Image Slider

(Strategi Agar Gak Kegencet Penonton Lain) Sewaktu Nonton Karnaval Kemerdekaan di Bandung

August 31, 2017
Oke. Jadi seminggu lalu kami bertiga nonton karnaval di Bandung (26/8/2017). Karnaval ini nih rada beda karena skalanya nasional dalam rangka merayakan ulang tahun kemerdekaan Republik Indonesia. Dua tahun sebelumnya Karnaval Kemerdekaan berlangsung di Pontianak dan Danau Toba. Tahun 2017 ini Bandung dapat kehormatan jadi tempat karnavalnya.

Biasanya emang ada karnaval sih di Bandung setahun sekali dalam rangka peringatan Konferensi Asia Afrika. Tapi skalanya ya lokal. 

Mengingat Karnaval Kermerdekaan ini skalanya nasional, organisatornya sudah pasti Pemkot Bandung ikutan dan ada Jokowi, maka saya, Indra, dan Nabil berunding dan memutuskan ayo berangkat nonton karnaval!


Dan karena saya dan Indra follow akunnya walikota Ridwan Kamil (RK), semua informasi tentang Karnaval Kemerdekaan kami peroleh dari akun beliau. Belum lagi banyak yang share di grup whatsapp.

Ini acara Karnaval Kemerdekaan yang sosialiasi acaranya via media sosial. Makin dekat ke hari H, makin gencar yang share poster-poster berisi rute, susunan acara, sampai himbauan gimana jadi penonton yang baik, gimana jadi peserta karnaval yang gak nyampah, hingga ke lokasi parkir kendaraan. Mantap!

Baca juga : Tips Ajak Anak Traveling adalah Banyak-banyak Sabar :D 


Bahkan ada relawan segala. Abis RK umumin poster pendaftaran relawan, dalam waktu 24 jam terkumpul relawan sebanyak lk. 1300 orang. Selama acara berlangsung, saya lihat sih mereka ada di mana-mana: mungut sampah, dokumentasi, jaga garis pembatas, dll, dsb, dst. 

Anw, berdasarkan semua informasi yang wara-wiri di media sosial, kami menyimpulkan bahwa karnaval itu bakal heboh banget, rame pisan, dan pasti buanyak buanget orang! 

Eugh. Hiruk pikuk bukan situasi yang kami sukai. Lantas gimana nih biar nontonnya gak bete nih. Males kan kegencet-gencet penonton lain. Seriusan deh, di Indonesia tuh ya susah banget jadi penonton tertib. Gak bisa lihat garis pembatas. Pura-pura gak sadar kalau tempatnya udah penuh. Pokoknya bego rame-rame lah. Kan kesel jadi ikut bego. 

Jadi, kami memutuskan menyusun strategi biar gak kegencet dan keinjek dan marah sama penonton lain. Gimana cara?

1. Perhatiin Waktu Acara

Acara mulai jam 14.00 dan selesai jam...jam berapa ya lupa :D Sorean deh jam 17.00 kalau gak salah. 

Karena udah tau waktunya, saya dan Indra susun jam berangkat dan jam pulang. Ini kepake banget karena kami mau menghindari jalan macet dan penutupan jalan. 

Tau gak kami nyampe Balaikota jam berapa, jam 10 pagi ahahahahaha. Kami leyeh-leyeh dulu lah di Balaikota, makan di warteg di jalan Suniaraja, window shopping ke toko-toko bangunan di Jalan ABC dan Suniaraja. Pendek kata mah ngabisin waktu nunggu jam 2 siang. Kalau mau tidur tinggal ke Masjid Al Ukhuwah di seberang Balaikota :D ya asal tidurnya sambil duduk sih gak enak juga tidur terlentang mah atuh wkwkwkwk. 

Pulangnya pun malam hari. Karnavalnya sudah selesai sejak jam 5 sore kalau di Jalan Merdeka, lokasi kami nonton karnaval. Kami istirahat dulu di gerai fast food. Sekalian nuker poin dapet diskon 30ribu (rencana ini pun udah kami siapin sejak dari rumah ahahaha). Pokoknya colling down dulu deh di restoran sampe macetnya mereda, baru kami pulang. 

2. Perhatiin Susunan Acara

Ada yang share rundown Karnaval Kemerdekaan di grup whatsapp. Nah ini dia yang saya butuhin! Harusnya sih acaranya gak molor ya, secara bakal ada Jokowi. Lagian emang ini jamannya Dada Rosada yang selalu telat itu tuh (kejadian pas perayaan Cap Go Meh 2011 di Bandung). Hih! 

Dalam rundown disebutin karnaval baru berjalan jam 15.00. Kami santai dulu lah cari makan siang biar pas nonton tenang. Makan sate aja di pinggir jalan Wastukencana.


3. Udah makan, kenyang! 

Eh udah disebutin ya barusan di no 2, makan dulu. Biar gak rese pas nontonnya. 

4. Numpang transportasi umum atau pikir dulu mau parkir di mana deh kalo bawa kendaraan

Kami numpang ojek online aja. Eh sori, maksudnya taksi online. Berangkat naik Grab, pulang naik Gojek. Sebenernya mah kalau mau kendaraan sendiri juga bisa sih. Parkirannya banyak kok asal mau jalan kaki dikit. Toh poster yang ngasitau informasi parkiran juga udah tersebar kan.

Tapi di sini lah potret orang Indonesia kebanyakan. Gak mau survey data. Gak mau mikir.

Sebenernya kalau mau persiapan dari rumah, bisa kok tentuin waktu keberangkatan diatur-atur biar gak kena macet di jalan. Bisa kok kalau mau persiapan mikir tempat parkir yang bukan di trotoar jalan. Bisa kok. BISA BANGEEETTTT! Bisa banget kok gak bego ramai-ramai parkir di trotoar jalaaaaan *kezel!*

Kalo di sekitar Balaikota, parkir tuh bisa di basement Masjid Al-Ukhuwah, di parkiran BIP, parkiran BEC, Gramedia, sampai kalau perlu mah di kampus UNISBA atau UNPAS. Jalan dikit doang apa susahnya. Cik atuh lah nanaon teh dipikiran atuh lah. Ini mah acara jam 2 siang, baru pada datang jam 2 siang pula, parkir pengen yang deket-deket acara. Halah kumaha teu nyusahkeun batur jeung oge ngarusak trotoar euy.

Baca juga: Waktu Saya di Cirebon


Kenapa kami gak bawa kendaraan sendiri: tentu aja karena macet. Kedua: kami menyadari pasti bakal capek banget sih, lagi capek disuruh nyetir alamak letih euy. Mending bayar orang buat nyetirin :D (terima kasih Gojek! hatur nuhun, Grab!).



5. Mikir Posisi Nonton

Waktu itu kami bikin peta lokasi berdasarkan rute karnaval. Hahaha niat amat. Ah gak juga, tinggal buka googlemap :D 

Oke. Karnaval berangkat dari Gedung Sate. Rutenya ke : Gedung Sate - Sulanjana - Dago - Jalan Merdeka - Taman Vanda (Jokowi berhenti di sini, karnaval yang lainnya terus sampe ke Alun-alun) - Lengkong - Asia Afrika - Alun-alun. 

Kami perkirakan ada 3 titik utama pusat keramaian:
Kawasan Asia afrika/Alun-alun.
Balaikota.
Gedung Sate.

Nah titik-titik itu yang kami hindari. 

Sempet sih nonton di dekat Taman Sejarah yang mana masih di area Balaikota. Dan salah besar ahahahaha. Kami berdiri di baris kedua. Berhimpitan dengan penonton lain. Dan betapa menyebalkannya ada di antara orang-orang yang merasa bisa mengisi ruang penuh itu dengan tambahan temannya, dengan rokok, dan pura-pura menyempil sambil mendorong. CIH! Kalau lagi nonton karnaval begini emang terasa peradaban kita itu mundur 10 abad. 

Penuh sesak, 30 menit kemudian kami memutuskan kembali ke rencana, jangan nonton di sekitar Balaikota banget lah. Kami putuskan jalan kaki ke arah Dago. Di jalan Merdeka masih penuh orang-orang, tapi cuma di area perempatan Jalan Merdeka -  Jalan Aceh sih.

Jalan Merdeka, dekat Taman Sejarah Balaikota
Di depan Gramedia Merdeka

Kami berjalan kaki sampai pas di depan Gramedia, LHO KOK KOSONG GAK ADA YANG NONTON AHAHAHAHAHA! Langsung lah kami ambil tempat di pagar pembatas jalan dan nongkrong di situ sampai acara selesai. 

Resikonya satu aja sih: punggung kepanasan ahahahahahaha. Ah gak masalah lah matahari jam 3 sampe jam 5 sore mah anget *yeaaahhh right wkwkwkwk*. 

Seriusan tempat kami nonton di depan Gramedia Merdeka itu adalah tempat terbaik! 

Bayangin aja. Penonton cuma satu baris, di belakang saya tuh lowong gak ada siapa-siapa hahahahaha. Palingan polisi pada seliweran berjaga-jaga. Emang ada sih satu ibu nyelipin anaknya pas di sebelah si Nabil. Tapi kami masih bisa geser-geser kok. 

Ah senangnya bisa nonton dengan damai dan tenang, tanpa kegencet, kedorong, dan keinjek. Kalo yang merokok mah masih ada sih tapi gak banyak, penonton di dekat saya kebanyakan ibu-ibu dan anak-anak. 

Ternyata bener ya tiga titik utama itu emang menyedot keramaian luar biasa. Tapi di banyak area masih pada kosong melompong. Mungkin kami cuma beruntung, tapi saya mah percaya usaha kami mencari tempat nonton selain di Asia Afrika, Balaikota, dan Gedung Sate yang menggiring kami ke arah Gramedia Merdeka :) 

Kami beruntung, tapi dengan usaha. Bukan cuma untung-untungan semata. 

6. Creating Our Own Happiness

Halah nonton gitu aja mesti pake strategi. Oh harus dong. Namanya pengen bahagia mah kudu diciptakan sendiri. 

Gak mau kena macet? Ya pikirin gimana caranya. 
Gak mau jadi penyebab macet? Ya pikiran juga lah. 
Gak mau nontonnya keinjek orang lain? 
Gak mau telat nonton?
Gak mau keganggu nontonnya sebab hal-hal yang bisa diantisipasi? 

Pasti ada sih hal-hal tak terduga. Sesuatu yang kita gak harepin terjadi. Pasti ada aja. Di situ lah kita mau mutusin, mau seneng aja atau mau bete. Mau ngomel-ngomel atau menikmati acaranya. 

Pun gak sedikit yang saya baca di media sosial gak akan datang ke acaranya karena pasti macet. Selama gak jadi apatis, pilihan itu adalah kebebasan tiap orang. Terus kalau bete karena macet, wajar aja sih. Tapi kalo dipikir lagi, kita pelaku macetnya kok. Gimana lagi namanya juga acara gede mah pasti macet atuh. 

Kalau kata Soe Hok Gie: "hanya ada 2 pilihan, menjadi apatis atau mengikuti arus. Tetapi aku memilih menjadi manusia merdeka." Untuk itulah kami membuat strategi nonton Karnaval Kemerdekaan 2017, untuk jadi manusia merdeka dan menciptakan kebahagiaan sendiri. Heuheuheu.

Tiga hal yang kami sesali adalah: kenapa gak dari awal segera nongkrong di perpotongan Jalan Merdeka - Jalan Riau - Jalan Dago. kenapa gak bawa DSLR. kenapa gak bawa tongsis. Hiks. 

Secara keseluruhan, karnavalnya seru banget! Sosialisasi acaranya nyampe ke saya. Selama acara pun seneng-seneng aja, kecuali bagian penonton gak tertib. Emang kelihatan banyak peserta karnaval yang udah kecapekan. Tapi banyak juga yang masih berapi-api, apalagi kalau mereka dielu-elukan, didadah-dadahin, dan ditepuk tanganin penonton. Hehehehe. 

Dan satu hal lagi yang saya rasain selama nonton Karnaval Kemerdekaan: pengen keliling Indonesia! Gila ya kita ini punya kain-kain lokal yang eksotis dan cantik-cantik, alat musik yang unik dan beragam suaranya, dari ujung kepala sampai ujung kaki benda yang dikenakan peserta karnaval bagus-bagus semua. Bahkan makhluk jadi-jadiannya aja yang kayak monster terlihat sangat kereeeeennn!

Terima kasih, Jokowi.
Hatur nuhun, Kang Emil. 
Acaranya oke banget! 

Selamat ulang tahun ke 72, Indonesia! Semoga kamu baik-baik aja dan akur sentosa sejahtera di antara semua perbedaan agama, ras, suku, cara makan, cara ngomong, berpakaian, tidur, bekerja, wajah, bahasa, dan lain-lain, dan sebagainya, dan seterusnya. 






Teks : Ulu
Foto : Indra Yudha, Ulu

Berani Tidak Dikenal - Roebiono Kertopati (A Visit to Museum Sandi)

August 27, 2017
Berjalan kami bertiga menuju Museum Sandi. Perut-perut kami sudah terisi dengan penuh Baso Malang di lesehan di depan Masjid Syuhada. Terkantuk-kantuk saya menggiring Nabil bergegas, mataharinya juga terik amat. Panas euy.

Ah ini dia museumnya.


Museumnya lengang (gak heran, it is a museum). Rombongan kami ini satu-satunya pengunjung. 

Terdiri dari dua lantai, Museum Sandi memajang koleksi persandian di zaman pasca kemerdekaan. Setelah isi data di bagian penerimaan tamu, saya diberi kertas yang merupakan sandi bernama Sandi Geser. Wah baru mau masuk museumnya saya sudah dilatih persandian. Hehehe. Sandi Gesernya juga bisa saya bawa pulang. 

Bangunan museumnya seperti rumah tinggal. Kecil saja bukan gedung mewah dan termasuk ke dalam bangunan cagar budaya Yogyakarta.

Ngomong-ngomong, kenapa saya gak pernah baca sama sekali sejarah tentang persandian di Indonesia ya? Sayanya kurang membaca banyak atau emang tokoh-tokoh sandi Indonesia gak ada dalam buku sejarah manapun?

Di Museum Sandi ini saya baru tahu seseorang bernama Robioeno Kertopati, tokoh utama di balik perjuangan Republik Indonesia khusus bidang sandi. Ia seorang dokter -yang saking cerdasnya- ditunjuk oleh negara untuk memimpin departemen lembaga sandi di Indonesia. Dulu namanya Dinas Kode, sekarang namanya jadi Lembaga Sandi Negara.

Disebutkan juga bahwa pria kelahiran Ciamis tersebut membuat sistem sandi sendiri pada waktu memimpin Dinas Kode. Gak pernah belajar bahasa sandi secara formal, Roebiono hanya mengecap kursus saja di Kementrian Luar Negeri Belanda.

Masuk ke Museum Sandi gratis aja. Di ruangan pertama kami menonton video tentang sejarah aksara dan bahasa di belahan dunia lain. Bahasa Mesir Kuno di antaranya. Kemudian sejarah berpindah hingga ke Indonesia, khususnya Yogyakarta.

Tahun 1946 Dinas Kode dibentuk untuk pertama kalinya. Ibukota Jakarta pindah ke Yogyakarta. Belanda melancarkan serangan agresinya ke Indonesia usai Jepang kalah di Perang Dunia ke II. Dinas Kode ini lah yang menjaga alur komunikasi dan informasi dari perundingan demi perundingan yang dilakukan tokoh-tokoh negara, pasukan yang bergerilya, hingga mengirim dan memperoleh pesan dari pedalaman, perkotaan, antar kota, hingga luar negeri.



Menteri Pertahanan saat itu, Amir Syarifudin menunjuk dokter pribadi Soekarno yang juga bekerja sebagai intelejen, Roebiono Kertopati. Bukan tanpa alasan sih memilih Roebiono. Selain latar belakangnya sebagai petugas intelejen negara, beliau terkenal sebagai polyglot: menguasai beberapa bahasa asing (belanda, inggris, jerman dan perancis) dan sanggup menulis dengan baik menggunakan tangan kanan dan tangan kiri.

Bekerja secara rahasia dan menjaga alur informasi dan komunikasi, orang-orang yang bekerja di Dinas Kode selayaknya bekerja dalam kesunyian. Berkali-kali markas Dinas Kode berpindah markas, berpindah lokasi. Serba rahasia.

Dalam museum ini kita bisa lihat diorama markas Dinas Kode di masa pra-kemerdekaan. Lokasi markasnya berada di Desa Dekso, Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta.

Salah satu yang unik bagi saya adalah mesin-mesin kriptografi. Beberapanya buatan luar negeri (Swedia, Ukraina, Swiss, dll), namun menariknya ada pula mesin buatan lokal. Pertama kalinya saya lihat langsung yang namanya mesin telegraf. Berada di ruangan mesin-mesin kriptografi ini jadi membayangkan kehidupan di masa lampau di era perang dunia dan perang melawan Belanda. Pas mereka ketak ketik mesinnya, membaca sandi, mengirim berita genting tentang kemerdekaan, dan sebagainya.

Datang ke Museum Sandi sebenarnya lebih cocok disebut belajar sejarah persandian Indonesia, bukan belajar bahasa sandi. Di sini ada bermacam-macam bahasa sandi. Selama ini saya tahunya Sandi Morse aja. Heuheu. Dari museum ini saja saya baru tahu kalau ada yang namanya Sekolah Sandi Negara. Ah pinter-pinter pasti nih anak lulusan sekolah sandi.

Walau mesin-mesin sandinya hanya untuk dilihat, pengunjung juga bisa merasakan sensasi menggunakan bahasa sandi. Kode Geser Caesar (Sandi Geser) dan Cardan Grille bisa 'dioprek' pengunjung. Saya nyobain sih make sandinya dan lumayan ya otak saya berasa kerja :D macam ngerjain teka-teki. Ah orang-orang yang bekerja di Dinas Kode ini otaknya sudah pasti brilian semua.





Berkeliling Museum Sandi, muncul kebanggaan dalam hati. Selama ini cuma tahu Soekarno, Tan Malaka, Ahmad Dahlan, Tjokroaminoto, dll, dst, dsb. Sekarang jadi tahu orang-orang kayak Roebiono Kertopati. Orang-orang cerdas dan tangguh yang bekerja menjaga kemerdekaan dari balik layar. "Bekerja dalam kesunyian," kalau kata Aan.

Naik ke lantai dua, kita bisa lihat memorabilia Roebiono Kertopati. Dari mulai kacamata, alat tulis, jam tangan, dan pakaian. Medali-medali penghargaan dari pemerintah untuk Roebiono pun terpajang di museum ini. Selain komitmennya dalam bekerja untuk negara, Roebiono juga memiliki moto yang ia serukan kepada anak buahnya: berani tidak dikenal.






Teks: Ulu
Foto : Ulu, dipoto pake kamera smartphone

Tips Mengajak Anak Jalan-jalan : Beri Kesibukan, Siapkan Camilan dan Bersabarlah

August 24, 2017
Gimana, sedang menanti tanggal merah atau baru aja pulang dari acara jalan-jalan? Kalau yang kedua, itu kami. Tiga minggu kemarin kami baru aja plesir ke Yogyakarta dan Solo. Satu minggu yang menyenangkan sekaligus melelahkan. Hehehe. 

Pergi dan pulang menumpang kereta, durasi perjalanan 8-9 jam. Acara jalan-jalannya juga banyak yang kami lakukan dengan berjalan kaki. Dari pagi hingga petang, non-stop jalan terus 😁

Ada satu hari di mana kami menyediakan waktu untuk istirahat. Kenapa harus istirahat seharian? Karena kami mengajak anak kecil yang umurnya 5 tahun!


Traveling sendirian, kamu bisa mengukur stamina sendiri. Mau ngebut jalan-jalannya, bisa. Mau tidur dulu, bebas. Mau jalan kaki, ngejer-ngejer bis kota, makan di warung, kepanasan sepanjang hari, ya pokoknya bebas banget.

Beda kalau berjalan dengan anak kecil. Semua standar yang kami punya, sekarang berpatok pada stamina si kecil. Nabilkubil anak saya selama satu minggu kemarin gak ada keluhan sakit. Komplennya cuma satu: Bosan. Wkwkwkwk 😂

Karena sudah sering berjalan keliling kota di Bandung maupun ke luar kota bersama Nabil sejak ia berumur 2 tahun, saya bagiin ya sedikit tips kalau mau jalan-jalan bersama anak kecil. Siapa tahu bermanfaat atau kita bisa berbagi tips, komen di bawah ya kalau mau ngasi tambahan saran. Hehehe. 


Biasakan berjalan kaki

Bisa dimulai dengan jalan kaki di sekitar rumah. Misalnya olahraga jalan kaki di pagi hari, ambil jarak tempuh 500 m kalau belum terbiasa. Abis itu mulai ditingkatkan jaraknya, 1 km. Udah terlatih jalan kaki 1 km, naikin jaraknya ke 2 km. Begitu seterusnya.

Kalau sudah sering jalan kaki, percaya tidak jarak 5 km berjalan kaki tuh bisa banget lho dilakukan anak kecil. Nabil termasuk kuat fisiknya berjalan kaki 5 km.


Beri kesibukan

Anak kecil mah halangan pertama kalau dibawa jalan kaki cuma satu aja: Bosen. Nanti abis bosen baru deh nongol capeknya. Makanya dalam perjalanan selingi dengan permainan, istirahat sebentar, ngemil, dan minum. 

Beri kesibukan pada anak kita. Kalau saya biasa berbekal smartphone level 900ribu harganya. Buat apa? Minta si Nabil foto-foto pake kamera smartphonenya. Gak udah dipikirin banget hasil fotonya, justru kebalikannya. Puji hasil fotonya.


Saya juga membekali diri dengan buku gambar dan alat tulis. Bosen dengan foto-foto, sodorin buku gambar. Cari tempat untuk duduk tenang dan biarkan dia menggambar, sampai bosan. Hahaha.

Bawa 1-2 mainan dari rumah dan biarkan anak milih mainan mana yang mau dia bawa. Kalau mainan gede banget, kita bisa kasih saran untuknya bawa mainan yang kecil aja. Anak kecil mau kok dengerin orang tuanya ngomong kalo cara kita ngomong gak sambil marah-marah atau nyuruh-nyuruh.

Bawa pakaian ganti

Terkadang cuaca panas bikin keringatan dan gatal-gatal. Bawa pakaian ganti untuk keadaan darurat kalau anak kita udah dalam kondisi gatal banget dan crancky.


Bawa camilan

Ingat lah kalau anak-anak itu punya kelakuan yang sama di seluruh dunia: Teladan (telat makan edan 😂). Telat makan dikit aja langsung crancky. Bahaya buat kita karena anak yang bete bisa ikutan nyenggol mood orang tuanya wkwkwkwk. Pokoknya kalau udah jam makan, langsung cari tempat makan. Kalau lagi bukan jam makan, siapin camilan untuk sekadar mengganjal rasa bosan dan capeknya.



Mandi air dingin

Saya termasuk ibu-ibu yang percaya air biasa (air dingin) ngasih kekuatan untuk tulang-tulang anak. Mandi air hangat memang nyaman, tapi merhatiin gak sih pori-pori di kulit bakal terbuka dan memberi jalan untuk kuman masuk tubuh? Lebih cocok kalau mandi air hangat dilakukan pada saat ingin beristirahat, bukan di pagi hari waktu memulai kegiatan. Tapi opsi ini terserah ibu bapaknya. Kalau buat saya, air dingin adalah ‘obat alami’ meningkatkan stamina tubuh.


Sabar dan siapin mental untuk berdamai dengan situasi

Gak butuh elaborasi banyak untuk jelasin sub judul tersebut. Bersiap untuk kompromi (dengan ego diri sendiri) bila traveling bersama anak kecil. Wkwkwkwkwk 😂


Asupan yang Bergizi di Rumah

Terakhir nih, kasih asupan yang sehat-sehat selama di rumah. Kalo udah di jalan kadang-kadang kita harus kompromi dengan makanan yang ada. Abis adanya ayam goreng krispi yang instan, masa harus bela-belain nyari sayur bayam. Prinsip saya kalau lagi traveling mah makan yang ada aja. Syarat utamanya satu: bersih.

Makanya siapin asupan gizi di rumah sebelum berangkat. Gak cuma dari makanan, kasih juga multivitamin untuk menambah daya tahan tubuh anak. Jangankan di rumah, dalam perjalanan pun besar kemungkinan anak kita sakit. Duh gak enak banget lagi jalan-jalan terus sakit kan. Gak tega lihat anak sakit. Makanya asupan gizi berupa vitamin C udah paling penting selama jalan-jalan.

Untuk multivitaminnya, saya kasih ke Nabil vidoran Gummy. Produknya udah paling praktis : ukurannya mungil, warna-warni, dan teksturnya kenyal, gummy gitu teksturnya. Gak usah bujuk rayu si Nabil untuk makan multivitaminnya, anaknya udah suka duluan sebelum dimakan. Hehehe. 



Dalam sehari saya kasih satu biji vidoran Gummy. Varian rasanya ada macam-macam, Nabil juga gak bosen gitu jadinya karena rasanya ramai betul!
  
1. Ada vidoran Gummy Frugie
2. vidoran Gummy Xmart
3. vidoran Gummy Tinggi Vitamin C
4. vidoran Gummy Tinggi Mutivitamin
Ke empat varian tersebut terdiri dari ekstrak buah-buahan dan sayuran. Varian rasa buahnya juga banyak banget: jeruk, lemon, raspberry, peach, apel, anggur, stoberi, melon.
5. vidoran Gummy aneka rasa buah dengan susu untuk asupan kalsium anak.

Buanyak bener rasanya. Jangankan Nabil, saya aja suka nyicipin dikit-dikit 😆


Sama kayak saya, teman-temen bisa beli vidoran Gummy di toko-toko terdekat. Tinggal dipilih aja varian yang sesuai selera. Abis beli vidoran Gummy, sekalian ikutan juga Kreasi Smart Vidoran 2 yuk! Caranya kayak gini:

1. Beli vidoran Gummy di Alfamart
2. Dapatkan kode unik yang tertera di struk pembelian
3. Masukin kode uniknya ke website vidoran di www.anakvidoran.com/TBC
4. Kemasan kardus vidoran Gummy jangan dibuang. Buat kreasi dari bungkus vidoran Gummy semenarik mungkin
5. Unggah foto hasil kreasinya ke media sosial (Instagram) dan ceritakan dongeng dari kreasi tersebut
6. Jangan lupa follow juga vidoran di Instagram (dengan link ke IG vidoran)

Selamat jalan-jalan dengan anak kecil, selamat berdamai dengan diri sendiri, dan selamat bersenang-senang! 





Teks : Nurul Ulu Wachdiyyah
Photo Courtesy: Nurul Ulu Wachdiyyah, Indra Yudha Andriawan, Alfian Widi

Berkunjung ke Masjid-masjid Kuno Yogyakarta (3): Masjid Margo Yuwono yang....Manis!

August 18, 2017
Nah baru deh di sini sholat dhuhur 😃 Kalo tur keliling masjid-masjid antik tuh pengen sekalian beribadah di dalamnya. Ini kebacanya saya pagi pamer ibadah banget gak sih aheuheuheuheuheu. Padahal mah enggak niat riya da uhuhuhu. 

Masjid Margo Yuwono ini diambil dari nama seseorang bernama Prawiroyuwono. Ia seorang pengusaha batik kaya raya. Bagus ya. Nama masjidnya lokal banget. In fact, masjid-masjid di Yogyakarta ini namanya jawa banget. Menurut saya mah jadinya bagus banget. Selain fungsi utama sebagai tempat ibadah, masjid juga bisa jadi penanda nama tempat.



Kayak misalnya Masjid Cipaganti. Oh masjid yang ada di daerah Cipaganti.
Masjid Agung (di Bandung). Oh masjid gede itu lho yang ada di Bandung itu lho yang terkenal itu lho yang di depannya Pendopo rumah dinasnya walikota Bandung itu lho.
Masjid Gede Kauman. Oh itu lho masjid yang ada di deket Kauman itu lho, deketnya keraton itu lho.
Masjid Kaliwulu. Oh itu kan masjid yang ada di desa Kaliwulu itu ya, yang di Cirebon itu ya.
Masjid Merah Panjunan. Oh itu yang masjidnya warna merah dan ada di Panjunan itu lho.

Begitu maksudnya :D Tapi ya apapun nama masjidnya, nama tempat ibadah selalu mengacu pada kebaikan dan perilaku yang berbudi sih.

Jadi, kembali ke Masjid Margo Yuwono yang dibangun tahun 1938. Bangunan utama masjid tersusun dari batu. Serambi masjidnya dari kayu.

Di bagian serambi beberapa orang istirahat. Ada yang pegang hape, ada pula yang tidur. Di papan pengumuman disebutkan boleh tidur di serambi masjid, tapi begitu jam sholat berkumandang, mereka harus bangun dan ikut memakmurkan masjid.

Kalau diperhatiin mah di tempat-tempat yang hawanya panas, biasa banget lihat orang gogoleran di teras masjid. Ya pasti lagi ngantuk sih, tapi sebenernya lagi pada mau berteduh juga dari cuaca yang terik.

Ohiya, di bagian belakang masjid ada sekolah Islam. Sekolah Muhammadiyah sih kelihatannya. Kayaknya biasa banget ya di Jogja ini masjid bersanding dengan sekolahan. Dan sekolahnya adalah sekolah Islam Muhammadiyah.

Karena di bukunya Emile Leushuis disebutin kalau bangunan masjid ini ekletik: memadukan unsur Eropa, Arab, dan Jawa, saya kan jadi meratiin. Di mana Eropanya, di mana Jawanya, dan di mana Arabnya.

Jadi berdasarkan buku yang saya baca, unsur Eropa dalam bangunannya terdapat pada jendela bundar dan batu kali pada bagian bawah bangunan. Bagian yang kejawa-jawaannya ada di tajug yang bertingkat dan kolom yang dihias-hias. Bagian arabnya ada pada lengkungan yang lancip.

Masjid ini ada di Jalan Langenastran. Berada di tengah pemukiman warga dan masih berada di lingkungan keraton.

Kalau teman-teman ke Yogyakarta, beneran deh kunjungi masjid-masjid kunonya ini. Sungguh sangat menarik bangunannya. Sholat di sini pun (buat yang muslim) jadi pengalaman menarik.

Emang sih cuma sholat aja gitu, gak ada bedanya dengan sholat di rumah atau masjid masa kini. Tapi ya entahlah saya mah selalu jadi sentimentil kalau harus bersinggungan dengan tempat-tempat yang antik begini. Heuheuheu.













Teks : Ulu
Foto : Ulu, Alfian

Berkunjung ke Masjid-masjid Kuno Yogyakarta (2): Masjid Gede Kauman yang Megah dan Kolosal

August 15, 2017
Wuih, ini belum masuk masjidnya aja udah segini besar ya halamannya hahahahaha. Demikian komentar saya pas ketemu Aan di halaman Masjid Gede Kauman yang dibangun tahun 1773.


Bayangin, pintu gerbang masuk masjidnya aja udah kayak bangunan besar sendiri. Dalam bukunya Emile Leushuis disebutkan kalau pintu gerbang tersebut adalah pintu gerbang tradisional Jawa. Fotonya di bawah yak. 

Masuk ke kompleks masjidnya, ada beberapa bangunan selain bangunan utama (yatu si masjidnya). Bangunan itu berupa dua paviliun yang terpisah namun berdiri saling berhadapan. Gak diperlihatkan sih di buku yang mana paviliunnya, tebakan saya mah bangunannya yang ada di sisi kanan dan kiri masjid.

Dari buku yang saya bawa dalam jalan-jalan ini diceritakan kalau seminggu sebelum perayaan Maulud, dimainkan gamelan setiap hari selama 24 jam dari dalam paviliun tersebut. Dalam kepercayaannya mereka menyebutkan kalau dengerin suara gamelan itu kita bakal panjang umur.

Aan cerita kalau dalam upacara gerebek yang mana berlangsung 3x per tahun, sebuah gunungan dari keraton dibawa ke lapangan masjid ini. Warga bakal berebutan ambil sesajen dalam rangka ngalap berkah.

Waw. Menarik sekali, saya pengen ada di sana saat gamelan itu dilantunkan dan upacara gerebek diselenggarakan! Jogja, aku akan kembali! Huehehehe.

Aan mengajak saya masuk dari pintu gerbang di samping masjid. Bayangin masuk masjidnya aja lewatin pagar lagi. Lha bukannya ini udah kompleks masjidnya ya, kenapa harus ada pagar di dalam pagar lagi 😁

Anw, pas ke sana masjidnya kosong gak ada orang. Kami datang jam 9 pagi, yaiya masih kosong. Saya cuma bisa lihat bagian serambi masjidnya aja. Itu pun rasanya udah cukup banget. Gila serambi masjidnya guedeeee dan mewah sekali! 

Lantainya berkeramik motif kembang. Pilar-pilar serambinya terdiri dari ukiran. Langit-langitnya yang paling heboh, warna-warni mencolok tabrak warna dan banyak dekorasi yang saya gak tahu apa namanya. Saya bisa lihat ada imitasi buah pinus sih. Cakep banget.

Ini masjid apa istana...

Ah kamu harus lihat pintu ke ruang utama masjid. Tinggi, badan pintunya kokoh, dan luar biasa tampan. Saya intip-intip sedikit bagian di ruang utamanya jadi jendela, ternyata di bagian dalam mah gak seheboh serambinya. Langit-langitnya dari kayu aja. Saya mau lihat soko bangunannya tapi gak bisa uhuhuhu. 

Kata Aan tunggu jam sholat dhuhur aja, tapi kelamaan euy. Kami sepakat langsung ke kampung di belakang masjidnya, Kauman. Saya bahas Kauman di tulisan yang berbeda ya.

Baik Masjid Gede Kauman dan kampung Kaumannya sendiri, mereka adalah favorit saya. Tempat di mana sejarah-sejarah terbaik ada di dalamnya dan terwujud dalam rupa arsitektur yang mengagumkan.

Foto-foto masjidnya ada di bawah ini nih. Sori kalo fotonya gak terlalu enak dilihat. Motonya pake hape dan teu puguh lah motona ge heuheuheu 😂

Sekarang kita pindah ke masjid yang terakhir ya, di tulisan berikutnya yak.




setelah gerbang masuk masjid ada kolam ikan ini nih,
kata aan dulunya dipake buat nyuci kaki. sekarang sih isinya ikan-ikan, kolam ikan gitu 








Teks : Ulu
Foto : Ulu

Berkunjung ke Masjid-masjid Kuno Yogyakarta (1) : Masjid Syuhada - Kado Pemerintah RI untuk Yogyakarta

August 13, 2017
Utang kunjungan saya ke Yogyakarta masih tertinggal satu tempat lagi. Dia adalah Kalicode. Ah padahal saya udah deket banget darinya tapi urung ke sana karena tau deh ah biasa lah perempuan impulsif teu puguh heuheuheu. 

Saya bilang ke Alfian bahwa kami mau ke Kota Baru. Hendak melihat-lihat rumah kuno di sana. Kata Aan (panggilan Alfian), Kota Baru deket banget dengan Kalicode. "Tapi saya mau ajak kamu ke Masjid Syudaha dulu, Lu," kata dia.

Terus Kalicodenya saya lewat aja dan malah ganti rute ke Los Bunder khekhekhekhekhe 😂


Anw, karena diajak ke Masjid Syuhada, ya uwis sekalian aja janjian ketemu di masjid tersebut. Berdua dengan Nabil, saya tancap gas - eh sopir Grabcar yang tancap gas ding hehehe- ke Masjid Syuhada. Sayangnya Indra gak bisa ikutan karena harus kerja. 

Sholat Dhuhur di Masjid Syuhada, Aan cerita kalau Masjid Syuhada ini hadiah dari pemerintah RI pasca proklamasi kemerdekaan. Bukan cuma masjid, pemerintah juga ngasi hadiah lain, yaitu Universitas Gajah Mada.

Dua buah kado itu dikasih dalam rangka ucapan terima kasih kepada Yogyakarta (utamanya Keraton) karena membantu Indonesia mewujudkan kemerdekaan. 

Ulu   : Kenapa sampe segitunya pemerintah harus berterima kasih sama Jogja, An? 
Aan  : Ya kamu bayangin aja, Yogyakarta itu kan sudah ada sebelum republik ini berdiri, Lu. 
Ulu   : Maksudnya Jogja kalau mau bisa jadi negara sendiri. Begitu?
Aan  : Iya, tapi alih-alih memerdekaan diri sendiri, Yogyakarta bantuin Soekarno-Hatta sampai ke pucuk kemerdekaan. Kalau kamu baca Tempo edisi khusus Hamengku Buwono, di situ disebutin sultan ngeluarin dana untuk menyokong Indonesia merebut kemerdekaan. 
Ulu   : Ohoo... karena itu juga Yogyakarta mendapat status daerah istimewa, An?
Aan  : Yup, selain Yogyakarta pernah jadi Ibukota Republik Indonesia juga sih.

Obrolan terhenti. Kami berpisah sebentar karena harus sholat dulu. Saya ke sayap kiri Masjid Syuhada, Aan entah ke mana. Saya sholat di lantai dasar, lantai utamanya sedang digunakan anak-anak sekolah sholat dhuhur berjamaah. Di sebelah masjid ada sekolah, di sampingnya lagi ada sekolah kanak-kanak.

Di Jogja ini kenapa ya sekolahannya pasti bersandingan dengan masjid. Sama kayak di Karangampel kampung saya itu sih. 

Usai sholat, Aan mengajak saya masuk ke bangunan utama. Wow langit-langit bangunannya tinggi sekali. Hawa masjidnya sejuk untuk ukuran cuaca Jogja yang panas. Di pojok bangunan sebelah kanan dan kiri ada tangga. Tangganya unik sih menurut saya mah. 

Diperhatikan sekilas pun, arsitektur masjidnya gak tua-tua amat. Bagian puncak bangunan ada kubah khas masjid pada umumnya. Warna masjidnya hijau, dari luar bangunan sampai ke interiornya. Aan juga udah ngasitau saya kalau masjid ini bukan masjid kuno-kuno banget. Lha dibangunnya aja tahun 1950. 

Kalau kamu orang Islam aliran Muhammadiyah, ya cocok ada di masjid ini. Sebenernya gak mesti Muhammadiyah sih, toh siapa aja bisa sholat di sini. Kalau ikatan batin saya terhadap masjid ini begitu menginjakkan kaki ke dalamnya adalah tiba-tiba ingat almarhum ayah saya. Beliau aktivis Muhammadiyah di kampungnya, di Karangampel. Bakal lebih menyenangkan kalau ayah saya ada bersama saya hari itu. Pokoknya semua yang ada hubungannya dengan Muhammadiyah bikin saya keingetan ayah heuheuheu.

Mungkin karena itu warna masjidnya juga hijau ya. Muhammadiyah kan warna hijau. Tapi kata Aan sih hijau itu identik dengan Yogyakarta. Keratonnya aja dominan warna hijau. Sampai ke gerobak pedagang baso malang di Jogja aja warna hijau.

Ada apa dengan warna hijau ya? 

Anw, abis dari Masjid Syuhada, kami ke Museum Sandi. Tapi saya bahas museumnya di tulisan yang lain saja ya. Sekarang saya mau bahas dikit masjid ke-2 yang kami datangi. Di tulisan berikutnya yaaaak! 😀











Teks: Ulu
Foto : Ulu

Menengok Borobudur (Untuk Pertama Kalinya!)

August 11, 2017
Bila ada satu tempat yang wajib orang Indonesia kunjungi, maka ia adalah Borobudur. Menurut saya mah begitu. Saya cerita sama Indra kalau saya ini nih, belum pernah ke Borobudur. Merespon omongan saya, dia malah ketawa keras sekali. Aheuheuheu. 

Ya akhirnya sampai juga kami ke hari itu, hari bersejarah di mana saya menginjakkan kaki pertama kalinya ke Borobudur! Sementara untuk Indra, itu ketiga kalinya dia berkunjung ke sana. Di jalan pulang dari Borobudur, Indra bertanya pada saya. Entah menyindir atau emang tulus nanya aja. "Jadi gimana, seneng bisa lihat langsung Borobudur?" saya senyum-senyum aja. Heuheuheu. 

Tentu aja saya senang sekali. Senaaaaaaaaaang sekaliiiiiiiiiii! 

Perjalanan ke situs yang pertama kali ditemukan tahun 1812 itu saya pilih di pagi hari. Berangkat pukul 5 subuh dan tiba di parkiran Borobudur sebelum jam 6 pagi.  

Saya, Indra, dan Nabil udah siap berangkat sejak setengah lima pagi. Sungguh tepat waktu sopir datangnya. Kami tertidur di mobil, benar-benar gak kerasa kalau udah sampai lagi di Magelang. Dua penumpang lain yang juga peserta tur ke Borobudur pun sama lelapnya. 

Borobudur berkabut pagi itu. Langitnya kelabu. Hawanya dingin. Kira-kira tidak lebih dingin dari tempat tinggal kami di Bandung Utara. Tak perlu lah pake jaket toh kami gak bawa juga 😅

Pintu masuk masih tertutup. Rupanya pukul 6 tepat Borobudurnya baru dibuka untuk pengunjung.

Beberapa turis sudah berkumpul di mulut pintu. Semuanya turis mancanegara. Lagi musim panas di Eropa sehingga bulan Agustus ini nih puncaknya musim liburan orang-orang Eropa. Gak heran Yogyakarta sedang penuh-penuhnya turis dari Perancis, Belanda, Swiss, dsb, dst, dll. Mungkin bulan ini juga waktu yang tepat untuk orang Indonesia liburan ke Eropa ya. Sepi kali di sana, orang-orangnya pada nyari matahari ke Asia 😁


Sampai di mana kita tadi? Oh pintu masuk Borobudur ya. 

Kami memutuskan berjalan tanpa pemandu. Biarlah nanti sambil googling kalau ada yang kami gak ngerti perihal yang kami lihat di Borobudur. 

Dan karena hari itu bukan musim liburannya orang Indonesia, juga masih pagi jam enam pagi, Borobudurnya masih sepi banget! 

Wah kami senaaaaang! Saya sih terutama. Hati ini rasanya berdebar-debar. Seperti mau ketemu seseorang atau sesuatu yang penting. Kami berjalan kaki pelan-pelan saja.

Dan akhirnya bisa lihat langsung itu Borobudur.

Borobudur is indeed spectacular. Baru melihatnya dari kejauhan saja hati saya sudah berdegup. Menyaksikannya lebih dekat, waduh jatuh cinta hati ini rasanya. Peradaban macam apa yang sanggup membangun mahakarya seperti Borobudur ini...

Satu per satu pelataran Borobudur kami kitari. Dalam papan pengumuman yang kami baca (tercantum dalam bahasa Inggris, kami gak menemukan informasinya dalam bahasa Indonesia), disebutkan bahwa untuk mengapresiasi dan menghormati situs Borobudur, kami diminta untuk berjalan mengelilingi pelataran Borobudur mengikuti arah jam bergerak sebanyak 3x. Pradaksina, begitu istilahnya. 

Masih berjalan pelan, kami melihat reliefnya dengan detail. Gak semua sih. Bisa berjam-jam kayaknya kalau ditelisik satu-satu reliefnya ya. Saya bertanya sama Indra, boleh gak reliefnya dipegang. "Mending gak usah," kata dia. 

Secara diam-diam tanpa Indra tahu, saya pegang dua relief. Gimana ya kalau saya sentuh reliefnya dengan ujung jari terus tahu-tahu saya menghilang dan ada di lokasi yang sama hanya saja di abad 9, abad di mana situs Budha yang monumental ini dibangun. Heuheu.

Dari sumber tulisan yang kami baca disebutkan bahwa relief-relief di dinding Borobudur ini memperlihatkan kehidupan umat Budha. Tiap pelataran kisahnya berbeda-beda. Makin dekat ke puncak Borobudur, makin tinggi tingkat spiritualitas yang terlihat dalam reliefnya. Tapi saya gak bisa lihat satu-satu kayak apa itu perjalanan kronologis reliefnya. 

Borobudur bukan hanya situs umat Budha, saya sih percaya situs tersebut juga mahakarya sebuah peradaban umat manusia. Sebagai muslim, saya mengapresiasinya sebagai keindahan sekaligus kecerdasan.

Gimana caranya itu mengukir batu serinci itu, batunya pun dari mana datangnya ya, terus gimana cara mereka bawa batu hingga ke puncak teratasnya, apa mereka mengukir berdasarkan naskah terlebih dahulu, apa reliefnya dibuat sekaligus atau secara bertahap dicicil per kisah? 

Banyak sekali pertanyaan saya ahahahaha. Harusnya sewa jasa pemandu 😂

Berada di Borobudur (meski diinterupsi oleh kicauan si Nabil yang makin lama bikin greget) saya merasa sangat 'kecil'. Tempat ibadah buatan nenek moyang kita selalu dirancang supaya manusianya (umatnya) merasakan sesuatu yang agung, bukan siapa-siapa selain debu di alam semesta. Bukan cuma Borobudur yang megah, masjid yang mungil seperti Masjid Kaliwulu di Cirebon sekalipun terasa begitu suci. 

Pagi itu pun Borobudur terasa begitu hening. Situasinya gak sepi banget juga sih. Banyak turis berdatangan. Tapi gak seramai yang saya bayangin.

Kami bertiga istirahat di pelataran tertingginya. Sama seperti turis yang lain, kami juga foto-foto. Setelah itu kami duduk saja memilih tempat yang kiranya paling sepi.

Bersantai kami memandang ke arah perbukitan Menoreh. Langitnya sudah membiru. Mataharinya mulai muncul. Bagi peserta tur yang mengikuti tur sunrise Borobudur gimana perasaannya ya, sebab pagi itu mendung tidak ada pemandangan matahari terbit. 

Sambil menyaksikan pemandangan yang permai, bukit-bukit hijau di antara patung dan stupa Borobudur, pikiran saya ke mana-mana perginya. Ingat pekerjaan, ingat keluarga, ingat almarhum ayah, ingat perjalanan pernikahan saya dan Indra, ingat rencana ke Solo dan belum beli tiket kereta, ah macam-macam melanturnya. 

Tapi enak ya bisa duduk diam. Cuma diam aja sambil lihat pemandangan yang syahdu. Terbayang zaman dahulu, pagi yang sejuk dan permai, perbukitan sejauh mata memandang, tidak ada kamera, tidak ada turis, Borobudur sebagai tempat ibadah saja. Hening dan khusyuk, sungguh pengalaman (spritual) yang magis. 

Sampai kemudian Nabil mulai bosan dan kesyahduan saya pecah. Hehehe. Saya memberinya buku dan pinsil untuk menggambar. Saya dan Indra ngobrol.

Kami dilarang bawa makanan, hanya boleh minuman saja. Tapi turis dari Perancis di sebelah kami, mereka menyantap sepotong roti. Saya saksikan lagi turis mancanegara yang lain, mereka juga asyik melahap bekal makanan di pelataran Borobudur. 

Apa turis lokal aja yang dilarang bawa makanan dan makan-makan di Borobudur, ya? Tanya saya ke Indra.

Mungkin. Kalau turis bule kan gak nyampah. Jawab Indra. Heuheu. 

Karena lapar, kami putuskan beranjak dan meninggalkan Borobudur. Sopir dari tur yang kami book meminta kami kumpul di restoran Manohara. Pas ke sana, semua meja terisi peserta tur yang 99% turis mancanegara. Di resto ini juga kami 'terpaksa' jajan menu sarapan. Sebab gak ada warung satu pun dan kami lapar sekali, terutama Nabil sih aheuheuheu. 

Kayak di jaman kompeni, a. Kata saya ke Indra. Hahahaha. Dia ketawa aja. 

Di Borobudur ada 6 pelataran, sekitar 3000 relief dan 500 patung. Pernah diguncang gempa, dibom teroris, terkubur zaman, Borobudur adalah survivor. Sekarang Borobudur resmi jadi bagian dari kenangan-kenangan kami. Mudah-mudahan situs yang mengagumkan ini lestari selama-lamanya ya. Amin.

Tiket masuk akhir pekan: Rp40.000 untuk orang dewasa dan Rp20.000 untuk anak-anak.

Tiket masuk hari kerja turun 5.000 dari harga di atas.

Jam buka : 06.00
Jam tutup : 17.00

Saya gak bisa kasih tahu cara menuju Borobudur karena emang gak tahu. Hehe.

Bila menginap di hotel-hotel Yogyakarta, nampaknya hampir semua penginapan punya paket tur ke Borobudur. Begitu juga homestay yang kami inapi. Saya ambil paket 'Good Morning Borobudur', per orang bayar Rp70.000. Harga yang sepadan. 












Teks: Ulu
Foto: Indra Yudha, Nurul Ulu