Terpukau Kauman Yogyakarta

October 10, 2017
Sudah saya niatkan hari kamis itu waktunya mengunjungi beberapa masjid kuno di Jogja. Saya pergilah ke Masjid Gedhe Kauman. 

Buku panduan yang saya baca menyarankan untuk mengunjungi Kauman, letaknya di belakang Masjid Gedhe Kauman. Sekalian gitu lah. 

Ini pertama kalinya saya ke Kauman, kampung kecil di dekat Keraton. Begitu juga Alfian a.k.a Aan, kawan sekaligus pemandu saya yang wong asli Jogja. 

Kauman Yogyakarta ini melebihi ekspektasi saya. Saya pikir kampungnya kecil sajalah, terdiri dari segelintir rumah. 

Eh gak tahunya banyak juga ya rumah di sana. Saya juga kira yah paling gitu-gitu aja lah rumah kunonya. Ternyata rumah kunonya banyak banget dan bagus-bagus sekali! Dan juga jendela pintunya itu lho, wow cantik banget. Gak pernah lihat yang kayak gitu, selain di Kauman.


Kesan pertama saya terhadap kampung kuno nan mungil ini adalah : BERSIH BANGET! Sepuntung rokok pun gak ada. Seonggok plastik nihil. Bersih dan resik. Rumah di sini saling menempel dan padat tapi rapi banget. 

Jalan di dalam kampungnya hanya muat untuk motor. Bahkan motor pun gak boleh nyala mesinnya, dorong aja. Orang Jogja ini nurut ya kalau dikasih aturan. Gak kayak orang Bandung, ngeyel banget, gak boleh nyalain mesin motor di dalam gang eh tetep aja tuh pada nyalain. 

Kesan ke dua tentu saja pada deretan rumah kunonya. Kalau ditilik-tilik, gak ada rumah berjendela dan berpintu sama. Warna warni catnya tapi kalem tonenya. Dekorasinya juga aduh sedap dipandang. Craftmanship orang zaman dulu ini bikin geleng-geleng kepala. 

Kauman dihuni oleh ulama-ulama yang jadi imam di Masjid Gede Kauman atau masjid di dalam Keraton. Entah sejak kapan kampung ini mulai ada. Masjid Gedhe sendiri berdiri sejak tahun 1773. Berarti Kauman udah setua itu ya. 

Di tahun 1900-1930, produksi dan penjualan batik sedang bagus-bagusnya. Istri-istri para ulama ini berbisnis batik dan menuai hasil yang banyak. Hasilnya kesejahteraan warga di Kauman meningkat dan mereka mulai memperbaiki penampilan rumahnya. 

Rumah yang tadinya ala-ala rumah kampung yang sederhana berubah jadi rumah yang lebih mewah. 

Dindingnya dibangun dari tembok. Temboknya bertingkat. Ada serambi terbuka. pilar-pilar khas Eropa, sampai dengan jendela dan pintu ganda. Kampung yang tadinya tertutup, mulai terbuka apalagi terhadap pembatik dari luar wilayah Kauman. 

Menyusuri Kauman, kami sering berhenti untuk menatap lekat daun jendela dan pintunya. Mengagumi bentuk terasnya yang mungil dan meneduhkan. Terasnya dibuat seolah-olah mempersilakan siapa saja untuk duduk di sana. Warga Kauman kalau sore hari pada nongkrong kali ya di teras rumah dan ngobrol dengan tetangganya, dari teras rumah masing-masing tentu saja. 

Kami juga berfoto (tentu aja hahaha, Aan yang motoin saya dan Nabil).

Di Bandung juga ada Kauman, namanya Dalem Kaum. Lokasinya di belakang Masjid Agung di Alun-alun Bandung. Tapi kondisinya beda jauh dengan yang saya saksikan di Yogyakarta.

Dalem Kaum sekarang modern banget, jadi tempat belanja. Tempat bersejarah di sini hanyalah kompleks makam bupati Bandung, Wiranatakusumah II (cmiiw).

Kok ya sedih ya kalo membandingkan kondisi kauman di Jogja dengan di Bandung...

Kembali ke Kauman Jogja deh.

Kami mampir ke warung kelontong, sengaja sih karena si warung menempati rumah yang sangatlah antik. Ya siapa tau bisa ngobrol dengan pemilik rumah

Untung ngajak Aan ke sini, sebab dia yang ngobrol dengan penjual sekaligus pemilik rumah. Seorang nenek yang mengaku membeli rumah dua lantai di Kauman seharga 70 juta di awal tahun 2000an. Beliau sendiri mengaku bukan orang asli Kauman.

Pintu rumah beliau ini tercantik di Kauman menurut saya mah. Ada tiga pintu yang triplet (iya pintunya lapis tiga) berjajar, tinggi-tinggi. Satu pintunya terbuka dan jadi warung. Dua lainnya tertutup. Tiap pintu dekorasinya berbeda. Indahnya luar biasaaaaa! 

Terus di ujung Kauman kami jajan makanan. Warungnya doyong ke depan seperti mau rubuh. Makanannya mulai dari bihun, ayam goreng, ikan lele goreng, tahu baem, sayur asam, dan aneka makanan berat lainnya. Dapurnya kelihatan alias open kitchen dan mereka masih masak pake anglo. Menyesal saya jajan dikit, gila enak semua makanannya uhuhuhuhu salah satu warung makan terenak di Yogyakarta! 

Di sini pula saya bisa menyaksikan jejak Ahmad Dahlan, pendiri Muhammadiyah. Wah apa kata almarhum ayah saya kalau dia tahu saya menginjakkan kaki di tanah kelahiran dari orang yang beliau kagumi ya...

Woh jujur aja rasanya ajaib juga sih, seumur hidup saya merasakan jadi anak dari keluarga yang Muhammadiyah banget, baca sejarahnya Ahmad Dahlan pula, terus saya ada di sebuah tempat di mana Muhammadiyah lahir. Saat itu rasanya kangeeeeen sekali sama almarhum ayah saya... 

Padahal niatnya mau lihat Kauman aja, gak nyangka perasaan saya saat mengunjunginya terasa jauh dan dalam dari sekadar melihat rumah antik. Senang tapi ada sedihnya. 

Ngomong-ngomong, kalau ke Yogyakarta, mampirlah ke Kauman. Hirup udara sejarah di sana. Tip dari saya: jangan berisik, tetap hormati warganya dan keheningan di sana. 




























Teks : Ulu
Foto : Ulu, kecuali foto kami berdua itu difoto Aan
18 comments on "Terpukau Kauman Yogyakarta"
  1. Kauman Jogja emang damai banget. Tentram. Masih pada sopan-sopan. Yap, bener banget, motor emang harus dimatiin kalau mau masuk gang-gangnya. Semoga terus lestari.
    Kangeeen Jogja..

    ReplyDelete
  2. jendela - jendela nya bikin adem, suka sama jendela yang gede gitu jadi udara masuk ke rumah juga banyak yah

    ReplyDelete
  3. suasananya adem pisan, coba di Bandung bisa kaya gitu hehe

    ReplyDelete
  4. Aaak seru, Lu. Aku juga lagi suka pelajarin bangunan kuno :)

    ReplyDelete
  5. Wah belum pernah nih ke kauman. Asyik liat fotonya. Bener resik dan teratur. Adeeem kayaknya teh

    ReplyDelete
  6. Aku pernah ksana, Lu. Kerasa banget deh Jogjanya. Itu lantainya masih pada pake ubin, Lu. Bikinnya susah n tebelnya bisa 3cm. Makanya awet n vintage banget! Cintaa!

    ReplyDelete
  7. Jadi kangen Jogja... seneng liat foto2nya adem ...

    ReplyDelete
  8. Baca ini jadi kangen Jogjaaa... Mana belum pernah ke Kauman lagi :')

    ReplyDelete
  9. Wah jadul banget ya. Bikin mupeng aja nih cerita tentang warung jajannya hehehe..

    ReplyDelete
  10. Baru abis dari Kotagede di Yogya. Diajakin walking tour dan blusukan ke perkampungan kayak gini. Puas foto ala-ala di sana. Pintu2nya emang cakep banget buat jadi latar belakang selfie haha.

    Omnduut.com

    ReplyDelete
  11. Aku sudah beberapa kali ke Jogjakarta tapi selalu saja miss dengan Kampung Kauman. Membaca tulisan bulu membangkitkan rasa rindu ingin ke sana. Mungkin karena kampung ulama jadi areanya bersih sekali. Insya Allah tetap terpelihara ya mbak

    ReplyDelete
  12. Foto-fotonya mani carekas. Terlihat detail jendela sama pager. Juga motif ubin...
    Lihatnya jadi mengkhayal kemana-mana

    ReplyDelete
  13. Ah Jogja mah, tiap sudutnya selalu bikin terpukau. Pengen ke Jogja lagi atuhlaaaah... :D

    ReplyDelete
  14. Enaknya di Kauman lingkungannya asri & bersih, malah kemaren sampe penasaran dimana tempat sampahnya hehe

    ReplyDelete
  15. kalau lihat foto2 Ulu selalau ada perasaan menggebu2 pengen ikutan ngetrip
    mungkin kita bisa sama2 jejeritan lihat pintu2 dan jendela2 unik

    liburan ke Jogja kemarin lewatin Kotagede tapi nggak sempat blusukan, itu aja udah aw aw sendiri deh he.. he..

    ReplyDelete
  16. Memang bingung cari makanan yg gk enak di jogja, semuanya enak, murah pula.

    Saya belum pernah ke Kauman ini, jadi kalau nanti ke Jogja pasti saya sempatkan untuk ke sini.

    Terima kasih sudah berbagi

    ReplyDelete
  17. aduh baca tulisannya jadi kangen rumah mbah, apalagi suasananya

    ReplyDelete