The Wayang Homestay di Yogyakarta: Murah dan Menyenangkan (ps: wifinya jelek)

February 08, 2018
Selamat datang di postingan pertama tahun 2018 :D 

Saya belum kasihtahu ya, terakhir kali jalan-jalan di Yogyakarta kami menginap di The Wayang Homestay. Anggaran tidur yang terbatas, saya cari penginapan yang ramah anak dan ada AC. Cari-cari daftarnya di Agoda dan baca reviewnya, pilihan jatuh ke Wayang Homestay di Jl. DI Panjaitan. 



Kesan pertama menginjakkan kaki ke tempat ini, aduduhhhhhhhhh hangatnya...Bukan hangat cuaca yah itu  mah udah pasti :D

Seharian itu kami gak berhenti berkegiatan dari jam 8 pagi. Saya dan Nabil abis jalan kaki dipandu teman baik melihat-lihat masjid antik dan kampung kuno

Terus saya boyong anak kecil ini ke Gembira Loka. Wow Jogja punya kebun binatang terbaik! Kami berdua menyukai kebun binatang tersebut dan merekomendasikannnya buat teman-teman sekalian. Keren!

Kami ada di Gembira Loka sampai tempat itu tutup hahaha. Janjian ketemu sama Indra, dia ajak kami ke daerah Imogiri. Ya deket-deket situ lah buat makan Sate Klathak yang terkenal. Apa ya nama satenya saya lupa lagi. 

Kaki capek. Perut kenyang. Tapi ya rasanya ini badan udah letih. Jam 9 malam baru nyampe The Wayang Homestay. Saya bawa ransel. Indra menggendong Nabil yang tidur. Baru buka pintu, ada mas-mas yang melihat kami, dia lagi nyapu, dan senyumnya LEBAR BANGET :D

Detik itu di mana saya melihat si masnya senyum menyambut kami, rasanya kayak lagi mau numpang nginep di rumah sodara. Hahahaha. Mana ini hotel juga sebenernya rumah sih, terasnya mungil. Sederhana tapi apik.  

Orang itu bernama Mas Jack. Proses check in gak lama. Dia bahkan, menurut saya ini thoughtful, komen kami kelihatan capek hahahaha. Kamar kami di lantai 2. Pas di ujung tangga. 

Kamar Deluxe, dapet sarapan, ada AC, kamar mandi shower, ranjangnya twin dan kami minta ranjangnya disatuin aja. Menginap dua malam totalnya cuma 400ribu. 

Kamarnya luas juga. Faedahnya kamar agak luas ya terasa lapang aja gak sesek. Secara saya dan Indra ukuran badan gak kecil. Si Nabil mau main di kasur bisa, di lantai juga leluasa. Terus naro barang juga cuek hahaha. Berantakan to the max masa bodo :D

Kamar mandinya kayak di rumah sendiri. Biasa banget lah. Bersih aja mantap. Ada air anget. Enyaaaak. 

Fyi, air minum-kopi-teh tersedia 24 jam. Sarapannya nasi goreng dan rasanya enak.



Ohiya, di sini WIFInya jelek, gak kepake lah. Simpan aja hapenya terus tidur. Nonton tivi aja gimana, channel tv kabelnya menurut saya mah oke punya, kayak di rumah sendiri cuma tanpa BBC aja. 

Apalagi ya, udah sih gitu aja. Tempatnya palingan yah bukan di pinggir jalan yang ramai. Justru masuk ke daerah pemukiman warga. Sepi suasananya. 

The Wayang Homestay punya stok sepeda buat dipinjem tamu. Kami kepikiran sih pake sepedanya dan jalan-jalan sekitar hotel. Tapi rencana doang sebab sehari semalam pertama kami cuma tidur melepas rasa capek. Makan-tidur-makan-tidur. Begitu aja. Baru lah di hari ke dua berangkat lagi, plesir ke Borobudur

Penginapan mungil yang menyenangkan ini saya rekomendasikan banget kalau teman-teman ke Yogyakarta. Tempatnya apa ya...Jogja banget lah. Duh kota yang satu ini kenapa ngangenin banget yah, artistik, tradisional, dan pesona 'jawa' yang hangat. Kecuali orang Jogja yang naik motor tuh ya gak santey banget dan makanan jalanan yang menurut saya rasanya gak seenak di Bandung. Walo demikian, aku cinta padamu, Jogjaaaaaa! 

Saya gak foto banyak di sini. Kamar pun gak difoto. Kayaknya foto saya ini gak nolong banget untuk menggambarkan suasana penginapannya hahahaha sori ya. Cari aja di google foto hotelnya :D 
4 comments on "The Wayang Homestay di Yogyakarta: Murah dan Menyenangkan (ps: wifinya jelek)"
  1. Aku penasaran sama kamarnyaaaa kayak gimana sih?

    ReplyDelete
  2. Wa,murmer ya Mbk....tempatnya juga asik

    ReplyDelete
  3. Jadi kangen jogja, udah lama gak main ke jogja
    Tambah rame pasti ya

    ReplyDelete
  4. Total 2 malam 400 ribu, murah ini
    nanti kalau ke Jogja, cari homestay gini asik juga kayaknya
    :D

    ReplyDelete