Matasora : Festival Musik yang ada Kid Playgroundnya!

July 26, 2017
Udah tanggal berapa sekarang? Gila udah 27 Juli aja. Barusan sempat melihat sebentar tulisan di blog ini selama bulan Juli. Waaaks cuma tiga tulisan! So much for productivity 😂

So mari kita kemon perbarui apa aja yang udah saya alami selama beberapa waktu belakangan ini di Bandung. Wkwk. 

Minggu lalu saya dan Indra main ke Matasora, sebuah festival musik khusus genre world music dan folk. Hei tentu saja anak kami, Nabil, kami ajak serta. Dalam pengumuman acara yang saya baca di Facebook, tercantum informasi dalam dua kata: KID FRIENDLY. 

What! festival musik yang ramah anak? Wah beneran ini teh...Yaassssss! 

Matasora berlangsung selama dua hari. Sabtu dan minggu, 22 dan 23 Juli 2017. Dalam tiketnya tertulis acara dimulai jam 11.00. Lah pas saya cek lagi ternyata mulainya jam 1 siang. Saya dan Indra membeli tiket untuk masing-masing dari kami. Sementara Nabil mah gratis, masih anak di bawah umur so gratis! 


Tiket masuknya 250K (Btw thanks terima kasih hatur nuhun kepada Ghera dari Genpi Jabar!). Menurut saya untuk festival di Bandung, harga ini kemahalan euy. imho. Adik saya bilang, pada hari minggu tiketnya turun ke harga 75K aja. 

Setelah hari Sabtu yang super sibuk, kami menyempatkan datang di hari Minggu. Pas pula jam 1 siang. Hohoho. Dan suasananya masih sepi. Ada sih beberapa orang, tapi untuk acara sekelas festival, ya termasuk sedikit. Akan tetapi justru blessing in disguise banget alias ada untungnya buat kami. Hohoho. 

Masih banyak ruang yang lengang. Bisa duduk dengan nyaman. 

Matasora berlangsung di kompleks gedung Kereta Api Indonesia di Jl. Sukabumi. Saya pernah main ke tempat ini sewaktu festival kuliner paling asoy se-Bandung (pengennya sih nyebut se-Indonesia 😃) yaitu Keuken. Dan begitu tahu kalau Matasora diadain di salah satu tempat yang menurut saya asik banget (kompleks gedung KAI), saya udah ada feeling kayaknya acaranya asyik nih. 

Ternyata emang asyik! 

Seru banget sih enggak. Ditambah saya bawa anak. Memang terasa sekali menikmati festival musik tidak 'seindah' saat masih berdua dengan Indra. But i don't mind. 

Masuk ke venue Matasora, dekorasinya sederhana kok. Atau mungkin karena tempatnya luas banget ya jadi terasa dekorasinya gak terlalu heboh karena banyak ruang yang gak kepake. Begitu masuk langsung ketemu jajaran kuliner. Yaiya saya langsung jajan wkwkwkwk. Sementara itu Indra dan Nabil langsung menuju venue musik. 

Saya menyusul dan sesampainya ke dekat panggung...lho? beneran ini tempat duduknya dari bantal kacang? wkwk! 

Beneran dong. Duduklah saya dan langsung makan-makan sambil ngecas ponsel. Makanan habis, kami berdua duduk santai menikmati penampilan tarian Bali yang indah sekali (juga syahdu!). Sementara itu si Nabil main boneka kayu dinosaurus yang kami bawa sebagai bekal 'mengurangi gangguan' Nabil. Kalau kamu orang tua, pasti tahu maksudnya. Ehehehe. 

Senangnya bisa nonton acara musik dengan posisi duduk yang nyaman, gak berjejalan. Gak ada asap rokok (KARENA EMANG DILARANG MEROKOK DONG! HOREEE). Ah nikmatnya. 

Udah gitu Nabil mulai bosen, saya bacain buku dinosaurus (yang lagi-lagi emang sengaja saya bawa wkwkwk) dan Indra tertidur. Lama-lama Nabil cranky. Indra bangun dari tidurnya dan kasih dia makan. Anak wewet ini masih bosan. Ah ya udah kami pindah lokasi. Ke mana? ke kid playground! wkwk. 

Dan ya sudah kami nongkrong aja di tempat permainan anak-anak dong. Hahahaha. 

Bagian menariknya adalah tempat bermain anak-anaknya seruuuuu! Ada workshop bikin tie dye, masak-masakan (yes, anak laki-laki juga dong main masak-masakan), bikin parasut, main sondah, mancing ikan, main gasing, dan beberapa lagi saya lupa nama permainannya). Nabil cobain main di semua jenis permainan. 

Saya sempet tinggalin Nabil untuk nonton Rubah Di Selatan. Ah saat itu hujan masih gerimis. Pas saya duduk di depan panggung, hujan guedeeeee! Wkwkwk. Ah ya sudahlah nonton Rubah Di Selatan dari jauh aja. Sampai tibalah sore menjelang dan kami putuskan pulang. Itu pun karena Nabil yang sudah kecapekan. 

So yeah, saya gak menikmati banyak acara musiknya. Lebih banyak berada di tempat bermain anak-anak. Di jalan pulang, saya dan Indra memutuskan akan kembali ke Matasora jam 7 malam. Demi apa? DEMI NONTON SAMBA SUNDA! Ah mereka adalah cinta lama kami. Samba Sunda dan Saratus Persen, untuk mereka lah kami datang ke Matasora. Tapi gak kesampaian nontonnya uhuhuhuhu. Abisnya sampai di rumah terasa benar badan sudah capek. 

Sayang juga sih. Sebuah festival, menurut saya, makin malam makin 'liar. Yang bagus-bagus keluarnya malam hari hohohohoho. 

Tapi ya sudahlah. Menyaksikan Rubah Di Selatan juga sudah menyenangkan. Sebelum musik folk ngehits kayak sekarang, sewaktu saya masih kuliah, world music adalah musik-musik seksi semacam folk yang digandrungi sekarang. Samba Sunda dan Saratus Persen udah kayak rajanya world music saat itu. Cuma dulu mah gak ada instagram dan youtube aja sih heuheuheu. 

Perpetaan musik saat ini sudah banyak berubah. Bahkan sebuah festival musik sekarang menyediakan tempat bermain anak-anak. The game is changing. Rokok yang sangat dekat citranya dengan festival musik malah dilarang. It takes guts to banned rokok-rokok yang uangnya kenceng banget itu. So tentu saja saya sangat mengapresiasi Matasora. Ohiya satu lagi: di festival ini ada banyak pojokan tempat sampah! Namun entah itu tempat sampah kalau malam kelihatan enggak. Ehehehehe. 

Di festival ini saya makan burgernya Jonn and Sons Jon, sate bebek, dan sate padang. Biasa lah nyari yang harganya terjangkau dengan porsi edan bikin kenyang wkwk. 

Matasora 2017 adalah yang pertama. Tahun depan bakal ada lagi dan yes tentu saja saya akan datang lagi (dan semoga bisa nonton sampai malam hahaha)! Dan ya saya sarankan kalian juga datang (kalau suka musik 😃) dan semoga harga tiketnya bisa lebih murah dari harga tiket di tahun ini sih. Follow Matasora di instagramnya @matasora.wmf

PS: saya bisa berfoto dengan Ganiati! Horeeeeewwww! 




di depan tenda tempat bermain anak-anak




nonton Rubah Di Selatan (sambil kehujanan)
Ganiati! 
foto bareng Ganiati! ahahahah


Teks : Ulu
Foto : Ulu, difoto pake ponsel
24 comments on "Matasora : Festival Musik yang ada Kid Playgroundnya! "
  1. wah serunya dan aku baru tahu nih

    ReplyDelete
  2. Enakny nonton acara musik tapi leye2 di bean bag, bikin mager kayanya yah mbak

    ReplyDelete
  3. seru banget mba :D, anak-anak pasti seneng banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. seneng di playgroundnya, ibu bapaknya mah mau nonton acara musik :P

      Delete
  4. wah jarang jarang nih ada festival musik yang ramah buat anak

    ReplyDelete
  5. Setuju, selain asik memang bikin nyaman nan betah kalau gak ada asap rokok. Terkadang malah suka suka kesel, sama yang ngerokok. Soalnya banyak gak tau tempat, rokok terus :D

    Keliatannya seru, coba bisa ada di situ langsung. Pasti bisa merasakannya langsung..he

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba atuh tahun depan ada lagi acaranya. datang yak :)

      Delete
  6. Saya dan Suami pecinta musik juga, sayang festival dengan konsep keren gini kurang promo jadi kami enggak tahu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaya? emang gaungnya gak gitu rame. Karena acara pertama kali ya. Tahun depan mestinya lebih rame promosinya.

      Delete
  7. keren, nyaman, dan anti mainstream

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah bener banget, nay. 3 kata itu udah paling cocok gambarin matasora ehehehehe

      Delete
  8. Seru ya teh kalau kaya gini, jadi membantu juga yang bawa anak buat menikmati acara. Atau setidaknya menikmati suasana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ibu bapaknya menikmati acara, tantrum anaknya disalurkan di playgroundnya XD

      Delete
  9. Seru juga nonton tari bali sambil tiduran di bantal kacang. Tempat duduknya jadi lebih praktis dan santai. Kalau nontonnya gak konsentrasi bisa-bisa ketiduran.

    ReplyDelete
  10. sha kemarin dapet tiketnya juga, tapi sayang kena sakit dua hari ituu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaaah sayang, tahun depan datang lagi, sa

      Delete
  11. murah bangettttt dari 250ribu turun jadi 75ribu :D kalau malam kayaknya makin rame :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ahahahaha tambah malam tambah seru kata temen2 mah. saya udah pulang XD

      Delete
  12. Wih seruuu! Iya tiketnya agak kemahalan, yaa? Trus asa ga terlalu kedengeran, lu, kurang woro-woro ya? Tapi keren spot2nyah!

    ReplyDelete
  13. Pengen ngajak Marwah nonton festival seperti ini, tapi sayangnya aku kurang suka sih lu hehe tapi Marwah sok ngangajak wae hehe, next mun aya deui nyobian ah datang

    ReplyDelete