Sebab Efek Rumah Kaca Adalah Cinta Lama

September 04, 2017
Efek Rumah Kaca adalah cinta sejak tahun 2007. Seneng banget saya bisa dengar mereka secara langsung, semalam di Teater Terbuka Dago Tea House (3/9/2017) dalam Konser Sepenggal Rindu.

Tiketnya udah saya beli sejak seminggu sebelum acara. Jujur aja saya menanti-nanti konser ini sejak lama. Dan makin dekat hari H rasanya makin gak karuan. Hahahaha. 

Saya datang satu jam lebih awal sebelum pintu gerbang dibuka. Antisipasi antrian masuk pintu gerbang :D Tapi dua temen saya nonton, Unis dan Akbar, datangnya pas jam 6 sore pas gerbang udah dibuka. Kami sempet terpisah tapi ketemu lagi dan duduk bareng pas konsernya mau dimulai. 


Tempat konsernya enakeun. Ruang akustiknya bagus. Tata suaranya apik. Malamnya pun cerah. Di dalam tas saya sudah berbekal jaket jaga-jaga kalau hawa terlalu dingin. Juga ada jas hujan untuk penangkal kebasahan kalau turun hujan. Keduanya tidak terpakai. Udaranya dingin tapi tidak menusuk. Rembulan aja menggantung-gantung di atas kepala kami dan langitnya bersih hanya saja gak berbintang.

Benar-benar salah satu malam terbaik yang pernah saya alami.

Kata Mayang, temen lama yang gak sengaja ketemu di konser inih! dan ternyata dia panitia acara, jumlah penonton ada seribu. Kapasitas tempat memuat 1800 orang. Tapi Omunium, orgasinator acara, gak mau jual tiket banyak-banyak. "Biar penonton bisa menikmati acaranya sih," kata Mayang. Waaagh makasih, Omunium!

Dan itu tuh tiketnya udah sold out! Si Mayang cerita dia minta tiket tambahan ke bos dan mau dia jual 300K di jalan Dago. Sinting. Hahaha. Bosnya gak mau. 1000 orang is 1000 orang!

Harga tiketnya 75K aja. Terhitung murah buat saya mah demi nonton ERK. Mana tempatnya asyik gitu. Outdoor dong! 

Dan senangnya lagi nontonnya gak kehalangin kepala/badan penonton lain. Ampiteater sih namanya juga. Ditambah penontonnya tertib-tertib. Gak ada serobot tempat atau gencet-gencetan. Masuknya rapi, milih tempat duduk juga gak kayak anak kecil rebutan permen atau ibu-ibu rebutan antrian di Alfamart. 

Ya palingan pas tiga lagu terakhir sih penonton yang duduk di barisan depan maju mendekat dan naik ke panggung dan beberapa dari mereka berswafoto. Swafoto dan (nampaknya) rekam instastoriesnya dengan latar si Cholil lagi nyanyi. Gak cewek gak cowok, hayoh weh swafoto/video. Untuk sejenak, menjadi penonton konsernya Ayu Tingting dan Efek Rumah Kaca jadi terasa sama aja. Smartphone emang bikin kita jadi banal. Heugh. 

Saya gak banyak rekam konsernya, baik dalam bentuk foto dan video. Pengen menikmati suasananya. Pengen ikutan nyanyi keras-keras tapi gak dimarahin orang (karena saya tahu suara saya jelek :D). Pengen menyalurkan perasaan yang sama tentang lagunya barengan dengan Efek Rumah Kaca-nya. Pengen merasakan apa kalau denger Cholil nyanyi langsung darah saya sama mendidihnya waktu denger Mosi Tidak Percaya dan lagu Merah, juga Biru. Pengen dipuas-puasin tanpa terganggu gadget. Sekaligus menghormati penonton yang ada di belakang saya.

Efek Rumah Kaca barangkali di album barunya nanti mau bikin lagu tentang kelakuan orang-orang dan smartphonenya yang banal itu? 

Secara keseluruhan mah konsernya menyenangkan. Mestakung. Bahkan saya merasa baik-baik saja saat penonton di samping saya ini -selama 3,5 jam acara berlangsung- merokok 10 batang (ini hiperbolis amat ya :D Hahaha. Bah teu paduli lah sebanyak apa yang penting saya bisa nyanyi bareng Efek Rumah Kaca. Toh tempatnya juga ruang terbuka jadi asap rokoknya bertebaran ke angkasa.

Dan semua orang ikut nyanyi bareng si Cholil. Saya juga lah :D

Tenggorokan saya kering. Sepanjang konser ikut nyanyi. Kecuali dua lagu: Putih dan Jingga. Sedih ternyata kalau denger langsung mah. Gak bisa gak nahan air mata. Tercekat. Jadi teringat-ingat orang terdekat yang udah gak ada, terutama ayah saya. Juga terbayang-bayang perasaan orang tua yang anaknya hilang gak ada jejak pada waktu reformasi. Sedih.


Kayaknya hampir semua lagu di album Sinestesia keluar. Dari album Kamar Gelap dan Efek Rumah Kaca hanya 5-7 lagu yang dinyanyikan. Cmiiw.

Salah satu lagu favorit saya gak keluar. Dia adalah Jangan Bakar Buku. 

Ah ya gak apa-apa. Senggaknya Melankolia, Jingga, dan Di Udara juga Kau dan Aku Menuju Ruang Hampa semalam berkumandang.

Begitu juga dengan Sebelah Mata. Saya ngarep-ngarep ada Adrian tiba-tiba masuk ke panggung pada waktu komposisi tersebut dilantunkan. Tapi gak ada, gak apa-apa. Saya bisa ikut nyanyiin lagu ini, dengan mata berkaca-kaca :')

Dan jujur aja gak semua liriknya Efek Rumah Kaca saya ingat. Mana kosakatanya rumit-rumit :D Untunglah ada layar besar di panggung dan menampilkan lirik-lirik dari lagu yang ERK bawain. Jadi ajah ikut nyanyinya enakeun.

Sampai di rumah, saya masih denger ERK dari playlist di laptop dan smartphone. Sepertinya bakal begini terus sampai banyak hari di depan. 

Terima kasih, Efek Rumah Kaca
Terima kasih, Omunium

Indra gak ikut nonton konser ERK ini karena dia gak denger ERK. Indra sukanya Otong Koil :D oh juga Seringai.

Jadi saya harus berterimakasih sama Indra karena udah kasi saya waktu untuk nonton konser sendiri dan dia berdua aja sama Nabil di rumah. Indra, you know i love youuuuwww! 





Foto : Ulu


19 comments on "Sebab Efek Rumah Kaca Adalah Cinta Lama"
  1. Dan saya penasaran dengan lagu-lagunya. Lupa melulu mau ngedengerin :D

    ReplyDelete
  2. me time-nya enak banget nonton konser,, heuheu pengeennn kapan yahhh ???

    ReplyDelete
  3. lagu-lagu dari efek rumah kaca emang bikin ngadem.. mirip payung teduh dikit lah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya ga tau lagunya payung teduh selain yg liriknya : sedikit cemas banyak rindunya itu :D

      Delete
  4. hahaha... efek rumah kaca ini epic banget yak. Ketahuan deh umur kita berapa :D

    ReplyDelete
  5. ERK ini sudah menjadi semacam legend bagi musik indie ya mbak Ulu. Ketauan deh umur yg suka dengerin ERK wkkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berapa hayo umur saya hayooo? Ga setua cholilnya ERK yg pasti mah :D

      Delete
  6. Sering dengerin ERK dari jaman SMA sampe skarang selalu sukak! <3 selalu terngiang beneran kalo habis nonton konsernya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah, bagian terngiang-ngiangnya nih yang lamaaaaa banget :D

      Delete
  7. Wew me time yg seru banget, Mba. Konsernya kayaknya berkelas banget ya. Cuma sayangnya adaaa ajaaa moment2 yang mengganggu ya, haha... penonton pada selpih2 dan insta story :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak apa-apa selfie & instastory, tapi ga usah sambil naik panggung juga :(

      Delete
  8. kok aku merinding ya bacanya, aduuh pengen juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. :D saya nulisnya gak berlarut emosi kayaknya, eh enggak kan? :P

      Delete
  9. sempet sekali nonton konser langsung kaya gini, dan langsung ketagihan haha..

    ReplyDelete
  10. Suka bangeett sama ERK, tapi vokalisnya bukan Cholil lagi ya lu? Denger-denger pulang ke Amrik

    ReplyDelete
    Replies
    1. kemaren justru konser karena Cholil lagi pulang kampung ke Indonesia, Kang. yang vokalisnya bukan Cholil maksudnya Pandai Besi kali ya?

      Delete
  11. Wah, kapan ya terakhir kali denger lagu-lagunya Efek Rumah Kaca? Udah lama pisan. Mute playlist ahhh...

    ReplyDelete