Berkunjung ke Masjid-masjid Kuno Yogyakarta (2): Masjid Gede Kauman yang Megah dan Kolosal

August 15, 2017
Wuih, ini belum masuk masjidnya aja udah segini besar ya halamannya hahahahaha. Demikian komentar saya pas ketemu Aan di halaman Masjid Gede Kauman yang dibangun tahun 1773.


Bayangin, pintu gerbang masuk masjidnya aja udah kayak bangunan besar sendiri. Dalam bukunya Emile Leushuis disebutkan kalau pintu gerbang tersebut adalah pintu gerbang tradisional Jawa. Fotonya di bawah yak. 

Masuk ke kompleks masjidnya, ada beberapa bangunan selain bangunan utama (yatu si masjidnya). Bangunan itu berupa dua paviliun yang terpisah namun berdiri saling berhadapan. Gak diperlihatkan sih di buku yang mana paviliunnya, tebakan saya mah bangunannya yang ada di sisi kanan dan kiri masjid.

Dari buku yang saya bawa dalam jalan-jalan ini diceritakan kalau seminggu sebelum perayaan Maulud, dimainkan gamelan setiap hari selama 24 jam dari dalam paviliun tersebut. Dalam kepercayaannya mereka menyebutkan kalau dengerin suara gamelan itu kita bakal panjang umur.

Aan cerita kalau dalam upacara gerebek yang mana berlangsung 3x per tahun, sebuah gunungan dari keraton dibawa ke lapangan masjid ini. Warga bakal berebutan ambil sesajen dalam rangka ngalap berkah.

Waw. Menarik sekali, saya pengen ada di sana saat gamelan itu dilantunkan dan upacara gerebek diselenggarakan! Jogja, aku akan kembali! Huehehehe.

Aan mengajak saya masuk dari pintu gerbang di samping masjid. Bayangin masuk masjidnya aja lewatin pagar lagi. Lha bukannya ini udah kompleks masjidnya ya, kenapa harus ada pagar di dalam pagar lagi 😁

Anw, pas ke sana masjidnya kosong gak ada orang. Kami datang jam 9 pagi, yaiya masih kosong. Saya cuma bisa lihat bagian serambi masjidnya aja. Itu pun rasanya udah cukup banget. Gila serambi masjidnya guedeeee dan mewah sekali! 

Lantainya berkeramik motif kembang. Pilar-pilar serambinya terdiri dari ukiran. Langit-langitnya yang paling heboh, warna-warni mencolok tabrak warna dan banyak dekorasi yang saya gak tahu apa namanya. Saya bisa lihat ada imitasi buah pinus sih. Cakep banget.

Ini masjid apa istana...

Ah kamu harus lihat pintu ke ruang utama masjid. Tinggi, badan pintunya kokoh, dan luar biasa tampan. Saya intip-intip sedikit bagian di ruang utamanya jadi jendela, ternyata di bagian dalam mah gak seheboh serambinya. Langit-langitnya dari kayu aja. Saya mau lihat soko bangunannya tapi gak bisa uhuhuhu. 

Kata Aan tunggu jam sholat dhuhur aja, tapi kelamaan euy. Kami sepakat langsung ke kampung di belakang masjidnya, Kauman. Saya bahas Kauman di tulisan yang berbeda ya.

Baik Masjid Gede Kauman dan kampung Kaumannya sendiri, mereka adalah favorit saya. Tempat di mana sejarah-sejarah terbaik ada di dalamnya dan terwujud dalam rupa arsitektur yang mengagumkan.

Foto-foto masjidnya ada di bawah ini nih. Sori kalo fotonya gak terlalu enak dilihat. Motonya pake hape dan teu puguh lah motona ge heuheuheu 😂

Sekarang kita pindah ke masjid yang terakhir ya, di tulisan berikutnya yak.




setelah gerbang masuk masjid ada kolam ikan ini nih,
kata aan dulunya dipake buat nyuci kaki. sekarang sih isinya ikan-ikan, kolam ikan gitu 








Teks : Ulu
Foto : Ulu
11 comments on "Berkunjung ke Masjid-masjid Kuno Yogyakarta (2): Masjid Gede Kauman yang Megah dan Kolosal"
  1. Lantainya keren banget. Serambinya bisa buat ratusan orang ya. Btw saya belum pernah lihat grebekan di sini. Soalnya ramai banget, berdesak-desakan. Kepengen sih, tapi gak kuat lihat lautan orang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahha iyaya pasti banyak banget orang di sini pas gerebekan. sering lihat di tivi liputannya.

      Delete
  2. masuk mesjid serasa masuk istana ya teh hehe, duh jadi kabita pengen main ke Jogja :D

    ReplyDelete
  3. Mesjidnya keren. Jamaahnya kebayang tuh penuh kalau dipake tarawihan ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. teu apal klo tarawihan kumaha. minggu pertama mah pasti penuh :D

      Delete
  4. masjidnya seperti keraton yah mbak,, bagus interiornya juga

    ReplyDelete
  5. Pattern lantainyaaaaa sukaa.. megah banget ya mak.. semoga kalau ke jogja bisa main kesana

    ReplyDelete
    Replies
    1. megah banget hehehehe. Lucu ya motif tegelnya, itu bunga apaan ya saya pengen tahu juga euy

      Delete
  6. Lanjut komentar yang awal di masjid pertama ya, Teh..he
    Di masjid ini juga sering sekali shalat, kalau lagi gowes atau gak pas ramadhan. Ramadhan di masjid ini saat berbuka penuh banget, terkadang lebih dari 1000 orang. Wajar para panitia banyak menyiapkan menu untuk berbuka..

    Megah dan legend, kokoh juga bangunannya ya, Teh..

    ReplyDelete