susah duduk. Keluar mobil, lutut tuh udah kayak stek, tinggal ditanem aja.  

Mobil dinas dari kantor bapak saya. Aheuuuu. Mobilnya gede banget kayak Hiace lah tapi versi jelata. Adik saya yang ada 8 itu muat ditaro di mana aja bisa. Wkwk. Luas banget bagian dalamnya. Kacanya dong bening. Kami udah kayak ikan di dalam aquarium. Terus di badan mobilnya tercantum tulisan besar sekali: DINAS PENDIDIKAN BLABLABLABLA (blablabla merujuk ke kantor ayah saya). Sampai awal saya jadi anak kuliah, ini mobil masih dipake. Kalau udah masuk Ujung Berung, saya tenggelemin kepala sampe bawah jendela. Sebab malu pake mobil dinas. Kampungan banget. Bapak saya ya entahlah. Dia cuek bebek aja kelihatannya. Atau ditegar-tegarin :,)

Mobil pribadi. AKHIRNYA! Memang gak ada yang bisa ngalahin nyamannya naik mobil sendiri. Kecuali: pertengkaran domestik antara kakak dan adik di dalam mobil juga mood si sopir alias bapak saya :D Nah kalau udah berantem sama adek, saya mah milih naik bis aja wkwk.

Kereta Api. ANGKUTAN TERBAIK! Baru muncul di tahun 2013, setelah PT. KAI mereformasi sistem dan pelayanannya itu lho. Rute Bandung-Cirebon baru lahir. Gila ini angkutan terberadab tersuci dan terislami! Bersih, tertib, dan gak kena macet! Saya cinta kereta api!

Kenapa kalian baru muncul sih, wahaaaaiiii gerbong-gerbong kereta api!

Kalian pernah nonton Train To Busan kan? Itu zombie-zombie yang ngejer kereta persis sama dengan kelakuan para penumpang yang rebutan naik bis. Sikut-sikutan. Hukum rimba banget. Heeuuugh. 

Bapak saya sih seringnya masuk dari pintu supir :D 

Saya tuh suka mikir ini kapan Dishub mau berbenah. Kapan mau pasang loket dan karcis. Biar tertib masuknya. Biar penumpang tenang aja, naik bis gak usah sikut-sikutan sebab udah dapet tempat duduk juga toh.

Terus muncul lah shuttle yang sistemnya persis yang saya pikirin. Ahahahaha. Ongkos lebih mahal daripada bis tapinya. Ahahahaha. Ada harga ada rupa.

Memang selalu ada harga untuk sebuah kenyamanan. Perjuangan banget buat dapetin kenyamanannya. Beda usia, beda juga kenyamanan yang saya dapat waktu mudik. Seru sih kalau saya review lagi perjalanan mudiknya sekarang. Kalo pas ngalamin banget mah antara seneng dan kesel yang terasa eheee. 

1 comment on "Waktu Mudik Menumpang 4848 dan Kebanyakan Penumpang di Terminal Bis Kelakuannya Kayak Zombie"
  1. wlpun pahit yah mbak pengalaman mudik zaman dulu tuh tp jd kenangan yang gak terlupa yah, aq dari dulu gak pernah mudik pas idul fitri tp mudiknya selalu idul adha pake bus dr jakarta ke semarang... Capeknyaa... tp emg paling seneng mudik dg kereta bisa jalan2 digerbong dan suka bgt sm nasi gorengnya,, kkl dulu sih enak bgt buat aq

    ReplyDelete