10 Oleh-oleh Makanan (Khas) Bandung (Highly Recommended)

June 19, 2017
Lebaran sebentar lagi! Bandung udah mulai macet nih. Walau cuti bersama dimulai tanggal 23 Juni 2017, tapi H-7 kemarin udah padat nih kota kembangnya. Anak-anak sekolahan dan kuliahan udah pada libur ya. Tinggal pekerja kantoran nih yang dapat jatah libur. Hehehehe.

Udah pada beli baju lebaran belum? apa, gak mau beli baju lebaran? boros? gak perlu? konsumtif? yaelah masa hari-hari biasa pada niat beli baju baru terus hari raya kayak Lebaran pada alim gak mau pake yang baru-baru. Heuheuheu.

Jangan lah, kalau ada rezeki dan males beli baju baru untuk diri sendiri, beliin buat orang lain aja. Saya juga abis belanja baju cuma males belanja langsung ke mall-mall, beli online aja. Klik di sini kalau mau belanja baju Lebaran cara cepat dan mudah kayak saya :D

Buat yang mudikers nih gimana, udah bikin daftar mau beli oleh-oleh apa di Bandung? Biasanya oleh-oleh mah gak jauh dari kuliner. Dan Bandung adalah kota dengan sejuta pesona kuliner! Kayaknya di sini mah tiap tahun ada aja kuliner baru yang enak-enak. 

Makanan khas Bandung ada banyak banget sih.

Sebagai orang Bandung, sini saya kasihtahu makanan yang khas Bandung apa aja. Highly recommended nih. Saya jembrengin oleh-oleh khas Bandung nih. Oleh-olehnya saya susun berdasarkan selera saya dan standar orang Bandung kebanyakan. Let's go! 

1. Tahu Bandung

Yup. Tahu yang warnanya kuning itu lho. Tahu asal Bandung tuh enak-enak. Kalau saya sih percaya faktor cuaca dan air mempengaruhi proses pembuatan Tahu. Makan Tahu di Cirebon dan Indramayu (kampung halaman saya) mah beda banget rasanya dengan Tahu Bandung. Tahu Bandung tuh rasanya eeuummm gimana ya, gurih dan lembut. Apalagi Tahu-tahu yang produksinya di dekat pegunungan. Kayak di Bandung Utara. Beuh Tahunya enak-enak banget! 

Beli aja Tahu di pasar-pasar di Bandung. Makin ke utara, Tahunya makin enak. Karena udaranya makin dingin kali ya, juga airnya pun makin bagus. Air gunung gitu. 

Merek Tahu paling terkenal adalah Tahu Cibuntu. Tapi Tahu lainnya yang tidak ada merek juga enak-enak. Ada sih yang gak enak, tapi kalau kamu biasa makan Tahu di daerah dataran rendah terus makan Tahu di Bandung, ya bakal enak-enak aja. Tahu YunYi (halal), Tahu Lembang, Tahu Ciburial, dan beberapa Tahu lainnya. 

Yang mau beli Tahu buat oleh-oleh ke mana nih perginya? 

a. Ke pasar aja, di mana pun pasarnya. Mau yang enak carinya Tahu Cibuntu, pasti ada deh Tahu Cibuntu di pasar-pasar. 
b. Ke Lembang, beli Tahu Lembang
c. Browsing Tahu Ciburial
d. Kasitau saya, nanti saya yang beliin :D *ehmmm jasa titip detected*

2. Oncom Bandung

Masih satu spesies dengan Tahu dan Tempe, oncom nih kayak sisa olahan waktu proses pembuatan Tempe. Kalau di Bandung menu dari bahas Oncom ini biasanya bernama Sawut Oncom. Makan nasi dengan Sawut Oncom aja rasanya udah cukup hahahaha. Yah mirip-mirip abon lah, kan udah cukup kan makan nasi + abon doang?

Masalahnya adalah gak semua Oncom bagus kualitasnya. Banyak Oncom yang dicampur dengan kerikil. Iya batu kerikil. Kalau masak Oncom kan pasti Oncomnya ditumbuk, nah di situ kelihatan nongol kerikilnya. Oncom yang bagus adalah Oncom yang gak ada kerikilnya. Di Bandung ada banyak Oncom bagus kayak gitu. Biasanya saya beli di Pasar Anyar. 

3. Keripik Tempe

Generik banget sih Keripik Tempe, toh ada di mana-mana juga. Tapi seingat saya Keripik Tempe udah ada di Bandung sejak zaman duluuuuuuuuuu banget. Ya kira-kira tahun 70 dan 80an udah ada. 

Keripik Tempe di Bandung umumnya berbentuk persegi dan persegi panjang. Tempenya bertepung renyah dan rasanya gurih. Orang Sunda emang sukanya makanan yang gurih-gurih sih. Terlalu manis mah gak suka.

Buat selera saya mah juara banget lah keripik tempe Bandung. 

Dulu penjual Keripik Tempe berkumpul di terminal-terminal bis. Sejak industri wisata di Bandung makin ramai, titik penjual keripik tempe merambah hingga ke tempat-tempat gaul kayak di Dago dan Cihampelas. 

Gak semua Keripik Tempe enak sih. Dan juga walau sekarang udah ada yang jual Keripik Tempe di kota lain, Keripik Tempe terbaik buat saya ada di Bandung. Mau cari yang enak, pergilah ke Pasar Kosambi, Toko Kabita di dekat Kebon Kalapa, dan toko kue Prima Rasa. Keripik tempe yang dijual di Pasteur juga ada yang enak, tapi saya lupa nama tokonya *krik*

Kalo repot hunting Keripik Tempe sendiri, kontak saya aja nanti saya yang beliin :D 

4. Peuyeum

Kurang sunda gimana lagi, namanya udah PEUYEUM. Wkwkwkwkwk. 

Peuyeum adalah singkong yang difermentasi hingga teksturnya empuk dan sedikit asam. Bisa dimakan saja langsung setelah dibeli, bisa juga diolah lagi jadi kue bolu tape, gorengan tape, dan macam-macam kue lainnya. 

Saya gak suka Peuyeum sih, aneh rasanya. Tapi orang sunda tulen mah suka banget ya. Hihihi. 

Paling gampang beli Peuyeum ada di Jalan Cihampelas. Harganya harga turis sih. Saya sendiri gak punya langganan penjual Peuyeum. Di pasar pun penjual Peuyeum ini gak selalu ada. 


5. Pisang Bolen

Mulai nih masuk ke rasa yang kebarat-baratan. Pisang Bolen adalah penganan kecil, bentuknya seperti roti, pada bagian isinya ada potongan pisang dan keju. Rasanya? huahahahaha enaaaakkkk saya mah suka banget! 

Jangan bayangin rotinya empuk kayak roti pada umumnya ya. Ini mah rotinya agak keras dan agak basah. 

Pisang Bolen paling enak mereknya Kartika Sari, belinya ya di Toko Kartika Sari. Saya juga suka Pisang Bolen merek Prima Rasa. Belinya ya di toko Prima Rasa. 

Kontak saya kalau pengen titip saya beliin Pisang Boleh ini yak :D

6. Brownies Amanda

Biasa banget sih, brownies mah ada di mana-mana. Seingat saya sih Brownies Amanda ngehit banget karena pertama kalinya ada brownies bantat tapi enak. Juga waktu itu belum ada brownies yang dijor-jorin sebagai penganan khas. Tahunya kan brownies makanan bule, makanan kafe gitu. Eh gak taunya jadi makanan oleh-oleh. Ya mirip Makuta gitu sih cuma generik penyebaran produknya dari mulut ke mulut. 

7. Roti Bagelen Roti Abadi

Pernah makan roti bagelen yang kamu beli di minimarket gak? Yang isinya meses itu lho. Nah Roti Bagelen di Bandung levelnya beda. 

Makanan warisan kolonial ini bisa teman-teman beli di mana-mana. Ada banyak kok di toko oleh-oleh juga. Kalau mau cari yang rasanya enak, saya selalu beli yang mereknya Toko Abadi. Roti Bagelennya mereka bikin sendiri dan udah legendaris banget rasanya.



Isi roti bagelennya butter dan gula aja, kalo dilihat sekilas kayak seoles doang isinya. Pas dimakan mah hwuaduuuhhh penuh rasanya. Ah udahlah Roti Bagelan Roti Abadi udah harga mati lah *halah* 

Kalau mau beli Roti Bagelen, saya gak bisa rekomendasiin toko lain selain Toko Abadi.


Baca juga: Kuliner di Cihapit, Lengkap dan Murah, Enak-enak pula!


8. Batagor

Batagor enak di Bandung? Langganan kami Batagor Isan. Bumbunya campuran potongan cabe dan kacang. Kalau di tempat lain kan bumbunya kacang doang. Batagor di sini pun cuma tahu diteplokan aci. Bukan siomay dan pangsit kayak di tempat lain.

Batagor Isan ini termasuk batagor legenda. Emang sih ada batagor lain yang pembelinya orang jakarta semua. Kayak Batagor Riri. Ya enak juga kok. 

9. Cireng Cipaganti

Yes cireng alias aci digoreng. Langganan saya Cireng Ciganti. Gak mau beli di tempat lain, pokoknya harus di Cireng Cipaganti. Hahaha.

Abis gimana ya, Cireng terenak di dunia adalah Cireng Cipaganti. Isian kacangnya itu lho, pedes dan kental rasanya. Saya gak kuat pedas sih tapi kalau udah urusan dengan cireng Cipaganti mah ah saya rela kepedesan wkwkwkwkwkwk. 

10. Cilok Setiabudi

Makanan yang umum banget ada di seantero jalanan kota dan kabupaten Bandung. Cilok yang enak? cuma ada di Jalan Setiabudi :D

Edan emang Bandung mah. Jualannya cuma Cilok tapi bisa enak banget dan ludes dong tiap hari. Terus cuma jualan pake gerobak tapi ya kalau kamu makan ciloknya alamak kamu tahu ini cilok bukan cilok ala-alan anak SD. Wkwkwkwkwk. Bentuknya bulan penuh, bumbu bawang daun, bawang putih, dan entah apalagi itu kerasa semua. Bumbu sausnya pun macam-macam. Dari kacang sampai serundeng kelapa.

Ciloknya ada yang kukus dan goreng. Favorit saya cilok goreng. Favorit Indra cilok kukus. Khusus cilok kukus, di bagian tengahnya ada isinya, biasanya daging gajih gitu. 

11. Dan lain-lainnya. Tinggal browsing ke toko oleh-oleh di sepanjang Jalan Pasteur, Jalan Cihampelas, dan Jalan Riau dan Dago. Sembilan makanan yang saya sebut itu udah paling terbaik sih. Saya mau sebut yang lain sih kayak:

Cheese Roll Prima Rasa
Roti Granat French Bakery
Gepuk di Gegerkalong
Tumis Haseum di sebuah rumah makan di Gegerkalong
Colenak Kurdi
Leupeut di Cibadak
Roti Djie Seng
Kopi Javaco
Kopi Aroma
Seblak

Ajegile banyak pisan wkwkwkwkwkwk!

Selamat jalan-jalan di Bandung, selamat hunting kuliner, selamat belanja, dan selamat bermacet-macetan. Buat yang nyari susunan acara jalan-jalan di Bandung, bisa baca tulisan saya yang berjudul Itinerary Satu Hari di Bandung atau bisa juga baca Jalan-jalan 3 Hari 2 Malam di Bandung, Ini Rekomendasi Wisatanya. 


8 comments on "10 Oleh-oleh Makanan (Khas) Bandung (Highly Recommended)"
  1. Tahu bandung lembut banget ya mbak, aku ga doyan :(
    Aku paling suka keripik tempenya karena maniak cemilan kriuk2 banget saya mah :3
    Lalu juga aneka kerupuk pedes level setan, meski kepedesa to bikin nagih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho kenapa gak doyan tahu yang lembut? Ohiya bener keripik pedes level setan hahaha aduh saya mah gak suka euy makanan pedas. Tersiksa makannya :D

      Delete
  2. mbak seblak yang enak di bandung dimana ? pengen nyobain

    ReplyDelete
    Replies
    1. di seberang BIP, tetangganya Gramedia. Namanya lupa euy, tapi ya jualannya di situ terakhir saya cek mah

      Delete
  3. Aku tuh langganan amanda sejak mereka di warung kecil jl. Emung. Dulu aja udah ngantriiii! Btw tahu bulat kok gada Lu? Yg digoreng, di mobil dina katel, dadakan, 500an tea wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha tahu bulat mah ada di mana2 gak di bandung aja euy. oh jadi Amanda itu dulunya warung kecil, teh? seriusan euy?

      Delete
  4. Aku mah saking sukanya sama pisang bolen sampe nyari resepnya bikin sendiri dirumah dong teh.. Tapi angger we nggak seenak yang di Kartika Sari, mayanlah ya 😂

    ReplyDelete