Jalan-jalan ke Cianjur, ke Museum dan Lihat Pabrik Roti Legendaris

February 09, 2018
Liburan singkat di Cianjur ini terlalu singkat. Terlalu cepat. Saya harus balik lagi ke sana dengan tempo perjalanam yang lebih pelan.

Tahu gak berapa hari saya ada di Cianjur? 24 jam 😂



Target tujuan saya ke Cianjur ada dua: Sate Maranggi Cianjur dan ke Museum Bumi Ageung Cikidang.

Hamdalahnya gak cuma dua tujuan tersebut yang terlunaskan tapi juga ada tiga tempat lainnya nih yang kami datangi. Apa aja? (fyi, saya kayaknya bakal tulis beberapa tempat secara detail di postingan terpisah).


1. Pabrik Roti Tan Keng Cu

Mesti ke sini sebelum jam 1 siang. Dari museum Bumi Ageung kami berjalan kaki. Fajar memandu kami lewatin gang-gang kecil. Lewat pinggir jalan raya mah berisik banyak mobil dan panas, gitu katanya. 

Bila ada yang menarik dari pabrik ini, itu adalah ruang pemanggangan roti. Sekarang saya tahu gimana itu roti-roti dipanggang. 

Waktu masuk ke pabrik roti Dji Seng (yang ini di Bandung), saya juga lihat ruang yang sama tapi gak ngerti gimana cara mereka bakar rotinya ya.

Ruangannya kecil gitu. Cuma ada bolongan di tembok, di balik si tembok ada ruangan besar buat nari roti-rotinya.


Sekarang mah jadi tahu. Mereka panggang roti kayak masukin pizza ke tempat pembakaran, roti ditaro ke 'oven' pake sendok ceper panjang dan besar dari kayu itu lho kayak sosodok. 

Tapi sebelum rotinya masuk, ini ruang mungil dibakar pake api. Kalau kita ada di pemanggangan itu kayaknya tinggal tengkorak aja heuheuheu. 

20 menitan api menyala (apinya keluar dari alat, gede kayak gunshot tapi lebih gede lagi), matiin apinya, masukin rotinya. 

Dan saya ada di sana dari rotinya dibuat, apinya nyala, roti dimasukin, sampe rotinya matang! Sungguh proses yang menakjubkan hahahaha. Terutama proses bakar rotinya, wow baru lihat yang kayak gitu. 

Terus saya beli rotinya, tahu gak berapa harganya? 1500. SERIBU LIMA RATUS! Dalam hati menghitung profit mereka berapa heuheuheu. 

Saya beli roti tawarnya, TIGA RIBU RUPIAH! Emang sih ukurannya kecil, tapi saya gak mengira semurah itu juga...

Fyi, Roti Tan Keng Cu ini tertua di Cianjur. Udah ada sejak tahun 1926. Lebih tua dari almarhum kakek saya. 

Hatur nuhun udah ajak kami ke sini, Fajar. Kayaknya kalo gak sama dia, gak mungkin deh bisa masuk sampe ikutan bikin rotinya heuheuheu.


2. Museum Bumi Ageung Cikidang

Dari kapan mau ke museum ini sejak pertama kali melihatnya di Instagram. Nah barulah kesampaian di bulan Desember 2017! 

Kontak dulu Fajar via WA. Tentuin hari dan jam. Ketemu lah kami akhirnya. Fajar menjemput kami di penginapan. Kami berjalan kaki bentar lihat pusat kota, makan bubur, barulah ke museum.


This museum is awesooommmeee! Ini tuh milik pribadi, keluarga dari keturunan Prawirediredja II, Bupati Cianjur dahulu kala. Menempati rumah yang dibangun tahun 1866, museum ini ada di jantung kota Cianjur. 

Terus isi museumnya apik tenan. Saya rasa latar belakang ilmu Fajar (dia fotografer dan lulusan desain interior kalo gak salah), mendukung seleranya untuk naro dan majang barang. Enak banget lihat penempatan-penempatan koleksi di sini. Rapi, apik, terawat, dan yah terlihat dicintai lah. 

Koleksinya ya sudah pasti koleksi keluarga Prawiradiredja. Walo begitu gak pribadi-pribadi amat karena peran beliau sebagai bupati kan pasti memperlihatkan banyak Cianjur di masa lalu kayak apa. Jadi ada tuh foto-foto lama Cianjur di sini. 

Saya nanti tulis panjang lebar tentang museumnya di postingan berikutnya yah. Fotonya juga banyak nih. Hahaha.

Sementara itu follow akunnya di Instagram ya, @bumi_ageung_cikidang. 


3. Geco

Fajar ajak kami makan siang di Kantin 81. Deket banget sama Roti Tan Ken Cu. Ini nih tempatnya ya kayak warteg biasa sih cuma gak ala warteg jualan makanannya. 

Geco itu ya makanan yang ENAK BANGET SAYA BISA NAMBAH DUA PORSI! Tapi harganya mahal jadi satu porsi cukup hahahaha. Rasanya manis kecut gurih. Loteknya juga aduduh nikmat tiada tara. Minumnya es markisa. Wagh porsi makan siang yang lezatnya terkenang.


Geco ini isinya mie, tahu goreng, kentang goreng (bentuknya wedges), dan tauge. Kuahnya rada asem warnanya kuning merah.

Kayak biasa ya makan di Cianjur mah selalu ada bumbu pepes, yaitu potongan bawang daun dan bumbu entah apa mungkin kunyit yang dikukus. Bubur yang saya makan di pagi hari ada juga bumbu ala pepes begitu.


4. Sate Maranggi Cianjur

Sebentar saya harus ketik ini pake capslock. SATE MARANGGI TERENAK DI PENJURU GALAKSI BIMA SAKTI. 

Parah ini enaknya. Saya dan Indra makan dua porsi. Dua porsi! 

Lezatnya luar biasa. Dagingnya mungil-mungil, empuknya alamak mantap nian, bumbunya hwaadduuuhhhh ngetik ini aja rasanya air liur saya udah luber. Manis rasanya. Sambelnya sambel oncom. Sate dimakan dengan nasi kuning atau ketan bakar. Saya rekomendasikan ketan bakar. 

Delapan tahun lalu saya ke Gunung Padang Cianjur, sebelum pulang ke Bandung makan di sini nih di Sate Maranggi Cianjur di Warung Jajar. Hari terbaik kala itu, saya menemukan harta karun kuliner yang nikmatnya melekat di hati (lebay, ceu :D). 

Pokoknya ke Cianjur mah ini kuliner wajibnya. Sate Maranggi Cianjur. Belinya mesti di Warung Jajar, sebelah Baso Senggol (fyi, basonya enak paraaahhh! Dulu tahun 2010 saya makan sate maranggi dua porsi, plus basonya satu porsi. Wong edan!)


Demikian tempat-tempat utama yang kami datangi.

Di antara itu kami juga mampir ke: toko kelontong yang tegelnya kuno banget, jajan tauco di toko Tauco Cap Meong, makan bubur di Bubur Sampurna, ke Stasiun Kereta Api Cianjur yang jadul gedungnya, melihat bekas bioskop tempo dulu, termasuk merhatiin dikit rumah-rumah tua yang penampakannya udah mengkhawatirkan. 

Sebentar. Ada yang kelupaan diketik gak yah. Kayaknya udah deh. Banyak juga ya dalam sehari doang hahaha. Ini pun masih sempet jalan kaki muter kota moto-moto bangunan lama. Gak semuanya sih ya tapi dapet lah. 

Oiya, ini pun kepotong hujan, mestinya kami ke Pendopo. Tapi karena ada si Nabil yang udah capek dan kehujanan, kami balik ke hotel dan istirahat. 

Kota-kota kecil tuh menarik ya untuk dijelajahi. Terutama kalo kita ditemani warga lokal. Kayak saya waktu di Jogja ditemani Aan, di Cianjur ini ditemani Fajar. Enak gitu jadi lebih cair waktu ngobrol dengan warga lokal lainnya. Bagian menarik lainnya sih, bisa dapet perspektif lain tentang kotanya. 

Kayak Fajar yang sedikit cerita tentang moto kota Cianjur sekarang, Cianjur Jago. Tapi yah itu dibahasnya ntar deh. 

Kayaknya kalo kamu ke Bandung, ditemani warga lokal juga pasti nambah cerita. Bukan cuma bagian senengnya aja, tapi juga ada sisi lain yang turis susah dapetin lah. Kayaknya sekarang kan Bandung di mata turis tuh nyenengin banget ya (kecuali macetnya heuheu), tapi ada gak sih sisi lain Bandung yang bisa menambah sudut pandang kamu melihat kota ini. Ada atuh, tapi mesti warga lokal deh yang bisa ceritain.

Balik lagi ke Cianjur, kontak Fajar ya kalau kalian main ke Cianjur. Highly recommended.














Foto: Ulu
20 comments on "Jalan-jalan ke Cianjur, ke Museum dan Lihat Pabrik Roti Legendaris"
  1. Aku ngebayangin makan geco,cuma belum kebayang rasanya xixixi....

    ReplyDelete
  2. Ulu.... AJAKIN KALO MO KEMANA-MANA tuh, sengaja di capslok jg biar diajakin hhha

    ReplyDelete
  3. Hayang sate maranggiiiii.
    Wah, lu, dah lama bi ima pengen nginep ke rumah temen di Cianjur. Ya itu, pengen keliling2 Cianjur. Mun kieu mah, harus segera diwujudkan.

    ReplyDelete
  4. Duh, kamari abi ka suami ngobrol, hoyong ka Maranggi wkwkw, eh ieu maca maranggi oge kan jadi tambah kabita

    ReplyDelete
  5. Semoga bisa nyobain geco, liat fotonya aja udah enak kabitaa

    ReplyDelete
  6. Waah seru juga ternyata Cianjur itu.. Ada temen org cianjur kalo dititipin geco bawain ke Bandung mah basi mereun ya teh, sumpah kabita 😂

    ReplyDelete
  7. Ke Cianjur dari Bandung naik kereta apa, Teh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga ada kereta ke sana euy, naik mobil sendiri aja. naik bis palingan kalo umum mah

      Delete
  8. atulah teh itu sate marangginya menggoda syekali :p Mudah2an bisa ke Cianjur pengen nyobain sate maranggiiii

    ReplyDelete
  9. haduh ngebayangin eta Geco gimana rasanya, Aku seringnya kalo ke cianjur suka ngebubur di kota yg deket bca, tempat langganan, selalu pinuh aja. Wajib ini si Geco untuk di santap kalo ke Cianjur lagi ahh

    ReplyDelete
  10. Harusnya nyoba geco yang depan PLN. Bukan di sejenis kafe.

    Bukan karena geco di depan PLan udah masuk trans7. Tapi karena yg legendaris ya geco itu. Masih mangkal di halaman rumah orang, pakai roda dorong, saung terpal tapi si bapaknya super ramah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan di kafe, Teh. tapi keliatannya geco terenak menurut temen saya di situ. dan memang enak sekali rasanya. hehehe

      Delete
  11. Ngambil angle jalan2nya seru dech. Klo mau ke klaten hayuk aku mau jd local guide lho... dsni banyak umbul (mata air), ada kota tua juga, ada museum gula satu2nya di asia tenggara jg, ada candi jg, ada lereng merapi jg... malah jd promote

    ReplyDelete
  12. Tahun 2009,seminggu sekali ngajar di Cianjur, tapii ga terpikir jalan2 di sana. Sayang sekali...

    ReplyDelete
  13. Fotonyaaaa teteeh....SUKA. BANGET.
    Classy elegan gittuu...

    dan point si SATE MARANGGI TERENAK DI PENJURU GALAKSI BIMA SAKTI.

    Wkkwkk...sakses bikin aku meltiing...oh nooo!
    (( sabaarr yaa...perut...sementara di isi sama mie rasa sate dulu. ))

    ReplyDelete
  14. sate maranggi ini ih parah banget enaknya sumpah enak banget aaaa mao lagi

    ReplyDelete
  15. Wuih, efektif banget nih waktunya. Cuma 24 jam tapi bisa dapat banyak banget begini. Hihihi. Btw, tiap kali dengar nama Cianjur yang terngiang di ingatan lagunya Alfian, Semalam di Cianjur. Dulu diajari teman kos skill petikan gitar apalah namanya lupa, yang dimainkan lagu itu.

    Cianjur asyik juga ya dieksplorasi. Banyak bangunan tua bersejarah, ini yang paling saya suka. Terus itu sate maranggi sama geconya bikin ngiler asli. Kudu nyicipin ini nih kalau nanti ada kesempatan ke Cianjur. Anyway, itu Aa Fajar selalu stand by nganterin tamu dari luar kota yang mau exkplore Cianjur? Semacam guide lokal gitu ya?

    ReplyDelete
  16. Aduh Lu, eta satena nantangin, minta dihakan hahahaha...
    Btw eta roti meni murah. Sabaraha batina,nya?

    ReplyDelete