Mampir ke Pabrik Roti Kampung: Roti Djie Seng

October 28, 2017
Pertama-tama, saya mampir ke pabrik roti Djie Seng ini gak sengaja. Gak niat. Gak ada kepengen beli rotinya. Cuma karena kakak ipar yang bahas pabriknya waktu kami melaju di Jalan Rajawali itu. Dia ngomong "nih di sini aa dulu beli rotinya anget-anget abis pulang kerja."

Seisi mobil semuanya ngomong "gimana kalo sekalian mampir aja yuk, jajan rotinya."

Ya udah jadinya berjodoh dengan pabrik roti Djie Seng. Wkwk. Yah begitulah hal-hal acak yang saya percaya juga terjadi dalam hidup kalian :D *naon sih*


Pertama kalinya nih saya sebagai warga Bandung jajan roti di pabrik roti Djie Seng. Pabriknya (mohon maaf kosa kata saya ini): jelek. Bukan pabrik roti yang fancy. Pabrik roti kampung namanya juga. Langit-langit ada yang mau copot, penerangan yah begitu aja. Ya pokoknya mah sederhana banget. 

Buat saya gak masalah, sebab rasa adalah koentji. Juga harganya. Hahaha. 

Di sana lah saya kalap beli segala macam rotinya. Dari tawar sampai yang kadet sampe yang aneka rasa. Abisnya murah hahaha. 

Sampai di rumah baru nyadar, cuma bertiga di rumah, gimana ngabisin rotinya. Jadilah kami makan dengan menu roti melulu huhuhuhu. Lumayan sih yang tawar dan kadet dibuat sandwich.

Masalahnya masa kadaluarwasanya sekitar seminggu kalau gak salah. Itu udah disimpan di kulkas. Jadi terpaksa ngabisin roti hasil belanja kalap. Wkwk.

Roti Djie Seng termasuk roti legendaris di Bandung. Roti kampung gitu yang jadi menu sarapan di Bandung.

Penjualnya mamang-mamang bersepeda. Di belakang sepedanya ada gerobak isi roti. Biasanya kami jajan roti Djie Seng kalau saya dan Indra sedang berkeliaran di sekitaran Cibadak.

Itu juga kalau gak sengaja papasan dengan Mamang Djie Seng bersepeda.


Rotinya ya gitu aja sih rasa roti gimana. Yang pasti mah lebih enak dari semua roti yang ada di minimarket. Wkwk.

Rotinya empuk. Isiannya juga gak dikit. Tapi keempukan rotinya ada masa waktunya. Kalau itungan sehari baru keluar dari pabrik masih empuk lah. Kalau lebih dari sehari mah rada keras sih.

Favorit saya rasa susu dan keju. Sepertinya kejunya bukan keju yang biasa kita makan sih. Wkwk. Yah apapun jenis kejunya, buat saya mah enak-enak aja. Lha wong rasanya murah, gak ada yang lebih dari 5ribu untuk roti yang ukurannya lebih besar dari semua roti-roti isi di minimarket itu lho :D

Roti Djie Seng mewakili masa kecil orang Bandung sih. Jadi kalau ada sepeda pedagang Roti Djie Seng, saya udah kayak auto-pesen aja. Langsung cegat mamangnya atau saya datengin langsung. Beli barang satu atau dua roti. Biasanya saya borong sih :D mumpung ketemu.

Saya sendiri gak ingat apa waktu kecil pernah jajan roti ini. Indra yang ngenalin rotinya ke saya waktu kami pacaran.

Bagian serunya kalau jajan roti Djie Seng: mumpung ketemu. Ditambah harganya murah dengan rasa yang masih oke.


Dengan saya tahu pabriknya di mana, saya gak lantas beli di pabriknya sih. Malas juga beli ke sana, mesti ngangkot dulu. Mana jalannya satu arah pula. Hehehe.

Pabriknya buka 24 jam. Mamang pedagang Roti Djie Seng sih entah jualannya sampai jam berapa. Yang pasti mah dari pagi-pagi sampai siang ada lah mereka keliling naik sepeda. Hampir gak pernah saya lihat mereka jualan sore hari, paling gak di atas jam 2 siang mah gak pernah lihat.

Paling enak memang pagi hari sih makan rotinya. Sarapan di Bandung tuh menunya bisa banget pake Roti Djie Seng. Eh bukan sarapan ding kalau orang sunda mah mesti makan pake nasi soalnya :D

Kalau kamu mau jajan roti Djie Seng ini, bisa datang ke pabriknya di Jalan Rajawali Timur. Ada juga pabrik lainnya di dekat Pasar Astana Anyar dan Caringin. Lho dipikir-pikir pabriknya dekat pasar tradisional ya. Pabrik yang saya datangi dekat dengan Pasar Ciroyom.

Kalau belum pernah ke pabriknya, agak susah sih nemu pabriknya. Tempatnya gak kayak pabrik, lebih mirip teras ruko jadul.

Ngomong-ngomong, saya udah pernah bahas tentang Sarapan di Bandung belum sih di blog ini? Menarik kali ya kalo saya ngomongin apa aja sih yang orang Bandung makan di pagi hari. Kepikiran karena bahas Roti Djie Seng nih :D 

ps: kalau mau jajan roti fresh from the oven, datang jam 11 malam. 





Teks : Ulu
Foto : Ulu

13 comments on "Mampir ke Pabrik Roti Kampung: Roti Djie Seng "
  1. jam 11 malam buat beli roti apa uji nyali itu teh ? hihihi btw, roti kadet itu apa teh ?

    ReplyDelete
  2. Ih kok aku nalah suka liatnya, ya? Biarpun (maapkan juga) jelek tapi keliatan banget udah makan asam garamnya kehidupan bisnis.. dan kayaknya rotinya juga klasik dengan resep2 lama..

    ReplyDelete
  3. Aduh roti jadul suka banget teh, dulu aku waktu kecil tiap sore suka beli roti mamang-mamang lewat, favorit roti isi selai srikaya. Hahaha. Murah pisan ya teh, itu pabriknya meni jauh dari rumah aku lah di rajawali dari ujung ke ujung naik Damri. Semoga bisa mampir sana nanti nyobain rotinya :D

    ReplyDelete
  4. Duuh, roti kampung itu ngangenin yaaah

    ReplyDelete
  5. Sekarang susah cari mamang roti djie seng, duh jadi pengen

    ReplyDelete
  6. Duh aku kemana aja ya smpe umur segini belum nyobain roti Dji seng :( wajib kesana ini mah haha

    ReplyDelete
  7. Oh kirain roti bakar djiseng yang di Cimahi ternyata emang ada pabriknya ya Teh, tfs

    ReplyDelete
  8. Roti jadul yang aku suka di Bandung itu ada dua, Sidodadi dan yang pasti Djie Seng. Sukaaa.

    ReplyDelete
  9. Ehhh ini roti tawarnya favorit kami sekeluargaaaa... wah mampir juga ah kapan2. Meskipun aku sedang diet tepung.. Hixxx

    ReplyDelete
  10. Wah...mesti berguru sama teh Ulu kalau mau ((terlihat)) seperti urang Bandung.
    Hihii...karena aku sejujurnya belum pernah ketemu ((atau dipertemukan)) dengan mamang roti Djie Seng.

    Tapi kalau ketemu suatu saat nanti, aku cobain aah...
    Kan rotinya lebih besar dari roti pada umumnya kaan...pasti mantap ini si perut mamak.

    ReplyDelete
  11. Belum pernah makan roti Dji Seng ini. Legendaris banget ya. Bolehlah kapan-kapan nyobain.

    ReplyDelete
  12. Wah widya belum pernah ke pabrik roti dji seng. Sepertinya ini pabrik nya udah ada dari dulu ya Teh? Kira-kira pabrik rotinya mulai berdiri sejak kapan ya? Pabriknya kental sekali dengan nuansa vintage :D

    ReplyDelete