Selamat Datang Kembali, Padi

March 07, 2018
Hari yang saya tunggu-tunggu di bulan Februari cuma satu: Sabtu tanggal 24. 

Di malam minggu itu saya bisa ngomong: selamat datang kembali, Padi! 

Fadly, Piyu, Ari, Rindra, dan Yoyo konser di Bandung. Penampilan mereka kemarin itu yang ke dua di kota kembang sejak Padi comeback ke industri musik lagi. 

Suara Fadly masih melengking gak kedengeran fals. Wew gila. Saya sih lebih senengnya lagi karena bisa langsung menyaksikan Yoyo uhuuhuhu. Duh kenapa ya drummer teh (yang jago ngedrumnya tentu aja) bikin saya jatuh cinta wae :D Yoyo drummer idolakuuuuu! 

Lagu-lagunya Padi masih terasa dalem aja yah. Justru makin-makin sih seiring bertambahnya umur saya aheuheuheu. 

Kenapa bisa gitu ya...

Semua lagu hitsnya keluar. 
Sobat
Rapuh
Semua Tak Sama
Menanti Jawaban
Harmoni
Kasih Tak Sampai
Begitu Indah
Hitam
Sesuatu yang Indah
Seperti Kekasihku
Mahadewi
Ternyata Cinta
Sudahlah
Tempat Terakhir
Sang Penghibur
Bayangkanlah

Apa lagi yah... Kayaknya itu aja deh lagu-lagu yang bikin penonton bergelinjang dimabuk kenangan hahahaha. 

Termasuk saya lah tentu aja. 

Paling heboh sih waktu Kasih Tak Sampai, Rapuh, dan Seperti Kekasihku dinyanyikan. Kayaknya penonton pada keingat mantan berjamaah gitu heuheuheu :D 

Baper, kalo kata orang-orang mah. 

Sepanjang denger Padi, saya gak ingat siapa-siapa hahaha. Secara zaman SMA dulu saya gak pernah pacaran heuheu. Naksir sih ke satu orang, selama tiga tahun dari kelas 1 sampe lulus. Gak kesampaian ahahahah. Tapi ya gak ada ikatan batin dalam hal percintaan sama Padi mah. 

Kalo dengar Padi, kenangan yang nempel di kepala adalah nostalgia selama sekolah aja.  
Berada di umur hari ini dan sudah mengalami perjalanan hidup yang 'ajaib', denger Padi tuh jadi berasa masuk mesin waktu. 

Teringat-ingat:
perjalanan sekolah 32km Karangampel-Cirebon naik bis sekolah punya Pertamina.

Toko penyewaan buku di Jalan Tuparev yang suka saya datengin abis pulang sekolah.

Nongkrong di Grage Mall. Makan es campur mang ade depan rumah. 

Buku-buku sekolah bersampul cokelat. 

Tas ransel warna kuning dan sepatu hitam dengan tulisan kecil 'milenium' (norak :D). 

Majalah Gadis yang saya beli sebulan sekali dan para pemenang gadis sampul yang saya idolakan.

Majalah Annida yang saya sukai cerpen-cerpennya. 

Kaos kaki hadiah ulang tahun dari Fery, teman sebangku. 

Kelas yang jendelanya besar-besar. Lorong sekolah yang tegelnya warna abu-abu ukuran 20x20cm. 

Pfiiuuhh. Mengenang masa lalu tuh campur rasa banget. Ya sedih, ya seneng, ya lucu :)

Saya gak catat Padi memainkan berapa lagu di konser malam itu. Dibuka dengan Sang Penghibur dan ditutup dengan lagu yang saya gak tahu judulnya ahahahaha. Lagu baru mereka kali ya. Kalo baca-baca di resensi konser Padi, mestinya lagu penutup adalah Bayangkanlah. 

Tapi di Trans Studio waktu itu, penontonnya kompak minta lagu lagi. Jadilah Fadly ngasi bonus satu lagu. Eheeee. 

Kalo ada yang terasa kurang dari penampilan mereka, maka itu adalah tempatnya. Trans Studio bukan tempat bagus buat konser musik. 

Lain kali Padi ke Bandung lagi, boleh lirik dong Sabuga atau teater tertutupnya Dago Tea House. Ruang akustik di Bandung buat konser yang paling epik, menurut saya, di dua tempat tersebut. 

Ditambah posisi kursi penontonnya juga kayak tribun. Di Trans Studio mah rata. Penonton yang postur tubuh pendek ya mati aja udah heuheuheu :D 

Kemaren saya ambil kelas festival. 250K harga tiketnya. Open gate jam 17.00 dan saya baru tiba jam tujuh malamnya. 

Di jadwal sih jam 7 itu udah mulai konsernya. Molor 45 menit. 

Dan saya ga nonton sendiri. Ada Tisa, Brata, dan sepupunya Brata. Mereka teman SMA saya di Cirebon dulu. Hahaha bodor juga gak janjian reuni, tau-tau dalam hitungan 1x24 jam nonton Padi barengan. 

Sampe detik ini saya masih nyanyi lagu-lagunya Padi. Indra udah eneg aja :D 

Sepenuhnya akuuuuuuu
Ingin memelukmuuuuuu
Mendekap penuh harapan
Tuk mencintaimuuuuu

3 comments on "Selamat Datang Kembali, Padi"
  1. Terasa sekali di tulisan ini bagaimana euforianya, hihi. Senang banget bisa mengenang masa lalu, masa-masa ketika belum ada dosa, haha. Mudah-mudahan Padi bisa lebih aktif lagi berkarya ya Mbak, jadi dahaga (((DAHAGA))) penggemarnya bisa lebih terpuaskan. Sepertinya saya bisa merasa bagaimana kilatan-kilatan memori itu membuat rasa kangen dengan masa lalu bisa datang demikian hebatnya. Hihi...

    ReplyDelete
  2. waktu padi konser di Jakarta aq udah semangat mo nonton, apa daya ada dinas keluar kota, sedihlah... apalagi liat temen2 yang bisa nonton pada update di ig, hiks

    ReplyDelete
  3. Aih... Iya lagu2nya padi tuh jd bikin nostalgia jaman sma dulu, dududu...

    ReplyDelete