Makan Soto Karapitan yang Bukan Soto Bandung

March 13, 2017
Saya baru aja makan soto enak banget oooh ya Tuhan enaknya terbayang-bayang sampai sekarang! 

Jadi gini. Kami bertiga main ke tokonya Eiger di Jalan Sumatera, hari Sabtu (11/3/2017). Bukan buat belanja produknya Eiger sih, tapi melihat presentasinya Don Hasman terkait perjalanan beliau menyusuri Jalur Perak ke Santiago Via De Plata. 

Seharusnya acara mulai jam 16.00. Terus molor dong abis jam 18.00 baru mulai. Telat karena di saat yang sama di lokasi yang sama ada syuting untuk web seriesnya Eiger. Ada Ramon Tungka (muka dia kenapa legeg banget ya :D), si cantik Nadine Chandrawinata (yang menurut saya gak usah ngomong karena kalo dia ngomong kesan cantiknya jadi pudar alias peupeus), dan ada Ringgo Agus Rachman. 

Tiga artis itu syuting web series Eiger. Tapi saya kan mau nonton Don Hasman ya, bukan syuting artis-artis. Ah euy kami bertahan demi Don Hasman. Nasib rakyat biasa emang gini nih ditunda-tunda terlunta-lunta. Gak dapet kompensasi wkwkwkwk molor 2 jam kuduna udah udah dikasih snack. Becanda ketang :D

Jam 5 sore perut saya lapar. Nabil yang awalnya asyik mewarnai mulai bosan. Kami menyusuri jalan Sumatera dan Lengkong cari makan. Beli nasi uduk + ayam goreng, kembali ke toko Eiger dan makan. Indra gak makan. 

Mati-matian nih saya jagain mood Nabil biar gak tantrum, yah akhirnya tantrum juga sih. Uhuhuhu. Tapi Indra yang ngurusin hahaha. Saya mah tetep dengerin paparan Don Hasman yang berjalan kaki sehari 10 km/hari selama 1 bulan menempuh jarak 1.006 km. 

Don Hasman, buat yang belum tahu, umurnya gak muda lagi. Tapi beliau forever young! 76 tahun dan masih sanggup menempuh jarak 1000 km jalan kaki. Edan. 

Sudah menghasilkan karya 2 buku dan melakukan berbagai ekspedisi di Indonesia dan dunia, Don Hasman boleh banget angkuh. Tapi beliau baik sekaliiii, rendah hati banget, dan sopan banget. Berkali-kali beliau minta maaf karena acaranya molor. Duh saya kan jadi gimana ya, gak enak sendiri heuheuheu. 

So, udah beres dengerin ceritanya Don Hasman, kami bergegas pulang. Malam minggu di Bandung gak rame-rame amat. Jalan Sumatera lengang. Kalau ke Jalan Asia Afrika dan Braga ya pasti rame sih. 

Lapar lagi (saya) dan beneran lapar (Indra), kami putuskan makan soto di tepi Jalan Karapitan. Kayaknya enak nih cuaca lagi dingin dan berangin, mana terlunta-lunta dua jam pula aheuheuheu. Soto pilihan paling oke untuk kami saat itu. Gak kepikiran menu yang lain. 

Di Soto Karapitan kami berlabuh. Kesan pertama? tempatnya bersih. 

Biasanya yang bersih-bersih enak nih. Kata Indra. 
Mudah-mudahan. Kata saya. 

Soto terhidang di hadapan kami. Hmm penampilannya biasa aja. Kuah soto agak bersantan, bukan soto bandung yang ciri khasnya berkuah bening. Wangi soto menguar memenuhi rongga hidung kami. Perut langsung meronta-ronta. 

Satu suap. Dua suap. Tiga suap. ENAK SEKALIIIII! Kami gak berhenti makan sampai tetes kuah soto terakhir. Ugh semuanya enak gak ada yang fail. Daging ayamnya, kuahnya sampai ke potongan daun bawang saya gak sisain. 

Capek dan agak kesel-keselnya hilang. Terus badan jadi rileks banget deh. Sayang mesti lanjut pulang. Kalau keluar lapak sotonya langsung ada kamar kami mah enak bisa langsung tidur ya hehehe. 

Bisa jadi sih sotonya terasa lezat karena kami lagi capek dan butuh kehangatan *halah* :D tapi saya gak nolak untuk kembali ke sini, capek atau gak capek. Yes, secara resmi kami jadi pelanggan Soto Karapitan ini. 

Kayaknya ada nama resminya: Soto Cak Ardi. Soto jawa timuran sih ya kalau baca namanya. Walo begitu cocok juga dimakan di Bandung. 

Lokasinya di seberang toko Rangkas. Bukanya sore ke malam. 

2 soto ayam + 1 nasi + 2 kerupuk totalnya Rp29.000








Foto : Ulu
Teks : Ulu

8 comments on "Makan Soto Karapitan yang Bukan Soto Bandung"
  1. Enak kayanya teh, malam-malam makan soto hangat ini..
    Kesana ahh sambil Karapitan nostalgia, secara aku kost disitu lama ehhee

    ReplyDelete
    Replies
    1. enak banget, ta :D ke perut rasanya tentraaaammmm banget

      Delete
  2. Mungkin itu Soto Lamongan hahahahha.
    Kalau di Jogja yang kondnag Soto Kadipiro

    ReplyDelete
  3. kalau aku malah seblaiknya, 'tempat bersih biasanya g enak dan mahal...tempat jorok yang enak' hahaha.
    soto ambengan bukan sih ini ya, tapi kok bersantan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tempat bersih yang emang bersih karena pemiliknya apik orangnya pasti enak, nay :D

      Delete
  4. aku malah di bandung nyobain pertama kali soto betawi. asli ga nyambung banget sih :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha ntar cobain soto bandung ya, beda banget sama soto betawi :D

      Delete